shitlicious

Jumat, September 19, 2014

Hal-hal Tak Terlupakan Dari Zaman Sekolah

Ini anak siapa yang abis over-dosis esterogen?

Buat gue, masa paling indah dan cerah semasa hidup adalah zaman masih sekolah. Soalnya, tujuan hidup gue cuma makan, tidur, main, dan (kadang belajar). Waktu gue kecil, tiap hari kerjaan gue itu cuma sekolah naik T-rex. Pulang sekolah berburu Brontosaurus pake kapak batu. Atau, kalo lagi mau ujian, gue bakal baca-baca prasasti.

Intinya, di zaman sekolah itu, gue nggak perlu mikirin besok makan apa, besok harus ngerjain apa, dan gue nggak bakal kepikiran kurs dollar jadi berapa. Nah, sekarang gue kepikiran buat nulisin hal-hal di masa sekolah  yang bener-bener masih nempel di kepala gue. Apa aja itu? Apakah mungkin kalian juga nggak bisa ngelupain hal-hal itu juga? Yuk, cekidot!

1. Guru Killer
Telat masuk kelas, disuruh push up. Lupa ngerjain PR, dijemur di lapangan. Ngumpat ke guru, ditampar pake gergaji mesin. Itu hal-hal yang hampir tiap hari gue alamin selama gue sekolah. Punya guru killer itu emang bikin hidup gue kerasa tidak aman dan tidak nyaman. Seakan-akan yang gue lakuin itu salah semua di mata beliau.

Di setiap sekolah, gue yakin spesies bernama guru killer itu pasti selalu ada. Biasanya, guru killer ini hobby ngasih hukuman. Tapi di zaman gue sekolah, zaman KOMNAS ANAK belum populer, guru killer di sekolah gue itu nggak cuma suka ngehukum. Tapi suka mukul, jewer, atau ngehajar pake kayu penggaris yang meteran. Gue dulu dendam banget sama guru yang itu. Sampe-sampe gue sempet mikir, "Awas aja lo.. Kalo gue udah gede, bakal gue bales lo!"

Apa dendam itu akhirnya kebalas? Enggak. Setelah gue lulus sekolah, dan ngerasain betapa lega dan bahagia gue bisa lulus sekolah, rasa dendam itu pun ikut luntur. Gue malah berterima kasih sama beliau yang udah membantu gue belajar, meski badan ampe memar-memar. Tapi gue juga nyadar kok, sekiller apapun seorang guru, dia nggak bakal punya alasan buat ngehukum kalo muridnya emang tertib. So, kalo murid dihukum, pastinya karena muridnya bersalah. Introspeksi ajah..

2. Temen Caper
Bel pulang sekolah 5 menit lagi bunyi. Guru sudah mulai menutup buku paketnya. Kalian pun udah mulai masukin buku-buku kalian ke dalam tas. Di saat kalian sudah siap mau pulang, tiba-tiba guru nanya, "Sudah cukup jelas?"

"Sudah!" Tentu semua kompak ngejawab gitu demi bisa pulang cepet.

Tapi.....

"Pak.. Saya mau nanya~" Supri mengangkat tangannya sambil membetulkan posisi kacamata.

Ya.. Di setiap kelas, akan selalu ada spesies yang kayak gini. Berkat pertanyaan Supri, akhirnya guru pun kembali buka buku paketnya, terus ngulang ngejelasin materinya dari awal. Pulang cepet pun gagal, justru jam pulangnya malah molor. Anak-anak sekelas, emosinya udah sepanas kompor.

3. Deadline PR
Dulu, gue suka sengaja dateng lebih pagi ke sekolah. Bukan karena gue rajin, tapi biar bisa nyontek PR milik teman yang dianggep paling pinter di kelas. Kadang, misi itu sukses karena banyak temen lain yang belum ngerjain, jadinya malak PR teman yang pinter itu rame-rame. Tapi kadang, misi itu gagal. Suatu hari, si pinter ini bilang belum ngerjain PR juga karena ketiduran. Kita pun sepakat bareng-bareng buat nggak ngerjain PR itu.

Beberapa saat kemudian, guru masuk kelas. Pelajaran berjalan sesuai jadwal. Hingga jam pelajaran mau abis, guru itu belum menanyakan soal PR. Kita semua bernafas lega. Di saat guru menutup pertemuan hari itu, tiba-tiba si pinter ngangkat tangan, "Pak.. Saya mau mengumpulkan PR yang sudah saya kerjakan."

Yap.. Guru pun jadi inget kalo kita punya PR yang harus dikerjain. Kebetulan, guru ini adalah guru killer. So, dia bikin peraturan, siapapun yang nggak ngerjain PR, bakal digoreng pake oli bekas. Iya, si Pintar itu adalah si Supri. Biasanya, kalo abis kejadian gitu, jasad Supri kita kibarkan di tiang bendera.
 
