shitlicious

Sabtu, April 11, 2015

Bedanya Hubungan Jadul dan Sekarang
Kemarin gue lagi nongkrong, tiba-tiba dipamerin sama Supri sebuah foto cewek cantik banget.

"Gimana menurut lo? Cantik nggak? Hehehe.." Ucap Supri sambil menyodorkan layar hapenya ke muka gue.

Gue pun segera cebok, menyiram kloset, lalu bangkit. "Mayan.."

Supri segera menggeser layar hapenya, lalu muncul lagi foto cewek yang lebih cantik. "Kalo yang ini gimana?"

"Oke lah.. Lo kenapa deh? Dari tadi nawarin foto-foto cewek mulu, kayak mucikari." Gue tinggalin Supri yang masih duduk di depan kloset sambil megangin hape. Sesaat kemudian dia nyusulin gue.

"Tenang Boy.. Ini semua pacarku! Hahaha!" 

"Boong! Kok gue gak pernah liat kalian jalan?!"

"Soalnya kami LDR-an, Boy.. Cewek yang satu ini tinggal di Jerman, sedangkan yang satunya, di Lebanon."

"Apa gunanya pacaran, kalo nggak pernah ketemuan? Gandengan? Pelukan? Guling-gulingan?"

"Yang penting punya deh.. Dua pula! Hahahaha!" Supri pergi ninggalin gue dengan ekspresi menghina. Gue terdiam, lalu berjalan kembali ke jamban.

Dalam kesehariannya, sejak punya dua pacar ini, Supri jadi sering nunduk-nunduk megangin hape. Senyum-senyum, kadang ketawa, kadang nangis sambil megangin hape. Kabar terakhir, Supri dibawa ke rumah Ustadz Guntur Bumi karena dikira kesurupan oleh ortunya.

Nah, ngomongin fenomena pacaran di dunia maya ini, bikin gue inget tentang cara manusia berhubungan zaman dulu (pra-internet) dan zaman sekarang (pasca-internet), serta kualitas hubungan di masing-masing zaman. Gue ngerasa beruntung bisa hidup di dua zaman yang sangat berbeda ini.


Kenalan
Zaman pra-internet, berkenalan dengan orang asing itu perlu perjuangan yang nyata. Karena satu-satunya cara buat kenalan dengan orang asing adalah dengan cara nyamperin, lalu memperkenalkan diri. Kalo dia welcome, bisa lanjut ngobrol. Kalo dia jutek, bisa langsung pulang dan jilatin Baygon bakar.

Sedangkan di zaman pasca-internet ini, mau kenalan sama orang baru mah gampang. Tinggal kirim pesan via media sosial/aplikasi chat juga bisa. Kalo dia welcome ya syukur, kalo dia nggak welcome ya udah. Iya, sesimpel itu.

Judgement
Zaman dulu, kita bisa menebak sifat orang dari penampilannya atau kesehariannya. Sedangkan di zaman internet ini, kita bisa menebak sifat orang dari isi status updatenya.

Hal itu membuat orang akhirnya berlomba-lomba menciptakan pencitraan diri yang mereka mau dengan internet. Yang pengin keliatan pinter, sering ngetwit soal rumus-rumus matematika. Yang pengin keliatan fashionable, sering upload foto-foto dengan pakaian yang trendy. Yang pengin keliatan perkasa, sering upload foto adu kepala sama banteng.

Nah, karena orang bisa jadi apapun di internet, banyak juga yang akhirnya terjebak oleh pencitraan yang diciptakan di internet. Terutama pencitraan yang jauh berbeda dibanding aslinya di dunia nyata.

Komunikasi
Di zaman internet seperti sekarang, komunikasi memang semudah menjentikkan jari. Mau ngomong sama orang, tinggal kirim pesan via chat, telpon, atau kirim email. Misal temen lo ngambek gara-gara lo makan betis adiknya hidup-hidup, lo cukup kirim chat bertuliskan permintaan maaf dengan emoticon paling memelas yang lo punya dengan jumlah lebih dari sepuluh emoticon, dijamin hatinya bisa luluh.

Sedangkan zaman pra-internet? Semua masih manual. Buat minta maaf, kita harus bener-bener usaha buat nemuin orang yang mau kita mintain maaf. Misal mau ngajak temen buat jalan? Ya kudu ngetok rumah dia, nanya ke ibunya anaknya ada atau nggak, baru deh bisa ngajak main. Kalo zaman sekarang? Kirim chat, janjian ketemuan di mana kek, nggak perlu nyamperin ke rumahnya. Karena janjiannya semudah itu, ingkarnya juga semudah itu. Tinggal chat bilang batal ketemu karena sapinya telat mens kek, atau rumahnya dibawa keong kabur, kek. Kelar.

Effort
Ini mungkin mirip dengan poin komunikasi di atas. Zaman pra-internet dan pasca-internet membuat orang melakukan usaha yang sangat berbeda dalam berhubungan. Zaman sekarang, karena dimudahkan oleh internet, orang-orang malah jadi effortless. Karena mudahnya komunikasi, efeknya juga mempermudah orang buat berbohong, modus, maupun menipu.

Contohnya untuk PDKT, zaman dulu tuh kalo mau ngedeketin cewek, cowok harus rajin ngajak ketemu, rajin ngajak ngobrol, rajin bawain bunga. Iya, segala perhatian cowok kepada gebetannya terlihat nyata. Sedangkan zaman sekarang, untuk terlihat perhatian, cowok-cowok tinggal kirim chat, "Lagi apa? Udah makan belum? Jangan lupa makan, nanti kamu busung lapar." basi! Dengan effort kayak gitu, akhirnya sebuah hubungan terasa jauh lebih berarti. Nggak cuma berantem-> putus-> cari ganti.

