Kamis, Desember 24, 2015

Mobil Pertama, Banyak Pelajarannya
Kira-kira 10 taun yang lalu, memiliki mobil masih menjadi mimpi yang hampir mustahil untuk jadi kenyataan. Sebagai seorang mahasiswa yang harus kerja untuk memenuhi kebutuhan hidup dan membayar kuliah, dengan gaji 800 ribu per bulan, membeli mobil tentunya bakal butuh waktu berpuluh-puluh tahun untuk menabung. Atau, kalau mau jual ginjal, ya mungkin bisa terwujud dalam waktu lebih singkat.

Tapi gue adalah tipe pemimpi yang pantang menyerah. Gue bikin Dream-note atau catatan berisi impian-impian yang pengin gue wujudkan. Selain ditulis, gue juga selalu mengusahakan dan membayangkan rasanya jika mimpi-mimpi itu jadi kenyataan. Kalo gue belum bisa memiliki mobil itu, setidaknya gue bakal bertindak seolah-olah udah punya mobil, meskipun gue sedang naik motor. Jadi, saat gue naik motor gue (matic), tiap ngegas motornya, gue gerakin kaki gue seolah-olah sedang nginjek gas dan kopling. Hal itu gue lakuin setiap gue naik motor. Gue selalu percaya, Tuhan akan memberikan sesuatu yang memang pantas untuk hamba-NYA. Nah, dengan bertindak seolah-olah gue pantas untuk mengendarai mobil, gue mau Tuhan akan memberikan gue mobil beneran.

Kurang lebih 6 tahun berselang, gue ternyata bisa mewujudkan impian gue untuk beli mobil. Nggak.. Gue nggak ngejual ginjal. Tapi gue udah bisa menjadi penulis. Dengan pendapatan sebagai seorang penulis yang sebenarnya seadanya juga, gue pun bisa membeli mobil. Bukan mobil baru, dan juga bukan mobil tipe terbaru.


Yang gue beli waktu itu adalah mobil Honda Genio tahun 1995. Iya, usianya hampir sama tuanya dengan gue. Kenapa gue milih mobil itu? Selain harganya lebih terjangkau, juga karena waktu gue kecil, almarhum kakek gue kalo lagi naik bus bareng gue selalu bilang,

“Kelak kalo kamu udah gede, beli mobil kayak itu. Ada AC-nya, nggak panas kayak bus ini.”

Dan waktu itu, yang gue inget mobil yang beliau tunjuk adalah Honda Civic Genio.

Memiliki mobil ini, bukan mempermudah hidup gue. Kenapa? Karena saat gue membelinya, gue belum bisa nyetir mobil. Sumpah, gue nggak becanda. Seminggu gue memiliki Jeni, nama mobil gue, gue udah dapet bencana. Yaitu, saat gue baru belajar nyetir dan markirin mobil di rumah. Setelah parkir, gue tinggal si Jeni masuk ke rumah. 15 detik kemudian terdengar suara gaduh di luar.



Saat gue cek ada apa, ternyata si Jeni sudah meluncur ke rumah tetangga dan menabrak pagar rumahnya. Pelajaran yang gue dapet hari itu adalah, jangan lupa untuk menarik rem tangan saat parkir.


Beberapa minggu setelah kejadian itu, si Jeni rewel terus. Sampai-sampai si Jeni harus turun mesin 3 kali karena mesin over-heat mulu. Kesalahan gue adalah, tuh mobil yang rusak radiatornya, tapi yang gue benerin adalah mesinnya melulu. Tapi nggak apa-apa, setidaknya gue dapet pelajaran lagi untuk mengenal mobil secara lebih jauh. Sekarang gue ngerti, kalo mobil gak bisa di-start, yang pertama dicek itu aki, bukan spion.

Jeni sekarang gue museumkan dengan segala prestasinya. Karena, gue nggak kuat buat ngurusin tuh mobil. Biaya perawatan dan perbaikan selama memiliki Jeni, kalo gue hitung-hitung, malah bisa buat beli mobil lain lagi yang lebih waras. Makanya, Jeni gue museumin di rumah sodara gue. Nggak gue jual, gue jadiin sebagai salah satu pengingat bahwa segala impian, tidak akan mustahil, asal sesuai dengan usaha kita untuk mengejarnya.

Nah, ngomongin soal beli mobil nih. Gue mau ngasih pesan kepada kalian bahwa kalo beli mobil, kalian harus bener-bener jeli. Apalagi kalo mobil 2nd hand. Jangan sampai kejadian kayak gue menimpa ke kalian juga. Berikut tip-tip yang bisa kalian ikutin:

Kenali Sejarahnya
Kalo mau beli mobil, pastiin lo selidiki dulu sejarah tuh mobil. Gimana pemilik sebelumnya merawatnya. Apakah servisnya teratur? Apakah udah pernah dipake buat nabrak sapi? Lo harus jeli soal yang satu ini. Karena itu akan berdampak pada kualitas mobil itu saat lo pake nanti.

Periksa Kelengkapannya
Beli mobil itu hampir sama kayak beli gadget. Perlu kelengkapan surat-surat yang akan mempermudah mengurus apapun juga. Kalo gadget paling butuh surat garansi. Kalo mobil, perlu surat-surat legal untuk mempermudah segala keperluan di kepolisian. Nah, pas beli, jangan sampai lupa buat mastiin tuh surat-surat lengkap dan tidak bermasalah.

Kondisi Kendaraan
Yah, namanya orang mau beli barang, ya wajib dong memeriksa kondisi barangnya. Apalagi mobil, yang berhubungan dengan kegiatan sehari-hari. Kita wajib banget mengecek kondisi mobilnya, demi lancarnya kegiatan sehari-hari. Jangan sampai keselamatan lo terancam cuma gara-gara tuh mobil ternyata rodanya cuma tiga.

Beli di dealer terpercaya
Membeli mobil di tempat yang bisa dipercaya, pastinya menjadi satu hal yang wajib. Jangan sampai, habis membeli, terus menyesal dan si dealer angkat tangan atau lari. Dengan membeli mobil di tempat yang bisa dipercaya, rasa aman dan nyaman akan kita dapatkan bahkan setelah membeli mobilnya.

Kalo lo terlalu sibuk untuk mencari-cari mobil dengan cara datang ke dealer-dealer, tenang. Gue kenalin lo ke aplikasi jual-beli mobil terpercaya ini. Namanya adalah MOBIL123. Buat yang udah lama main mobil, pasti udah kenal banget dengan yang namanya MOBIL123. Nih website selalu bisa memberikan jaminan keamanan dan kenyamanan bagi para pelanggannya. Baik itu mobil baru maupun seken. Baik itu mobil biasa, maupun mobil mewah. Buat yang belum tahu, coba cek dulu webnya: www.mobil123.com pasti lo bakal mangap liat lengkapnya pilihan mobil yang dijual di situ.

Nah, MOBIL123 ini meluncurkan sebuah aplikasi untuk jual-beli mobil. Apa yang bikin beda nih aplikasi dibanding aplikasi lain? BANYAK!

