shitlicious

Jumat, Agustus 07, 2015

Ngomongin Gadget: Sony Xperia C4
Kemarin gue ditanyain Supri yang lagi bingung gimana ngabisin THR pasca lebaran. Terus gue kasih saran, duit THR-nya mending dipake buat jajan makanan enak-enak. Dia nggak setuju karena pasca lebaran, Supri udah eneg sama makanan-makanan enak. Masuk akal. Gue pun ngasih saran lagi ke dia, duitnya dipake traveling aja. Tapi dia nolak karena dia selalu mabuk darat, laut, dan udara. So, dia kalo piknik paling jauh di kebun belakang rumah, bikin tenda pake bed-cover.

Saran terakhir yang gue kasih ke dia adalah duit THR-nya mending dibeliin gadget ajah. Soalnya, bukan buat gaya-gayaan. Supri ini anaknya jarang punya temen karena dia nggak bisa dihubungi via internet. Hape yang dipake Supri kemarin masih yang layarnya hitam-putih, nada dering poliklinik, dan sebesar barbell Agung Hercules. Jadi, gue saranin dia buat beli gadget biar dia makin pinter dan bisa bersosialisasi dengan teman-teman seumuran yang semakin mengikutin zaman.

Kemarin, gue saranin dia smartphone Android. Kenapa smartphone? Biar Supri ikut smart. Soalnya dia masih susah ngitung kembalian setiap kali balik dari mini-market. Dia masih nggak tau siapa itu Lia Eden. Dia masih ketinggalan berita bahwa Indonesia udah merdeka. Nah.. Kalo dia punya smartphone, dia bakal bisa buka internet, dan baca buanyak banget informasi. Jadinya, dia semakin pinter deh. Biar dia tahu gimana bentuk Menara Eiffel tanpa perlu ke Paris biar nggak mabuk perjalanan.

Waktu gue cari-cari info tentang gadget yang keren dengan budget sesuai sisa THR Supri, gue pun pilihin Sony Xperia C4. Sengaja gue pilihin produk yang brand-nya udah jelas, biar kalo tuh hape kenapa-kenapa, Supri gampang buat nyari tempat buat benerin. Kan kalo brand-nya jelas, customer service-nya juga jelas.

Tapi, brand nggak jadi satu-satunya pertimbangan gue pas milih gadget. Pertimbangan penting berikutnya adalah spek. Worth it nggak, speknya?

Yuk kita tengok spek Sony Xperia C4:
- 5MP Front camera with flash
- 13 MP back camera with flash
- Wide Angle front camera lens 25mm
- LED Flash untuk front camera
- Superior Auto
- Full HD Video
- 5.5" full HD LCD Display
- Bravia Engine IPS
- 1.7 Ghz Octacore mediatec processor
- LTE Dual Sim
- RAM 2GB
- 2600mah battery
Sangar kan speknya?!


Sesaat setelah gue buka nih hape dari box, gue langsung demen ngeliat body-nya yang solid, ramping, dan terlihat kokoh karena warnanya.


Bahan body bagian belakang, bukan glass kayak Xperia Z, melainkan plastik. Tapi bahan ini malah ngasih keuntungan buat pemakainya, yaitu tidak licin sehingga nyaman di genggaman dan tidak mudah jatuh. Dengan dimensi 150.3 x 77.4 x 7.9 mm (5.92 x 3.05 x 0.31 in), tentu hape ini terlihat cukup tipis di genggaman dong.



LCD 5.5” full HD dengan teknologi Bravia Engine IPS, membuat layarnya nyaman untuk dilihat dari berbagai sudut. Resolusi Full HD membuat nih hape seru banget buat dipake nonton video, di mana detail gambarnya bener-bener bisa keliatan.


Soal jeroan, Sony Xperia C4 dibekali mesin yang mumpuni. Prosessor Mediatec Octacore 1.7 Ghz Cortex A-53, GPU Mali-T760MP2, dan RAM 2GB. Dengan jeroan semacam ini, nih handphone bisa ngejalanin semua apps tanpa nge-lag dan tetep smooth meskipun buat multi-tasking maupun mainin game HD.

Beda dengan seri Z, Xperia C4 memiliki slot dual-SIM (iya.. Bisa diisi 2 SIM-card. Satu nomor buat ngehubungin pacar, yang satu nomor lagi buat gebetan). Dan tentunya, fitur dual-SIM ini bener-bener berguna, secara Xperia C4 udah mendukung jaringan 4G/LTE. Iya, operator lokal udah pada mulai hijrah ke jaringan internet super ngebut itu, masa kita gadgetnya masih stuck di 3G sih?

Yang gue liat sih, seperti seri Xperia lainnya, Xperia C4 ini mengunggulkan kameranya. Dengan dual-camera resolusi 5MP (depan) dan 13 MP (belakang + flash), tentunya Xperia C4 bukan hape yang mencantumkan kamera cuma sebagai pelengkap. No! Kamera di Xperia C4 ini bener-bener fungsional banget. Kamera depan bener-bener seru buat selfie, selain resolusi yang tajam, dicantumkan beberapa aplikasi bawaan seperti Style Portrait dan AR Mask buat ngedit foto biar lebih cakep dan seru hasilnya.


Keunggulan lain dari kamera depan Sony Xperia C4 ini adalah 25mm wide-angle lens-nya. Dengan lensa 25mm-nya kamera depan Sony Xperia C4 ini mampu mengambil gambar dengan sudut yang sangat luas. Jadi, buat kamu yang suka selfie maupun we-fie (foto rame-rame), Xperia C4 adalah pilihan yang paling pas! Ditambah lagi, kamera depan pun ada flash-nya. Jadi, mau selfie di tempat gelap pun nggak masalah~

Kamera belakang dari Sony Xperia C4 tentunya jadi salah satu kamera terbaik di kelas smartphone. Resolusi 13 MP bener-bener ngasih jaminan ketajaman gambar yang diambil.


Ditambah lagi, fitur HDR membuat nih kamera sukses mengambil gambar yang obyeknya membelakangi cahaya tanpa backlight/siluet. Xmor R technology berguna buat pengambilan foto-foto di tempat yang kekurangan cahaya seperti area indoor, ataupun di malam hari dengan penerangan seadanya. Fitur ini membuat foto tetap terlihat tajam meskipun cahaya di sekitar obyek tidak maksimal.


Yang paling gue demen, meskipun Xperia C4 menyediakan buanyak banget settingan kamera yang sangat membantu dalam penentuan model gambar seperti apa yang mau diambil, tapi untuk mengambil foto-foto yang instant, fitur Superior Auto sangat membantu sekali. Fitur ini berguna banget buat ngambil foto secara buru-buru, dan hasilnya tetep kereeen.