Makanya, tanpa bantuan teknologi, orang yang tulus sayangnya itu bakal kelihatan usahanya. Kalo memang benar-benar cinta, cowok berani datengin rumah gebetannya meski diinterogasi bokap gebetannya. Demi cinta, cowok harus bisa ngajakin makan, bukan cuma ngingetin makan. Karena sayang, cowok harus bisa jengukin dan nemenin gebetannya yang sakit sampai sembuh, daripada cuma ngucapin "GWS" via chat doang.

Zaman pra-internet, mau ngegebet banyak cewek secara bersamaan, bakal susah. Soalnya kalopun nggak ketemuan, misal komunikasi via SMS-an, juga bakal bikin bangkrut. Tarif SMS zaman dulu Rp.350/SMS. Kalo modusin 10 cewek dengan jumlah 100 SMS/hari duit pulsanya cukup buat kredit mobil pribadi. Sedangkan zaman internet sekarang, modusin 10 cewek via chat, pulsa 50 ribu/bulan juga cukup kan?

Hal seperti itu nggak cuma berlaku di dalam hubungan pacaran. Di hubungan pertemanan juga berlaku hal yang sama. Zaman belum ada internet, gue bisa tau jam sekian, biasanya anak-anak nongkrong di mana. Selain karena kebiasaan, tapi juga karena ikatan emosi yang tercipta antar teman. Kalo temen sakit, ya dijengukin. Kalo temen ultah, ya disamperin. Kalo temen kedinginan ya dibakar.

Kesimpulan dari bahasan ini adalah, internet sudah dengan mudah menyatukan manusia dengan manusia lain yang awalnya asing. Internet juga sudah membuat manusia berkomunikasi dengan sangat mudah. Internet sudah menghemat banyak waktu untuk berkomunikasi. Tapi sayang secara kualitas, hubungan yang dipupuk oleh internet tidak sekuat hubungan yang didukung oleh usaha yang nyata.

Selingkuh di zaman internet sangatlah mudah, tinggal chat sana-sini gonta-ganti. Sedangkan tanpa internet, selingkuh itu kayak tubuh harus dibagi, agar bisa merhatiin pacar yang di sana dan di sini. Mendadak gue kangen jamannya belom ada HP, di mana kalo mau PDKT kudu mau usaha ngajak ketemuan, gak cuma modus massal di chat. 

Intinya, segala yang tercipta secara instant, biasanya usianya juga instant. Waspada dengan orang-orang di internet ya.. Terutama orang yang bisa bilang kangen, sayang, cinta, di saat belum pernah ketemu aslinya. Btw, kapan terakhir lo berani ngajak kenalan orang asing dengan cara nyamperin dan ngajak ngobrol langsung tanpa dibantuin teman/internet? :p
Read More 37
Selasa, Maret 17, 2015

Hal-hal Yang Bikin Twitter Jadi Nggak Seru
Tadi gue ketemu sama sahabat-sahabat gue yang pernah selalu kompakan mengguncang twitter bareng. Gue punya dua sahabat yang masih jalan ampe sekarang, dan dulu orang-orang suka nyebut kami Trio SPBU (Shitlicious, Poconggg, Benakribo Unyu!). Dulu kami sering seru-seruan di twitter. Mulai dari saling bully (tanpa melukai hati), sampai bikin komik strip komedi. Untuk contoh komik SPBU, silakan cek di sini.

Nggak kerasa, 3 tahun sudah kami saling sibuk dengan dunia masing-masing. Arief (poconggg) sibuk main Ask.fm, Benakribo sibuk ngurusin Indovidgram, dan gue sibuk nolakin cewek-cewek.

Banyak perubahan yang terjadi di dalam diri kita memang. Coba lihat foto di bawah ini:
SPBU versi 2012 dan 2015

Iya, kita semua melebar, kecuali Arief, dia malah memendek. Mungkin dia lagi ikut trend dunia otomotif, jadinya kakinya diceperin.

Sepulangnya dari reunian bareng mereka, gue jadi kepikiran, kenapa twitter sekarang nggak seru kayak dulu? Ramenya sih masih rame, tapi kok atmosfirnya nggak semenyenangkan dulu ya? Di mana tiap buka TL tuh kita jadi susah buat mingkem. Ngakak mulu. Nggak cuma pagi, siang, sore. Bahkan saat sahur pun, orang-orang pada becanda mulu di twitter. Sekarang? Isinya orang berantem mulu. Twitter kayak kehilangan jiwa para penggunanya.

Terus, apa aja sih yang bikin twitter jadi kayak gini? Gue udah ngelakuin riset dan survey dengan peserta 100 petani di dusun Wonokriyo. Hasil dari jawaban-jawaban mereka, akhirnya mengerucut pada 5 hal di bawah ini:

1. Bot
"EH! Kamu kan yang dibahas di detik.com itu kan? Nih cek: bit.ly/bitititit"
"Kamu lagi digossipin sama temenmu tuh. Cek deh: bit.ly/ititititit"

Yang rajin main twitter pasti pernah ngeliat mention semacam itu. Apakah itu beneran? Enggak. Itu adalah scam. Biasanya kalo kita klik linknya, kita bakal disuruh login pake username dan password twitter kita. Terus? Ya endingnya akun kita malah hilang karena halaman loginnya itu palsu. Data yang kita tulis buat login itu, meluncur ke database si hacker.