Nih di antaranya:

Verifikasi Seller


Penjual mobil yang ada di aplikasi ini nggak sembarangan. Semuanya harus melalui proses seleksi dan verifikasi. Jadinya, pembeli yang belanja di sini bakal ngerasa aman karena yang jualan tuh mobil nggak kabur-kaburan.

Pilihan Lengkap


Mulai dari mobil biasa, sampe mobil mewah, lengkap dijual di aplikasi ini. Sampe sekarang udah ada lebih dari 100.000 mobil yang dijual melalui aplikasi ini. Dan calon pembeli bakal dengan mudah mencari mobil impian mereka. Kalo udah nemu, tinggal disimpan dulu itemnya dengan cara klik tanda bintang.

Perbandingan Item


Aplikasi ini punya fitur unik yang nggak ada di aplikasi jual-beli mobil lain. Fitur itu adalah fitur Perbandingan. Di mana, cuma dengan mengklik tombol BANDINGKAN, aplikasi ini akan menunjukkan hasil perbandingan antara satu mobil dengan mobil lain yang pengin dibeli. Tentu aplikasi ini akan mempermudah lo untuk menimbang-nimbang mobil mana yang mau dibeli, kan?

Penghitung Kredit


Ini fitur lain yang nggak ada di aplikasi lain. Dengan menggunakan aplikasi MOBIL123, lo bisa dengan mudah dikasih simulasi perhitungan angsuran/pinjaman yang akan lo ambil untuk membeli mobil itu misal dengan menggunakan sistem kredit. Nah, dengan fitur ini, lo bakal bisa mempertimbangkan dengan lebih detail dan mudah untuk membeli mobil impian dong.

Nah, itulah info dari gue tentang aplikasi ajaib MOBIL123 ini. Aplikasinya bisa langsung lo download di sini melalui smartphone lo. Untuk Android OS, download di SINI, untuk iOS download di SINI.

Itu cerita gue tentang mobil pertama gue. Lo punya cerita tentang kendaraan pertama lo? Share di kolom komentar, ya!
Read More 84
Sabtu, Desember 19, 2015

Gadget-gadget Impian Masa Kecil, Yang Sudah Ada di Dunia Nyata
Tahun 2015, di mana kita sudah berada di abad 21, teknologi sudah semakin maju. Membuat kita mulai mendekati kehidupan seperti yang digambarkan di film-film kartun fantasi waktu kita kecil. Siapa sih, yang nggak pengin punya alat-alat ajaib Doraemon? Atau, siapa sih, yang nggak pengin hidupnya jadi lebih seru?

Nah, sekarang, sebagian alat-alat ajaib itu udah ada di dunia nyata. Dan gue bakal bahas gadget-gadget yang udah pernah gue coba. Siapa tau, lo juga berminat buat nyoba juga. Here they are:

Drone
Waktu kecil, kita pasti pengin banget ngerasain yang namanya naik baling-baling bambu. Terus terbang keliling-keliling kota, dan melihat keindahan kota dari langit sana. Nah, sebagai gadget enthusiast, gue seneng banget dengan terciptanya smart-drone yang mampu membuat impian masa kecil gue itu bisa mendekati kenyataan.


Iya, gue ngerakit drone sendiri, dilengkapi dengan kamera dan video transmiter sehingga gue bisa melihat pemandangan dari langit sana, secara langsung. 

Ini gue nggak lagi ngobrol sama pohon, tapi lagi merhatiin rute drone gue pake goggle.

Untuk merakit drone seperti ini, dengan spek paling rendah, budget 5 juta juga udah cukup. Tapi, kalo lo doyan main mini-drone yang segede telapak tangan dan terbang 15 meteran doang, duit sejuta juga udah bisa beli drone yang bisa ngasih sensasi terbang beneran di layar hape lo secara langsung.

Smartwatch
Dulu kalo kita nonton film tentang agen rahasia, atau Detektif Conan, pastinya kita naksir sama jam tangan yang mereka pake. Fiturnya canggih, bisa buat nelpon orang maupun buat senjata.


Sudah 3 tahun terakhir, teknologi yang mendekati gadget semacam itu sudah tercipta. Smartwatch sekarang sudah bisa ditemuin di mana-mana. Baik itu yang berbasis sistem Android atau iOS. Fiturnya masih sebatas nunjukin notifikasi hape, ataupun jadi view-finder kamera sih. Tapi gue yakin, dengan majunya teknologi, Smartwatch bakal bisa dipake buat nelpon juga. Yang udah gue punya baru Moto360, dan dengan gadget ini, gue nggak perlu repot ngeluarin hape dari kantong setiap kali ada notifikasi masuk. Tinggal cek jamnya aja. Praktis!

BB-8 Droid
Sebagai fans Star Wars, pasti kita demen sama robot-robot canggih yang ada di film itu. Untuk yang udah ngefans dari zaman Star Wars seri IV, pasti gemes sama R2D2.


Nah, bentar lagi kan Star Wars bakal tayang tuh, dan di seri VII ini muncul karakter Droid baru bernama BB-8. Dan kebetulan, produsen robot canggih bernama Sphero, menciptakan BB-8 Droid untuk dijual secara umum. Tapi, skalanya jauh lebih kecil dibanding aslinya. Gedenya cuma setelapak tangan aja. Gue sebagai fan Star Wars, nggak mau ketinggalan, dong! Akhirnya gue tebus tuh Droid dari eBay. Gue seneng banget. Punya nih Droid berasa punya kucing. Dia bisa disuruh-suruh pake voice command, dan bisa disuruh jaga rumah mondar-mandir gitu. Bisa juga dikontrol pake hape. Canggih!

VR Goggle
Singkatan dari Virtual Reality, ini adalah gadget yang sebenernya simpel konsepnya. Yaitu gadget yang mampu menunjukkan gambar/visual langsung di mata kita.


Rasanya make VR ini tuh mirip banget kayak nonton bioskop. Segalanya jadi terlihat gede dan nyata. Enak banget buat nonton film, ataupun buat main game. Cuma, kalo make VR, kita jadi sering lupa sama lingkungan sekitar. Tapi itulah serunya jadi jomblo. Nggak takut ada yang ngambek karena dicuekin. Haha!

Ngomongin soal VR, minggu kemarin gue lagi malem mingguan sendiri di Sevel. Kebetulan, gue pas lagi bosen jalan sama gadis-gadis. Alasan utamanya, mereka lagi jalan sama pacar masing-masing. Nah, pas jalan di Sevel itu, gue liat kemasan unik dengan poster yang bikin penasaran.


Lunar Project? Proyek Bulan? Maksudnya apa ya? Apakah ini proyek buat mewujudkan impian Om AT Mahmud yang bikin lagu “Ambilkan Bulan Bu”?

Terus gue baca googling soal nih project, terus nemu LINK INI. Di websitenya, diceritakan bahwa Pocari Sweat punya project spesial di tahun 2016. Mereka mau mendaratkan Pocari Sweat ke bulan! Serius. Pocari Sweat bakal jadi minuman isotonic pertama yang mendarat di Bbulan. Ngga tanggung-tanggung mereka bekerjasama dengan Astroscale dalam mempersiapkan peluncuran POCARI SWEAT ke bulan dan menamakan proyek ini Lunar Dream Project.

