shitlicious

Sabtu, Juni 20, 2015

Beberapa Hal Yang Harus Lo Tahu Sebelum Mudik #PeaceOfMind
Tahun lalu, gue mudik naik mobil pribadi. Nahasnya, karena kurangnya persiapan dan pengetahuan, dari Jakarta ke Jogja gue kudu ngabisin 48 jam di jalan. Untung waktu itu gue nggak sendirian. Tapi ditemenin sama sohib gue @aditsme.


Dua hari dua malam kami barengan, dalam satu mobil, duduk sebelahan. Sehari setelah berpisah, kami jadi saling rindu karena bau badan masing-masing udah nempel banget di pikiran.

“Dit.. Malam ini aku ngerasa sepi. Nggak ada yang nemenin aku ngobrol lagi. Kasurku, tak senyaman jok mobil saat aku duduk di sampingmu.” Begitulah isi SMS yang gue kirim ke Adit setelah kami pulang ke rumah masing-masing.

Dan di luar dugaan, dia membalas singkat, “Asu i”.

Kesalahan gue taun kemarin adalah mudik di H-3 lebaran. Di mana semua kantor udah mulai pada libur, di mana semua orang di Jakarta udah mulai pada berebutan buat sampai kampung halaman sebelum takbiran. Dan karena hal itu, kemacetan lalu lintas benar-benar nggak bisa dihindarkan. Makanya, di postingan yang sekarang, gue mau berbagi pengalaman tentang hal-hal yang harus lo tau biar bisa lo persiapin sebelum lo mudik.

Jadwal Yang Fix
Ini adalah poin paling penting bagi lo yang pengin mudik. Jadwal yang fix itu menentukan segalanya. Dengan jadwal yang jelas, bagi yang pengin mudik naik kendaraan umum, bisa pesan tiket jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Jadi, kesempatan buat dapet tiket murah, terbuka lebar. Tapi yang lebih penting, lo bisa dapet kepastian bahwa lo kebagian tiket. Soalnya, makin dekat sama hari raya, tiket kendaraan umum juga semakin langka. Buat yang mudik naik kendaraan pribadi, dengan menentukan jadwal keberangkatan yang jelas, akan mempermudah lo buat nyari teman yang mau diajak mudik bareng di tanggal yang sama.

Cek Berita
Gara-gara taun lalu gue teledor dan asal berangkat gitu aja, gue kejebak macet di pantura cukup lama. Soalnya taun kemarin itu ada tragedi putusnya jembatan Comal. Runtuhnya jembatan yang menghubungkan provinsi Jawa Tengah dan Jawa Barat ini praktis melumpuhkan jalur mudik utara. Andai aja waktu itu gue ngecek berita dulu sebelum gue berangkat, pastinya gue bakal milih jalur selatan buat mudik.

Nah, buat lo yang mau mudik, jangan lupa buat rajin-rajin ngecek berita yah. Siapa tau ada kabar penting mengenai jalur mudik lo. Selain kabar mengenai jalur mudik, lewat berita, lo juga bisa dapet info mengenai modus-modus kejahatan terbaru yang biasanya menargetkan para pemudik. Jadinya, lo bisa lebih waspada. Jangan sampai karena niatnya mau jadi orang yang ramah, lo malah dianter pulang polisi sampe rumah.

Rame-rame
Mudik sendirian bisa aja membuat lo menjadi korban kejahatan. Misal, lo lagi naik kereta, terus pas lo terpaksa ke toilet, barang-barang yang lo taroh kabin, diobok-obok ama orang jahat.

Atau, pas di jalan, lo ditawarin permen sama om-om. Pas lo emut permennya, tau-tau kesadaran lo ilang. Lo pingsan. Pas lo bangun, lo udah terbaring di sebuah gubuk tengah sawah, tanpa sehelai benang pun. Itu mengenaskan. Apalagi kalo elo cowok.

Nah, untuk menghindari hal semacam itu, lo sebaiknya mudik rame-rame. Ajakin teman yang sekota buat mudik bareng. Sehingga pas lagi jalan, kalian bisa saling jagain. Misal ada orang yang mau ngobok-obok barang lo, bisa dipukulin rame-rame. Misal ada om-om yang ngasih lo permen, bisa lo pukulin rame-rame. Misal ada nenek-nenek minta kursi, bisa lo pukulin rame-rame.

Mudik rame-rame, bisa membuat perjalanan berasa aman, nyaman, dan seru.

Konsumsi
Mungkin sebagian dari kalian milih buat jajan di jalan selama mudik. Tapi nyadar nggak kalo lagi musim mudik, harga jajanan di pinggir jalan juga biadab mahalnya? Nah, demi menghemat duit, ada baiknya kalian siapin makanan dari rumah sebagai bekal. Selain murah, makanan dari rumah juga terjamin kesehatan dan kebersihannya. Kan kita nggak tau, arem-arem yang dijual di setasiun itu dibungkus oleh orang yang kayak apa. Waktu dia bungkus, abis cebok dia udah cuci tangan atau belum. Hiiii...

Buat yang mudik pake kendaraan pribadi, bawa bekal makanan juga terbukti menghemat waktu karena nggak perlu mengantre di warung-warung dulu. Jangan lupa bawa air putih yang banyak, karena dalam perjalanan, kita bisa kena resiko dehidrasi. Jadi, pastikan persediaan air di tubuh cukup ya! Tapi buat yang mudik dan tetap berpuasa, jangan lupa multivitamin ya!

Manfaatkan Teknologi
Hari gini, komputer berasa udah di genggaman. Segala kebutuhan kita akan informasi juga semakin gampang didapat via internet dan smartphone. Makanya, jangan ragu-ragu buat manfaatin teknologi sebagai penunjang kelancaran mudik kalian ya. Berikut beberapa aplikasi yang gue rekomendasiin:

- GPS
Google maps, Waze, Garmin, bisa menjadi navigator yang baik dalam perjalanan kalian. Tahun lalu, dari Jakarta hingga Jogja gue sama sekali nggak nanya jalan ke orang. Berkat aplikasi GPS, gue bener-bener tau jalur mana yang harus gue lewati.

- Media Sosial
Dengan aplikasi ini, kita bisa tersambung dengan teman-teman kita. Kita bisa bertukar informasi paling update mengenai jalur mudik. Kita juga bisa janjian sama teman-teman selama perjalanan untuk beristirahat bersama di titik tertentu berkat aplikasi Media Sosial.

