shitlicious

Jumat, Mei 22, 2015

Kerja itu Menyenangkan, Kalau Dibayar Untuk Main
Gue percaya, dalam hidup, kita selalu punya pilihan yang kentang. Misal, waktu kecil kita punya banyak waktu untuk main, banyak tenaga untuk main, tapi nggak punya banyak uang buat main. Setelah dewasa, kita punya banyak uang untuk main, masih ada tenaga buat main, tapi nggak punya banyak waktu buat main. Sedangkan setelah tua, kita mungkin masih punya uang pensiunan banyak buat main, punya waktu banyak buat main, tapi nggak punya tenaga lagi buat main. Pilihan-pilihan kentang itu bikin hidup serba salah.

Tapi sebagai seorang pria yang menolak tumbuh dewasa, gue selalu menyempatkan diri buat main. Meskipun gue bakal ngorbanin waktu dan tenaga yang harusnya gue pake buat istirahat, bakal gue habisin buat main. Kenapa? Sebagai penulis, gue perlu melatih imajinasi secara berkala. Kalo sampe otak gue dikuasai logika, gue nggak bakal bisa lagi nulis cerita. Di titik itu, karier gue sebagai penulis, tamatlah sudah. Kalo gue nggak bisa nulis cerita lagi, ujung-ujungnya gue bakal nerbitin buku saku Pramuka.

Itulah kenapa sampai sekarang, di saat gue udah sering dipanggil “Om” sama cewek-cewek yang gue taksir ini, gue masih doyan ngoleksi mainan. Iya.. Mainan anak-anak seperti Lego, Action figure, dan R/C.

A photo posted by Alitt Susanto (@shitlicious) on


A photo posted by Alitt Susanto (@shitlicious) on


Ntah kenapa, kepercayaan gue dulu bahwa “Apapun yang dilakukan secara konsisten, pasti akan menghasilkan sesuatu” ternyata menjadi nyata. Gue, suka banget bikin video stop-motion dengan menggunakan mainan-mainan yang gue punya. Soalnya, dari kecil gue selalu mimpiin kalo para mainan ini benar-benar bisa hidup dan bergerak. Berkat bantuan teknologi, akhirnya hal itu bisa gue wujudkan. Gue bikin video-video stop-motion sesuai dengan imajinasi liar gue, lalu gue upload di sosial media!

A video posted by Alitt Susanto (@shitlicious) on


A video posted by Alitt Susanto (@shitlicious) on


Ternyata, berkat ketekunan gue dalam pembuatan video-video itu, akhirnya membuahkan hasil yang di luar dugaan. Padahal, niat bikin video-video itu beneran cuma buat main-main. Belakangan gue dihubungin oleh agensi yang memegang marketing produk. Mereka minta gue buat bikin video yang disisipkan produk mereka di sana. Iya, gue dibayar untuk melakukan hal yang gue suka. Gue dibayar untuk bermain. Menyenangkan, bukan? :D

Tapi tenang, gue nggak cuma berbagi tentang kerjaan impian gue doang kok. Gue juga mau bagi-bagi info bahwa lagi ada lowongan dengan gaji Rp. 20 juta per bulan, di mana tugas lo itu CUMA DISURUH MAIN doang!


SERIUS! Ini bukan becandaan garing buat april-mop, toh April udah lewat. Untuk info lebih lanjut, langsung klik aja -> KERJA ITU MAINDaftar, dan ikuti semua syarat/prosedur yang tertera di website itu, lalu tunggu pengumumannya! Kalo lo kepilih, lo bakal digaji Rp. 20 juta/bulan hanya untuk main! Sumpah! Cuma buat main, bukan kerja kantor yang bikin migren! Yok daftar.. Nunggu apa lagi? Nunggu saingan banyak? Jangan deh~

Udahan dulu bahas lowongan kerjanya, kembali ke soal kerjaan gue. Selain bikin video dengan koleksi mainan gue, sebagai penulis gue juga suka banget nulis. (Ya iyalah..) Menjadi penulis itu adalah sebuah profesi yang hampir tanpa perlu modal finansial. Yang diperlukan hanya ide dan imajinasi. Ide bisa datang dari mana aja. Yang paling sering adalah ide yang datang dari masalah yang dihadapi. Terutama masalah hati. Buat gue, setiap patah hati, bisa jadi sumber royalti. Itulah kenapa, gue nggak pernah musuhin mantan. Justru karena mereka, gue bisa dapet duit. Hahaha!