Kalo lo juga penasaran sama ekspedisi ke bulan ini, lo bisa juga ikutan ngerasain perjalanan ke bulan itu dengan mudah. Berbekal VR bikinan sendiri.

Seriusan Litt? Gimana caranya?

Nih.. Gue kasih tau info menarik nih. Dengan membeli Pocari Sweat kemasan spesial seperti di foto ini:



Lo bisa bikin VR sendiri dengan bahan yang udah disediain di kemasan Pocari Sweat ini. Soalnya, kemasan ini emang didesain biar bisa dirakit menjadi VR cardboard. Sudah ada lensanya juga di dalamnya, untuk membuat efek VR menjadi semakin nyata. Gue perlu waktu 15an menit buat ngerakitnya. Tutorialnya nyontek di youtube ini:


Jadi deh!


Terus, Pocari Sweat udah nyiapin aplikasi smartphone (iOS/Android) bernama Lunar Dream Project yang bisa lo download secara gratis di store. Di mana, cukup dengan mengaktifkan aplikasi itu, lalu menaruh hape kita di dalam VR cardboard bikinan sendiri tadi, kita bisa langsung mainin game Lunar Dream Project.


Sumpah, waktu mainin game ini, gue berasa lagi di dalam kokpit pesawat luar angkasa beneran. Ada banyak panel-panel canggih, dan juga pemandangan penuh bintang dan meteor di sekitar gue.


Nggak peduli gue ngehadap ke depan, belakang, atas, bawah, samping, kondisi yang kita lihat adalah kondisi nyata seperti saat kita sedang dalam kokpit pesawat luar angkasa. So much fun!


Lunar Dream Project ini juga nggak cuman jalan-jalan ngeliat luar angkasa doang. Tapi ada misi penting yang harus kita jalanin saat mainin gamenya. Kita harus bisa mendarat di Bulan, dan menemukan time capsule POCARI SWEAT di bulan.

Kontrolnya gimana?

Simpel, tinggal gerakin kepala ke kiri atau kanan, atau atas atau bawah. Bidik agar titik merah di bagian tengah, tepat mengarah di sasaran bintang yang mau kita tuju.

Akkkk.. Pesawat gue tak terkendali, terbang menuju Pancoran!!

Nah.. Udah tertarik buat mainin game ini? Yuk lah, langsung cabut ke Sevel, dan beli Pocari Sweat edisi spesial Lunar Dream Project!
Read More 116
Kamis, Desember 17, 2015

Apakah Kekurangan Kita itu Adalah Kelemahan?
Kemarin gue ngobrol-ngobrol sama temen gue yang udah cukup dewasa. Dia baru saja ditinggalkan oleh suaminya. Sebut saja, Ningsih namanya. Ningsih curhat tentang cowok-cowok yang mendekati dia cuma karena alasan dia adalah seorang janda. Dia pun stress juga karena setiap cowok yang ngedeketin dia, tujuannya nggak ada yang serius. Selalu cuma mau main-main, atau cuma seneng-seneng doang. Karena alasan itu, akhirnya Ningsih males buat pacaran lagi. Dia jadi apatis sama setiap cowok yang mau mendekati dia.

Tapi dari semua cowok-cowok iseng itu, Ningsih juga bercerita tentang seorang cowok yang mendekati dia secara tekun. Hampir setahun lamanya cowok itu selalu menghubungi Ningsih secara intens. Tuh cowok lebih muda dari dia, punya karier yang oke, dan kehidupan yang mapan. Saat gue tanya, apakah Ningsih akan menerima cowok itu, Ningsih menjawab tidak. Ningsih bilang, dia ngerasa nggak layak buat dimiliki cowok itu karena Ningsih punya banyak kekurangan. Statusnya yang sudah janda, anaknya yang udah gede, adalah beberapa kekurangan yang membuat dia menolak cowok itu. Ningsih merasa tidak pantas untuk memiliki pria itu, karena dia berpikir, di luar sana masih banyak cewek yang lebih menarik, masih perawan, dan lebih layak untuk memiliki cowok itu.

Di titik itu, gue gemes sama Ningsih. Dia merasa kesepian karena tidak punya pasangan untuk membesarkan anaknya. Tapi di sisi lain, dia menolak orang yang bersedia menerima apa adanya. Karena cerita itulah, gue mau berbagi kepada kalian di postingan ini. Gue pengin membahas tentang hal-hal di dalam diri kita yang kita anggap sebagai kekurangan.


Sadar nggak sih, kadang kita itu terlalu sibuk melihat kekurangan kita sendiri dibanding kelebihan kita? Sadar nggak sih, kadang orang lain tidak menyadari tentang kekurangan kita? Justru mereka baru menyadari kekurangan kita, dari sikap kita saat mencoba menutup-nutupi kekurangan kita.

Gue pernah membaca buku yang ditulis oleh seorang biksu Tibet bernama Ajahn Brahm. Dia bercerita tentang seorang pemilik rumah yang gundah karena rumah yang dia bangun, ada satu batu bata yang dipasang terbalik. Bukan horizontal posisinya, tapi vertikal. Karena hal itu, pemilik rumah terlihat sangat kecewa dan merasa rumahnya tidak sempurna. Lalu biksu itu berkata, 

"Apakah dengan satu batu bata yang terbalik itu, rumahmu akan ambruk?"

"Tidak." Jawab si pemilik rumah.

"Apakah dengan satu batu bata yang terbalik itu, rumahmu bisa ditembus oleh air hujan, maling, dan binatang liar?"

"Tidak pernah" Pemilik rumah menggelengkan kepalanya.

"Apakah dengan satu batu bata yang terbalik itu, orang-orang akan menganggap rumahmu jelek?"

"Belum ada yang bilang begitu." Pemilik rumah kembali menggelengkan kepalanya.

"Nah.. Kalau begitu, apa yang kamu khawatirkan dari rumahmu?"

"Aku menginginkan rumah yang sempurna konstruksinya.  Satu kekurangan ini mengganggu pikiranku."

"Sadarlah.. Batu bata yang terbalik ini memang mungkin tidak indah bentuknya. Tapi lihatlah.. Posisinya memang seperti itu untuk menutupi bagian yang kosong di bagian tembok pojok ruangan. Apabila kamu memaksakan untuk tidak memasang batu itu dengan posisi seperti sekarang, bagian tembok itu tidak akan kuat. Kamu memilih rumah yang sempurna bentuknya namun tidak kuat, atau rumah yang memiliki kekurangan bentuknya, namun kokoh?" Biksu menjelaskan sambil menunjuk bagian pojok rumah yang batu batanya terbalik itu.

Pemilik rumah terperangah, lalu menyadari apa yang dikatakan Biksu itu benar. Dia pun tersenyum, dan segala muram durjanya hilang seketika.