- Entertainment
Buat kalian yang menjadi penumpang dalam perjalanan mudik, khususnya yang via darat, pastinya bakal bosen kalo cuma duduk berjam-jam di jok kendaraan. Makanya gue saranin buat membekali smartphone kalian dengan game-game, video, film, musik-musik andalan favoritmu sebelum berangkat mudik. Karena semua fitur hiburan itu akan menjadi pembunuh waktu yang menyenangkan.

- Garda Mobile Otocare
Awal Juni kemarin gue sempet diundang ke acara launching aplikasi karya anak bangsa ini.


Garda Mobile Otocare adalah satu aplikasi dengan buanyak fungsi. Tapi sang pencipta aplikasi ini cuma bertujuan satu: “Membebaskan pikiran orang-orang dari segala kekhawatiran soal kendaraan dan perjalanan” atau istilah mereka, #PeaceOfMind.

Dengan tujuan itu, Garda Mobile Otocare dilengkapi banyak fitur yang benar-benar berguna bagi kita, para pemilik kendaraan. Misal, fitur reminder kapan waktunya servis kendaraan, atau fitur penghitung keperluan BBM kita setiap bulan, atau yang lebih hebat lagi, nih aplikasi juga bisa ngingetin kita kapan waktunya memperpanjang SIM. Gokil kan?


Nah, untuk yang mau mudik, gue rekomendasiin kalian buat download aplikasi ini karena aplikasi ini punya fitur yang berguna banget untuk mendukung kelancaran perjalanan kalian. Misal fitur “Near Me” di aplikasi ini, gunanya adalah buat nunjukin kalian RS, SPBU, Masjid, atau Restoran terdekat di jalur yang sedang kalian lewati. Selain itu, fitur “Near Me” juga bisa nunjukin Posko Mudik terdekat yang bisa kalian jadikan tempat buat singgah dan beristirahat.


Nah, buat para pelanggan Garda Oto, aplikasi Garda Mobile Otocare ini juga bisa digunakan untuk klaim asuransi kalian loh! Iya.. Klaim asuransi sekarang nggak pake ribet lagi! Jadi, nggak perlu ragu lagi.. Silakan download aplikasi Garda Mobile Otocare di Play Store atau di App Store sekarang. Mumpung ada promo! Bagi yang download aplikasi sekarang, bisa dapet layanan GRATIS layanan darurat 24 jam Garda Siaga untuk kenyamanan dalam perjalanan kalian. Promo ini cuma berlaku dari tanggal 4 Juni sampai 31 Juli 2015. Yakin, mau sia-siain kesempatan langka ini? Kalo gue sih, langsung download! :p

Oke.. Sekian dulu postingan kali ini. Semoga info ini bermanfaat buat kalian ya. Jangan lupa kalo emang dirasa tulisan ini berguna, silakan dishare ke teman-teman semua. Biar kalian juga kebagian pahala. Bye-bye~

Read More 28
Senin, Juni 15, 2015

Cara Agar Hidupmu Terlihat Sempurna di Media Sosial
Kemarin gue sempet dikagetin sama temen SMP gue yang namanya Supri. Sebelumnya, gue kasih tau dulu Supri itu kayak apa. Waktu SMP, Supri itu anaknya begonya minta ampun. Saking begonya, setiap dia jajan, dia perlu bawa kalkulator buat ngitung kembalian. Gue curiga, dulu Supri dikandung di area pembangkit listrik tenaga nuklir. Jadinya, sampai SMP juga dia masih ngileran. Dengan prestasi semacam itu, nggak heran akhirnya Supri tinggal kelas 5 kali saat dia belajar di kelas VII.

Meskipun bego, Supri tuh anaknya songong abis. Pas sekolah dulu, dia suka mamerin duit. Meskipun gue tau, itu bukan duit jajannya, melainkan duit buat bayar iuran uang gedung. Gue tau, karena gue juga bayar iuran yang sama. Dia sengaja naroh uang itu di kantong belakang bajunya, duitnya disengajain nongol separuh.

Karena penasaran, gue nanya, "Itu duit buat apa, Pri?"

"Duit jajan gue lah~" Jawab Supri sambil sesekali ngambil selembar duitnya buat ngelap iler.

"Wah.. Banyak banget! Emang berapa sih duit jajan lo tiap hari?" Gue sok nanya aja, meski gue tau Supri boong.

"Sejuta.. Wekk!! Duit jajan lo dikit kan?" Jawab dia songong.

"Uang jajan gue cuma 1 persen dari uang jajan lo. Berapa coba?" Gue sengaja nanya gitu biar dia mikir. Dan endingnya, dia dilarikan ke UKS karena kejang-kejang setelah mencoba berpikir keras menjumlahkan berapa kah 1 persen dari duit sejuta itu.

Siapa nyangka, kemarin waktu gue iseng buka Facebook, gue mendapati foto Supri lagi berdiri di kap mobil mewah. Hal itu bikin gue penasaran, karena setau gue, taraf hidup keluarga Supri nggak beda jauh dari keluarga gue. Kita sama-sama makan sabun di tanggal tua. Nah, berarti itu mobil siapa yang didudukin Supri? Apakah Supri udah tajir? Apakah Supri udah nggak ngileran lagi?

Gara-gara penasaran, gue pun klik profile Facebook dia. Di sana, gue nemu banyak lagi hal yang bikin gue semakin tercengang. Di album foto-fotonya, gue lihat dia traveling mulu. Ada foto dia lagi jalan-jalan di London, Jepang, Thailand, sampai Nusa Kambangan. Gue semakin penasaran dong, gimana Supri mendadak bisa seru gitu hidupnya? Tapi malas juga gue buat nanya, pasti dia bakal songong mampus.

Tapi Tuhan tampaknya selalu menunjukkan kebenaran kepada gue. Beberapa hari kemudian, gue lihat Supri lagi nuntun motor bebek tahun 90an yang kondisi mesinnya udah remuk redam mirip sama mesin pompa air. Pas gue berenti, gue tanya kenapa motornya, dia jawab "Gapapa kok.. Ini tadi abis dipakai road race, pistonnya pecah. Maklum.. Hobby baru. Hehehe.."

Melihat ekspresinya yang masih songong, gue pun segera pamit, "Oh.. Kirain butuh bantuan.. Ya udah ya.. Gue duluan."

Baru juga gue ngegas motor gue, Supri tiba-tiba manggil, "Eh Lit?!"

"Ya, Pri?"

"Boleh minta tolong nggak?" Ekspresinya jadi sedikit memelas.

"Apa, Pri? Kalo bisa, pasti gue bantu kok."

"Pinjem duit dulu dong.. Buat beli bensin." Kali ini, ekspresi Supri berubah jadi agak tersipu malu.