Soal ketahanan batre, nih hape sangat cukup banget buat dipake jalan seharian tanpa perlu bawa charger. Selain kapasitas batre yang udah cukup tinggi, Xperia C4 juga punya fitur stamina mode yang mampu memperpanjang daya tahan baterai, ditambah lagi fitur ultra stamina mode yang akan lebih memperpanjang daya tahan baterai saat dibawa jalan.

Nah.. Beberapa fitur andalan Xperia C4 ini yang bikin gue demen dan milih nih hape. Dengan harga yang menyenangkan (4 jutaan), nih hape udah bisa lo bawa pulang. Kesan gue sama nih hape, rasanya bener-bener kayak bawa pocket-camera sekaligus pocket-computer secara bersama dalam satu genggaman.

Menurut lo, smartphone yang lo butuhin itu yang kayak gimana? Share di kolom komentar yuk!
Read More 33
Sabtu, Juli 25, 2015

Hal-hal Ini Sebaiknya Dihapus Dari Program OSPEK dan MOS
Beberapa tahun lalu, gue sempet sebal karena adek gue minta barang aneh-aneh buat dibawa ke sekolah. Mulai dari bawa karung goni, sampe kudu bawa jangkrik yang pake behel. Dan barang-barang itu harus dikumpulin pas MOS hari pertama. Sulit.

Hal itu bikin gue mikir, sebagian sekolah dan kampus di Indonesia mengizinkan adanya kegiatan-kegiatan penindasan senior kepada junior di dalam program OSPEK dan MOS. Gue suka bingung sama program Orientasi yang isinya hal-hal nyeleneh ini. Gunanya apa?

Sebelum kita bahas lebih lanjut, yuk mari kita telaah dulu artinya Orientasi menurut KBBI:

orientasi/ori·en·ta·si/ /oriĆ©ntasi/n

1 peninjauan untuk menentukan sikap (arah, tempat, dsb) yg tepat dan benar;
2 pandangan yg mendasari pikiran, perhatian atau kecenderungan.

Oke.. Jadi, masa orientasi sekolah bisa diartikan sebagai masa pembentukan arah pandangan untuk menentukan sikap yang tepat dan benar selama berada di sekolah tersebut. Jadi, kalau masa orientasi ini diisi dengan kegiatan sampah, maka para siswa baru ini juga akan bertingkah layaknya sampah saat sekolah. Gue sih, nggak setuju kalo gue udah bayar mahal-mahal buat sekolah adik gue, tapi di hari-hari pertama sekolahnya, dia diperlakukan kayak budak oleh seniornya.

Nah, apa aja sih hal-hal yang nggak penting dari OSPEK/MOS yang ada di negeri kita?

1. Bawa Barang Aneh-aneh
Hal semacam yang dilakuin adek gue seperti yang gue sebutin di pembuka tulisan ini, ternyata masih terjadi di tahun 2015 ini loh. Tadi gue liat TL temen, dia ternyata juga ngeluhin hal yang sama seperti yang pernah gue keluhin.


Coba, adek-adek yang ngerasa senior di kampus/sekolah, kasih tau Kak Alitt, apa gunanya barang-barang itu? Apa manfaatnya untuk siswa baru dalam proses pengenalan sekolah? Ini lembaga pendidikan, atau lembaga latihan jadi gembel yang makan makanan seadanya?

Mungkin senior dia ngajarin gimana caranya agar sendal gak ketuker pas Jumatan.


2. Hukuman Fisik


Ngebaca jawaban follower gue yang ini, gue sedih. Kenapa lingkungan sekolah yang harusnya jadi tempat yang penuh dengan ilmu, malah jadi lingkungan yang penuh dengan terror? Para siswa itu punya kemampuan fisik yang beda-beda, kalo disamaratakan, pastinya bakal ada aja siswa yang tumbang di tengah program.

Dan kenapa hal kayak gini nggak dihapus-hapus sih? Padahal udah sering jatuh korban jiwa loh. Nih contohnya: 5 Kasus Siswa Tewas Karena Penganiayaan Saat OSPEK

Orang tua mana yang nggak sedih ngelihat anaknya yang disayangi, diciumi tiap hari saat bayi, dibesarkan dengan sepenuh hati, tewas cuma gara-gara senior sok jagoan yang mukulin junior yang nggak boleh ngelawan?

3. Penindasan Verbal
Dibentak-bentak, dikatain payah, disalahin, mungkin sebagian dari kalian udah pernah ngalamin. Tapi ada juga kok anak yang disayang banget sama ortunya, sampai-sampai dari kecil dia nggak pernah dibentak-bentak. Tiap dia bikin kesalahan, dia cuma dinasihatin. Anak yang model begini, sekalinya dibentak-bentak oleh senior, dia bakal ngerasa trauma. Nah, apakah bikin siswa baru jadi trauma adalah salah satu misi program orientasi sekolah?

Mungkin teriakan atau bentakan masih wajar dilakukan di lembaga pendidikan militer. Karena mereka adalah calon prajurit yang harus kuat mentalnya. Jadi, hal ini bisa jadi salah satu cara untuk mengasah mental mereka. Tapi di sekolah normal yang siswanya bisa datang dari berbagai jenis kalangan, kekerasan verbal menurut gue nggak cocok untuk diaplikasikan. Karena bagi siswa yang nggak kuat terhadap kekerasan verbal, hal itu bisa menimbulkan rasa trauma.

4. Ngelakuin hal aneh-aneh
Gue pernah ngalamin di zaman sekolah, disuruh minta tanda tangan senior. Gue tau sih, kegiatan ini gunanya buat bikin gue kenal sama senior-senior di sekolah. Gue masih nganggep hal ini oke. Yang nggak oke adalah kegiatan semacam ini:


Ini orientasi pengenalan sekolah, atau kursus mengusir drakula deh?



Ayo adik-adik.. Jadilah budak senior.. Permalukanlah dirimu sendiri.. Ayo!!

Contoh kegiatan aneh yang sering terjadi di kegiatan orientasi sekolah yang nyeleneh:

Para siswa baru disuruh ngemut satu permen secara bergiliran.

Kalo ada siswa yang punya penyakit yang menular lewat liur, tuh senior bakal gimana? Mau ngobatin semua? 

Btw, hal-hal aneh di atas bikin gue keinget kata-kata Soe Hok Gie berikut:


Untungnya, kampus gue dulu (Universitas Sanata Dharma) OSPEK-nya juga udah kayak di kampus-kampus maju di barat. Pertama, kami dikenalkan dengan kampus. Mulai dari setiap ruang dan gunanya, sampai kantinnya ada di mana dijelasin semua. Kami diberikan kesempatan untuk berkreasi, menciptakan sesuatu dengan kelompok (membuat kami mengenal satu sama lain), lalu hasilnya dipentaskan dan ditonton oleh kelompok lain. Bahkan kami diberikan edukasi seks yang positif untuk mencegah terjadinya seks bebas yang kerap melanda para MaBa yang tersesat. Program orientasi kampus yang pernah gue jalanin itu bener-bener ngebantu gue sebagai MaBa untuk mengenal lingkungan baru gue itu.