Itulah manusia, kadang kita terlalu fokus kepada kekurangan kita, sampai akhirnya kita melupakan kelebihan kita. Gue jadi inget sama cerita gue sendiri dulu, di mana setelah gue kecelakaan, dan mata kanan gue mengalami cacat permanen. Gara-gara cacat di mata itu, gue jadi kehilangan semua rasa percaya diri gue. Gue pun tutupin mata kanan gue pake perban putih besar, meskipun sudah nggak luka lagi. Gue cuma nggak mau orang-orang melihat cacat gue di mata ini.

Keputusan itu ternyata membuat hidup gue semakin kacau. Orang-orang yang gue temui malah melihat perban gue dan membahas hal itu setiap kali kita mengobrol. Yah, gue pun semakin ngedrop. Akhirnya, setelah jengah dengan pertanyaan-pertanyaan orang, gue mulai mikir nothing to lose. Sudahlah, gue lepasin nih perban di mata. Gue plaster dikit aja di pojokan mata, karena kondisi mata gue kalo tanpa plaster itu, bakal selalu ngeluarin air mata. Kelopak mata gue masih sedikit terbuka, setelah operasi terakhir di mata gue.

Setelah gue nyoba cuek dengan cacat di mata gue, justru malah sedikit orang yang notice kalo mata gue nggak sempurna. Tapi ada juga orang yang notice dengan keadaan mata ini. Setiap ada yang nanya mata gue kenapa, gue langsung ceritain sejarah mata gue seperti di postingan INI. Dan setelah gue nyeritain itu, yang ada mereka malah salut dengan masa lalu gue yang begitu kelamnya, dan gue bisa survive. Jadinya, gue nyadar, ternyata kekurangan dalam diri kita, nggak selalu jadi kelemahan. Justru kadang itu malah menjadi kekuatan tersendiri yang membuat orang merasa kita lebih spesial.

Kembali kepada soal Ningsih. Berbekal pengalaman itu, gue pun ngasih masukan untuk Ningsih. Agar dia nggak pesimis lagi tentang keadaannya. Dia selalu pesimis untuk menerima orang baru karena dia merasa status janda dan punya anak itu akan membuat cowok-cowok ilfeel sama dia. Gue jelasin ke dia, bahwa status janda dan punya anak itu bukanlah kekurangan.

"Kalo ada cowok yang datang ke elo, harusnya elo nggak boleh minder. Justru cowok itu yang harus minder." Gue mulai coba jelasin ke dia.

Ningsih mengernyitkan dahi, "Kok bisa?"

Gue pegang pundak Ningsih, dan tatap matanya dalam-dalam, "Gini.. Lihat deh, Ning.. Dengan status lo yang janda, lo kerja dengan jalan yang halal, lo bisa ngegedein anak, nyekolahin anak, sendirian. Kok bisa lo anggep itu kekurangan. Justru itu kelebihan."

Ningsih terdiam, dan gue melanjutkan, "Bisakah dia menjadi pasangan yang lebih bertanggungjawab dari lo? Bisakah dia lebih tangguh dari lo? Cowok yang datang ke elo, istilahnya udah nggak perlu mikir berat banget untuk nafkahin lo. Karena lo udah bisa ngelakuin itu semua sendiri sebelumnya. Justru dia sendiri yang harus membuktikan bahwa dia bisa lebih baik usahanya dibanding lo, karena dia cowok. Ngerti?"

Ningsih mengangguk dan tersenyum.

"Pokoknya, jangan galau lagi. Kalo ada cowok datang ke elo, kasih tau dia, bahwa tanpa ada dia, hidup lo udah jalan dengan baik. Jadi, kedatangan dia harus bisa membuat hidup lo lebih baik, bukan makin ribet. Karena elo sudah mandiri, pastikan cowok itu bisa menyokong kemandirian elo, bukan memanfaatkan elo."

"Tapi kegagalan pernikahan itu kan nilai minus juga, Litt." Ningsih kembali mengeluh.

"Gini.. Kan pernikahan lo gagal, jelas karena laki lo dulu kabur sama cewek lain. Ninggalin lo dan anak lo. Apakah itu salah lo? Enggak. Justru lo harus bangga, karena lo masih bisa survive dengan hal itu." Gue kembali menepuk pundaknya. Ningsih tersenyum.

Itulah akhir dari obrolan kami. Ningsih tampaknya sekarang sudah nggak galau-galau lagi. Gue liat, dia udah mulai posting foto-foto ngedate sama cowok. Gue seneng ngelihatnya. Gue seneng, karena apa yang gue saranin, bener-bener mampu dia tangkap dengan baik.

Kesimpulannya sih, jangan takut untuk terlihat tak sempurna di depan orang lain. Kekurangan itulah yang membuat kita disebut manusia. Terlalu berusaha untuk membuat diri kita terlihat sempurna hanya akan membuat kita lupa caranya hidup bahagia. Karena kebahagiaan itu berawal dari saat kita bisa tampil apa adanya.

Nah, buat kalian yang masih suka minder sama kekurangan, coba deh liat kekurangan itu dari sudut pandang yang berbeda. Apakah itu memang sebuah kekurangan yang harus diperbaiki, ataukah itu sebenernya adalah sebuah kelebihan yang membuat lo salah persepsi?

Read More 52
Selasa, Desember 15, 2015

 Jangan Menggunakan Cara-cara ini Untuk Nyari Kenalan! Pake WOO aja!
Pagi itu, gue duduk sendirian di kursi taman. Badan gue condong ke depan dan bersandar di meja. Kaki gue goyang-goyang naik turun menandakan bahwa kecemasan gue sudah berkuasa.

Gue lirik-lirik mulu cewek yang duduk di kursi taman sebelah kanan gue. Namanya Vania, cewek berkulit terang, rambut panjang, dan selalu periang itu adalah pencuri hati gue. Masih teringat pertama kali kami mengobrol, yaitu saat gue dipalakin anak TK sebelah, Vania membela gue. Sejak saat itu, hati gue berasa tercuri olehnya, dan gue selalu terbayang-bayang olehnya. Sialnya, gue belum pernah berani mengajak ngobrol dia.

Hari itu, gue berniat untuk berkenalan dengan dia. Agar, setidaknya dia tau kalo gue masih mengingatnya. Setelah hampir setahun gue ngumpulin keberanian, hari itu gue yakin gue bakal nyamperin dia. Setelah gue menarik nafas dalam-dalam, lalu kepala terasa agak pusing karena gue barusan mencium kentut gue sendiri, gue pun menghampiri Vania. Gue pegang pundaknya, dia menoleh, lalu gue cium keningnya, sambil berkata, “Aku mau berterima kasih sama kamu untuk kebaikanmu setahun yang lalu.”

“Plak!!” Sebuah tamparan melayang di pipi gue. Gue lihat Vania berlari menjauh sambil berteriak-teriak. “Aku pasti akan hamil!! Aaaakk!! Makhluk itu menciumku!!”

Cewek idaman gue itu berlari sambil mengusap air matanya menggunakan dasi berwarna merah, yang sewarna dengan rok seragam sekolahnya. Gue bengong sambil mengusap-usap pipi gue sendiri yang terasa nyeri.