"Loh? Piston pecah kok dibeliin bensin? Emang bisa jalan?" Gue mulai mikir jawaban Supri nggak masuk akal.

"Umm.. Bukan buat ngisi tangki bensin, tapi mau gue siramin ke motornya. Mau gue bakar. Maklum.. Hobby baru. Hehehe.."

Denger jawaban Supri, gue langsung sodorin duit ceban, dan cabut. Gue eneg disuapin omong kosongnya. Mending gue ngabur demi kesehatan jiwa gue.

Gara-gara pengalaman itu, gue jadi semakin yakin kalo yang dilakuin Supri di media sosialnya itu palsu semua. Dan bener aja, setelah gue analisa beberapa fotonya secara lebih mendalam, ternyata ada beberapa kecacatan seperti gambar di background dan gambar Supri kurang menyatu. Kurang lebih, seperti ini:


Kemungkinan besar, ini foto hasil editan.

Nah berbekal pengalaman itu, gue pun nyari info ke sana kemari tentang beberapa cara agar kita bisa membuat teman-teman kita di media sosial jadi kagum. Karena gue baik, gue bakal nge-share pengetahuan ini kepada kalian. Yuk mari~

Photoshop
Ada istilah yang beredar di internet, "No Pic = HOAX" yang artinya, apapun pengakuan lo, kalo nggak ada gambarnya, artinya pengakuan itu palsu. Nah, biar nggak dibilang HOAX, lo harus mengasah skill editing foto pake software Photoshop. Kalo bingung gimana memulainya, lo bisa minta petunjuk master photoshop Indonesia, Agan Harahap. Biar lo bisa bikin foto-foto sekeren ini:




Dengan skill photoshop sekeren itu, tentunya bakal gampang banget buat lo yang pengin ngaku-ngaku abis kencan sama Emma Stone, atau abis duel digimon samaManny Pacquiao. So, untuk ngeksis di dunia maya, skill photoshop is a must.

Fake Location
Pengin update dengan tulisan locationnya lagi di tempat keren, atau di luar negeri? Gampang banget! Bagi pemilik gadget android, silakan download aplikasi "Fake GPS Location" di Play Store.


Setelah lo install, tinggal lo pindahin deh Pin Location di mapnya Fake GPS Location itu di negara/tempat mana aja yang lo mau. Dan Voila! Semua aplikasi di gadget lo itu bakal menganggap lo sedang berada di tempat/negara yang lo drop pin location tadi. Nah.. Kalo mau ngeboong tentang lokasi, kudu banget pake aplikasi ini.


Jangan sampe pengalaman Nikita Mirzani ini menimpa lo juga, guys!

Foto Menu Makanan
Ini sebenarnya trik yang sangat simpel. Lo masuk aja ke resto yang terkenal mewah, terus lo duduk di salah satu mejanya. Oiyah.. Pastiin tuh resto punya menu yang namanya aneh-aneh dan susah dipahami oleh teman-teman yang kehidupannya pas-pasan ya. Jangan lupa pastiin juga di menunya itu ada list harganya juga, biar kelihatan mahalnya. Syukur-syukur harganya dollar. Begitu menu dikeluarin, lo poto dan update aja, 


"Enaknya makan apa ya?"

Abis lo dapetin foto menunya, cabut ajah. Bilang ke pelayannya kalo makanan situ nggak ada yang sesuai selera. Untuk lebih meyakinkan kepada teman-teman di media sosial, comot aja bill orang yang udah cabut dari mejanya, terus difoto.


"Makanku hari ini banyak banget. Pasti aku gendud."

Foto di Mobil
Hari gini, untuk nyari jodoh berbekal kendaraan umum kayaknya udah nggak gampang. Susah lah PDKT sama cewek, tapi tiap ngedate selalu diajak naik angkot. Pastinya ada sih, cewek yang mau, tapi kalo sasaran lo adalah cewek-cewek dengan high-maintenance, di mana harga bedaknya aja bisa lo pake beli beras jatah setaun, susah lah kalo lo nggak punya mobil pribadi, atau setidaknya berlagak punya mobil pribadi.

Makanya, lo kudu banget sering upload foto bareng mobil di media sosial. Biar gebetan lo ngelirik ke elo karena mobil yang lo poto emang keren. Untuk meyakinkan orang, jangan foto di depan atau samping mobil. Lo harus foto di dalam mobil. Mobil siapa? Taksi juga boleh. Yang penting angle fotonya bener, nggak bakal ketauan kalo lo lagi di taksi kok.


Yang penting ada foto jok, sabuk pengaman, dan lo lagi pegang setir.

Foto Barang Bajakan
Untuk ngehits di Media Sosial, tampaknya kurang kalo lo nggak nunjukin bahwa lo punya barang-barang ngehits yang mahal. Nah, mari kita manfaatkan betapa indahnya tinggal di Indonesia. Di sini buanyak banget barang bajakan yang harganya sangat ramah sama kantong para kaum BPJS (Budget Pas-pasan, Jiwa Sosialita). Cari aja tas LV di Blok M atau MangDu, dijamin duit 100 rebu juga bisa dapet tas yang kelihatan mahal.


Kalo udah dapet, jangan lupa diupload ke Media Sosial ya. Serunya, kalo dalam bentuk foto doang, orang bakal susah bedain itu barang asli atau palsu. Soalnya nggak bisa disentuh, coy. Tip gue buat lo yang suka upload foto barang bajakan, bedanya barang asli dan bajakan itu cuma dari cara kita memperlakukannya. Jadi, meskipun bajakan, kalo pas motret tuh barang lo taroh di atas meja dikelilingi bunga-bunga, pasti orang ngira itu asli kok.

Nah.. Kalo lo udah ngikutin cara-cara gue ini, dijamin orang-orang di friendlist Media Sosial lo bakal nganggep kehidupan lo sangat sempurna, lo bakal dianggap sebagai orang sukses dan puncaknya, lo bakal menuai banyak like maupun smiley love!!

Yak.. itu aja dulu yang bisa gue bagi di postingan kali ini. Semoga info gue ini bisa melengkapi kehidupan palsu lo di dunia maya, dan semoga lo bisa makin diterima sama teman-teman palsu lo di dunia maya. Gapapa, yang penting kan apa yang mereka pikirkan di dunia maya. Toh mereka nggak bakal peduli kehidupan lo di dunia nyata kok. Nggak percaya? Coba aja update status lagi sakit, paling lo cuma bakal dapet ucapan "GWS" doang. Yang jenguk? Gak ada. Ya gitu deh kualitas pertemanan palsu di dunia maya. :p

Gue bikin postingan ini karena gue nyadar, setiap orang punya caranya sendiri untuk bahagia. Jadi, ini sedikit tip buat yang bisa bahagia dengan pengakuan dan pujian orang di sekitarnya. Sekali lagi, gue harap tulisan ini berguna.