Setelah beberapa buku gue telurkan, sebenarnya masih ada impian yang belum terwujud di bidang penulisan. Nulis sambil traveling adalah impian gue sejak dulu. Di mana gue pergi keliling dunia, lalu menuliskan pengalaman gue selama melakukannya, lalu jadi buku, dan balik modal lagi deh. Seru kan? Bisa keliling dunia, lalu dapet duit pula. Itu satu lagi bukti bahwa jadi penulis itu nggak perlu modal duit gede-gede. Karena  untuk jualan cerita, nggak perlu belanja bahan bakunya. :p

Beberapa kali gue sempat nyoba traveling sih, dengan tujuan saat nemuin inspirasi, gue bisa langsung nulis ceritanya di situ juga. Sayangnya, laptop yang gue punya buat nulis ini nggak friendly buat dipake traveling. Wajar, dulu gue terjebak pada pilihan gue perlu laptop yang speknya tinggi untuk editing video. Endingnya karena pilihan itu, gue pun dapet laptop yang bisa bikin punggung gue bengkok 90 derajat kalo kelamaan ngegendong.

Pengin banget rasanya gue punya gadget yang bisa gue pake traveling tanpa bikin ribet dan bikin beban selama perjalanan. Mungkin semacam 2 in 1 notebook gitu bisa efektif buat gue pake. Perpaduan antara laptop dan tablet dalam 1 gadget? Itu baru namanya praktis!

Kemarin gue iseng-iseng browsing, terus nemu gadget yang speknya memenuhi kriteria yang gue mau. Acer Switch 10 namanya. Notebook yang bisa juga jadi tablet ini berhasil mencuri perhatian gue waktu lagi youtube-ing.



Dengan spek yang menyenangkan, gadget ini layak buat dibawa-bawa pas gue harus kerja sambil traveling.


Layar 10.1”-nya tidak terlalu besar, dan masih enak buat baca. RAM 2 GB, cukup mumpuni buat multi-tasking. Dan OS Windows 8.1 yang bentar lagi bakal dapet upgrade gratis ke Windows 10, fitur-fiturnya pasti bakal sangat ngebantu gue buat bekerja.

Duh, ngeliatin videonya mulu jadi makin pengin punya nih gadget. Nabung dulu deh.. Mungkin sekali lagi gue patah hati, bakal ngasih cukup duit buat beli gadget ini. :p

Oke, itu dulu sharing gue soal Kerja sambil bermain. Intinya pesen gue adalah, lakukan hal yang lo suka. Lalu hasilkan sesuatu dari kegiatan itu. Tekuni, konsisten, dan sabar adalah kuncinya. Sehingga saat ada orang tertarik dengan hal yang lo ciptakan, kelak lo bakal ngerasa elo nggak perlu kerja selamanya. Karena lo sudah dibayar untuk melakukan hal yang elo suka. Iya, cara menikmati hidup itu bukan dengan ngumpulin duit sambil bekerja, tapi ngumpulin duit sambil berkarya. Itu namanya hidup dalam serpihan surga.