Emang buat apa orang main scam gini?

Inget zaman pilpres? Di mana ada ribuan orang bikin Trending Topic dengan nama seorang politikus? Pas dicek hashtagnya, ternyata ribuan akun itu ngetwitnya sama persis, bahkan sampai tanda bacanya pun sama. Gimana bisa gitu? Tentunya ribuan orang itu nggak lagi duduk bareng di stadion terus iseng bilang "Eh.. Ngetwit sama persis yuk!" Tapi itu adalah ribuan akun orang yang udah kena hack, lalu dikendalikan oleh orang yang sama dengan sebuah tweet yang dikirimkan secara bersama-sama. Para hacker ini menjual jasa pembuatan trending topic kepada politikus yang sedang kampanye. Modalnya cuma pake akun-akun orang lain yang sukses mereka colong. Easy money, right?!

Nah, berkat kasus scam ini, ratusan ribu orang kehilangan akun twitternya. Biasanya, mereka malas untuk membuat akun lagi karena harus memulai semua dari awal. Nyari followers lagi, TL sepi lagi. So, sebagian orang yang udah kena hack, biasanya milih pensiun sekalian.

2. Social Media Menjamur
Dulu emang udah ada instagram, tapi baru untuk iOS/iPhone. Sekarang, IG sudah disupport oleh Android, jadi pengguna IG pun meluas. Ditambah lagi, ada aplikasi Path, orang-orang yang pengin berinteraksi dengan orang-orang pilihan pun pada milih migrasi ke Path. Karena Path memberikan kenyamanan dan jaminan keamanan privasi. Bebas mau update status apa aja, nggak bakal bocor kepada siapapun yang nggak jadi teman di Path.

Sebagian orang lagi, kembali ke facebook. Mungkin mereka bosan dengan update status yang dibatasi karakternya, sehingga mereka kembali mencari "lahan" berekspresi yang lebih luas.

Tapi efek yang menyebalkan dari penggunaan social media lain itu adalah, orang-orang suka nge-link status dari socmed lain ke twitter. Jadinya, TL twitter mereka isinya cuma link Ask.fm, path, atau FB. Akhirnya, TL twitter mereka nggak layak dinikmati lagi. Jangan gitu dong.. kasian yang follow atuh. :(

3. Terlalu Serius
Ntah kenapa ya, kayaknya bukan perasaan gue doang. TL twitter akhir-akhir ini semakin "panas" dan flamable. Sedikit aja kesalahan yang dibikin di twitter, orang-orang bakal nge-bully habis-habisan. Kata kasar, makian, ejekan, bakal mengalir deras di tab mention.

Selain kesalahan, akhir-akhir ini nyoba becanda di twitter pun adaaaaa aja yang protes. Ntah dihubungin sama etika lah, feminisme lah, moral, HAM, Partai, Agama lah. Sehingga orang-orang pun jadi enggan untuk bercanda, padahal niatnya hanya untuk menghibur orang yang sedang butuh sedikit tawa.

Sedangkan zaman dulu, twitter itu semacam ladang komedi. Orang mau saling ejek juga nggak masalah, yang penting masing-masing paham, niatnya hanya untuk saling menghibur. What happens on twitter, stays on twitter. Nggak perlu dibawa ke dunia nyata. Apalagi sampe duel di Senayan.

Nggak heran juga sih kalo para "preman keyboard" ini terlihat sangat agresif di twitter. Soalnya internet itu ngasih panggung buat siapapun yang pengin keliatan berbeda dibanding kepribadian aslinya di dunia nyata. Kecoa di dunia nyata, bisa jadi singa di dunia maya. Padahal mah, mau sesangar apapun, atau mau keliatan sepintar apapun di internet, siapa yang bakal peduli kalo dia nggak ngelakuin apa-apa di dunia nyata?

Orang-orang yang terlalu serius gini, daripada sibuk jadi polisi moral, mending nggak usah follow orang yang nggak disukai tweetnya lah. Ngapain ngefollow tapi protes mulu sih? Nggak perlu ribet. Kecilin masalah besar, kucilin masalah nggak penting. Perbaiki dunia, dari lingkungan terdekat dulu. Diri sendiri. Percuma nyetir kelakuan orang, tapi kelakuan sendiri masih banyak beda dari pengakuannya.

Follow-lah akun-akun yang sesuai minat. Kalo hobinya debat, jangan follow akun komedi. Karena ujung-ujungnya, twit komedi bakal dihubungin sama logika. Ya nggak masuk lah. Kalo hobi debat, follow akun-akun politik ajah. Biar terlampiaskan hobi debatnya. Orang-orang yang "salah follow" gini, biasanya kalo bawel langsung gue block. Demi menjaga mood dan suasana TL agar tetep adem.

4. Konten dicolongin mulu


Ini yang bikin gue lumayan males ngetwit. Setiap kali bikin twit yang "lumayan", endingnya twit itu akan ditulis ulang dan dijadiin semacam foto meme, terus menyebar ke Instagram tanpa dicantumin info bahwa itu sumbernya adalah twit gue.