Nah.. Lo punya tip lain? Silakan share di kolom komen ya~
Read More 52
Minggu, Juni 07, 2015

Lakukan Hal-hal Kecil ini, Maka Kamu Akan Tetap Sejahtera di Tanggal Tua
Siklus yang nggak ada habisnya dalam hidup sebagian orang adalah:

Kerja sebulan -> Gajian -> Bayar tagihan -> Miskin lagi -> Kerja lagi sebulan -> Gitu terus sampai istana negara pindah ke Cilacap.

Tapi sebenarnya siklus itu bisa diatasi dengan jalan yang sederhana. Nggak susah juga. Kalo kamu mau tetep punya duit di tanggal tua, coba ikutin cara ini:

No Smoking
Biasanya anak kost yang cowok yang begini nih. Hasil survey gue, mereka rata-rata dapet uang jajan sebesar 900ribu/bulan (Jogja – 2015). Nah, dengan uang jajan segitu, misal mereka perokok, udah dipastikan mereka bakal bokek bahkan sebelum tanggal tua.


Mari kita hitung:

Rokok sebungkus 15ribu rupiah/hari x 30 = 450 ribu.

Uang jajan 900 ribu – 450 ribu = 450 ribu.

450 ribu mau dipake bayar makan sebulan dan buat beli bensin?

Mari kita hitung lagi:
Kita pukul rata duit bensin Rp.5000/hari karena cuma buat jalan-jalan kampus-kos doang. Jadi kebutuhan buat bensin sebulan adalah Rp.150 ribu.

Makan setiap hari dengan menu mie instant campur nasi, 2 kali per hari, cukup dengan 10 ribu/hari. Jadi, uang makan sebulan 300 ribu.

Jadi, total pengeluaran rokok, bensin, dan makan, 450 + 150 + 300 = 900.

Wow! Ternyata duit 900 ribu bisa buat hidup sebulan, ngerokok, dan jalan-jalan. Tapi kalo rutin ngelakuin gaya hidup itu selama 3 bulan aja, mungkin kamu bisa jadi member tetap UGD, dan jadi pelanggan paling berdedikasi dalam program BPJS.

Sekarang, bayangkan kalo kamu nggak ngerokok. Kamu masih punya sisa duit 450 ribu buat beli lauk yang lebih manusiawi, misal, sayur, daging, dan bon cabe. Bisa juga buat nonton di bioskop, beli pulsa, dan beli sabun. Nah, berhenti ngerokok di saat penghasilan/uang jajan belum bisa dibilang makmur adalah salah satu contoh mawas diri dan pilihan yang bijak.

Makan di Rumah
Kalo kamu nggak ngekost, selalu makan di rumah bisa menjadi pilihan yang paling bijak. Dengan selalu mengonsumsi makanan rumah, kamu bisa menghemat hingga 600 ribu/bulan (asumsi uang makan 20ribu/hari).

Bayangkan, apa yang bisa kamu lakukan dengan uang sebanyak 600ribu itu?! Beli baju? Sepatu? Pacar? Banyak!

Lagian, masakan rumah itu lebih lezat, dan bergizi. Dengan selalu mengonsumsi makanan rumahan, kesehatanmu bakal selalu terjaga, terus ada yang ngingetin juga. Mamah. :’)

Beli Yang Dibutuhkan, Bukan Yang Dimau
Wajar sebagai manusia kita itu punya insting yang banyak maunya. Pengin punya ini-pengin punya itu. Apalagi di zaman internet ini, onlineshop bertebaran. Liat barang-barang menggiurkan di internet, cuci mata sekarang lebih mudah. Ditambah lagi toko-toko itu menawarkan fitur kredit yang bisa dicicil setaun. Tentu kadang kita buka onlineshop karena butuh flashdisk, tapi karena ngelihat ada jam tangan diskon yang bagus, endingnya kita malah beli sepatu keren yang bisa dikredit.

Faktor-faktor itu akhirnya mendorong kita membeli hal-hal yang nggak kita butuhin, tapi cuma yang kita inginkan. Endingnya, rasanya tuh kayak bercinta. Awalnya nafsu banget pengin beli, setelah bayar, nyesel sendiri.

Nah, saranku sebelum kamu beli ini-itu, tolong pertimbangkan dulu secara hati-hati. Bener-bener butuh, atau cuma pengin?

Kamu bisa beli apa yang kamu pengin, tapi endingnya pasti bakal bosen dan nggak guna. Sedangkan kalo kamu beli apa yang kamu butuh, meskipun bosen, kamu bakal tetep make barang itu. Buat contoh, pas milih pacar. Kalo kita macarin cewek cantik cuma karena mau pacar yang cantik, tapi di saat yang sama ternyata tuh cewek nggak pernah bisa nyambung sama kita, paling nggak nyampe sebulan, hubungan itu bakal bikin kita merasa tersiksa. #Curcol #Sial

Jangan Pacaran
Pacaran adalah salah satu sumber kebocoran finansial. Karena, dengan pacaran, kita akan dituntut untuk mengeluarkan uang lebih demi memenuhi anggaran pacaran. Misal:

Jomblo: Nonton film sendiri, bayar sendiri.
Punya pacar: Nonton film berdua, bayarin si dia.

Jomblo: Makan sendiri, bayar sendiri.
Punya pacar: Makan berdua, nraktir si dia.

Jomblo: Pergi sendiri, langsung ke tujuan. Irit bahan bakar.
Punya pacar: Tiap hari anter-jemput pacar. Mulai berharap air pipis bisa jadi bahan bakar.

Itu baru sebagian dari pengeluaran orang pacaran. Dan kamu rela ngeluarin duit mulu untuk keperluan semacam itu? Apalagi bagi kamu yang duitnya masih minta orang tua, kok ya bisa dengan entengnya, ngasih duit hasil keringat orang tua ke anak orang? :p

Jadi, menurutku pacaran itu kebutuhan tersier. Nggak perlu dipenuhi kalo kebutuhan sendiri belum bisa dicukupi. Boleh aja pacaran, asal si pacar ini bisa menanggung hidupmu, ngasih makan kamu, dan biayain pendidikanmu. Pacaran sama gadun, mungkin bisa jadi solusi.