Itu adalah salah satu pengalaman yang membuat gue takut untuk berkenalan sama cewek. Ada banyak lagi pengalaman gue yang gagal dalam berkenalan dengan cewek. Nah, karena gue baik sama kalian, hari ini gue bakal berbagi beberapa pengalaman gue, biar kalian nggak mengalami kegagalan yang sama dalam mengajak orang berkenalan.


Here they are:

Sok Nebak-nebak
Jangan sok nebak-nebak hal-hal yang berhubungan dengan si target. Apalagi kalo tebakannya sangat nggak menyenangkan, meskipun itu benar. Misal,

“Eh.. Lo anaknya pak Rosidin kan? Yang juragan ayam itu kan?”

atau,

“Hai.. Aku bisa nebak karakter kamu dari zodiak kamu. Kamu kan Leo ya? Kamu pasti suka nyiumin kentut sendiri pake tangan.”

Sok Nebak-nebak akan membuat target merasa ditelanjangi privasinya. Dan lo bakal dianggep kayak stalker. Nanti dia bakal langsung ilfeel. So, jangan nebak-nebak!

Broadcast PIN BBM
Gue tau, zaman sekarang udah jarang banget orang yang bisa ngajak kenalan langsung sama orang lain. Tapi, setidaknya meskipun kita mau nyari temen secara online, jangan pake cara yang norak juga ya. Seperti misalnya minta temen buat nge-broadcast PIN BBM lo, biar di-add sama orang dan bisa lo ajak kenalan.

Dengan menggunakan metode broadcast PIN BBM begitu, bakal bikin lo terlihat kayak orang yang nggak laku-laku, dan butuh banget dipromoin. Hal itu bukanlah kesan pertama yang baik bagi target.

Nulis Nomor Hape di Tempat Umum
Hal ini pernah gue lakuin zaman kuliah dulu. Demi mendapatkan teman baru, gue sengaja nulisin nomor gue di tempat-tempat umum. Di meja kelas, di halte, di jok bus, maupun di toilet umum.

Nah, berkat pemilihan tempat yang nggak oke buat nulis nomor hape, endingnya, yang ngehubungin gue kalo bukan mas-mas tukang bersih-bersih toilet, ya waria-waria yang suka nongkrong di halte.

Oke, daripada lo make cara-cara di atas, gue saranin cara yang lebih keren dan elegan buat nyari kenalan. Nih, gue kasih tau aplikasi keren buat “Match-making” alias mencarikan teman yang cocok tanpa perlu latihan khusus tentang kepribadian. Soalnya, aplikasi ini bakal nyariin temen buat lo yang sesuai dengan kepribadian lo. Namanya adalah WOO Match-Making App. Aplikasi ini akan mencarikan lo pasangan yang cocok sesuai kepribadian lo. Jadi, lo nggak perlu jadi orang lain buat nemuin pasangan yang menarik.


Gue sendiri udah nyobain kemarin buat download dan make nih applikasi. Dan dalam sehari, gue udah dapet beberapa cewek yang nge-like profile gue, di mana tinggal gue like balik, dia bakal jadi “Match” gue. So, tinggal dilanjut deh ngobrol tentang apa yang sesuai dengan minat kami berdua.

Fitur lain, namanya adalah Tagsearch: Fitur ini akan mencarikan rekomendasi calon teman utuk lo, sesuai dengan kesamaan minat, hobi, maupun lokasi. Jadi, yang direkomendasiin bukan cuma karena lokasi dekat doang, tapi harus punya kesamaan minat. Dengan fitur ini, pastinya lo bakal lebih gampang buat menyesuaikan diri dengan teman yang baru lo dapetin di WOO ini.

Saat gue pengin mempeluas pertemanan gue, gue pun make fitur lain, yaitu,


QuestionCast: Fitur ini menyediakan space bagi cewek-cewek yang pengin dapet kenalan yang sesuai dengan kriteria mereka. Mereka bisa menyediakan pertanyaan-pertanyaan kritis maupun ringan untuk dijawab oleh cowok-cowok, sehingga mereka bisa dengan mudah menyeleksi mana cowok yang jawabannya paling dekat dengan jawaban yang diharapkan.


Btw, Question Cast ini sebenernya bisa jadi semacam test kecerdasan seseorang. Si pembuat pertanyaan bisa mengira-ngira level kecerdasan kita, berdasarkan jawaban yang kita bikin.

Terus, biasanya kalo ada yang ngelike profile gue, gue bakal ngirim direct message.


Ini adalah fitur bagi lo yang udah ngebet buat ngechat orang yang lo temuin di WOO, tapi belum ada di friendlist lo. Dengan fitur ini, dipastikan lo nggak bakal kehilangan si target meskipun kalian belum berteman. Jadinya, nggak ada potensi jodoh yang hilang di aplikasi ini. Hihihi!

Tapi tujuan gue ngirim Direct Message biasanya buat ngasih greeting aja ke orang yang udah ngelike profile gue. Sehingga gue bisa dianggep sebagai orang yang ramah di kesan pertama dia.


Btw, gue demen sama emoticon di chatbox WOO. Lucu-lucu banget!

Untuk fitur-fitur lain, lo bisa cek postingan gue sebelumnya yang ngejelasin tentang WOO di KLIK DI SINI.

Nah, buat lo yang tertarik buat ikut make WOO, silakan download aplikasinya di SINI.

Btw, nih aplikasi tuh masih eksklusif, nggak sembarang orang bisa register. Jadinya, minim orang rese/orang modus tapi kampungan yang main nih aplikasi. So, buat cewek-cewek, WOO adalah tempat yang bakal bikin lo nyaman buat nyari pasangan yang match.

Oke.. itu kira-kira tip dari gue biar elo bisa dapet kenalan yang oke. Semoga tip gue berguna. Gue mau lanjut chatting sama cewek-cewek yang udah match di WOO gue dulu. :p
Read More 36
Senin, Desember 07, 2015

Api Cinta itu Hanya Ada Saat Belum Memilikinya


Gue yakin, elo pasti lebih inget orang yang pernah lo cintai, tapi akhirnya malah menyakiti, dibanding pasangan yang pernah sama-sama  selalu mencintai sampai bosan sendiri.

Kenapa gue bilang gitu? Akhir-akhir ini gue kepikiran, lagu-lagu bertema patah hati itu selalu lebih meledak dibandingkan lagu-lagu yang menceritakan indahnya jatuh cinta. Lagu yang membahas tentang cinta yang terkhianati, lagu yang membahas tentang cinta yang tak terungkapkan, maupun lagu yang membahas tentang cinta yang tak bisa dimiliki, memiliki kekuatan yang lebih “nonjok” dibandingkan lagu-lagu yang membahas tentang hati yang berbunga-bunga.

Hal itu beralasan. Orang itu lebih ekspresif saat mereka sedang sakit hati. Orang itu lebih sensitif saat mereka sedang terluka hati. Dan orang itu akan lebih mengingat detil orang yang menyakitinya dibanding orang yang membahagiakannya. Di postingan kali ini, gue mau ngajakin lo buat melihat cinta, dari sudut pandang berbeda. Iya, cinta itu benar-benar terasa, saat kita tidak sedang memilikinya. Itu yang gue pahami. Dan pemahaman semacam itu, datang dari pengalaman yang pernah gue jalani. Begini ceritanya..