Sebagai referensi, berikut gue cantumin beberapa foto kegiatan Orientasi dari sekolah/kampus di barat yang konon lebih maju program pendidikannya. Intinya, mereka bener-bener menggunakan masa orientasi ini untuk memperkenalkan lingkungan baru kepada para siswa baru. Selain itu, biasanya para siswa baru diajak untuk berdiskusi dan mengajak mereka untuk lebih kritis dalam melihat sebuah masalah. Diskusi adalah cara yang efektif sekaligus bermanfaat untuk mendekatkan masing-masing siswa baru.



Ngelihat foto di atas, kalian udah miris belum ngeliat program orientasi sekolah di sebagian sekolah/kampus negeri ini?

Gue ngerti, sebagian dari penyelenggara program orientasi itu pengin menanamkan rasa hormat dari para siswa baru kepada senior. Tapi penggemblengan dan penganiayaan menurut gue bukanlah cara yang tepat untuk membangun rasa hormat. Contohnya, dengan gaya OSPEK yang gue jalanin di kampus gue dulu, justru gue ngerasa hormat kepada senior yang udah nyambut MaBa kayak gue dan nunjukin segala yang perlu gue tau dari kampus baru gue dengan baik. Gue ngerasa hutang budi sama para senior itu. Tolong diinget, hormat karena segan itu lebih baik dibanding hormat karena takut. Karena orang takut itu cuma hormat di depanmu, dia siap menusukmu kapan aja saat berada di belakangmu.

Buat kampus/sekolah yang masih make cara kekerasan, kekonyolan atribut, dan segala kegiatan penindasan siswa baru untuk mengisi program OSPEK/MOS, gue anggep kampus/sekolah itu masih PRIMITIF!

Sekian sharing gue hari ini. Tulis tanggapan kalian tentang program orientasi yang penuh kekerasan/kegiatan penindasan di kolom komentar ya~
Read More 75
Senin, Juli 13, 2015

Tragedi Saat Liburan, Berbuah Pelajaran
Sekitar 3 minggu yang lalu, gue lagi main drone sama sohib gue Tyo. Kita main di lapangan area Pondok Indah. Gue nggak mau Tyo jadi kacang cuma nemenin gue main, makanya, gue bawa drone 3 biji. Saat lagi asyik main, gue liat Tyo nerbangin drone gue cukup tinggi. Gue bilang ke dia, "Kalo masih belajar, jangan tinggi-tinggi, Yo. Mending latian landing halus dan hovering ajah."

Tyo pun mengikuti instruksi gue. Dia terbangin drone itu, lalu landing, terbangin lagi, lalu landing lagi. Sampai akhirnya gue liat drone dalam kondisi miring, Tyo panik, drone itu terbalik dan jatuh. Efeknya....


Gimbal kameranya copot, kabel ribbon putus

Biaya yang harus gue keluarin buat benerin Drone itu cukup gede juga. Dan ntah kenapa, saat itu gue nggak punya niatan buat marah-marahin Tyo karena gue nyadar, Tyo nggak ngelakuin hal itu secara sengaja. Ntah kenapa, dari dulu gue nggak bisa ngerti esensi dari ngamuk-ngamuk ke orang yang nggak sengaja bikin kesalahan. Gue cuma tahu, emosi itu cuma bakal nguras energi, tapi nggak bakal ngasih solusi.

Setelah gue benerin drone itu, gue cuma bilang ke Tyo, “Kerusakan yang lo bikin seharga 4,5 juta, tapi persahabatan kita nilainya tak terhingga. Jadi, gue nggak mau minta ganti rugi sepeser pun. Karena kita masih sahabatan kan?”

Tyo mengamini ucapan gue.

Kenapa gue ceritain pengalaman gue di atas? Karena gue abis ngalamin kejadian yang bikin gue lebih mengerti tentang keikhlasan.


...


“Kita jadi ke Borobudur kan, Le?” Begitulah pertanyaan eyang dari ujung telepon sesaat setelah gue bilang “Halo.”

“Insyaallah, Eyang.. Nanti aku usahain mudik lebih awal biar sempet ke Borobudur sebelum Lebaran.

“Ya harus sempet. Mumpung Eyang masih hidup.”

“Eyang harus panjang umur lah.”

“Amin.”

Begitulah kira-kira obrolan gue sama Eyang putri beberapa hari sebelum gue mudik dari Jakarta menuju kampung beliau di Sragen. Beberapa tahun terakhir gue rutin ngajakin Eyang dan keluarga besar buat piknik setiap abis lebaran sebagai momen kebersamaan keluarga yang cuma bisa menyatu setahun sekali itu. Selain itu, sejak Eyang Kakung meninggal, gue emang pengin banget selalu melukis keceriaan di hati Eyang Putri. Karena gue tumbuh dan berkembang di dalam kasih sayang eyang.

Untuk tahun ini, eyang pengin banget ngelihat Candi Borobudur dan Laut Selatan, tepatnya Pantai Parangtritis Yogyakarta. Gue pun sengaja mudik di H-10 lebaran biar nggak kena macet dan pengin piknik sebelum lebaran. Belajar dari pengalaman tahun lalu, kalo piknik pasca lebaran, kondisi obyek wisatanya bakal kayak gula sebiji diserbu semut seprovinsi.

Obyek wisata, kalo lebaran berubah jadi bubur manusia

Kami berangkat dengan menggunakan 2 mobil. Soalnya, total orang yang ikut adal 14 orang. Om gue dan bininya, pakdhe gue dan bininya, serta anak-anak mereka ada di mobil sebelah. Sedangkan gue di mobil ama eyang, adek, mama, dan bu lik. Perjalanan dimulai dari Sragen pukul 5 pagi, gue dan keluarga pun sampai di Borobudur pukul 11. Di sana, kami melakukan hal-hal layaknya para turis. Foto-foto, belanja suvenir, dan buang sampah pada tempatnya. Gue salut melihat eyang mampu menaklukan anak tangga Candi Borobudur hingga puncaknya di usia beliau yang sudah hampir 80 tahun. Sedangkan gue, tiap naik 10 anak tangga, kudu berenti dan ngeliatin foto Raisa biar semangat.