Udahlah.. Kalo mau irit, ngejomblo aja.. #PenjombloanMassal

Bijak Berinternet
Bisa dipahami bahwa internet di zaman sekarang itu jadi kebutuhan primer. Banyak aktivitas yang sangat mengandalkan internet. Banyak orang yang lebih milih mending kelaperan, daripada nggak bisa internetan. Soalnya, kalo bisa internetan, pas kelaperan bisa langsung update status. Ngeliat banyak temen yang nge-Like status itu, jadi batal laper deh~

Nah, kebutuhan internet itu bisa jadi mahal banget kalo kita nggak bijak dalam memakainya. Misal, beli paket internet 2 GB, tapi dipake buat streaming youtube terus. Ya nggak bakal bertahan sehari tuh kuota. Kalo keseringan download atau streaming video pake kuota internet selular, dijamin jatah duit makan pun bisa kemakan sama handphone kita.

Bijak dalam berinternet itu bisa banget diaplikasikan dengan cara ini:

Pake Wifi
Kalo pengin nonton video, mending cari dulu wifi gratisan di kampus atau di kantor. Dengan begitu, kuota kamu nggak bakal berkurang. Kalo nggak nyaman streaming video di tempat umum, didownload aja videonya pas dapet wifi gratis. Baru deh ditonton di rumah. Cara downloadnya?


Pake Opera Mini aja~ Klik videonya, langsung nongol menu download kok. Praktis!

Sayang Kuota
Saat tidak sedang berada di jaringan wifi gratis, kuota tentunya jadi satu-satunya andalan kita buat berinternet. Untuk itu, sayang-sayanglah dalam menggunakan kuota selular. Misal, jangan streaming atau download di jaringan selular, cukup buat browsing-browsing aja. Nah, kalo demen browsing, pake aja browser yang hemat. Kayak Opera Mini misalnya.


Opera Mini tuh hematnya hebat! Bisa ngompress data, sehingga kuota yang kita gunakan untuk browsing juga nggak segede biasanya. Konon fitur ini mampu menghemat penggunaan kuota hingga 90%. Selain itu, dia punya banyak fitur canggih juga. Contohnya, fitur yang gue suka tuh night-mode ini.



Tenang.. Warna kekuningan ini bukan karena pake filter instagram atau LCD rusak. Ini adalah fitur reduce eye strain. Maksudnya gimana?


Gini, nyadar nggak sih kamu kalo lagi ngantuk, terus tiduran di kasur, lalu kamu browsing-browsing internet, ngeliat layar hape, kamu malah nggak jadi ngantuk? Itu karena mata kamu tercerahkan kembali oleh cahaya di layar hape yang terang. Biar kamu tetep ngantuk meskipun mainan hape menjelang tidur, Opera Mini ngasih fitur reduce eye strain yang membuat layar berwarna kekuningan layaknya bolam halogen. Menciptakan efek adem di mata, sehingga mata tidak “dikagetin” oleh cahaya terlalu terang yang mengusir kantuk. Bye-bye insomnia!

Selain fitur night-mode, fitur lain yang aku suka dari Opera Mini adalah Discovery Setting. Di fitur ini, Opera Mini nyediain banyak featured web channels buat kita pilih. Kalo kita udah pilih jenis channel-nya, nanti di home Opera Mini bakal muncul berita-berita pilihan favorit kita. Jadi, kita bakal punya banyak artikel pilihan menarik buat dibaca sebelum tidur atau sesudah bangun tidur.


Masih banyak lagi fitur keren dari Opera Mini yang bisa kamu eksplor. Silakan coba buktiin sendiri lengkapnya fitur-fitur Opera Mini di gadgetmu. Download aja di Play Store ya. Gratis kok!

Oke, ini adalah akhir dari pembahasan kita. Sekarang coba kamu aplikasikan semua hal yang aku sebutin di atas deh. Kalo kamu tetep miskin di tanggal tua, mungkin kamu harus nyoba pake cara terakhir: ternak tuyul. 

Kamu ada tip lain buat mengirit pengeluaran? Bagikan di kolom komentar dong! :D

Semoga tulisan ini bermanfaat, ya!
Read More 60
Jumat, Juni 05, 2015

Tentang Kehilangan
Bulan April yang lalu, aku beli Drone DJI Phantom 2 Vision+. Saat menerima barang itu, aku sempat kecewa dan mengeluh. DJI Phantom 3 baru aja dirilis saat aku menerima DJI Phantom 2 Vision+ ini. Mana harga DJI Phantom 3 lebih murah dan fiturnya lebih 'wah!'. Aku sempat mikir, harusnya aku beli Phantom 3, bukan Phantom 2. Hal itu membuat aku tak begitu menyayangi drone ini. Karena saat memakainya, aku selalu diburu oleh rasa penyesalan di hati. Ntah kenapa, karena kepikiran DJI Phantom 3, memiliki DJI Phantom 2 saat itu nggak membuatku bahagia.

Tapi sehari kemudian aku dapet pelajaran. Drone yang baru datang itu hilang. Nyesek banget sih, soalnya barang itu baru nyampe sore hari, eh.. Besok siangnya hilang. Rasanya itu kayak udah lama banget pedekate, tapi belakangan si gebetan malah jadian sama orang lain. Kita yang baik-baikin, tapi yang dapet status orang lain. Gimana nggak nyesek, aku nabung berbulan-bulan buat beli drone seharga USD 1000 itu. Begitu nyampe kok ya hilang gitu aja.

Ceritanya, berawal saat pagi hari aku ngetes drone itu. Aku coba terbangkan di lapangan dekat rumah. Paginya, drone itu masih terbang dengan wajar dan fungsi kameranya masih normal. Aku bisa ngerekam video dan motret diri sendiri.

Putih-putih di telingaku itu bukan headphone, bukan juga bedak yang ketebelan, tapi perban.

Tapi ada sedikit masalah, di mana fitur FPV (First Person View) dari drone ini terputus koneksi videonya kalo posisi terbangnya sudah lebih dari 10 meter dari tempatku mengendalikannya. Padahal, wajarnya aku masih bisa melakukan streaming video yang direkam kamera itu dengan lancar secara live minimal dari jarak 300 meter. Tentu hal itu membuatku penasaran.