4. Cabut ke Toilet

Di saat pelajaran mulai membosankan, dan rasa ngantuk tak tertahankan, di titik itu pula kita akan kehilangan iman. Ujung-ujungnya, demi mencari hiburan, gue izin buat ke toilet sekolah dengan alasan kebelet pipis. Biasanya di toilet gue ngobrol-ngobrol, main domino atau main PS sama temen-temen sampe jam pelajaran selesai. 

Tapi ada kalanya trik itu gagal. Jadi ceritanya, suatu hari pas gue bosen sama pelajaran hari itu karena gurunya ngejelasin sambil males-malesan juga, dia ngomongnya kayak bergumam. Akhirnya gue izin ke toilet dengan alasan perut mules. Beberapa saat berselang, ada beberapa teman menyusul ke toilet. Lima menit kemudian, beberapa teman sekelas juga menyusul ke toilet. Endingnya, sejam kemudian guru gue ikut nyusul ke toilet. Dia ngamuk-ngamuk dan bilang,

"APA DI KELAS KALIAN CUMA SUPRI DOANG YANG NGGAK MENCRET?!"

Kami terdiam, beberapa di antara temen gue ada yang spontan nelan puntung rokok karena ketakutan.

Hari itu, kami semua dihukum buat bersihin toilet pake tangan kosong dan lidah. Sejak hari itu, gue trauma sama toilet sekolah.

5. Razia Sekolah
Setiap hari Senin, di sekolah gue dulu selalu ada upacara bendera. Nah, yang paling nggak ngenakin dari upacara bendera bukanlah berdiri selama satu jam di bawah terik matahari pagi. Tapi, razia rambut, dasi dan topi. Iya, dulu biasanya kalo lagi upacara gitu, guru suka tiba-tiba nongol sambil ngejambak satu-satu siswa yang rambutnya dianggap gondrong. Guru juga narik siswa-siswa yang lupa nggak make dasi dan topi. Yang lupa nggak make dasi dan topi, biasanya dijemur di lapangan upacara sampe jam kedua. Yang rambutnya gondrong, biasanya dicukur pake pisau dapur.

Dengan peraturan sekolah semacam itu, dulu gue sempat kaya karena setiap senin gue bikin bisnis rental dasi dan topi setiap kali menjelang upacara bendera. Alhamdulillah..

Yup.. Kayaknya itu aja dulu yang bisa gue bahas sekarang. Semoga hal-hal yang gue tulis di atas bisa membangkitkan nostalgia kalian. Mau dianggap itu semua adalah perbuatan yang salah, nggak apa-apa. Saat kita muda, kita masih boleh ngelakuin hal-hal yang salah. Biar pas tua ntar, udah ngerti mana yang benar dan salah. Kadang kita emang menyesali perbuatan-perbuatan kita semasa muda. Tapi yakin aja, kita akan lebih menyesali hal-hal yang belum sempat kita coba saat raga udah terlanjur tua.

Oke.. Kalo kalian pernah punya cerita senasib, atau ada poin tambahan tentang hal-hal tak terlupakan selama masa sekolah, silakan share di comment box ya! Terima kasih untuk waktu dan tenaga yang kalian abisin buat baca postingan ini. Ciao!
Read More 39
Selasa, September 09, 2014

Ciri-ciri Gebetan Yang Gak Tertarik Sama Lo
Supri punya gebetan bernama Ningsih. Dia kenal Ningsih karena setiap hari Supri mengantarkan Tahu dagangan ibunya ke warung Ningsih. Sejak pertama melihat Ningsih, Supri sudah sangat tertarik. Meskipun saat itu Supri masih TK, dia meminta ibunya untuk melamar Ningsih. Dan Supri pun dibawa ke psikiater.

Meski Sudah 12 tahun Supri naksir sama Ningsih, tapi tampaknya tak ada perkembangan apa-apa. Supri tetap tak pernah berhasil menjadikan pacarnya, apalagi istrinya. Sebenarnya sangat terlihat jelas kalo Ningsih nggak suka sama Supri, tapi Supri tak bisa menyadari.

Nah, gue curiga di antara kalian ada yang pernah mengalami itu. Nggak bisa disalahin sih, orang jatuh cinta memang cenderung buta. Dan orang jatuh cinta, level ge'ernya bisa berjuta-juta. Misal orang yang dia sukai minjem pulpen doang, si orang jatuh cinta ini biasanya bakal mikir, "Wih.. Dia minjem pulpen gue. Pasti dia juga suka sama gue!"

Atau misal orang yang dia suka nebeng pulang sekolah, dia biasanya bakal mikir, "Wih.. Dia minta gue boncengin, pasti dia ngerasa nyaman sama gue!"

Atau bisa juga misal orang yang dia suka minjem duit, minjem mobil, dan minjem ATM, terus dibawa kabur ke luar negeri, si orang jatuh cinta ini pun mungkin bakal mikir, "Wih.. Dia bawa semua yang gue punya. Pasti dia pengin memiliki hati gue juga."