Setelah puas bernarsis-narsis ria di Borobudur, eyang ngajakin pindah tempat. Kami pun melanjutkan perjalanan dari Borobudur ke Pantai Parangtritis yang jaraknya kurang lebih 60an KM. Di sepanjang perjalanan, eyang muntah-muntah mulu, gue pikir beliau masih sering dugem. Ternyata, beliau cuma mabuk darat. Kasian sih, cuma beliau ngotot untuk tetap melihat Pantai Parangtritis. Akhirnya, perjalanan tetap kami lanjutkan.

Sesampainya di Pantai Parangtritis, kami kembali menikmati pantai layaknya turis. Nulis nama mantan di pasir pantai, kejar-kejaran sama ombak, dan ngambang. Sekian tahun nggak main ke Pantai Parangtritis, gue lumayan pangling. Banyak “mainan” baru yang disewakan di sana. Mulai dari berkuda, sampai main balap motor. Dan saudara-saudara gue, pada main ATV.


Yang mau jadi menantu, coba sini dites fisiknya dulu. *lindas maju-mundur*

Hari ini berjalan dengan indahnya. Sampai akhirnya, sore menjelang. Pukul 4 sore kami memutuskan untuk pulang, agar saat berbuka puasa tiba, kami bisa menemukan warung di kota.

Sebelum balik dari pantai, gue udah nyadar kalo gue mulai capek. Soalnya malam sebelumnya gue tidur pukul 2 pagi ngelemburin kerjaan, terus besoknya langsung nyetir selama 5 jam plus 2 jam. Jadi, daripada terjadi apa-apa, gue minta om gue buat nyetirin mobil gue, agar gue bisa tidur. Gue duduk di mana? Duduk di jok sebelah om gue. Eyang gue ke mana? Beliau minta pindah ke mobil satunya karena beliau bilang, pewangi mobil gue lah yang bikin beliau mabuk darat. Padahal, gue nggak ngerasa masang pewangi mobil. Mungkin aroma kaos kaki basah gue yang kesimpen di mobil selama seminggu itu, dikira aroma parfum mobil kadaluarsa sama beliau. Sedih.

...

Kami pun meluncur meninggalkan Pantai Parangtritis. Om gue nyetir, sedangkan gue duduk di sebelahnya. Karena tersiksa oleh rasa letih, gue pun mulai ketiduran. Waktu terasa sangat cepat berlalu karena pulasnya gue tidur. Lalu, tiba-tiba terdengar suara teriakan, “Loh? Kok nggak berenti?! Loh! Loh! Brak!!” 

Gue kebangun dan mendapati kaca depan mobil gue udah retak, ada beberapa potong genteng berceceran, dan kayu di depan mata gue. Suasana lumayan gelap, terdengar suara Sophie, anak balita om gue menangis. Gue panik, dan langsung menoleh ke samping dan belakang, memastikan semua orang selamat. Dan Alhamdulillah, bu lik, nyokap, pak lik, dan adek gue selamat tanpa cidera sedikit pun. Mereka hanya shock karena tragedi yang baru terjadi. Gue juga masih bingung dengan apa yang baru terjadi. Gue nyoba keluar dari mobil dan melihat apa yang menimpa mobil gue. Dan yap..

GTA (Grand Teft Astaghfirullah)

Ternyata mobil gue nabrak sebuah warung makan. Kemungkinan tadi om mau berenti di warung makan buat nyari hidangan buka puasa. Gue juga shock ngeliat keadaan mobil gue yang lebih parah dibanding mobil yang abis dipake om Vin Diesel nyerang Israel.

Beberapa saat kemudian, orang-orang berkerumun menolong kami untuk membebaskan puing-puing atap warung dari mobil gue. Om gue yang shock udah dikeluarkan dari mobil. Saat gue diminta mundurin mobil, gue nemu sendal om yang berada di bawah tuas rem. Dari petunjuk itu, gue bisa nyimpulin bahwa om gue nyetir tanpa sendal, nah, pas sendalnya kegeser di bawah tuas rem, otomatis remnya nggak bisa diinjek. Tolong buat temen-temen yang hobi nyetir sambil nyeker, alas kakinya taroh di lantai seat sebelah aja yah. Biar hal ini nggak terjadi juga di situ.


Setelah gue sukses minggirin mobil, gue deketin om gue yang masih shock dan bininya yang mangap-mangap nangis sambil bilang, “Ini ntar gimana mas? Ini ntar gimana? Aku mau ganti pake apa?!”

Gue nggak mau marah ke mereka. Gue pun nyoba nenangin mereka, “Sudahlah Pak Lik, Bu Lik, yang penting kita semua selamat. Mending lebaran nanti tanpa mobil, daripada tanpa keluarga. Soal mobil jangan dipikirin. Tenan. Ndak apa-apa. Itu mobilnya asuransi full risk. Nanti bakal dibenerin sama asuransinya, GRATIS.”

“Terus warunge ini nanti gimana gantinya?!” Bu Lik gue masih panik.

“Kita berdoa ajah, yang punya warung ini nggak akan memperparah urusannya. Berdoa ajah.” Gue jawab dengan setenang mungkin, walaupun dalam hati gue sendiri juga resah. Gue takut kalo yang punya warung bakal nggak bisa jualan, dan bahkan gue takut kalo yang punya warung bakal bawa urusan ini ke polisi.


Waktu berjalan, adzan Isya mulai berkumandang. Kami duduk di meja warung bagian belakang. Pelayan warung itu memberikan beberapa teh hangat untuk menenangkan kami. Lalu dari kejauhan, datang sesosok pria kurus, tinggi, dan dari perawakannya, gue kira dia berusia 30an.

“Halo.. Saya Andri.. Pemilik warung ini.”

Belum sempat gue bilang apa-apa, dia tiba-tiba ngomong. “Ayo diminum dulu tehnya.”

Kami secara kompak meminum teh hangat yang disediakan. Andri melanjutkan, “Tenang.. Tenang.. Untuk saat ini saya minta anda tidak usah memikirkan dulu masalah ini. Yang penting tenangkan pikiran dulu.”

Andri terlihat memanggil salah satu pelayan, lalu berbisik. Setelah pelayan itu pergi, Andri melanjutkan pembicaraannya, “Begini.. Saya tau, anda tidak berniat sama sekali untuk menabrak warung saya. Saya yakin itu.”

Kami mengangguk tanpa berkata sepatah kata pun. Andri kembali melanjutkan, “Jadi, menurut saya, saya tidak perlu menuntut apa-apa dari anda. Karena, mau ditabrak ataupun tidak, saya memang mau mengganti teras warung saya itu. Saya percaya, segala hal yang terjadi di dunia, sudah pasti atas izin-NYA. Jadi, apapun yang terjadi, pastilah ada alasan baiknya.”