Kan males juga, gue yang mikir, orang lain yang cuma niru isinya yang dapet pujian. Mending kalo cuma pujian, akun-akun itu dapet duit banyak dari iklan, tapi kontennya hasil pemikiran orang lain. Kan biadab. Nyeseknya tuh kayak abis belajar semaleman, pas ujian ada temen nyontek jawaban kita, terus endingnya dia yang dapet nilai lebih tinggi.

Mungkin sebagian orang nggak paham bahwa hasil pemikiran orang lain itu harus dihargai. Tapi ya sudahlah, gue udah capek ngomongin hal ini. Berkali-kali konten gue diembatin sama akun IG yang followersnya jutaan tanpa ada yang tau kalo itu hasil pemikiran gue. Nyeseknya sih kalo gue twit ulang, followers dia malah nuduh gue yang copas.

Kemarin-kemarin sempat malas untuk membagikan hasil pikiran di TL karena kasus semacam ini. Tapi, akhirnya gue sadar.. Kalo konten gue dicolong, artinya konten gue bagus. Mereka bisa nyolongin konten gue, tapi mereka nggak bisa nyolong kreativitas gue. Biarin aja mereka sekarang menikmati popularitas dan kemenangan palsunya. Kelak alam yang bakal nyeleksi siapa yang layak bertahan karena kreativitasnya, bukan karena copasannya.

5. Alay Berkurang
Kadang bete sih kalo dapet mention "4p4 k4b4r b4ng?"

Tulisan yang bisa bikin mata mendadak encok gitu dulu sering nongol di TL. Biasanya mereka adalah kaum alay yang hijrah dari facebook ke twitter. Nah, kaum ini adalah kaum paling berisik di twitter. Pokoknya, kalo ada mereka, TL bakal jadi rame dan seru.

Akhir-akhir ini, gue kangen sama kaum ini. Kaum Alay, kaum yang dianggap norak, kaum yang dianggap kampungan. Tapi justru, sama mereka gue belajar bahwa hidup nggak boleh dibawa terlalu serius. Dari mereka gue jadi nyadar, bahwa hidup kadang harus ada santainya, apalagi cuma sekedar di dunia maya. Di dunia nyata mah, boleh serius. Twitter? Buat main-main aja.

Tapi bener juga sih. Sekarang TL isinya orang-orang serius, mau keliatan idealis, mau keliatan sangar, mau keliatan pintar. Ternyata orang-orang kayak gini kalo terlalu banyak malah lebih memuakkan dibanding kaum alay dalam jumlah banyak. Alay itu hidupnya santai mulu, ngetwit nggak ada yang serius dan bikin mikir. Contohnya, mana ada alay yang nulis,

"Infl451 Rup14h t3rh4d4p d0ll4r uD4h t3rl4lu p4r4h. Sud4h w4ktuny4 k1t4 b3r93r4k m3nuntut p3m3r1nt4h!"

Nggak cocok. So, from the deepest side of my heart, I'd like to say, "Alayers.. I miss you sooo bad!" :(

Nah, itu kira-kira 5 hal yang bikin twitter jadi nggak seru. Yang gue perhatiin sih, dulu twitter itu semacam tempat buat nyari hiburan setiap harinya. Tapi sekarang, twitter jadi berasa kayak tempat melampiaskan amarah atas masalah yang dialami di dunia nyata. Tapi bagaimanapun juga, Twitter masih jadi tempat tercepat untuk mencari info. Misal ada bencana di mana, info di twitter bakal lebih dulu nyebar dibandingkan di social media lainnya. So, sekarang banyak orang yang online twitter cuma buat baca-baca info doang, bukan untuk nyari jodoh atau nyari istri kelima. Yang curhat galau di twitter juga berkurang karena mereka tau, bakal ada orang sok serius yang ngejudge mereka sebagai manusia yang lemah.

Semoga, twitter juga nggak berenti berinovasi. Fitur-fitur baru adalah kunci agar orang nggak bosan dan kabur ke platform lain. Facebook sudah 1 dekade berdiri dan nggak ditinggalin juga karena mereka konsisten update fitur setiap 2 minggu. Gue sih, masih suka main twitter, setidaknya di situ gue bisa berbagi apa aja info berguna kepada orang yang gue kenal, maupun orang asing. Twitter sudah membuktikan bahwa platform ini adalah tempat yang efektif untuk membangun komunitas berdasarkan minat yang sama. Banyak banget komunitas yang udah terbentuk berkat twitter, seperti @fiksimini @standupindo @malampuisi @nebengers, dll. Lihat kan? Hasilnya bakal indah bila orang-orang yang tepat, mampu menempatkan diri di tempat yang tepat juga. :)

Oiyah.. Hasil riset gue, masih bisa kok buat balikin twitter agar suasananya kayak zaman dulu. Caranya simpel, jangan ragu buat mencet tombol block kalo dimention akun-akun Bot atau akun-akun tukang marah-marah. Karena kedamaian Timeline itu hak setiap insan. Twitter ngasih fitur block itu pasti ada gunanya, dan inilah gunanya. Makin banyak orang rese/bot itu diblok, mereka bakal capek sendiri karena udah nggak ada yang ngerespon mereka. Kelar urusan. Sekalian kalo ngeblok Bot, klik juga report as spam. Itu ngebantu twitter buat "bersihin" akun-akun gak jelas dari twitter.

Kalo mau TL kamu rame dan seru lagi, jangan ragu buat follow orang-orang baru yang kamu temuin di TL. Ntah pas main Hashtag, atau pas liat retweetan orang. Jangan ragu buat berteman sama orang yang asik, dan ninggalin orang-orang yang sirik. Satu lagi, gue inget tweet Aan Mansyur yang cocok buat kita yang pengin ngetwit dengan tenang, "Tweet to express, not to impress".