Oke, di sini gue hadir untuk memberikan pencerahan kepada kalian yang mungkin lagi jatuh cinta, dan dibutakan oleh cinta. Di bawah ini bakal gue share beberapa ciri-ciri gebetan yang nggak tertarik sama lo. So, biarpun lo lagi dimabuk cinta, lo bisa nyadar juga batas usaha lo seberapa. Biar nggak banyak waktu yang lo buang sia-sia buat berjuang sendirian demi si dia. Here they are:

1. Bales chat lama
Kalo gebetan lo kirimin pesan via chat/SMS terus dia selalu balesnya 1 jam atau 1 hari kemudian, bisa dipastikan kalo dia nggak tertarik sama lo. Kenapa? Karena lo nggak dianggap penting, makanya dia nggak menganggap chat lo perlu dibalas secepatnya.


Nah, saat lo nggak dianggap penting, artinya dia nggak tertarik sama lo. Soalnya, kalo orang tertarik sama lo, pastinya dia bakal menganggap lo sebagai orang spesial yang juga harus diperlakukan secara spesial.

2. Susah diajak ngedate
Supri mengajak Ningsih ngedate ke fly-over. Tapi Ningsih selalu menolak dengan 1001 alasan. Mulai dari dia sibuk gorengin tahu, sampe alasan dia sibuk ngupasin kerak bumi. Tapi Supri selalu menganggap alasan itu masuk akal. Supri tidak pernah menyerah. Setelah ratusan kali Ningsih nolak, akhirnya Ningsih mau juga diajak ngedate sama Supri di Fly-Over.

Sore itu Supri sangat bahagia. Dia sampe-sampe dia mandi pake parfum Hugo Boss biar Ningsih ngerasa sayang sama dia. Tapi mungkin dengan parfum sebanyak itu, Ningsih malah bakal mimisan lewat kuping.

Supri sudah di Fly-Over menanti Ningsih karena Ningsih bilang dia tidak mau dijemput. Mereka janjian ketemuan di Fly-over pukul 5 sore. Akhirnya Supri mengikuti saja kemauannya, dengan tetap on time tiba di sana. Sesaat kemudian, Supri melihat Ningsih dari kejauhan. Supri merasa sangat bahagia. Tapi, kebahagiaannya tak berlangsung lama. Ternyata Ningsih ngedate sambil membawa dua temannya. Akhirnya, kencan mereka sore itu tak seindah yang Supri bayangkan dulu. Ningsih malah ngobrol sama teman-temannya itu, dan Supri dicuekin mulu.

Nah, kalo di titik ini Supri belum ilfeel juga sama Ningsih, artinya Supri sudah dibutakan oleh cinta. Sebenarnya dengan sudah mengenal Supri selama belasan tahun, Ningsih tak perlu khawatir akan pertemuan itu. Jadi, Ningsih membawa teman-temannya dengan tujuan dia tak ingin membuat Supri berpikir bahwa pertemuan di fly-over itu adalah sebuah kencan. Kasian.

3. Nunjukin kalo dia suka sama orang lain
Ningsih sering update status yang tujuannya untuk nunjukin kalo dia suka sama cowok lain. Contoh:

"Aku kangen kamu mas.."
"Mas.. Jenggotmu itu lucu deh mas.. Ngangenin."
"Mas.. Tinggalkan istrimu buat aku, mas.."

Nah, Supri itu nggak punya jenggot, dan Supri juga nggak punya istri. Namun saat Supri melihat update status Ningsih, Supri masih nggak paham kalo itu tujuannya untuk membuat Supri mengubur dalam-dalam harapannya kepada Ningsih.

Saat Supri membaca update status Ningsih soal jenggot, Supri malah membuka celananya dan melihat isinya, Supri ngomong dalam hati, "Iya yah.. Jenggotku lucu juga.. Pantes kamu suka, Ningsih.."

Saat Supri membaca update status Ningsih yang minta gebetannya buat ninggalin istrinya, Supri malah komen, "Tidak.. Aku tidak akan menikahi siapapun selain kamu, Ningsih.. Jadi, kamu tak perlu memintaku meninggalkan istriku kelak. Karena istriku cuma kamu."

Melihat komen itu, Ningsih langsung menginfus dirinya sendiri pake cairan pembersih porselen.

4. Pasif
Pernah nggak lo ngechat orang, terus orang itu cuma jawab pake kata-kata yang pendek-pendek doang? Misal:

Lo: Hai.. Apa kabar kamu? Hari ini aku abis main futsal ngelawan Christiano Ronaldo loh. Terus lanjut main PS sama David Beckham. Sorenya aku dinner sama Scarlett Johanson. Seru deh!
Dia: Oh.

Atau,

Lo: Kamu kok gak ada kabar? Ke mana aja? Semoga kamu gak apa-apa ya..
Dia: Y

Selain bales chat pendek-pendek, dia juga nggak pernah nyapa duluan di saat lagi nganggur. Itu artinya, dia nggak tertarik sama lo. Soalnya, dengan dia nggak pernah nyapa elo, artinya elo nggak pernah ada di dalam pikiran dia. Dengan membalas chat lo pake kata-kata pendek, artinya dia berpikir bahwa kalorinya pun terlalu berharga buat dipake balesin chat lo. Masih kurang yakin dia nggak tertarik sama lo? Cinta emang nggak bisa dilogika, tapi jangan bego juga ya!