Gue inget, beberapa tahun yang lalu, gue suka sama seorang cewek, bernama Ria. Cewek itu sekampus sama gue, sejurusan juga, namun kita tidak seperasaan. Ria ini adalah cewek berwajah adem kejawa-jawaan. Tiap dia ngomong, terasa lembut di hati. Menurut gue, Hitler pun kalo denger dia ngomong, pasti bakal jadi orang yang baik, dan nggak bunuh-bunuhin Yahudi lagi. Rambut Ria berwarna hitam, panjang, lurus sepundak. Kulitnya terlalu putih untuk ukuran cewek Jawa. Bibirnya merah, tanpa lipstick, dan parfumnya tak pernah ganti, Bvlgari Jasmin Noir. Dia nggak pernah ngasih tau merk parfumnya, tapi gue sering merhatiin dia kalo lagi nyemprotin parfum itu ke lehernya. Pertama kali gue ketemu dia adalah saat gue harus ke rental printer pagi-pagi. Kebetulan rental itu ada di dekat kosannya. Dan pertama jalan kaki bareng dia menuju kampus itu, mengubah hari-hari ngampus gue selanjutnya.

Kosan Ria ada di belakang kampus, sedangkan kosan gue ada di depan kampus. Setiap pagi, gue sengaja berangkat ngampus 15 menit lebih awal, biar bisa jalan kaki bareng dia. Iya, gue harus muterin setengah bangunan kampus yang ukurannya segede kampung halaman gue itu, hanya untuk bisa jalan bareng Ria. Tapi Ria tidak tahu kost gue di mana, yang dia tahu, kami jalan karena tujuannya searah. Iya, 10 menit jalan kaki bareng dia adalah 10 menit terindah dalam hari-hari gue. 10 menit yang mampu membuat gue selalu bisa bangun lebih pagi. 10 menit yang selalu gue pikirin setiap menjelang tidur di malam hari. Apakah setiap pagi jalan kaki mondar-mandir itu melelahkan buat gue? Nggak. Rasa lelah itu tertutup rapat oleh rasa bahagia karena bisa ngobrol dan jalan bareng dia. Gue nggak bisa ngerasa capek untuk mencintai, karena cinta itu memberikan energi tersendiri. Lihatlah hidup orang-orang yang tanpa cinta. Tak ada gairah, tak ada usaha, tak ada tenaga.

Kembali kepada topik si Ria. Pernah suatu ketika, gue jalan kaki seperti biasanya, lalu melambatkan langkah saat gue melewati depan kost si Ria. Gue lihat, pagi itu Ria tak kunjung tiba. Gue nggak bisa nanya Ria di mana, karena gue nggak pernah berani meminta nomor handphonenya. Gue lihat jauh ke depan, Ria juga tak terlihat di ujung jalan sana. Gue sengaja melangkah lebih lambat, agar nanti kalau Ria ternyata memang telat, dia bisa menyusul gue di jalan. Tapi 10 menit melewati jam kuliah dimulai pun, gue nggak berpapasan dengan si Ria. Bahkan sesampainya di ruang kelas, gue juga nggak menemukan si Ria.

Gue tanyain ke Dini, sahabat Ria, ke manakah gerangan si Ria berada? Dini mengatakan bahwa Ria sedang sakit, demam tinggi membuat Ria jadi dia absen hari itu. Selepas kuliah pertama, gue langsung pergi dari kampus, lalu mampir ke minimarket sebelah. Gue inget banget, gue adalah orang yang sangat ketat dengan pengaturan finansial. Zaman itu, gue jatah diri gue sendiri uang 30 ribu/hari untuk makan. Dan hari itu, gue memutuskan untuk memberikan hal yang berguna untuk kesembuhan si Ria. Gue membeli obat penurun panas, dan Redoxon, lalu duit gue tinggal tersisa 2 ribu rupiah. Uang sisa segitu, gue beliin mie instant buat jatah makan seharian.

Gue berjalan dengan penuh semangat ke kost si Ria, lalu membayangkan bahwa dia akan sangat bahagia dengan apa yang gue bawa buat dia. Tapi semangat itu memudar seketika bersamaan dengan apa yang gue lihat di teras kostnya. Ria sedang disuapin oleh seorang cowok seumuran kita. Pucatnya, tak menutupi kecantikannya. Serak di tenggorokannya, tak mengurangi kemerduan suaranya, saat bilang “pelan-pelan aja ya..” kepada cowok yang menyuapinya.

Pemandangan di depan gue emang sempat membuat gue gentar. Tapi apa yang udah gue bawa, nggak boleh sia-sia. Gue tetap memberanikan diri untuk mendekat, dan menyerahkan obat-obatan yang gue beli untuk Ria. Ria terlihat senang dengan apa yang gue bawa. Cowok yang menyuapinya juga mengucapkan terima kasih untuk apa yang gue lakukan untuk Ria. Lalu dia memperkenalkan dirinya, namanya Reno, gebetan Ria.

Sesaat setelah gue berbasa-basi dan terlihat baik-baik saja, gue segera pamit undur diri dari kost si Ria. Gue berjalan kaki menuju kost gue, sambil memakan mie instan mentah yang diremukin. Seremuk hati gue yang diremukin fakta bahwa Ria sudah memiliki orang yang dicinta.

Setelah kejadian itu, gue jadi manusia yang paling melankolis di dunia. Gue selalu melihat sisi gelap dunia. Ketidakadilan dunia, kekejaman cinta, kehancuran hati gue, semua berlalu lalang di dalam kepala. Segala keceriaan dunia seakan musnah begitu saja. Gue ciptakan puluhan puisi yang menyayat hati, gue ciptakan lagu-lagu yang mampu menyihir hati hingga beku, gue lukis warna-warna mati semati harapan gue untuk memiliki Ria. Itu adalah waktu yang sangat kelam namun tak terlupakan buat gue.

Beberapa minggu setelah kejadian itu, gue udah terbiasa berjalan kaki sendirian dari kost langsung ke kampus, tanpa perlu muter melewati kost Ria lagi. Gue nggak marah sama Ria, gue cuma merasa, gue nggak layak memperlakukan hal spesial lagi untuk dia. Karena gue sadar, sudah ada orang lain yang bertanggung jawab atas hal-hal itu untuk dia.

Di kampus, gue bertemu Ria. Senyumnya tidak berbeda, masih seindah biasanya. Senyumnya masih dengan mudah meluruhkan amarah. Tawanya, bisa sekejap menghapuskan segala dendam yang ada.

“Alitt!! Jahat banget sih?!” Tanya dia mendadak membuat gue bingung.

“Ha? Jahat gimana?”

“Pindah kosan kok nggak bilang?” Ria mencubit pipi gue. Bukan sakit yang gue rasakan saat itu. Aneh, yang dicubit itu pipi, tapi kenapa yang terasa nyeri malah hati?

“Pindah kosan? Pindah ke mana?” Gue bingung karena gue nggak merasa pindah kost.

“Loh? Kamu nggak pindah? Kok kita nggak pernah ketemu di jalan lagi?”