UPDATE: abis gue sebar tulisan ini, terus gue iseng ngajakin temen-temen main hashtag #TwitterZamanDulu, responnya langsung rame dan jadi TTWW!


Ternyata banyak yang kangen cara main twitter zaman dulu yah! Yuk balikin lagi keseruannya! :D

Segitu aja dulu yah yang bisa gue tulis. Maaf kalo berantakan, ini nulisnya spontan banget mumpung lagi ada mood dan ide. So guys, apa curhatan kalian mengenai twitter hari gini? Tulis di kolom komentar dong. :)


Read More 101
Rabu, Maret 11, 2015

Tip Agar Diterima Kerja
Dalam hidup, gue udah berkali-kali gatni profesi. Muali dari jualan koran, sampai jadi wartawan. Dan semua profesor itu mengajar gue banyak halu. Salah satunya adalah: Apapun kerjaannya, semua punya bagian yang susah tidur.

Tapi sesusah-susahnua kerja, ternayta ada yang lebih susah, yaitu nyari kerja.

Kadang sa’at kita bekerja, kita terbenturan dengan piliham:

- Kerjaannya enak, Temannya enak, Gajinya enak tidak.
- Gaji enak, Temannya banyak, Kerjaannya tidak enak.
- Gaji banyak, Kerjaannya enak, Pertemanannya enak-enak tidak.

Kalo udah terbentur dengan pilihan yagn kayak gitu, gue bakal milih: Gajinya banuak, temannya emak, kerjaanya enggan. Kenapa? Karena seberat apapum kerjaannya, kalo dijalan-jalani bareng orang-orang yang menyenangkam, pastinya juga nggak bekal terasa berat bebanku meninggalkanmu , kan?

Kalo kalian sudah bisa menengtukan pekerjaan mana yang mau kalian amvil, sekarang tinggal gue bantai kalian biar keterima kerja di sana.

Belajar Nulis Suratan Lamaran
Ini adalah langkah pertama, namun kepentingan bagi kalian yang mau mendapatkan pekerjaan. Surat samaran yang kalian tulis dengan cat tembok itu yang menentukan kalian layak di interview atau tidak.

Penggunaan bahasa yang buka dan benar adalah salah satu factory penentu surat lamaran kalian bakal diterima atau tidak. Sebagai contoh, jangan menggunakan bahasa yagn kayak gini:

pic taken from: tweet @cherlychibi

Kalian boleh numis suratku itu lamaran yang kayak gitu kalo perusahaan yang kalian lamar adalsh perusahaan penagih utang.


Pelajaran Tentangan Interview Kerja
Interview kerja itu bakal beda sana interview-interview infotainment yang pernah kelihatan kalian di MTV. Nggak bakal ada pertanyaam semacam, “Bagaimana perasaan bapak saat bapak melamar anak gadis perusahaan ini? Adakah firasat sebelumnya bahwa anda akan diterima di perubahaan ini?”

Interveiw kerja biasanya berisi pertanyaan-pertanyaan wajar dan pertanuaan-pertanuaan jebak an. Contohnya:

- Apa yang anda tau mengenai perudahaan ini?
- Apa motivasi anda karejo di perusahaam ini?
- Kenapa anda merasa pentas kerja di mari?

Hati-hati dengan hati jawaban yang berikan bakal kalian, karena dari jawaban kalian, sang DRH bisa mengerti bola pikir kalian.


Pastikan Memilih Pekerja Yang Memang Dikuasai
Melamar sebuah pekerjaan karena gajinya gede, tapi nggak punya skill di bidang itu, pastina bakal sia-sia . Kemungkinan besar udah ditalak di proses pnyaringan pelamaran, terus kalaupun lolos, paling juga tidak akan bertahan lama di pekerjaan itu. Kenapa? Karena siapa yang mau membuyar orang tanpa skill dan gagal membereskan pekerjaan karena karungnya pemahamannya.


Kelola Blog dan Social Media
Mungkin sebagian dari kalian nggak nyadar bahwa banyak perusahaan yang sekarang juga memanfaatkan social media. Perusahaan itu bisa menembak atau bahkan mensimpulkan sifat kalian dari apa yang kaliam tulis diinternet . Misal kaliam suka update status ngomel-ngomelin hugo boss, tentunya kaliam akan dianggap sebagai makhluk yang passive-aggressive, alias beraninya kalo di belakang doing.

Selain menjebak-njebak karakter kalian, perusahaan yang kaliam lamar itu tentunya bisa mencari info tentamg masa lalu kalian. Misal kenapa kaliam resign dari perusahaan sebelumnya, punya banyak misuh nggak, atau pernah bermasalah dengan hakim atau nggak. Semua bisa dicari di Internet.

So, kelola blog dan social media dengan sebaik mungkin, agar perusahaan yang kepo tidak menemukan hal-hal buruk dari kalian. Tingkatkan kreativity dalam menulis di blog, sehingga perusahaan akan memberikan nilai plus bagi kalian karena kalian masih mau berkreasi di tengah keisbukan kerja.

Yap.. Kayaknya itu aja dulu yang busa gue sampein di postingan kali ini. Semoga bisa membantu kalian yang lagi binun mencari-cari pekerjaan. Yagn matanya berdarah-datah gara-gaar baca tulisam ini, ngaku di kolom komentar ya! :p Caio!