5. Dia bilang gak suka
Saat Ningsih sudah melakukan banyak kode yang nunjukin kalo dia bener-bener nggak tertarik sama Supri, tapi Supri masih ngejar-ngejar dia, akhirnya Ningsih ngasih tau kalo dia nggak suka sama Supri.

"Lo tau nggak sih? Kita itu nggak pernah cocok!"

"Maksud kamu apa, Ningsih?" Jawab Supri dengan nada melas.

"Kamu Libra, aku Aries. Kamu suka Merah, aku suka biru. Kamu makan nasi, aku fotosintesis. Kita itu nggak pernah sejalan! Paham gak sih?!" Ningsih mengucapkan kalimat itu dengan muka merah padam.

Mendengar penjelasan Ningsih, Supri diam beberapa saat, lalu menjawab, "Enggak."

"Emang capek ngomong sama lo! Udahlah.. Jangan ganggu gue lagi. Bye!" Ningsih pun pergi meninggalkan Supri. Dia dijemput om-om buncit bermobil mewah.

Supri diam di pinggir jalan tol dan melamun. "Ningsih, aku tau.. Pasti kamu cuma mau ngetest seberapa tangguh aku mengejarmu kan? Aku gak akan nyerah, Ningsih.. Nggak akan.. Hehehe!"

Oke.. Kalo masih ada di antara kalian yang berpikiran kayak Supri di point terakhir ini, mending lo segera dirukiyah deh. Gue yakin lo abis jadi korban pelet.

Inget.. Cinta itu nggak perlu dipaksa, cinta itu cuma perlu diyakinkan saja. Jangan pernah menghabiskan waktumu untuk berjuang sendiri. Bergerilya di medan perang yang tak pernah dihargai. Berkorban untuk orang yang tak pernah mengerti. Simpan tenaga dan usahamu untuk orang yang memang bisa diperjuangkan, kawan. Sehingga lo bisa mengerti makna dari kebahagiaan. Yaitu mendapatkan apa yang layak lo dapatkan. ;)

Okay.. Udah dulu postingan untuk hari ini. Gue harap, semoga tulisan gue hari ini bisa mencerahkan siapapun di antara kalian yang sedang dibutakan oleh asmara. Semoga kalian bisa memperjuangkan hal yang nggak sia-sia. Apa di antara kalian pernah punya gebetan yang kayak di atas? Point mana aja yang pernah lo dapetin atau lakuin? Silakan share di comment box ya! Atau, kalo ada yang mau ditanyain mengenai topik ini, silakan tulis di comment box yah. Bakal gue jawabin setiap pertanyaan yang memang perlu jawaban serius. Thanks for reading my post. Ciao!
Read More 66
Sabtu, September 06, 2014

Tip Memperluas Pergaulan
Gue adalah tipikal orang yang bisa berteman dengan siapa aja. Bahkan, dalam 6 bulan gue pindah ke Jakarta, hampir semua orang di sekitar tempat gue tinggal bisa mengenal gue dengan akrab. Tiap hari mereka selalu nyamperin gue untuk silaturahmi, dan…. Nagih utang.

Gue percaya, punya banyak teman akan membuat hidup semakin seru. Kalo gue sakit, banyak yang ngucapin “GWS”, kalo gue ulang tahun, banyak yang ngucapin “HBD WYATB”, dan kalo gue laper, banyak yang ngasih poto-poto makanan.

Nah, pergaulan yang luas itu juga mampu mendongkrak taraf hidup kita, baik itu kehidupan pertemanan, maupun kehidupan dalam karier. Misal, dengan punya banyak kenalan di bidang pertemanan, tentunya kita nggak bakal bingung untuk hang out ke mana saat libur tiba. Atau, dengan punya banyak kenalan di bidang profesional, kita nggak bakal susah buat nyari downline. Asik ya?

Nah, untuk itu, hari ini gue mau sharing ke elo, tentang tip memperluas pergaulan. Biar lo makin banyak kenalan, dan hidup lo pun bakal lebih ramean. Here they are:

1. Jangan Rese
Sebelum memperluas pergaulan, ya pastinya kita harus benerin attitude kita sendiri dulu. Percuma punya banyak kenalan kalo endingnya banyak juga yang nggak suka. So, fokus kita bukan cuma nyari kenalan dalam pergaulan. Tapi, kita mencari teman yang menyukai kita dalam pergaulan.

Pastiin jangan sampe kita jadi pribadi yang sombong, pelit, sotoy dan suka ngembat pacar orang. Jangan pula jadi orang yang suka menyantap binatang peliharaan teman. Kalo bisa, kita harus jadi pribadi yang suka ngalah, rendah hati, dan murah hati. Karena karakter semacam ini memang sangat lovable. Dengan pribadi semacam ini, kita bakal disayangi oleh banyak orang.