Sebagai alumni STM elektro, jiwa teknisiku pun membuncah. Aku utak-atik drone itu, dan beberapa jam kemudian aku sukses membuat fitur FPV-nya berjalan lancar di jarak yang lebih jauh. Karena penasaran, aku nyoba untuk menguji seberapa jauh fitur FPV ini bisa bekerja. Apesnya, saat dia mencapai ketinggian kira-kira 150 meter, aku curiga ada malaikat bersin. Tiba-tiba angin berhembus kencang! Drone-ku terseret menjauh dan terbang semakin tinggi. Aku mulai panik, aku coba lawan angin dengan cara mengendalikan drone itu untuk kembali ke arahku. Namun kekuatan angin terlalu kencang, drone-ku semakin menjauh. Aku tak mampu melihatnya lagi, aku menyerah.

Aku matikan remote controlnya, karena sebelumnya aku sudah mempelajari bahwa drone itu punya fitur RTH (Return to Home), alias bisa kembali ke titik di mana dia take-off kalo kehilangan sinyal remot. Untung, sebelum terbang aku sudah lock GPS dan Compass di Home-point. Aku pun duduk di lapangan itu, menunggu, menunggu, dan menunggu. Aku berharap dia akan kembali, tapi ternyata dia tak pernah kembali.

Hari itu aku merasakan jadi orang yang disiksa oleh ketidakpastian. Mau meninggalkan lapangan, aku khawatir nanti drone itu kembali, mau tetap di lapangan, aku tak melihat tanda-tanda dia kembali. Hal yang paling menyiksa dari menunggu adalah, menunggu sesuatu yang tidak tentu.

Hingga sore menjelang, aku pastikan drone itu tidak kembali, karena baterainya hanya bertahan 20 menitan. Aku pun pulang dengan wajah sayu. Aku curiga drone itu tak bisa kembali karena angin terlalu kencang, atau drone itu kehabisan batre saat perjalanan kembali ke home point.

Namun, aku tak mau menyerah begitu saja. Sampai di rumah, aku segera googling foto drone sejenis, lalu aku buat selebaran dan aku tempelkan di tembok-tembok daerah dekat rumah.


Selain aku sebarkan di dunia nyata, aku sebarkan juga pamflet itu di dunia maya agar teman-teman yang aktif di internet juga bisa ikut bantu mencari drone-ku.

Apakah drone itu ketemu?

Sebulan lewat, nggak ada kabar dari drone itu. Aku mencoba ikhlas dan tabah meskipun pelan-pelan aku disiksa oleh penyesalan. Ntah kenapa, setelah drone itu hilang, aku malah nyadar berbagai macam kelebihan dan fungsinya. Tapi mati-matian aku coba hilangkan semua memori itu dan berusaha untuk ikhlas. Kenapa? Karena kecewa dan amarah hanya akan membuat hati merasa gerah.

Di saat aku sudah mulai hampir lupa tentang drone itu, kemarin ada teman yang menghubungiku via WA dan mengirimkan screencapture ini:


Aku kaget. Aku sangat yakin itu drone-ku. Karena drone itu ditemukan di daerah yang aku curigai di mana drone-ku jatuh. Akupun segera menghubungi orang itu.

Saat aku telpon, dia menanyakan banyak pertanyaan yang menyangkut ciri-ciri drone itu, lalu isi video yang terekam di drone itu. Aku coba jawab semua pertanyaannya sesuai kemampuanku untuk mengingat, dan ternyata jawabanku benar. Yang berarti, drone itu memang punyaku. Drone itu ditemukan di atap rumah secara tidak sengaja.

Lalu aku menanyakan kepada si Bapak-bapak yang mengaku bernama Pak Min ini,

"Bapak pernah liat pamflet saya yang isinya tentang pencarian drone itu nggak?"

"Wah.. Ndak dek." Jawab dia.

"Begini pak.. Meskipun bapak nggak tau, saya akan tetap memenuhi janji saya. Di pamflet itu, saya tulis siapapun yang menemukan drone saya, akan saya beri imbalan Rp. 1 Juta. Jadi, saya akan tetap memberikan uang sejumlah itu kepada bapak meskipun bapak tidak tahu." Aku coba jelasin hal itu karena aku tidak mau melanggar janjiku kepada Tuhan. Aku berfikir jawaban itu akan membuat bapak itu merasa dihargai juga. Tapi...

"Wah.. Gimana ya dek ya.. Saya jadi ndak enak nih." Saat dia bilang gitu, aku kira dia mau pura-pura menolak pemberianku. Tapi ternyata...

"Ini kan saya nemunya rame-rame. Ada 6 orang lainnya yang nemu barang ini bareng saya. Terus, menurut mereka, mereka minta tebusan 2 juta. Soalnya mereka tahu ini barang nggak murah."

Jawaban bapak itu merobek hatiku. Aku ngerasa kecewa dengan manusia di zaman sekarang. Mungkin uang segitu masuk akal untuk diminta apabila Drone-ku jatuh di kepala orang dan melukainya sehingga dia berhak meminta uang ganti rugi untuk berobat. Tapi kenyataannya tidak kok, drone itu jatuh di atap dengan perlahan. Nyatanya, keadaan drone itu utuh, tidak patah dan tidak retak sama sekali. Jadi, dari mana angka 2 juta itu muncul? Oh.. Dari keserakahan.

Aku heran dengan orang-orang di zaman sekarang. Sebagian dari mereka menolak uang 1 juta yang berselimutkan keikhlasan, rasa terima kasih dan silaturahmi. Mereka lebih memilih uang lebih namun berselimutkan rasa kecewa orang lain.  Mungkin di antara kalian masih ada yang inget ceritaku kehilangan hape beberapa tahun yang lalu. Aku dihadapkan dengan orang sejenis. Bedanya, hapeku nggak balik, sedangkan drone ini, akhirnya kembali kepadaku meski aku harus merogoh kantongku lebih dalam.

Aku jadi nginget-nginget, apakah aku pernah melakukan hal serupa?

Lalu aku coba ingat-ingat lagi, aku pernah nemu hape di Malang, tepatnya di atas mesin ATM. Ada 2 buah hape, Android dan iPhone. Aku berpikir, 2 hape itu bukanlah benda yang murah, pastinya pemilik 2 hape itu membeli dengan bersusah payah. Yang lebih aku pikirkan, ada yang lebih berharga dari hape itu, yaitu data dan kontaknya. Pasti sangat berguna bagi pemiliknya. Akhirnya aku tungguin di ATM itu lumayan lama bareng @Indrawidjaya. Beberapa saat kemudian ada orang datang dan mencari hapenya. Saat aku tanya merk dan ciri-cirinya, dia bisa menjawabnya. Akhirnya aku balikin hapenya. Melihat wajahnya ngerasa sangat lega, ntah kenapa aku ikut ngerasa sangat bahagia. 