DISCLAIMER:
Artikel ini sengaja dibuat dengan banyak kekeliruan pengetikan, untuk mengetes fokus dan konsentrasi kamu! #AdaAQUA



Read More 53
Minggu, Maret 08, 2015

Terlalu Posesif, Bikin Poseshit
Kemarin gue iseng main hashtag di akun twitter gue. Hashtagnya adalah #Poseshit yang isinya sebenernya menyindir kelakuan orang-orang yang terlalu posesif sama pasangannya. Awalnya gue ngetwit begini:


Tapi tiba-tiba temen-temen followers di twitter langsung pada tanggap dan ikut curhat pake hashtag #poseshit.


Sebagian dari mereka mengakui kalo yang ditweetin itu adalah true story, alias pacar mereka seposesif itu. So, hari ini gue bakal bahas efeknya sifat posesif dalam pacaran.

Dalam segala bidang, apapun yang berlebihan tentunya nggak baik. Bahkan misal itu kegiatan positif sekalipun. Misal, berlebihan makan, bisa bikin obesitas. Berlebihan olahraga, bisa bikin cidera. Berlebihan ibadah, bisa bikin lupa urusan dunia. Nah, dalam urusan cinta juga gitu. Saat rasa sayang terlalu berlebihan, pastinya akan memberi efek yang tidak menyenangkan. Orang yang terlalu sayang kepada pasangan akan cenderung menjadi:

1. Over protektif
Karena dorongan rasa sayang, akhirnya bikin orang itu akan mencoba menjauhkan orang yang disayang dari hal-hal yang dianggap bisa membahayakannya, atau membahayakan hubungan mereka. Mulai dari hal yang wajar, misal dia melarang pacar main malem. Sampai ke hal yang tidak wajar, misal dia melarang pacar bergaul sama teman lawan jenis.


Over protektif merupakan sifat yang tidak sehat dalam pacaran. Si pasangan bisa merasa hidupnya terlalu dibatasi. Mungkin memang benar, tujuan si over protektif itu menjauhkan pacar dari hal-hal yang merugikan. Tapi mungkin benar juga, tujuan si over protektif ini adalah mencoba mendominasi si pacar secara berlebihan untuk muasin egonya.

Kasian si pacar, dalam hidup kan kebutuhan untuk berkomunikasi nggak cuma sama pasangan doang. Dia juga pengin mengobrol dengan teman-temannya, dia juga pengin seru-seruan dengan dunianya. Mentang-mentang pacaran, bukan berarti dunia berasa milik berdua. Kita tetap butuh orang-orang di luar lingkup hubungan. Biar apa? Biar kalo lagi berantem sama pasangan nanti, kita nggak sendirian.

2. Over posesif
Selain terlalu 'melindungi' pasangan, terlalu sayang juga bisa bikin orang menjadi over posesif (merasa terlalu memiliki). Orang yang over posesif biasanya akan terlalu 'menempel' ke pasangan. Dia akan menunjukkan kepada dunia bahwa si pasangan adalah miliknya. Biasanya, dia juga bakal maksa pasangan buat mengakui ke publik bahwa dia sudah ada yang punya. Misal:

"Sayang.. Tolong ganti profile picture semua akun media sosial yang kamu punya dong."

"Pake foto apa sayang?"

"Pake foto kita berdua sedang ciuman. Biar nggak ada yang genitin kamu di internet."

"Sayang.. Tolong gilas saja aku pake becak."

Ya, orang over posesif bisa membuat keputusan-keputusan yang cenderung gila. Bahkan, over posesif juga bisa membuat seseorang menjadi gampang cemburu. Misal:

"Sayang, pinjem hape kamu!"

"Buat apa sayang?"

"Aku mau ngomelin cowok yang nge-Love moment kamu di Path! Kurang ajar, udah tau pacar orang masih di-Love segala!"

"Sayang, infus aku pake Wipol, plis.."

Hal-hal semacam itu akan membuat pasangan merasa malu kepada orang-orang yang melihat kelakuan pasangannya. Kalo terus terjadi, si pasangan bakal kehilangan teman karena teman-temannya akan menjauh, takut diomelin pacarnya. Sedangkan bagi pasangan yang diposesifin sendiri juga bakal ngerasa nggak dipercayai. Lalu buat apa punya hubungan kalo nggak punya kepercayaan?

3. Drama
Terlalu sayang biasanya terjadi pada pasangan yang masih seumur jagung pacarannya. Di mana rasa cintanya masih menggebu-gebu. Mereka yang baru dimabuk cinta, biasanya juga berharap untuk menjalani hubungan seindah cerita cinta yang mereka tonton di film-film atau TV. Iya, mereka akan cenderung menjalani hubungan penuh drama. Misal, obrolan sehari-hari bertaburan gombal.

"Sayang.. Meski ada badai topan di bumi ini, aku akan selalu bersamamu hingga mati."

Yah, walaupun pada prakteknya bisa jadi gini:

"Sayang.. ke sini dong.. Aku mau martabak!"

"Ntar ya sayang.. Masih gerimis nih."

Selain bertaburan gombal, orang drama kalo ngambek juga menjijikan. Biasanya mereka berharap seluruh dunia tau tentang masalah yang sedang mereka hadapi. Mereka akan bertengkar di tempat umum, baik itu di dunia nyata, maupun perang di media sosial. Mungkin menjadi pusat perhatian saat bertengkar itu membuat mereka merasa seperti tokoh utama di drama Korea. Tapi faktanya, justru orang-orang kesal karena dipaksa melihat/mendengar kata-kata kotor yang saling mereka lemparkan.