2. Pinter
Punya pengetahuan yang luas adalah kunci untuk memiliki pergaulan yang luas juga. Nggak selalu hal-hal besar, bahkan kalo kalian ngerti gimana proses jerapah bereproduksi pun, itu akan jadi pengetahuan tambahan bagi orang lain. Dengan istilah lain, kalo kita pinter dan bisa mengimbangi tema obrolan orang dari berbagai kalangan, artinya kita juga bisa diterima di berbagai kalangan juga kan?

3. Gabung Komunitas
Bergabung dengan komunitas atau klub adalah cara paling efektif buat nemuin teman yang sevisi, semisi, dan seminat. Dan gue emang paling sering dapet temen baru berkat gabung dengan komunitas. Inget, komunitas.. Bukan geng motor yang suka ngejarah warung bandeng bakar.

Contohnya, gue pernah gabung di komunitas stand up comedy. Berkat gue gabung dengan komunitas ini, gue jadi tau tentang dunia stand up comedy. Gue jadi tau cara buat bikin orang ketawa. Dan gue jadi tau, kalo malem minggu gue kudu nongkrong di mana.

Berkat bergabung dengan komunitas itu juga, gue ngerasa sangat terbantu misal gue lagi ada kerjaan di luar kota. Gue jadi ada temen nongkrong di masing-masing kota tersebut. Misal di Padang, Malang, Jambi, Semarang, dan kota-kota lain, anak-anak komunitas stand up-nya sangat ramah-ramah dan mau nemenin gue nongkrong semaleman penuh.

Selain komunitas stand up comedy, gue juga pernah gabung di komunitas airsoft gun, motor, Radio Control, dan komunitas Arisan budhe-budhe. Tentu dengan bergabung dalam banyak komunitas, gue jadi punya teman yang saaaaangat banyak. Bahkan, tiap gue lagi jalan, gue nggak pernah mau nutup kaca helm gue, biar gue nggak dikira sombong pas disapa oleh orang-orang di jalan.

Nah, biasanya yang terberat dari mau gabung komunitas atau klub itu adalah pas kudu nyamperin dan permisi buat gabung. Soalnya, biasanya kita bakal malu buat ngomong sama orang yang belum kita kenal. So, buat kalian yang pengin juga gabung di klub atau komunitas, tapi malu buat nyamperin tongkrongannya, kalian bisa make fitur baru dari BeeTalk nih! Nama fiturnya adalah “KLUB!”



Dengan fitur ini, BeeTalk bakal bantuin kalian buat dapetin teman-teman yang minatnya sama dengan kalian. Yang lebih keren, dengan fitur Klub ini, cari komunitas seminat di sekitar kalian jadi mudah banget. Cukup, nengok “Klub disekitar” dengan cara seperti ini:




Gak ketemu komunitas yang kamu suka di sekitarmu? Ya tinggal buat saja.



Nah, dengan fitur ini, tentunya kalian bakal dapetin teman-teman dengan minat yang sama dan mereka ada di sekitar tempat tinggal kalian. So, kalian bisa ngadain gathering atau kopi darat sama klub itu. Seru banget kan?

Kalo gue, saat ini lagi gabung di klub “Nulis Asik”. Iya, itu klub bikinan gue buat sharing tentang dunia menulis. Buat yang mau belajar nulis juga, yuk gabung ajah! Search aja klub “Nulis Asik”, atau kalo nggak ketemu, kalian bisa cari berdasarkan Klub ID: “113853”


“Having a good discussion about writing”

Dengan bikin Klub ini, gue jadi bisa berbagi dan dapet banyak ilmu tentang menulis. Btw, lagi ada kontes Klub Ter-Eksis. Katanya sih Klub yang aktif akan dapat ‘kejutan’ dari BeeTalk berdasarkan aktivitas Klub masing-masing.


Contohnya Klub Game League of Legends (LoL) yang menang kemarin katanya didatengin Staff BeeTalk pas mereka kopi darat. Mereka langsung dapat limited edition merchandise LoL resmi & in-game item dengan total nilai 4 Juta rupiah. Ajegile.

Seru juga ya, cari komunitas, seru-seruan bareng – kalo hoki malah dapet kejutan manis kayak Klub diatas.