Nah, lo udah pernah ngalamin kerja serasa main-main juga kah? Coba dibagiin pengalamannya di kolom komentar. Atau, kerja impian lo tuh yang kayak apa sih? Gue penasaran~

Thanks for reading~
Read More 18
Selasa, Mei 19, 2015

Hal-hal Norak Yang Mungkin Sering Lo Lakuin Karena Belum Mengerti
Selama 17 tahun gue lahir dan hidup di Indonesia, gue udah makan asam garam dan asam lambung kehidupan di negeri ini. Indonesia adalah negeri yang indah, tapi sayang sebagian penduduknya masih suka melakukan hal yang (ntah sengaja atau tidak) norak dan berujung merugikan orang lain. Terutama orang-orang yang ususnya cuma 3 centimeter, alias nggak sabaran.

Jadi, hari ini gue bakal sharing tentang beberapa hal norak yang sering dilakuin oleh orang-orang pada saat menggunakan fasilitas umum. Apa aja contohnya? Here they are:

Norak di Lift
Lo sering nongkrong di mall? Mallnya ada 800 lantai? Lift adalah pilihan yang oke buat pindah dari lantai ke lantai. Soalnya kalo mau pakai tangga dari lantai dasar ke lantai 800, dijamin sampai ujung sana lo bakal kena hernia. Testis pindah ke mata kaki. Tapi, taukah bahwa penggunaan lift itu ada aturannya juga? Jadi gini, gue sering ngalamin, mencet tombol lift, terus nunggu liftnya tiba, begitu liftnya tiba, ternyata di dalam udah penuh manusia. Gue pun nggak ikut masuk karena udah nggak muat lagi. Hal itu gue ulang tiga kali, dan hasilnya selalu sama. Lift-penuh-gue-nggak-bisa-masuk. Gue bingung, kok lift sesak mulu kayak angkot ngejar setoran gini?

Nah, setelah gue coba perhatiin secara lebih detail, gue berada di lantai basement (lantai paling bawah dari gedung itu), dan lift yang dateng itu adalah lift dari lantai atas. Tapi begitu nyampe lantai basement, nggak ada pengguna lift yang turun. Nah.. Ketauan deh penyakitnya~ Dipastikan ada beberapa orang norak yang pengin pergi ke lantai atas pakai lift, tapi ikut turun dulu. Efeknya apa? Ya calon pemakai lift yang di lantai bawahnya, malah nggak kebagian tempat. Orang-orang ini ngira Lift itu semacam bus AKAP apa ya? Mereka harus ikut mampir di setiap terminal.


Ya, etika naik lift itu simpel. Kalo tujuan lo mau ke lantai atas, jangan masuk lift dulu pas liftnya lagi jalan turun. Kalo lo ikut turun juga, lo bakal bikin orang yang pengin turun malah nggak kebagian tempat. So, perhatiin arah panah di display liftnya ya. Kalo lo mau turun, jangan masuk lift yang panahnya mengarah ke atas. Jangan norak~

Juga diingat etika lain dalam penggunaan Lift adalah, biarkan yang mau turun keluar dulu. Jangan buru-buru masuk, kasian kan yang mau turun kalo lo dorong masuk lagi gara-gara lo buru-buru. Jadinya dia gagal turun, terus ngikut liftnya jalan lagi deh. Mengenaskan.

Selain lift, eskalator sebenernya juga ada etika penggunaannya. Saat kita berdiri di eskalator, dan kita nggak sedang buru-buru, berdirilah di sisi kiri eskalator. Sisain sisi kanan lo. Jangan berdiri di tengah-tengah, atau tiduran di eskalator karena rasanya enak kayak naik gondola. Nanti kamu ditangkep satpam, terus digoreng loh. Kenapa kita sebaiknya berdiri di sisi kiri eskalator? Biar orang yang sedang buru-buru bisa jalan ngelewatin sisi kanan kita itu. Nah.. Sekarang udah paham kan? Nggak boleh norak lagi deh.