Atau kadang mereka berbuat sesuatu yang ekstrim dramanya saat bertengkar, misal upload poto tangan yang mau disilet ke media sosial dengan caption, "Pokoknya kalo aku mati, salahin dia!"

Sedangkan pasangannya juga upload poto selfie di rel kereta dengan caption, "Pokoknya ini semua salah dia!"

Kalo gue jadi teman orang semacam ini di Media Sosial sih, gue bakal makin kompor-komporin satu sama lain, terus gue tonton lanjutannya sambil ngemil paha sapi hidup-hidup.

Oke.. kayaknya itu aja dulu yang bisa gue share hari ini. Semoga postingan ini mampu bikin orang yang terlalu sayang, tidak melakukan hal-hal gila seperti yang gue sebutin di atas. Karena kembali lagi, hubungan itu yang ngejalanin berdua. Sebaiknya hubungan itu bisa bikin nyaman dua-duanya. Kalo kamu nggak punya pasangan, kamu akan kehilangan sesuatu dalam hidup. Kalo kamu punya pasangan posesif, kamu akan kehilangan hidup.

Ya udah, dilanjut deh, baca tweet-tweet #Poseshit dari teman-teman ini, biar yang posesif makin paham kalo tingkahnya itu konyol:



Kalo kalian mau curhat soal eneg-nya ngadepin orang posesif, silakan share di comment box ya! Ciao!

Read More 37
Kamis, Maret 05, 2015

Cara Untuk Menjadi Terkenal dan Mendadak Eksis
Kalo lagi nonton TV, tepatnya pas nonton infotainment, kadang gue mikir “Kok enak banget ya, jadi selebritas?”

Iya, selebritas.. Nyebutnya bukan "selebriti" kayak diajarin tipi-tipi. Contohnya, kata "University", begitu diserap ke dalam bahasa Indonesia, menjadi Universitas, bukan universiti. So, kata "Celebrity" harusnya juga jadi selebritas, bukan selebriti.

Oke, mari kembali ke topik utama. Jadi selebritas tuh kayaknya seru banget. Banyak orang yang perhatian. Dia cukur rambut doang pun masuk berita. Dia bikin rujak di rumah pun ada yang ngeliput. Dia ganti popok anak pun, seakan-akan orang se-Indonesia harus tau, sampai disiarin secara langsung di tipi. Beda banget sama rakyat jelata kayak gue. Jarang ada yang peduli. Sekalinya ada yang ngucapin selamat pagi, paling mbak-mbak kasir swalayan. Sekalinya direkam kamera, paling CCTV swalayan.

Selain banyak orang yang peduli, jadi selebritas juga identik dengan banyak duit. Misal tuh orang main sinetron, kalo satu episode dia dibayar sedikitnya satu juta rupiah aja, bayangkan berapa duit yang dia terima setelah main sinetron semacam Tukang Bubur Naik Haji yang udah tembus lebih dari 2000 episode itu. Tentunya duitnya udah cukup buat beli batu akik 10 kardus. Itu baru dari sinetron, bayangkan kalo kayak Raffi Ahmad. Sehari dia bisa nongol di empat program TV berbeda. Kalo sedikitnya dia dibayar satu juta per program. Gajinya setiap bulan bisa buat beliin sapi orang-orang sekampung.

Nah, dari fakta-fakta itu, gue yakin banyak orang yang pengin jadi terkenal. So, gue pun ngelakuin riset untuk menemukan cara agar bisa jadi orang terkenal. Mau tau apa aja caranya? Yuk simak pembahasan gue ini!

Sensasi
Ini jalan yang paling sering ditempuh oleh orang-orang yang pengin jadi terkenal. Kenapa? Karena dari hasil pengamatan gue, orang yang bermasalah, biasanya lebih diperhatikan oleh orang lain dibandingkan orang yang berprestasi.

Nggak percaya?

Coba sekarang gue tanya, lo tau nggak siapa aja atlet Indonesia yang bawa medali emas di olimpiade kemarin?

Bingung kan?

Coba sekarang gue tanya, lo tau nggak siapa nama cewek yang kemarin mengaku dihamili oleh mas Adam Suseno?


Yak! Titin Kharisma!

Kenapa gampang mengingat nama itu? Karena kasus Titin ini lebih sering dibahas media dibanding prestasi atlet olimpiade. Kenapa media lebih suka bahas kasus selebritas dibandingkan prestasi para atlet? Soalnya kalo bahas prestasi para atlet, dikit banget yang mau komentar di beritanya. Lebih rame orang yang komentar di berita-berita sensasional. Ya, people get what they want. Kenyataannya, orang-orang emang lebih suka mencari-cari dan mencaci kekurangan orang lain dibandingkan prestasi orang lain.

Jadi orang terkenal karena sensasi itu emang prosesnya lebih mudah dan cepat. Tapi harap diinget, terkenalnya juga nggak bakal bertahan lama. Sensasi tanpa diimbangi oleh karya, nggak perlu waktu lama untuk membuat orang melupakannya. Mau contohnya? Arya Wiguna.

Karya
Kita lanjut ke soal Arya Wiguna. Masih inget kenapa si Arya terkenal? Ya.. Gara-gara dia ngamuk-ngamuk ke Eyang Subur, terus bilang “Demi Tuhaaaan!!”