4. Open-minded
Dalam dunia pergaulan, kita nggak boleh menutup diri. Kita harus siap menerima apa aja di dunia luar sana. Yang penting kita bisa menyaring mana yang baik dan mana yang kurang baik. Jadi, saat ketemu dengan orang yang tidak sepaham, tidak selayaknya kita langsung memprotes atau memaksa dia untuk sepemikiran dengan kita. Tapi selalu usahakan untuk mengerti sebelum menjauhi. ;)

Sekian beberapa tip dari gue. Semoga petunjuk dari gue ini bisa mencerahkan pemikiran kalian tentang pergaulan. Kalo ada yang mau ditanyain mengenai topik ini, silakan tulis di comment box ya! Ntar gue jawab satu-satu. Ciao!
Read More 20
Kamis, Agustus 28, 2014

Beberapa Curhatan Absurd di LegaTalk
Jadi kemarin gue nemu aplikasi lucu. Namanya Legatalk. Dari namanya, gue nyoba nebak-nebak artinya apa. LegaTalk = Lega setelah bicara. Iya, mungkin maksudnya, orang yang abis curhat di LegaTalk bakal ngerasa lega hatinya karena nggak ada yang perlu dipendam lagi. Dan yang paling penting, nggak perlu takut ketauan orang. Iya, jadi curhat di LegaTalk ini, nama lo nggak bakal nongol, dan orang-orang nggak bakal bisa nebak siapa yang nulis curhatan itu. So, lo bisa dengan SANGAT BEBAS bahas apa aja di LegaTalk.

Nah, berkat jaminan keamanan dan kenyamanan buat curhat ini, akhirnya nongol deh banyak curhatan-curhatan “ajaib” yang gue temuin di LegaTalk. Penasaran? Yuk kita cek curhatan-curhatan itu.

Back Talker





Beberapa curhatan di atas adalah contoh curhatan orang yang belum cukup bernyali untuk ngomong langsung ke orang yang dia maksud. Mungkin dia takut kalo ngomong, suasana akan jadi lebih buruk. Tapi kalo disimpen sendiri, hati juga jadi bau busuk. Makanya dia lemparin deh keluh kesahnya di sini.

Quote Makers




Curhatan-curhatan macem di atas adalah favorit gue. Soalnya biasanya para Quote Makers ini bikin curhatan yang bisa memotivasi atau malah nambah pengetahuan berdasarkan pengalaman yang mungkin baru saja mereka alami. Gue percaya, orang yang sedang bermasalah, biasanya bakal jadi mendadak bijak.

Gengsian



Kalo di atas ini adalah tipe orang yang gengsian. Orang yang lebih suka menuruti kata gengsi dibanding kata hati. Harusnya orang-orang kayak gini dikasih tau bahwa musuh terbesar dari cinta adalah gengsi.

Galauers




Kadang hidup emang terasa berat. Namun tak akan seberat pemikiran orang-orang pecandu kegalauan. Jangankan jadi korban broken-home atau patah hati. Bagi para pecandu kegalauan, makan indomie goreng tapi kelupaan dikasih kuah pun bisa jadi sebuah puisi yang menyayat hati.

Alay



Ternyata spesies ini masih belum punah.. Di tahun 2014 ini, masih ada orang yang update status pake kalkulator.


Blak-blakan

Ini juga jadi tipe tukang curhat favorit gue. Soalnya yang dia bilang itu biasanya emang bener, cuma penyampaiannya aja yang kadang nyakitin. Tapi bukankah mending menerima hal yang sakit namun benar, dibanding kebohongan yang manis?

Wirausahawan



Nah, yang ini menurut gue paling absurd. Doi pengin jualan barang, tapi orang nggak tau doi siapa. Mungkin doi malu kalo orang2 tau dia jualan batu bata. Btw, gue minat batu bata sama pasirnya, mas.. Mau buat bangun benteng di hatinya~~ 

Masih banyak lagi curhatan-curhatan absurd yang bisa lo temuin dan komenin sendiri di LegaTalk. Kalo lo belum punya aplikasinya, silakan download gratis di AppStore (iOS), atau di Google PlayStore (Android). Search aja keyword “LegaTalk”. 

Atau langsung aja pake link ini:

Download Legatalk di AppStore: http://bit.ly/1vQdb93
Download Legatalk di Google Play: http://bit.ly/1kGhtuU

Kalo udah download, tinggal sign up ajah. Sign up-nya pun cuma masukin nomor hape buat nerima kode verifikasi kok. Nggak perlu masukin username atau email. So, lo nggak bakal punya ID di LegaTalk. Yap.. Setiap curhatan yang lo tulis di LegaTalk itu nggak bakal nongolin apa-apa yang menandakan siapa penulis curhatannya. Seru kan? Ayo berbagi pengalaman yang selama ini sudah cukup  berat buat dipendam sendirian. :D

Btw, share dong di antara beberapa tipe curhat di atas, mana yang paling sering lo lakuin? Tulis di comment box ya! Makasih udah baca post ini, kawan-kawan..
Read More 28
Senin, Agustus 18, 2014

Tentang Kegagalan
"Bersyukurlah saat mengalami kegagalan. Itu artinya Tuhan sudah merespon usaha kita."

Quote itu gue dapetin dari sebuah pengalaman yang panjang dan pedih. Dulu gue sempat dicap sebagai manusia gagal oleh keluarga besar, pasca gue ketauan make narkoba, punya hutang di mana-mana buat judi, dan mengalami cacat fisik pasca kecelakaan. Banyak judgement yang muncul dari mulut orang-orang, dan rata-rata bisa bikin kuping gue berkunang-kunang. Kalimat yang sering nongol adalah,

"Orang cacat gini mah, gak mungkin jadi pegawai kantoran!"