Gue reflek tersenyum mendengar kalimatnya yang sangat adem di telinga dan hati. Lalu, gue menjawab, “Saya juga percaya, bahwa perkenalan ini pasti punya alasan yang baik bagi kita kelak. Tapi mas.. Saya tetap merasa harus bertanggung jawab atas apa yang terjadi. Jadi, kira-kira bisakah anda sebutkan berapa nilai ganti rugi yang harus saya keluarkan untuk menghilangkan beban anda?”

“Saya tidak akan menyebut nilai, mas. Saya tidak mau. Sumpah saya tidak mau. Saya menyerahkan sepenuhnya kepada anda, berapa kira-kira ikhlasnya anda untuk mengganti kerusakan ini. Toh, tidak banyak kok yang perlu diganti. Hanya beberapa batang bambu dan genteng saja.” Jawab Andri dengan sangat tenang.

“Tapi mas.. Saya tidak tahu berapa nilai yang layak untuk mengganti semua.” Gue makin bingung.

“Terserah mas saja.. Dan, saya ndak minta sekarang kok mas. Saya tahu keadaan mas sekeluarga juga sedang sangat tidak enak. Saya tidak mau menambah beban anda sekarang. Silakan besok-besok saja. Tidak apa-apa.”

Gue tertegun mendengar kalimat Andri barusan. Di saat tempat dia mengais rezeki hancur, dia masih memikirkan keadaan kami.

“Serius mas? Anda percaya sama kami? Anda percaya misal kami akan menggantinya esok atau lusa?”

“Iya.. Saya sangat percaya.” Jawabnya sigap.

“Terima kasih banyak untuk kebijaksanaan anda, mas Andri. Mungkin, agar lebih nyaman, saya akan meninggalkan kartu identitas saya sebagai jaminan.” Gue nyoba ngeyakinin Andri bahwa kami nggak bakal curang.

“Tidak perlu.. Serius. Saya tidak meminta itu. Kembali lagi, saya percayakan sepenuhnya kepada keputusan anda. Saya percaya.”

Nggak ada satu kata pun yang mampu menggambarkan apa yang gue rasain saat itu. Gue cuma bisa tersenyum dengan tatapan penuh kekaguman kepada Andri. Lalu, datanglah pelayan yang tadi dipanggil Andri. Dia membawa nampan berisi makanan.

“Nah.. Sekarang, saya minta anda semua makan dulu. Pastinya tadi pengin buka puasa kan niatnya ke sini?”

Kami kompak mengangguk.

“Yuk.. Dimakan dulu. Setelah kenyang, dan pikiran tenang, silakan anda pulang dan beristirahat dulu. Jangan pikirkan dulu masalah ini.” Malam itu, gue ngeliat sebuah ekspresi adem penuh ketulusan yang amat jarang gue temui di zaman sekarang.

Itulah akhir dari drama liburan keluarga gue hari ini. Gue abis ketemu manusia yang super duper langka di zaman setengah gila ini. Mungkin banyak orang yang di posisi Andri bakal nyari untung atas bencana orang lain dengan cara “malak” ganti rugi yang besar, tapi dia tidak. Mungkin banyak orang yang akan memanfaatkan posisinya sebagai korban untuk memeras, tapi Andri tidak. Mungkin banyak orang yang akan mengamuk-amuk karena propertinya dihancurkan oleh orang yang tidak dia kenal, namun Andri malah menenangkan kami.

Hari ini, gue dapet pelajaran baru dari hidup. Ikhlas adalah obat hati paling mujarab. Dari Andri, gue juga belajar untuk lebih tenang dalam keadaan seperti ini. Gue nggak ngomelin om gue, karena ngomel-ngomel nggak bakal bikin semua masalah selesai secara instan. Dari Andri, gue belajar untuk selalu mendahulukan kemanusiaan dibandingkan uang. Dari Andri, gue belajar bahwa silaturahmi bisa dimulai dari hal-hal yang tak terduga.


...

Kejadian barusan, mengingatkan gue kepada drone yang dirusakin sohib gue, Tyo beberapa minggu yang lalu. Dan hari ini, terbukti.. Karma baik juga terjadi ke gue. Saat keluarga gue ngerusakin properti orang, gue nggak ngerasa dipalak, dimarahi, maupun dicurangi. Gue malah ngerasa pengin lebih mengenal korban ini. Mungkin ini rasa yang sama seperti yang Tyo rasain pas gue nggak marah-marah sama dia. Yang paling gue syukuri dari kejadian ini adalah, nggak ada satu orang pun yang cidera. Dan Alhamdulillah eyang pindah mobil sebelum kejadian. Beliau ada masalah sama jantung, nggak kebayang deh kalo beliau yang duduk di samping kursi kemudi saat kejadian.

Jujur, sebagai manusia ada sedikit rasa kecewa di hati gue atas tragedi ini. Tapi gue nggak mau ngasih makan ego gue dengan kekecewaan ini sehingga gue ngamuk-ngamuk ke sodara sendiri. Gue nggak mau lebaran taun ini terasa nggak nyaman di keluarga. So, I'll pretend everything is okay. Karena sekali lagi, mending lebaran tanpa mobil, dibanding lebaran tanpa kehangatan keluarga.

Sekian curhat gue hari ini. Maaf kalo berantakan banget. Gue cuma pengin numpahin apa yang ada di kepala karena pengalaman barusan bener-bener bikin gue ngerasa sangat campur aduk. Yang jelas, gue semakin percaya bahwa orang baik, akan dipertemukan dengan orang baik, dan akan diberikan kehidupan yang baik juga. Dan gara-gara temen gue ngechat, gue tadi malah nyeplosin sebuah pemikiran untuk menyikapi setiap cobaan:




Setuju?

Makasih udah baca curhatan gue. Semoga ada pelajaran yang bisa diambil dari cerita ini. Untuk mas Andri, pemilik warung Soto Seger Sastro yang berlokasi di depan kantor Imigrasi Surakarta, semoga Tuhan selalu memberikan kehidupan sedamai pola pikir anda. Dan semoga, kita bisa selalu menjalin tali silaturahmi yang abadi. Saya kagum dengan orang-orang seperti anda.

UPDATE:



- Kemarin gue ke lokasi warung Soto Seger Sastro untuk melihat proses renovasinya, dan alhamdulillah udah kelar. Warungnya udah beraktivitas dengan normal kembali. Semoga semakin laris.




- Alhamdulillah Tuhan ngasih rezeki buat benerin kaca mobil buat dipake mondar-mandir silaturahmi ke rumah saudara-saudara pas lebaran, sisa kerusakan body bakal gue klaim ke asuransinya.



- Om gue yang masih kepikiran, keliatan sangat down, tapi udah gue coba tenangin, dan syukurlah dia nggak jadi tukang bengong lagi.