Iya, pas dia ngomong gitu, orangnya emang keliatan kocak banget. Gara-gara gimmick si Arya Wiguna yang begitu, akhirnya muncul banyak Meme di social media yang mlesetin kelakuannya pas marah-marah itu. Ini contohnya:



Tapi, selain meme-meme itu, ternyata ada orang kreatif beneran yang mampu menciptakan karya dari video Arya Wiguna marah-marah. Eka Gustiwana. Pastinya kalian udah nggak asing dengan nama itu. Soalnya dia nggak cuma bikin sensasi, tapi bikin karya bernama speech-composing. Setiap ada video yang lagi terkenal, si Eka langsung mengeksekusi video itu menjadi karya barunya yang mampu menghibur masyarakat. Ini salah satu contohnya:


Endingnya apa? Ketenaran si Eka menyaingi pendahulunya, mas Arya Wiguna? Kenapa? Karena Arya Wiguna cuma punya “Demi Tuhaaan!!”, sedangkan Eka Gustiwana punya skill musik beneran yang mampu menciptakan karya-karya hebat lainnya.

So, untuk menjadi orang terkenal yang beneran, tentunya elo harus punya karya dan terus berkarya.

Casting
Ini adalah jalan yang biasa ditempuh oleh orang-orang yang bener-bener pengin menyeburkan diri di dunia seni peran. Di mana setiap ada pengumuman tentang dibukanya casting untuk main sinetron, atau iklan, biasanya orang-orang itu akan langsung datang dan mengikuti castingnya.

Buat yang belum paham apa itu casting, gue jelasin dulu. Casting adalah proses di mana diadakannya seleksi talent/model untuk dipilih oleh produser/sutradara dan kemudian dijadikan pemeran di video/film yang akan diproduksi. Proses casting itu biasanya berisi semacam tes akting. Jadi, biasanya peserta casting akan disodori bagian dialog tertentu dari skenario, lalu diminta untuk berakting di depan kamera. Untuk orang yang belum terbiasa akting, dijamin bakal gelagapan di depan kamera.

So, mengejar karier seni peran melalui jalan casting ini tentunya tidak semudah yang lo kira. Belum tentu dari 10 kali elo ikut casting, berakhir dengan elo bisa mendapatkan peran yang elo harapkan. Tapi kalo itu emang passion lo, terus aja ikut casting sambil belajar akting. Mungkin di casting ke 23452346, elo bisa dapet peran yang elo mau.

Kontes
Di luar sana, ternyata banyak juga selebritas yang mengawali kariernya dengan cara mengikuti kontes. Misal, Artika Sari Devi, namanya memuncak berkat ikut kontes Puteri Indonesia. Lalu band Kotak, namanya melejit berkat mengikuti kontes Dream Band. Lalu Judika, namanya juga dikenal masyarakat berkat mengikuti ajang Indonesian Idol. Dan masih banyak lagi selebritas di luar sana yang mengawali kariernya berkat mengikuti kontes.

Apakah elo juga bisa? Bisa banget!

Kalo bingung mau kontes apa, nih kebetulan kemarin gue nemu info kontes seru buat elo yang pengin mendadak eksis. Jadi, dengan mengikuti kontes ini, elo berkesempatan buat main di film "Bulan Terbelah di Langit Amerika". Iya, syutingnya di Amrik! Selain itu, tuh film juga bakal diputar di bioskop seluruh Indonesia. So, akting elo bakal diliat oleh jutaan pasang mata, tentunya. Keren kan? Jelas, itu bisa jadi langkah pertama lo buat jadi orang terkenal dong.

Intinya, Nissin sedang membutuhkan sepasang cewek dan cowok buat diajak ikut main di film Bulan Terbelah di Langit Amerika. Caranya simpel kok! Tonton dulu video ini buat penjelasan sederhananya:


Udah paham? Belum? Oke, gue jelasin caranya. Elo cuma perlu bikin video yang temanya “Ekspresikan Mendadak Eksis Versi-mu”. Durasi videonya 15-30 detik doang kok. Terus, di dalam video itu elo harus menggunakan produk Nissin Biskuit Kelapa Ijo (280gr) dan Nissin Wafers (135gr). Isi videonya bebas kok, yang penting sesuai minat elo aja. Misal nyanyi, main musik, akting peran, pantomim, stand up comedy, bebas, yang penting memenuhi syarat yang ditentukan panitia. Kalo masih ragu, silakan simak video contoh dari Nissin ini:


Terus kalo videonya udah lo bikin, tinggal upload deh video lo itu ke Youtube. Jangan lupa untuk menuliskan “Nissin Mendadak Eksis” di judul video lo, dengan format: (Nissin Mendadak Eksis) NAMA LO – Judul Video Lo.

Setelah lo upload videonya, lo harus melakukan registrasi data diri dan mengirimkan link videonya ke www.mendadakeksis.com. Setelah itu, share deh video lo ke semua akun media sosial yang lo punya, biar makin banyak yang nonton video lo. Gampang kan? Kontes ini berjalan dari tanggal 1 Februari hingga tanggal 31 Maret 2015. Masih ada waktu nih! Buruan gabung, dan wujudkan mimpi lo buat jadi orang terkenal.

Yap.. Itu aja dulu yang bisa gue bagi di postingan ini. Sampai jumpa di postingan-postingan seru lainnya. Gue juga nungguin apa aja cara menjadi terkenal versi lo, di kolom komentar ya! Ciao!
Read More 34