"Ngapain kuliah? Ijazahmu nggak bakal berguna, karena tubuhmu sudah tak sempurna."

"Kamu sudah tidak punya masa depan. Bisanya cuma malu-maluin keluarga!"

Itu adalah titik di mana gue ngerasa kayak orang yang nggak punya siapa-siapa di dunia. Yang gue punya ya cuma diri gue sendiri. Bunuh diri? Sebagai cowok yang baru aja ngalamin masa puber, waktu itu gue emang sempat kepikiran ide gila semacam itu. Namun, saat gue inget masih ada nyokap yang berusaha mati-matian untuk ngobatin gue, gue jadi nyadar bahwa gue nggak perlu peduli dengan apa yang orang-orang katakan. Gue cuma harus fokus untuk tidak menanam lagi kekecewaan... di hati nyokap.

Saat itu juga, gue berpikir, betapa hancurnya hati nyokap, kalo setelah semua yang beliau korbanin, gue hancurin lagi dengan cara bunuh diri. Gue pun berpikir lagi, "Gue udah dianggap punya hidup yang hina, gue nggak mau lagi mati secara hina."

Sejak kejadian itu, gue bertekad untuk menjadi manusia yang lebih baik. Tujuan gue cuma satu. Membuktikan ke diri gue sendiri bahwa gue masih punya masa depan yang layak. Gue meyakinkan diri gue sendiri bahwa masa depan gue, gue sendiri yang nentuin, bukan ditentuin oleh omongan orang lain.

Sepuluh tahun berselang sejak kejadian hina itu, sekarang gue udah duduk di kursi kantor yang dulu gue rintis bareng sohib-sohib gue di Jakarta. Gue udah bisa ngelunasin semua hutang keluarga gue, gue udah bisa mencukupi kebutuhan-kebutuhan gue, dan yang terpenting, gue udah buktiin bahwa gue punya masa depan yang layak.

Gimana gue bisa di posisi sekarang? Bukankah dulu gue hampir nggak punya apa-apa?

Yap.. Dulu gue emang masih bukan siapa-siapa, dan nggak punya apa-apa. Tapi yang jelas, gue punya HARAPAN dan CINTA dari orang tua. Dengan berbekal dua hal itu, gue mampu berjuang mati-matian untuk merintis karier gue sendiri, tanpa peduli gimana jadinya nanti, yang jelas gue mau berdikari.

Buat lo yang ngerasa sempat jadi sampah, atau masih ngerasa sebagai sampah. Atau elo yang baru aja mengalami kegagalan, gue mau ngasih beberapa petunjuk yang mungkin akan mencerahkan.

1. Gagal di usia muda? Biasa.
Banyak teman-teman seusia gue dulu yang nggak berani mencoba sesuatu karena mereka takut gagal. Mereka takut salah. Mereka takut hancur. Padahal, menurut gue, usia muda adalah investasi yang paling berharga. Di usia itu, kita masih bisa melakukan segalanya. Kita masih bisa mencoba hal-hal baru tanpa ada kekhawatiran tentang hidup kita sendiri.

Beda kasus kalo misal sudah berkeluarga, sudah punya tanggung jawab untuk menafkahi istri dan mungkin anak, kita bakal lebih susah lagi untuk berusaha mencoba hal baru karena kita takut, bila salah langkah, anak istri nggak bisa lagi dapet nafkah. So, mumpung masih muda dan merdeka, kenapa lo takut gagal? Segala resiko atas kegagalan di usia muda, yang bakal nanggung cuma elo, bukan orang lain yang hidupnya sudah diletakkan di pundak elo.

2. Kalo nggak gagal, kita nggak belajar.
Mungkin banyak yang mikir, kegagalan adalah akhir dari segalanya, sehingga mereka takut mengalami kegagalan. Padahal, kalo kita mau mengubah mindset, kegagalan justru memberikan pelajaran. Setiap benda yang kita gunakan setiap hari, pastinya punya aroma kegagalan. Contoh simpelnya, telepon. Waktu menciptakan telepon, tak mungkin om Graham Bell langsung kebayang bentuknya panjang, bulat, ada speaker & micnya. Pastinya dia mencoba menciptakan telepon dari benda-benda yang masih sangat sederhana yang akhirnya mengalami kegagalan. Nah, dari setiap kegagalan itu, om Graham jadi tau, bahan-bahan apa aja yang kurang, sehingga telepon yang dia buat pun menjadi sempurna.