Tuhan maha baik, selalu ngasih cobaan sekaligus solusi. Jadi, kita yang menjalani dengan ikhlas, malah terhibur gini. :D

Read More 84
Sabtu, Juni 20, 2015

Beberapa Hal Yang Harus Lo Tahu Sebelum Mudik #PeaceOfMind
Tahun lalu, gue mudik naik mobil pribadi. Nahasnya, karena kurangnya persiapan dan pengetahuan, dari Jakarta ke Jogja gue kudu ngabisin 48 jam di jalan. Untung waktu itu gue nggak sendirian. Tapi ditemenin sama sohib gue @aditsme.


Dua hari dua malam kami barengan, dalam satu mobil, duduk sebelahan. Sehari setelah berpisah, kami jadi saling rindu karena bau badan masing-masing udah nempel banget di pikiran.

“Dit.. Malam ini aku ngerasa sepi. Nggak ada yang nemenin aku ngobrol lagi. Kasurku, tak senyaman jok mobil saat aku duduk di sampingmu.” Begitulah isi SMS yang gue kirim ke Adit setelah kami pulang ke rumah masing-masing.

Dan di luar dugaan, dia membalas singkat, “Asu i”.

Kesalahan gue taun kemarin adalah mudik di H-3 lebaran. Di mana semua kantor udah mulai pada libur, di mana semua orang di Jakarta udah mulai pada berebutan buat sampai kampung halaman sebelum takbiran. Dan karena hal itu, kemacetan lalu lintas benar-benar nggak bisa dihindarkan. Makanya, di postingan yang sekarang, gue mau berbagi pengalaman tentang hal-hal yang harus lo tau biar bisa lo persiapin sebelum lo mudik.

Jadwal Yang Fix
Ini adalah poin paling penting bagi lo yang pengin mudik. Jadwal yang fix itu menentukan segalanya. Dengan jadwal yang jelas, bagi yang pengin mudik naik kendaraan umum, bisa pesan tiket jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Jadi, kesempatan buat dapet tiket murah, terbuka lebar. Tapi yang lebih penting, lo bisa dapet kepastian bahwa lo kebagian tiket. Soalnya, makin dekat sama hari raya, tiket kendaraan umum juga semakin langka. Buat yang mudik naik kendaraan pribadi, dengan menentukan jadwal keberangkatan yang jelas, akan mempermudah lo buat nyari teman yang mau diajak mudik bareng di tanggal yang sama.

Cek Berita
Gara-gara taun lalu gue teledor dan asal berangkat gitu aja, gue kejebak macet di pantura cukup lama. Soalnya taun kemarin itu ada tragedi putusnya jembatan Comal. Runtuhnya jembatan yang menghubungkan provinsi Jawa Tengah dan Jawa Barat ini praktis melumpuhkan jalur mudik utara. Andai aja waktu itu gue ngecek berita dulu sebelum gue berangkat, pastinya gue bakal milih jalur selatan buat mudik.

Nah, buat lo yang mau mudik, jangan lupa buat rajin-rajin ngecek berita yah. Siapa tau ada kabar penting mengenai jalur mudik lo. Selain kabar mengenai jalur mudik, lewat berita, lo juga bisa dapet info mengenai modus-modus kejahatan terbaru yang biasanya menargetkan para pemudik. Jadinya, lo bisa lebih waspada. Jangan sampai karena niatnya mau jadi orang yang ramah, lo malah dianter pulang polisi sampe rumah.

Rame-rame
Mudik sendirian bisa aja membuat lo menjadi korban kejahatan. Misal, lo lagi naik kereta, terus pas lo terpaksa ke toilet, barang-barang yang lo taroh kabin, diobok-obok ama orang jahat.

Atau, pas di jalan, lo ditawarin permen sama om-om. Pas lo emut permennya, tau-tau kesadaran lo ilang. Lo pingsan. Pas lo bangun, lo udah terbaring di sebuah gubuk tengah sawah, tanpa sehelai benang pun. Itu mengenaskan. Apalagi kalo elo cowok.

Nah, untuk menghindari hal semacam itu, lo sebaiknya mudik rame-rame. Ajakin teman yang sekota buat mudik bareng. Sehingga pas lagi jalan, kalian bisa saling jagain. Misal ada orang yang mau ngobok-obok barang lo, bisa dipukulin rame-rame. Misal ada om-om yang ngasih lo permen, bisa lo pukulin rame-rame. Misal ada nenek-nenek minta kursi, bisa lo pukulin rame-rame.

Mudik rame-rame, bisa membuat perjalanan berasa aman, nyaman, dan seru.

Konsumsi
Mungkin sebagian dari kalian milih buat jajan di jalan selama mudik. Tapi nyadar nggak kalo lagi musim mudik, harga jajanan di pinggir jalan juga biadab mahalnya? Nah, demi menghemat duit, ada baiknya kalian siapin makanan dari rumah sebagai bekal. Selain murah, makanan dari rumah juga terjamin kesehatan dan kebersihannya. Kan kita nggak tau, arem-arem yang dijual di setasiun itu dibungkus oleh orang yang kayak apa. Waktu dia bungkus, abis cebok dia udah cuci tangan atau belum. Hiiii...

Buat yang mudik pake kendaraan pribadi, bawa bekal makanan juga terbukti menghemat waktu karena nggak perlu mengantre di warung-warung dulu. Jangan lupa bawa air putih yang banyak, karena dalam perjalanan, kita bisa kena resiko dehidrasi. Jadi, pastikan persediaan air di tubuh cukup ya! Tapi buat yang mudik dan tetap berpuasa, jangan lupa multivitamin ya!

Manfaatkan Teknologi
Hari gini, komputer berasa udah di genggaman. Segala kebutuhan kita akan informasi juga semakin gampang didapat via internet dan smartphone. Makanya, jangan ragu-ragu buat manfaatin teknologi sebagai penunjang kelancaran mudik kalian ya. Berikut beberapa aplikasi yang gue rekomendasiin:

- GPS
Google maps, Waze, Garmin, bisa menjadi navigator yang baik dalam perjalanan kalian. Tahun lalu, dari Jakarta hingga Jogja gue sama sekali nggak nanya jalan ke orang. Berkat aplikasi GPS, gue bener-bener tau jalur mana yang harus gue lewati.

- Media Sosial
Dengan aplikasi ini, kita bisa tersambung dengan teman-teman kita. Kita bisa bertukar informasi paling update mengenai jalur mudik. Kita juga bisa janjian sama teman-teman selama perjalanan untuk beristirahat bersama di titik tertentu berkat aplikasi Media Sosial.