Pertanyaan Ria membuat gue terdiam beberapa saat. Bingung untuk menjelaskan bahwa selama ini gue sengaja jalan muter-muter cuma agar bisa jalan kaki bareng dia.

“Kosanku dari dulu memang di depan kampus itu kok. Yang cat biru itu.” Akhirnya kalimat itu tercetus juga.

Ria terlihat bengong, dia gigit bibirnya, matanya layu, layaknya kucing lapar yang berharap untuk dilempar ikan kerapu.

“Jadi.. Selama ini…” Ria sepertinya sengaja tak menyelesaikan kalimatnya.

“Iya.” Gue tersenyum penuh makna, sambil menatap matanya dalam-dalam.

Ria lalu duduk di kursi kelasnya, dengan tatapan kosong. Ria melewati kuliah hari itu dengan tatapan kosong yang sama.

Sepulang kuliah, Ria menghampiri gue. Dengan ramah, dia menepuk pundak gue.

“Balik bareng yuk!”

“Tapi..” Gue mau bilang, kalo jalan pulang kita nggak searah.

“Aku cuma mau lihat kosanmu di mana. Hehe.. kalo boleh..”

“Baik..”

Kita berdua jalan keluar dari kampus, gue sempetin buat beli cilok buat dimakan berdua sepanjang jalan. Kami mengobrol panjang sambil tertawa-tawa, sampai depan kosan gue.

Di depan kosan, Ria berpamitan.

“Oh.. Ini kosanmu.. Jauh juga yah, kalo harus muter dulu ke belakang kampus. Hehe..”

“Hehe..” Gue tersenyum kaku. Seakan-akan ada behel yang dipasang di bibir gue.

Sejak hari itu, setiap pagi Ria yang menghampiri, dan menunggu gue di depan kosan. Lalu kita jalan ke kampus barengan. Itu rute yang lebih wajar, karena setiap Ria mau ngampus, dia memang melewati kosan gue. Dibanding gue yang harus muter ke belakang kampus dulu, cuma agar bisa jalan kaki bareng dia mulu.

Sebulan kemudian, gue dan Ria jadian. Ria mengatakan bahwa dia tidak bisa menerima Reno, karena Reno tidak tinggal di kota yang sama. Ria trauma dengan LDR, dia tidak mau memberi harapan kepada Reno. Saat baru memiliki Ria, adalah saat yang membuat gue sangat bahagia. Akhirnya, segala perjuangan gue sebelumnya, berbuah manis juga.

Tapi kebahagiaan itu pelan-pelan memudar. Di mana cinta, berubah menjadi kewajiban, bukan lagi hal yang dijalani dengan ketulusan. Di mana gue harus selalu menuruti permintaan Ria untuk menemani dia pulang-pergi ngampus, baca-baca buku di perpus, dan nungguin dia perawatan di salon berjam-jam sampe gue bosen mampus.

Memiliki Ria ternyata tidak seindah zaman gue belum memilikinya. Zaman di mana karakternya masih dibatasi imajinasi gue aja. Zaman di mana dia belum menunjukkan sisi-sisi gelapnya. Zaman di mana gue nggak dipaksa untuk makan-makanan yang dia baru coba masak, hingga membuat gue 3 hari berak-berak. Gue nggak boleh protes, karena gue nggak boleh mengecewakannya, karena membuat dia selalu bahagia adalah kewajiban. Ah!!

Belum lagi sifat posesif dia yang ternyata berbahaya. Di mana, gue ngobrol sama temen sekelas yang cewek aja bisa membuat dia ngambek dan diemin gue seminggu lamanya. Di mana gue harus membiarkan dia mengobok-obok inbox SMS hape gue buat memastikan bahwa gue nggak ngedeketin cewek lain.

Gue nggak bisa protes, karena gue cinta. Meskipun gue capek, dan mulai nyadar bahwa cinta yang sudah menjadi kewajiban itu ternyata menyebalkan. Gue harus menerima dia apa adanya. Gue harus selalu berusaha membahagiakan dia. Gue harus bisa menjadi seperti yang dia minta, meski gue nggak nyaman menjalaninya. Melelahkan juga.

Gue coba buka-buka lagi puisi, lagu, lukisan, yang pernah gue buat untuk Ria saat gue patah hati olehnya dulu. Di titik itu, gue nyadar. Api asmara itu justru ada di saat kita tidak saling memiliki. Di saat kita hanya melihat indahnya si dia. Di saat kita bisa dengan tulus memaklumi segala kekurangannya. Cinta sejati itu tumbuh dari rasa sakit. Iya, orang yang bisa benar-benar menyakiti kita, cuma orang yang benar-benar kita cinta. Mungkin elo bakal santai aja, kalo lo dicuekin oleh orang yang nggak lo suka. Tapi lo bisa galau berbulan-bulan saat lo dicuekin gebetan, kan?

Dan akhirnya, gue dikalahkan oleh rasa bosan. Bosan terhadap segala kekurangan Ria, bosan untuk selalu memakluminya. Iya, waktu itu gue emang belum dewasa dalam mencinta. Akhirnya, kami pun sepakat untuk memutuskan hubungan cinta. Anehnya, beberapa saat setelah kami berpisah, gue kembali bergairah. Rasa cinta kembali tumbuh, rasa rindu kembali menggebu. Gue kembali pengin memperjuangkan cinta si Ria. Maunya hati ini apa sih? Kampret, kan?

Mau diterima atau tidak, begitulah pilihan yang diberikan oleh cinta. Selalu mencintai orang yang tak pernah bisa kita miliki, atau Memiliki orang yang tak kita cintai. Tapi yang jelas, cinta itu adalah yang mampu memberimu energi dan gairah. Cinta itu yang bisa membuatmu selalu gelisah. Cinta itu yang bisa menggerakkan hatimu hingga kamu bisa melakukan hal-hal yang sebelumnya berat untuk dilakukan. Dan saat kamu tak lagi bergairah, tak bersemangat, dan tak tulus lagi berkorban untuk dia, itu adalah tanda bahwa cinta sudah tak bersemayam di sana.

Don’t get in a relationship with the one you don’t love. Sacrificing is hard, if it’s not for the one you love. But it’ll be easy if you do it for the one you really love. Hubungan, baik itu pacaran maupun pernikahan, bukanlah keputusan yang bisa diambil dalam keputusasaan. So, setelah baca tulisan ini, apa lo masih berani memiliki orang yang lo cintai?
Read More 88
Minggu, November 22, 2015

Cara Mencari Jodoh Sekota di Dunia Maya Dengan WOO

“Sayang.. Aku kangen..”

“Aku juga..”

“Kapan dong, kita bisa ketemu?”

“Nanti ya, aku nabung dulu.”

Obrolan semacam ini pasti nggak asing lagi buat lo yang sedang LDR-an. Mungkin karena tuntutan zaman, orang bisa rindu kepada orang yang belum pernah ditemui sebelumnya. Tapi, daripada LDR, mending nyari jodoh orang yang sekota. Ngapain nyari jodoh jauh-jauh? Emangnya nggak laku, di kota sendiri? Hihihihi..