Itu bukan pertama kali aku nemuin hape. Lebaran kemarin aku lagi jalan-jalan bareng keluarga besar, budheku nemu hape terus tiba-tiba dimasukin tasku. Aku tanya itu hape siapa, beliau bisik-bisik dan bilang kalo nemu. Aku jadi paham, maksud budheku adalah beliau mau nitipin hape itu sampe di rumah, bukan untuk dikembalikan, tapi dijadiin hak milik. Aku menolak, dan segera menuju ke bagian informasi dan menitipkan hape itu. Aku kepikiran, gimana kalo yang punya hape itu adalah anak kosan? Gimana mereka bisa ngehubungin orang tua kalo hape dan kontaknya nggak ada? Aku nggak mau membuat anak orang menderita.

Oke, aku bisa nyimpulin kalo aku selalu balikin barang yang aku temuin tanpa minta imbalan, kok giliran aku kehilangan, orang-orang selalu minta imbalan atau malah nggak mau mengembalikan? Haruskah kelak aku melakukan hal serupa seperti mereka? Habisnya, saat aku udah berusaha jadi orang baik, ternyata yang terjadi malah sebaliknya.

Tapi aku coba renungin lagi secara lebih dalam, lalu aku dapet pencerahan. Aku anggap ini hanya semacam ujian dari Tuhan bagiku, untuk melihat apakah aku akan tetap jadi orang baik setelah selalu dikecewakan. Aku jadi mikir, aku ngerti rasanya dikecewakan, aku ngerti rasanya dicurangi. Aku nggak mau jadi sumber kekecewaan orang lain. Kalo faktanya aku selalu dipertemukan dengan orang-orang yang kurang baik, maka aku boleh menyimpulkan bahwa orang baik itu ternyata langka. Dan aku bangga bisa menjadi salah satu orang yang langka itu. Aku janji, aku nggak akan melakukan hal seperti mereka bila suatu saat aku menemukan barang orang lain atau menemui orang yang kesusahan.

Sekarang logikanya gini, gimana Tuhan mau nitipin rezeki yang lebih gede kepada kita, kalo digoda sama rezeki kecil dan haram aja kita udah gelap mata? Itulah kenapa, aku selalu percaya bahwa Tuhan akan memantaskan rezeki hamba-NYA sesuai dengan sifat mereka.

Btw, setelah aku dapatkan drone-ku kembali (dengan tebusan yang disepakati bersama), aku kirimkan SMS berikut agar orang itu sadar bahwa yang dia lakukan adalah hal yang hina.


Aku tidak mengutuknya, karena aku percaya baik/buruk doa, bisa berbalik juga. Aku hanya berusaha mengingatkan bahwa tak selamanya kita hidup jauh dari bencana. Aku takut misalpun dia tidak dapet karmanya, tapi malah keluarganya yang menanggungnya. Karena secuilpun rezeki yang berbalut ketidak ikhlasan orang, akan menjadi boomerang.

Yang aku pelajari dari kejadian ini adalah, kehilangan itu mengajari kita tentang menghargai hal yang masih kita punya. Sekarang aku nggak muluk-muluk pengin DJI Phantom 3 lagi, tapi aku akan menjaga DJI Phantom 2 ini dengan sepenuh hati, karena aku nggak mau kehilangan dia lagi. Kurangnya rasa syukur sudah membuatku tidak cukup mencintainya, sehingga Tuhan menegurku dengan cara yang luar biasa.

Oiyah.. Sebelum drone itu ketemu, aku sempat bernazar begini,

Translate: Aku nadzar.. Kalo drone-ku ketemu dalam keadaan sehat dan jangka waktu dekat, aku bakal bagi-bagi duit sejuta kepada siapapun orang yang masih bekerja halal, nggak ngemis, di jalanan. Aku anggap tuhan nitipin rezeki buat orang itu.

Dan ajaibnya, walaupun Drone itu berada di atap rumah orang selama sebulan di cuaca hujan dan panas, saat kemarin dites, semua fiturnya masih bekerja sebagaimana mestinya. Tidak ada kecacatan sama sekali. Ternyata, saat tuh drone terlantar di atap, dia tertutup genteng dari balkon sebelah. Jadinya, dia nggak terendam air saat hujan melanda. So, sekarang saatnya wujudin nazarku. Tuhan emang selalu punya rencana yang indah bagi hamba-NYA yang pantang menyerah ya! Hihihi!

Yak.. Sekian curhatanku kali ini. Makasih udah nyempetin waktumu buat baca. Semoga tulisan ini ada manfaatnya. Makasih juga buat Kaskuser, terus follower di Twitter, dan temen-temen dari Facebook komunitas DJI Phantom Indonesia yang udah bantu nginfoin keberadaan drone-ku. Eh, kamu punya pengalaman tentang kehilangan juga? Share di kolom komentar ya~
Read More 48
Selasa, Juni 02, 2015

Biarpun Murah, Hal-hal ini Tetap Terasa Mewah
Katanya, uang itu nggak bisa membeli kebahagiaan. Tapi pada prakteknya, orang yang punya uang hidupnya terlihat jauh lebih menyenangkan dibanding orang yang mau makan doang, kudu jual ginjal. Toh memang benar kan, orang lebih banyak memilih untuk hidup mewah dibanding hidup susah. Tapi sayang, hidup mewah nggak ada yang murah.

Eits! Tunggu dulu! Hidup nggak seklise itu kok. Kalo dilihat secara lebih mendalam, ternyata ada banyak hal dalam hidup kita yang terasa mewah meskipun itu murah maupun gratis malah!

Keluarga
Kalo kamu pernah mikir bahwa hidup tanpa orang tua itu menyenangkan, mungkin kamu adalah remaja dengan jiwa cabe-cabean yang sering dilarang orang tuamu main bareng om-om dan pulang subuh.

Pernah kebayang nggak, misal lebaran kamu ngerayain sendiri, pulang sekolah nggak ada yang nyiapin makan, terus nonton TV di ruang keluarga sendiri? Nyesek nggak? Setelah membayangkan keadaan rumah tanpa keluarga, kamu masih berharapkah bahwa kamu nggak punya orang tua?

Maukah kamu dibayar uang 1 milyar, tapi orang tuamu akan direnggut dari hidupmu? 


Coba bayangin dulu, gimana kehidupan anak yatim-piatu. Gimana mereka ngerayain hari raya. Gimana perasaan mereka saat pulang sekolah dapet nilai bagus, tapi nggak bisa pamer ke orang tua. Bayangin gimana hancurnya hati mereka saat mereka menyadari bahwa semua terasa hambar tanpa orang tua dalam proses pertumbuhannya.