Norak di ATM
Gue juga pernah pengin ngambil duit gocap doang dari ATM karena itu sisa duit yang gue punya buat makan. Tapi begitu sampai di ATM, ternyata antreannya lumayan panjang, kurang lebih 4 orang berdiri di depan mesin ATM. Ternyata di situ ada 5 mesin ATM, 2 mesin tarik tunai, 1 mesin setoran tunai, dan 2 mesin non-tunai. Tapi mesin tarik tunainya rusak 1. Praktis tersisa 1 mesin tarik tunai yang bisa dipakai.


Nah, gue berdiri kurang lebih 10 menit di antrean mesin ATM tarik tunai, tapi nggak gerak-gerak. Gue penasaran, ibu-ibu yang paling depan itu sebenernya lagi ngapain? Apa dia lupa PIN ATMnya? Atau dia lagi main game Zuma? Atau dia lagi nonton sinetron Ganteng-ganteng Serigala di layar ATMnya?

Selidik punya selidik, ternyata ibu-ibu itu make mesin ATM bukan buat narik duit, melainkan lagi bayar tagihan-tagihan rumah tangga dan transfer sana-sini. Ini adalah contoh orang punya duit, tapi kelakuannya norak. Bank menyediakan mesin ATM beberapa jenis itu tentu ada tujuannya. Yang pengin setor uang tunai tapi malas ketemu teller bank, pakai mesin setor tunai. Yang pengin narik uang tunai, pakai mesin yang tarikan tunai. Yang pengin beli pulsa, bayar listrik, bayar kartu kredit, transfer uang ke berondong, pake mesin ATM non-tunai.

Kalo penggunaannya salah, efeknya ngerugiin orang kayak ibu-ibu di depan gue itu. Ada 2 mesin non-tunai nganggur di sebelahnya, tapi dia make mesin tarik tunai buat transfer-transfer. Itu adalah hal norak. Jangan ditiru.

Nyerobot Antrean
Malem minggu kemarin gue dateng ke kondangan nikahan kakaknya Bena bareng temen gue namanya Tyo. Pas gue lagi ngantre nungguin giliran gue ngisi buku tamu, tiba-tiba ada ibu-ibu berdiri di samping gue. Gue selaw aja ngeliat ibu-ibu itu tiba-tiba nongol. Terus beberapa saat kemudian, disusul ibu-ibu lain berdiri di belakang ibu-ibu itu. Di belakang gue nggak ada orang. Nah, pas giliran gue mau ngisi buku tamu, tiba-tiba ibu-ibu yang berdiri di samping gue tadi ngambil pulpennya duluan. Gue diemin aja, sabar. Gue nyadar dia ngelakuin semua hal dengan buru-buru karena dia tau sisa waktunya di dunia tinggal dikit. Rasa toleransi gue mendadak membesar setelah mengingat fakta itu.

Kelar ibu-ibu itu ngisi buku tamu, eh... ibu-ibu yang di belakangnya gantian ngambil pulpen. Sedangkan gue? Gue dianggap apa dari tadi berdiri di situ? Dikira gue ini cetakan tumpeng apa gimana? Pas gue masih diem nahan bete ngeliat kelakuan ibu-ibu itu, Tyo yang udah dari tadi kelar ngisi buku tamu, manggil dari kejauhan.

"Yuk Litt.. Masuk!"

Gue pun ngejawab dengan lumayan kencang dan ketus, "Bentar ya Yo.. Gue ngantre dari tadi, tapi diserobotin mulu. Maklum, pada nggak diajarin ngantre di sekolah nih!"

Mendengar jawaban gue, Tyo menahan tawa dan ibu-ibu yang berdiri di sekitar gue cuma membuang muka seakan-akan gue itu adalah roh halus yang ucapannya tidak bisa mereka dengarkan.

So guys, antre adalah sebuah sistem yang diciptakan oleh makhluk beradab agar tercipta sebuah ketertiban dan keadilan dalam sebuah kegiatan. Tujuan dari mengantre adalah membuat orang yang datang duluan, mendapatkan haknya duluan, yang datang belakangan, mendapatkan haknya belakangan juga. Jadi, semua orang mendapatkan haknya secara adil juga. Nah, nyerobot antrean orang itu sama aja ngerebut hak orang lain. Itu adalah perbuatan jahat dan norak. Kalo hak sekecil itu aja lo tergiur buat ngerebut, gimana Tuhan mau mercayain lo buat nerima hak yang lebih besar?