Di zaman gue muda dulu, untuk kenal dengan orang, gue harus bener-bener punya nyali. Gue harus berani ngajak kenalan secara langsung dengan cara menghampiri. Gue harus berani datang ke rumah gebetan, dan minta izin ke bokapnya buat ngajak jalan. Zaman sekarang, Hape sudah membantu sekali orang-orang yang pengin kenalan tanpa perlu menghampiri. Mau ngajak jalan, ketemuan di luar rumah, tanpa perlu takut bokap gebetan marah.

Mencari jodoh di dunia maya, ada banyak banget jalannya. Berikut ini, bakal gue jabarin beberapa cara yang pernah gue tempuh untuk mencari gebetan di internet:

Poles Profile
Saat kita mau mengenali orang di dunia maya, halaman profile adalah referensi paling utama. Halaman profile bakal paling sering dikunjungi orang yang ngekepoin kita. Itulah kenapa, ciptakan halaman profile yang bagus, di mana harus informatif, lengkap, dan menarik perhatian.

Nggak perlu pake deskripsi tentang diri lo yang bertele-tele. Pastikan saat lo bikin deskripsi diri, elo menjelaskan siapa elo dan apa yang lo lakuin sehari-hari aja. Biarkan sisanya menciptakan rasa penasaran orang, sehingga mereka mau nanya nantinya.

Jaga Attitude
Di dunia maya attitude itu sama pentingnya dengan di dunia nyata. Orang yang suka marah-marah, suka ngumpat-ngumpat, akan menciptakan image negatif akan dirinya sendiri. Makanya, kalo lo mau disukai orang, lo harus jaga attitude lo di dunia maya. Selalu ramah dengan orang, selalu pakai bahasa yang menyenangkan, dan jangan ragu buat memuji kelebihan orang.

Rajin Kepo
Untuk mendapatkan jodoh yang tepat, tentunya perlu effort lebih. Layaknya di dunia nyata, lo harus menyelidiki orang yang lo taksir. Mulai dari hobinya, sifatnya, sampai aktivitas kesehariannya. Biar apa? Ya biar nyambung kalo dia lo ajak ngobrol lah.

Tanpa lo selidiki faktor-faktor yang berhubungan dengan dia, lo bakal jadi clueless dan dianggap nggak nyambung sama dia. Jadinya? Chemistry kalian nggak bakal terbentuk, dan dia nggak bakal welcome. Hayolooh…

Ciptakan Pencitraan
Di dunia maya, segala yang kita share itu bisa menjadi petunjuk bagi orang lain buat nebak-nebak karakter kita. Untuk itu, kita harus menciptakan reputasi yang baik di mata orang-orang. Kenapa? Karena orang pastinya lebih suka orang yang suka sharing hal-hal baik dibanding orang yang suka sharing hal-hal norak atau nggak penting, kan?

Itulah kenapa, lo harus menciptakan pencitraan yang baik juga di dunia maya agar orang yang lo deketin nggak ilfeel atau takut karena image yang lo bangun di sana. Sering berbagi hal-hal yang menambah pengetahuan, sering upload foto-foto yang menghibur, merupakan cara yang efektif untuk membuat orang tertarik terhadap kepribadian kita di dunia maya. Pencitraan yang baik, akan membuat orang lain mudah merasa nyaman sama elo. Itu poinnya.

Sok Kenal, Tidak Sok Dekat
Dalam proses pendekatan, menjadi orang yang sok kenal, boleh-boleh aja. Soalnya, kalo lo terlalu pemalu, proses itu bakal sia-sia. Hubungan kalian nggak bakal ke mana-mana. Silakan bertindak seakan lo kenal sama si gebetan lo itu, biar dia bisa notice kalo elo ada.

Tapi elo nggak boleh sok dekat ya. Karena kalo lo sok dekat, nanti ujung-ujungnya dia bakal mikir elo sotoy terhadap hidupnya. Jadi, biarkan hubungan itu berjalan senatural mungkin. Dengerin curhatan dia, tapi jangan timpalin pake kata-kata bijak dulu. Silakan kasih saran kalo dia udah minta. Karena sebagian orang yang curhat itu cuma butuh didengerin aja. Bukan dinasihatin oleh pendengarnya.

Nah.. Untuk latihan, gue bisa nyaranin sebuah aplikasi keren buat kalian pake. Nih aplikasi namanya WOO. Gue udah nyobain sendiri serunya make aplikasi ini.


Nih aplikasi bakal nemuin orang-orang baru dari area sekitar lo tinggal atau lokasi yang bisa lo pilih. Siapa tau, lo nanti bisa ketemu tetangga yang diem-diem lo taksir, kan? Nggak LDR pula.

Di WOO, lo bisa memoles profile lo juga. Halaman profilenya cukup detail. Lo bisa nyebutin personality lo gimana, passion lo apa, interest lo apa, atau bahkan hal-hal sedetail tinggi badan lo, atau “voice intro”. Iya, jadi lo bisa nyapa orang yang buka profile lo pake suara yang udah lo rekam. Keren kan?

Cara makenya juga gampang! Lo bisa nyari temen berdasarkan “TagSearch” di mana WOO bakal otomatis nyediain rekomendasi teman berdasarkan hal-hal yang sama-sama kalian sukai atau kalian minati. Misal, orang-orang yang sekampus, sekota, atau sehobi, jadinya orang yang lo temuin di situ bakal dijamin nyambung karena kesamaan minat.


Selain itu, lo juga bisa kirim Direct Message ke orang yang lo suka, sehingga dia bisa menyadari kalo lo tertarik sama dia. Kalo dia tertarik, dia bakal ngeklik LIKE juga di profile lo. Jadinya, kalian “match” deh!


Selain 2 fitur di atas, ada juga fitur QuestionCast. Nih fitur membantu WOO users yang cewek buat milih cowok yang sesuai kriterianya.


Jadi, users cewek bisa melemparkan pertanyaan (QuestionCast) untuk dijawab sama cowok-cowok. Setelah itu, mereka tinggal milih jawaban yang disukai/memuaskan. Sehingga users cewek ini nggak cuma milih cowok berdasarkan foto doang, tapi dari kemampuan otaknya. Seru kan?

Buat lo yang takut ketemu hode, tenang. WOO ini sistem verifikasi usernya cukup mumpuni. User nggak bisa ngeupload foto dari hape, di mana orang bisa aja upload foto orang lain buat malsuin identitas. Di WOO, orang cuma bisa ngambil foto dan data-data dari akun Facebook personalnya. Jadinya, profile orang-orang di WOO benar-benar profile yang dimiliki oleh usernya.


Bahkan, WOO punya fitur yang bisa mendeteksi wajah di foto yang lo upload. Kalo di foto yang mau diupload wajahnya gak jelas, bakal ditolak sama WOO. Aman banget!

Nih aplikasi bisa langsung lo download di AppStore dan Playstore ya!

Nah, kalo udah paham semua tip yang gue terangin di atas, buruan praktekin aja tipnya. Inget! Jodoh itu ada di tangan Tuhan, dan akan tetap di tangan Tuhan kalo lo nggak ngejemput dia. Ciao!

Read More 91