Uang berapapun nggak akan bisa membeli mereka. Itulah kenapa, keluarga adalah hal mewah yang nggak bisa dibeli, tapi kita dapatkan secara gratis!

Sahabat
Aku percaya, sahabat adalah keluarga tanpa hubungan darah dan tak tinggal serumah. Kenapa aku sebut mereka keluarga? Karena mereka bisa selalu menemani, menjaga dan membantu kita secara tulus layaknya keluarga.

Sahabat itu nggak bisa dibeli. Beda dengan teman. Teman bisa dibeli. Rajin-rajin aja hamburin duit, rutin nraktir-nraktir, ngajak karaoke, makan di resto, atau nyembelih sapi setiap hari, dijamin kamu bakal punya banyak teman. Tapi di saat kamu nggak punya duit lagi, bisa dipastikan orang-orang itu juga akan menghilang. Karena serunya kamu juga habis tanpa bantuan uang.

Sahabat adalah pemberantas kesepian. Tanpa mereka, hidup berasa sangat menyiksa. Kita akan merasa sendiri, menahan beban dalam hati, nggak ada teman untuk berbagi. Bayangkan, kalo kita bermasalah lalu ketemu psikiater, biayanya bisa ratusan ribu atau bahkan jutaan. Sedangkan sama sahabat? Gratis. Sahabat adalah salah satu kemewahan hidup yang diberikan oleh Tuhan secara gratis kepada manusia yang mampu menjaga kepercayaan satu sama lainnya.

Kesehatan
Orang bilang, sehat itu mahal. Faktanya, nggak gitu kok. Menjaga kesehatan itu murah. Makanan sehat seperti sayur, buah maupun air putih jelas lebih murah dibanding junkfood maupun air soda yang sering kamu beli. Menjaga kesehatan sih murah, memulihkan tubuh pas sudah terlanjur sakit itu yang mahal.

Coba kita cek betapa berharganya satu aja hal yang menjaga kita agar tetap hidup ini:

Nemu di TL RonsImawan

Tuh.. Sehat itu hal yang sangat berharga, namun gratis. Yang nggak gratis itu sakit. Orang-orang yang sudah terlanjur sakit, biasanya rela ngabisin duit berapapun juga demi kesembuhan. Itulah bukti bahwa kesehatan itu adalah benda mewah yang sebenarnya murah. Dan sayangnya baru terasa berharga saat sudah terlanjur sakit.

Jajanan SD

Bisa dibilang jajanan-jajanan ini, meskipun harganya terjangkau, tapi karena sudah susah didapat, jadinya terasa mewah banget kalo bisa menikmatinya lagi. Coba deh, siapa yang nggak kangen buat makan Anak Emas? Siapa yang nggak pengin Main Tazos lagi? Siapa yang nggak suka ngumpulin huruf Y-O-S-A-N lagi?

Hal-hal itu sudah sangat langka, seiring kita bertambah dewasa. Meskipun sekarang kita punya uang untuk membelinya, tapi kadang kita nggak sempet buat hunting jajanan lagi. Sekalinya kamu bisa beli, pasti bakal disayang-sayang. Menikmati mie kering itu sebiji demi sebiji, nggak dikunyah, tapi dihirup. Terasa mewah, bukan?

Smartfren Andromax C3s & C3si
Iya, mungkin kamu kaget karena tiba-tiba muncul nih gadget di antara hal-hal di atas. Tapi gimana ya, selain niat ngiklan, nih gadget emang menggiurkan sih. Harganya cuma 799 ribu, tapi fiturnya sebanding dengan gadget lain seharga jutaan. Kan gemes jadinya buat bahas.


Gimana nggak gemes, harganya di bawah 1 juta, tapi speknya worth it banget! Nih coba lihat deh:

- Baterai 1400 mAh (Smartfren Andromax C3s)
- Baterai 1500 mAh (Smartfren Andromax C3si)
- Chipset Qualcomm Snapdragon dual core 1,2 GHz
- Prosesor Cortex A7
- GPU Adreno 302
- Layar 4 inchi WVGA
- Audio DTS Sound (C3s)
- Dolby Digital Plus (C3si)

Prosesor dan GPU-nya cukup mumpuni buat main game-game semacam Clash of Clans, Hayday, atau Dead Trigger lah. Dolby Digital Plus di C3si ini juga sangat menyenangkan buat dengerin lagu maupun nonton video pake headset. Dengan harga di bawah 1 juta tapi spek segitu sih lupain gengsi aja! Ngapain ngeluarin duit lebih banyak untuk gadget dengan fitur serupa?

Nilai plus lainnya, nih hape punya flash di bagian depan, jadi bisa buat selfie di saat suasananya nggak lagi terang. Iyaaaaa.. nih hape punya 2 kamera dan 2 flash. Resolusi kamera 5 Megapixel di bagian belakang, dan 3 Megapixel di bagian depan. Pokoknya kameranya siap buat selfie dan tetap terlihat cantik tanpa perlu diedit pake Camera 360 maupun pake Microsoft Excell deh. Terus, Smartfren membundling nih hape dengan kartu perdana dan paket data internet gratis 600 MB selama 7 hari! Udah murah, banyak bonus pula.

Ini baru hape murah dengan fitur mewah. Pas banget buat dipake sendiri, atau buat ngadoin ortu sehingga selalu bisa berkomunikasi sama mereka, selama mereka masih ada. :)

Btw, ternyata lagi ada special promo di www.smartfren.com loh! Harga nih hape jadi 500 ribuan doang. Waktu promonya juga terbatas. Buruan dapetin gadgetnya sebelum stok abis!! :D



Yap.. This is the end of the post. Intinya, apapun yang kita punya, akan terasa mewah bagi mereka yang tidak memiliki hal yang serupa. Jadi, jangan lupa untuk selalu bersyukur dan menjaga apapun yang kita punya, berapapun harganya. Jangan sampe kita nyadar betapa berharganya mereka, saat sudah terlanjur nggak ada.

Sampe sini dulu postingannya. Tentu selain ngiklan hape yang emang keren ini, niatku cuma ngingetin tentang hal-hal kecil yang kadang kita lupa betapa berharganya, dan baru terasa hal itu berharga kalo kita udah terlanjur kehilangannya. Jadi, semoga dengan postingan ini, kita jadi bisa mensyukuri dan menghargai serta menjaga hal-hal mewah yang udah kita miliki ini.

Kamu.. kamu ada hal mewah tapi murah lagi yang mau dibagi ceritanya? Tulis di kolom komentar yuk~

See u on another topic! Ciao!
Read More 29