- Entertainment
Buat kalian yang menjadi penumpang dalam perjalanan mudik, khususnya yang via darat, pastinya bakal bosen kalo cuma duduk berjam-jam di jok kendaraan. Makanya gue saranin buat membekali smartphone kalian dengan game-game, video, film, musik-musik andalan favoritmu sebelum berangkat mudik. Karena semua fitur hiburan itu akan menjadi pembunuh waktu yang menyenangkan.

- Garda Mobile Otocare
Awal Juni kemarin gue sempet diundang ke acara launching aplikasi karya anak bangsa ini.


Garda Mobile Otocare adalah satu aplikasi dengan buanyak fungsi. Tapi sang pencipta aplikasi ini cuma bertujuan satu: “Membebaskan pikiran orang-orang dari segala kekhawatiran soal kendaraan dan perjalanan” atau istilah mereka, #PeaceOfMind.

Dengan tujuan itu, Garda Mobile Otocare dilengkapi banyak fitur yang benar-benar berguna bagi kita, para pemilik kendaraan. Misal, fitur reminder kapan waktunya servis kendaraan, atau fitur penghitung keperluan BBM kita setiap bulan, atau yang lebih hebat lagi, nih aplikasi juga bisa ngingetin kita kapan waktunya memperpanjang SIM. Gokil kan?


Nah, untuk yang mau mudik, gue rekomendasiin kalian buat download aplikasi ini karena aplikasi ini punya fitur yang berguna banget untuk mendukung kelancaran perjalanan kalian. Misal fitur “Near Me” di aplikasi ini, gunanya adalah buat nunjukin kalian RS, SPBU, Masjid, atau Restoran terdekat di jalur yang sedang kalian lewati. Selain itu, fitur “Near Me” juga bisa nunjukin Posko Mudik terdekat yang bisa kalian jadikan tempat buat singgah dan beristirahat.


Nah, buat para pelanggan Garda Oto, aplikasi Garda Mobile Otocare ini juga bisa digunakan untuk klaim asuransi kalian loh! Iya.. Klaim asuransi sekarang nggak pake ribet lagi! Jadi, nggak perlu ragu lagi.. Silakan download aplikasi Garda Mobile Otocare di Play Store atau di App Store sekarang. Mumpung ada promo! Bagi yang download aplikasi sekarang, bisa dapet layanan GRATIS layanan darurat 24 jam Garda Siaga untuk kenyamanan dalam perjalanan kalian. Promo ini cuma berlaku dari tanggal 4 Juni sampai 31 Juli 2015. Yakin, mau sia-siain kesempatan langka ini? Kalo gue sih, langsung download! :p

Oke.. Sekian dulu postingan kali ini. Semoga info ini bermanfaat buat kalian ya. Jangan lupa kalo emang dirasa tulisan ini berguna, silakan dishare ke teman-teman semua. Biar kalian juga kebagian pahala. Bye-bye~

Read More 37
Senin, Juni 15, 2015

Cara Agar Hidupmu Terlihat Sempurna di Media Sosial
Kemarin gue sempet dikagetin sama temen SMP gue yang namanya Supri. Sebelumnya, gue kasih tau dulu Supri itu kayak apa. Waktu SMP, Supri itu anaknya begonya minta ampun. Saking begonya, setiap dia jajan, dia perlu bawa kalkulator buat ngitung kembalian. Gue curiga, dulu Supri dikandung di area pembangkit listrik tenaga nuklir. Jadinya, sampai SMP juga dia masih ngileran. Dengan prestasi semacam itu, nggak heran akhirnya Supri tinggal kelas 5 kali saat dia belajar di kelas VII.

Meskipun bego, Supri tuh anaknya songong abis. Pas sekolah dulu, dia suka mamerin duit. Meskipun gue tau, itu bukan duit jajannya, melainkan duit buat bayar iuran uang gedung. Gue tau, karena gue juga bayar iuran yang sama. Dia sengaja naroh uang itu di kantong belakang bajunya, duitnya disengajain nongol separuh.

Karena penasaran, gue nanya, "Itu duit buat apa, Pri?"

"Duit jajan gue lah~" Jawab Supri sambil sesekali ngambil selembar duitnya buat ngelap iler.

"Wah.. Banyak banget! Emang berapa sih duit jajan lo tiap hari?" Gue sok nanya aja, meski gue tau Supri boong.

"Sejuta.. Wekk!! Duit jajan lo dikit kan?" Jawab dia songong.

"Uang jajan gue cuma 1 persen dari uang jajan lo. Berapa coba?" Gue sengaja nanya gitu biar dia mikir. Dan endingnya, dia dilarikan ke UKS karena kejang-kejang setelah mencoba berpikir keras menjumlahkan berapa kah 1 persen dari duit sejuta itu.

Siapa nyangka, kemarin waktu gue iseng buka Facebook, gue mendapati foto Supri lagi berdiri di kap mobil mewah. Hal itu bikin gue penasaran, karena setau gue, taraf hidup keluarga Supri nggak beda jauh dari keluarga gue. Kita sama-sama makan sabun di tanggal tua. Nah, berarti itu mobil siapa yang didudukin Supri? Apakah Supri udah tajir? Apakah Supri udah nggak ngileran lagi?

Gara-gara penasaran, gue pun klik profile Facebook dia. Di sana, gue nemu banyak lagi hal yang bikin gue semakin tercengang. Di album foto-fotonya, gue lihat dia traveling mulu. Ada foto dia lagi jalan-jalan di London, Jepang, Thailand, sampai Nusa Kambangan. Gue semakin penasaran dong, gimana Supri mendadak bisa seru gitu hidupnya? Tapi malas juga gue buat nanya, pasti dia bakal songong mampus.

Tapi Tuhan tampaknya selalu menunjukkan kebenaran kepada gue. Beberapa hari kemudian, gue lihat Supri lagi nuntun motor bebek tahun 90an yang kondisi mesinnya udah remuk redam mirip sama mesin pompa air. Pas gue berenti, gue tanya kenapa motornya, dia jawab "Gapapa kok.. Ini tadi abis dipakai road race, pistonnya pecah. Maklum.. Hobby baru. Hehehe.."

Melihat ekspresinya yang masih songong, gue pun segera pamit, "Oh.. Kirain butuh bantuan.. Ya udah ya.. Gue duluan."

Baru juga gue ngegas motor gue, Supri tiba-tiba manggil, "Eh Lit?!"

"Ya, Pri?"

"Boleh minta tolong nggak?" Ekspresinya jadi sedikit memelas.

"Apa, Pri? Kalo bisa, pasti gue bantu kok."

"Pinjem duit dulu dong.. Buat beli bensin." Kali ini, ekspresi Supri berubah jadi agak tersipu malu.

"Loh? Piston pecah kok dibeliin bensin? Emang bisa jalan?" Gue mulai mikir jawaban Supri nggak masuk akal.