Contoh lebih simpel lagi, Ningsih pengin bisa masak untuk pacarnya, Supri. Karena dia mau belajar, dia pun berani untuk gagal. Dia mencoba untuk menggoreng ikan, tapi karena dia tidak tau berapa lama idealnya menggoreng ikan, akhirnya ikan itu malah menjadi fosil. Dari kegagalan itu, Ningsih jadi belajar bahwa dia tidak boleh menggoreng ikan selama 5 jam. Dia coba lagi menggoreng ikan selama 4 jam, ternyata ikannya masih gosong. Dia coba dan coba terus hingga dia tau ikan yang matang sempurna itu digoreng berapa lama. Nah, dari contoh-contoh itu, masih nggak percayakah elo bahwa pelajaran adalah anak dari kegagalan?


3. Gagal adalah tanda bahwa kita sudah berani berusaha.


Seperti Quote di pembuka tulisan ini, kegagalan itu adalah tanda bahwa Tuhan sudah merespon usaha kita. Bukankah kita harusnya senang, saat usaha kita udah direspon pihak lain? Bukannya lebih menyedihkan kalo usaha kita cuma berbuah kecuekan?

Dengan teori itu, maka seharusnya kita tidak perlu down di saat mengalami kegagalan. Kalo kita percaya bahwa Tuhan adalah yang menentukan keberhasilan kita, tentunya sebelum menentukan keberhasilan itu, DIA harus tau sudah sebesar apa usaha kita. Nah, dengan diberi kegagalan, artinya Tuhan sudah merespon usaha kita. Dan DIA perlu diyakinkan lagi tentang sudah pantaskah kita diberi keberhasilan?

4. Habiskan jatah gagal.
Gue selalu percaya, semua hal dalam hidup itu punya batas. Lautan yang luas pun punya batas, apalagi kegagalan. So, kalo kita sering mengalami kegagalan, yang perlu kita lakukan ya cuma terus berusaha dan berusaha aja. Habiskan juga jatah gagal kita hingga ke ambang batasnya. Nah, kalo jatah gagalnya udah habis, artinya yang kita punya tinggal apa? Keberhasilan lah.

Opini gue di atas bukan cuma isapan jempol mas-mas MLM. Gue udah ngalamin sendiri tentang "menghabiskan jatah gagal" itu. Dulu, taun 2008-2009, gue nyoba masukin naskah buku pertama gue demi mengejar impian gue sebagai penulis buku. Dan alhamdulillah, nggak langsung diterima. Naskah gue ditolakin penerbit-penerbit mulu, hingga kurang lebih 12 penerbit nolak naskah gue. Namun yang gue syukuri, sebagian dari penerbit yang nolakin naskah buku gue itu ngasih alasan kenapa mereka nolak naskah gue. So, gue jadi tau bagian mana yang kudu dibenerin dari naskah itu. Akhirnya, di percobaan mengirim naskah untuk yang ke 13 kalinya, naskah gue akhirnya diterima oleh salah satu penerbit besar lokal.

Apakah di situ gue udah dianggep berhasil?

Kalo dianggep berhasil menjadi penulis buku, sudah. Tapi kalo ditanya apakah sudah menjadi penulis buku sukses? Belom. Buku pertama gue itu cuma terjual sekitar 1000an eksemplar. Yang kalo diitung royaltinya, nggak bakal cukup buat bayar SPP kuliah. Tapi gue juga mengakui, pasar nggak bisa dibohongi. Tulisan gue di buku pertama gue itu emang masih menjijikan. So, dari kegagalan itu, gue vakum nulis buku selama 3 tahun untuk belajar menulis lagi dengan lebih tekun. Dan di tahun 2012, nongol deh buku kedua gue, SKRIPSHIT. Hingga saat ini, buku kedua gue masih banyak di pasaran dan sudah cetak ulang 8 kali. Di situ, gue udah ngerasa bisa mencapai impian gue untuk jadi penulis buku yang sukses di kenal oleh masyarakat. Gue pun lanjut nulis buku-buku lagi, dan lagi-lagi Tuhan ngasih kejutan. Buku terbaru gue RELATIONSHIT dibeli hak tayangnya oleh sebuah PH, sebulan setelah rilis. Yap.. RELATIONSHIT bakal diangkat jadi film di layar lebar, dan pak produser mempercayakan penulisan skenario ke gue sendiri. Bahkan, beliau "menyekolahkan" gue untuk menjadi penulis skenario. Yap.. Berawal dari blogger yang pengin jadi penulis buku, sekarang gue malah bisa jadi penulis skenario. Yeay!

Nah, dari fakta-fakta itu, masihkah kalian takut sama kegagalan?

Satu lagi yang perlu diinget.. Kalo kita selalu gagal ngedapetin apa yang kita INGINKAN, yakin aja Tuhan bakal menggantinya dengan hal yang memang kita BUTUHKAN. Karena yang diinginkan itu belum tentu bermanfaat, sedangkan yang dibutuhkan pastinya lebih bermanfaat.

Yap.. This is the end of the post. Kalo kalian mau sharing tentang kegagalan-kegagalan kalian, atau pengalaman tentang cara kalian survive dari kegagalan-kegagalan itu, silakan share di comment box ya! Thanks for reading. Semoga berguna.
Read More 62