"Umm.. Bukan buat ngisi tangki bensin, tapi mau gue siramin ke motornya. Mau gue bakar. Maklum.. Hobby baru. Hehehe.."

Denger jawaban Supri, gue langsung sodorin duit ceban, dan cabut. Gue eneg disuapin omong kosongnya. Mending gue ngabur demi kesehatan jiwa gue.

Gara-gara pengalaman itu, gue jadi semakin yakin kalo yang dilakuin Supri di media sosialnya itu palsu semua. Dan bener aja, setelah gue analisa beberapa fotonya secara lebih mendalam, ternyata ada beberapa kecacatan seperti gambar di background dan gambar Supri kurang menyatu. Kurang lebih, seperti ini:


Kemungkinan besar, ini foto hasil editan.

Nah berbekal pengalaman itu, gue pun nyari info ke sana kemari tentang beberapa cara agar kita bisa membuat teman-teman kita di media sosial jadi kagum. Karena gue baik, gue bakal nge-share pengetahuan ini kepada kalian. Yuk mari~

Photoshop
Ada istilah yang beredar di internet, "No Pic = HOAX" yang artinya, apapun pengakuan lo, kalo nggak ada gambarnya, artinya pengakuan itu palsu. Nah, biar nggak dibilang HOAX, lo harus mengasah skill editing foto pake software Photoshop. Kalo bingung gimana memulainya, lo bisa minta petunjuk master photoshop Indonesia, Agan Harahap. Biar lo bisa bikin foto-foto sekeren ini:




Dengan skill photoshop sekeren itu, tentunya bakal gampang banget buat lo yang pengin ngaku-ngaku abis kencan sama Emma Stone, atau abis duel digimon samaManny Pacquiao. So, untuk ngeksis di dunia maya, skill photoshop is a must.

Fake Location
Pengin update dengan tulisan locationnya lagi di tempat keren, atau di luar negeri? Gampang banget! Bagi pemilik gadget android, silakan download aplikasi "Fake GPS Location" di Play Store.


Setelah lo install, tinggal lo pindahin deh Pin Location di mapnya Fake GPS Location itu di negara/tempat mana aja yang lo mau. Dan Voila! Semua aplikasi di gadget lo itu bakal menganggap lo sedang berada di tempat/negara yang lo drop pin location tadi. Nah.. Kalo mau ngeboong tentang lokasi, kudu banget pake aplikasi ini.


Jangan sampe pengalaman Nikita Mirzani ini menimpa lo juga, guys!

Foto Menu Makanan
Ini sebenarnya trik yang sangat simpel. Lo masuk aja ke resto yang terkenal mewah, terus lo duduk di salah satu mejanya. Oiyah.. Pastiin tuh resto punya menu yang namanya aneh-aneh dan susah dipahami oleh teman-teman yang kehidupannya pas-pasan ya. Jangan lupa pastiin juga di menunya itu ada list harganya juga, biar kelihatan mahalnya. Syukur-syukur harganya dollar. Begitu menu dikeluarin, lo poto dan update aja, 


"Enaknya makan apa ya?"

Abis lo dapetin foto menunya, cabut ajah. Bilang ke pelayannya kalo makanan situ nggak ada yang sesuai selera. Untuk lebih meyakinkan kepada teman-teman di media sosial, comot aja bill orang yang udah cabut dari mejanya, terus difoto.


"Makanku hari ini banyak banget. Pasti aku gendud."

Foto di Mobil
Hari gini, untuk nyari jodoh berbekal kendaraan umum kayaknya udah nggak gampang. Susah lah PDKT sama cewek, tapi tiap ngedate selalu diajak naik angkot. Pastinya ada sih, cewek yang mau, tapi kalo sasaran lo adalah cewek-cewek dengan high-maintenance, di mana harga bedaknya aja bisa lo pake beli beras jatah setaun, susah lah kalo lo nggak punya mobil pribadi, atau setidaknya berlagak punya mobil pribadi.

Makanya, lo kudu banget sering upload foto bareng mobil di media sosial. Biar gebetan lo ngelirik ke elo karena mobil yang lo poto emang keren. Untuk meyakinkan orang, jangan foto di depan atau samping mobil. Lo harus foto di dalam mobil. Mobil siapa? Taksi juga boleh. Yang penting angle fotonya bener, nggak bakal ketauan kalo lo lagi di taksi kok.


Yang penting ada foto jok, sabuk pengaman, dan lo lagi pegang setir.

Foto Barang Bajakan
Untuk ngehits di Media Sosial, tampaknya kurang kalo lo nggak nunjukin bahwa lo punya barang-barang ngehits yang mahal. Nah, mari kita manfaatkan betapa indahnya tinggal di Indonesia. Di sini buanyak banget barang bajakan yang harganya sangat ramah sama kantong para kaum BPJS (Budget Pas-pasan, Jiwa Sosialita). Cari aja tas LV di Blok M atau MangDu, dijamin duit 100 rebu juga bisa dapet tas yang kelihatan mahal.


Kalo udah dapet, jangan lupa diupload ke Media Sosial ya. Serunya, kalo dalam bentuk foto doang, orang bakal susah bedain itu barang asli atau palsu. Soalnya nggak bisa disentuh, coy. Tip gue buat lo yang suka upload foto barang bajakan, bedanya barang asli dan bajakan itu cuma dari cara kita memperlakukannya. Jadi, meskipun bajakan, kalo pas motret tuh barang lo taroh di atas meja dikelilingi bunga-bunga, pasti orang ngira itu asli kok.

Nah.. Kalo lo udah ngikutin cara-cara gue ini, dijamin orang-orang di friendlist Media Sosial lo bakal nganggep kehidupan lo sangat sempurna, lo bakal dianggap sebagai orang sukses dan puncaknya, lo bakal menuai banyak like maupun smiley love!!

Yak.. itu aja dulu yang bisa gue bagi di postingan kali ini. Semoga info gue ini bisa melengkapi kehidupan palsu lo di dunia maya, dan semoga lo bisa makin diterima sama teman-teman palsu lo di dunia maya. Gapapa, yang penting kan apa yang mereka pikirkan di dunia maya. Toh mereka nggak bakal peduli kehidupan lo di dunia nyata kok. Nggak percaya? Coba aja update status lagi sakit, paling lo cuma bakal dapet ucapan "GWS" doang. Yang jenguk? Gak ada. Ya gitu deh kualitas pertemanan palsu di dunia maya. :p

Gue bikin postingan ini karena gue nyadar, setiap orang punya caranya sendiri untuk bahagia. Jadi, ini sedikit tip buat yang bisa bahagia dengan pengakuan dan pujian orang di sekitarnya. Sekali lagi, gue harap tulisan ini berguna.

Nah.. Lo punya tip lain? Silakan share di kolom komen ya~
Read More 62