Norak di Jalan
Lalu lintas di Indonesia menurut gue adalah lalu lintas yang paling kacau sedunia setelah India. Bedanya, di India, yang lewat nggak cuma kendaraan bermotor yang dinaikin cabe-cabean, tapi ada sapi yang sering lewat juga. Di India, sapi lewat harus dikasih jalan, lebih istimewa daripada ambulan. Makanya kalo ada sapi nyeberang, kendaraan langsung pada berhenti. Begitu ada sapi tidur di jalan, macet pun terjadi.

Ngelihat kepadatan jalan dan kemacetan yang luar biasa adalah hal yang lumrah. Kepadatan jalan dan kemacetan itu bukanlah hal yang bisa dihindari apabila jumlah kendaraannya emang jauh lebih besar dibandingkan kapasitas jalan yang disediakan.

Tapi yang lebih menyebalkan dari kemacetan adalah orang-orang norak di jalan yang memperparah kemacetan itu sendiri. Contohnya yang kayak apa? Banyak!

Berenti di lajur kiri pas lampu merah adalah salah satu contoh kelakuan norak orang yang memperparah kemacetan. Harusnya saat berhenti di lampu merah, lajur kiri yang ada tandanya "Belok kiri jalan terus" nggak boleh diisi lagi. Biar apa? Biar orang yang mau belok kiri bisa melanjutkan perjalanan, bukan ikut ngantre lampu merah. Kalo orang-orang yang pengin belok kiri ketutup jalannya, ya akhirnya kemacetan semakin parah dong ya.

Berenti di lajur lawan saat menunggu di perlintasan kereta juga menjadi hal norak yang sering dilakukan orang Indonesia. Logikanya gini deh, kalo para pengendara di seberang kiri dan kanan sama-sama menuhin jalan dan saling ngisi juga jalur lawan, apa pas palang penyeberangan kereta dibuka, mau pada saling tubruk-tubrukan? Mbok ya kepala itu diisi nutrisi otak yang cukup, jangan diisi semen to.

Dan pengguna jalan norak yang paling gue sebelin adalah yang berikut ini, orang yang nggak mau ngeliat lampu sein orang lain. Sering banget gue lagi nyetir, terus mau belok kiri, gue nyalain lampu sein kiri. Pas mobil gue udah lumayan miring kiri, tau-tau ada motor ngeduluin gue dari kiri!! IYA!! DARI KIRI!!

SAPI BALET! BADAK NGONDEK! BERUANG PUBER! SINGA ALAY! Kan gue jadi kaget! APA ORANG ITU NGGAK DIAJARIN KALO KITA NGGAK BOLEH NGEDULUIN DARI KIRI? APALAGI NGEDULUIN DARI KIRI, ORANG YANG MAU BELOK KIRI?! Orang yang kayak gini, gue harap dihalalkan buat digiles lehernya pas di jalan raya. Amin.

Sayangnya, di Indonesia, siapa yang galak dialah yang benar. Atau, siapa yang ngerasa lebih miskin, dialah yang menang. Misal gue nabrak pemotor yang ngeduluin gue dari kiri, gue yang bakal disuruh bayar ganti rugi dan ngobatin karena gue pake mobil. Iya, yang dianggap kaya, disuruh tanggung jawab meskipun yang salah yang mengaku miskin. Hukum jalan yang aneh ini sering dimanfaatin orang-orang norak.

Nah, itu aja dulu SEBAGIAN dari hal-hal norak yang sering gue liat di sekitar. Gue harap elo nggak ngelakuin hal-hal itu. Kalopun elo lakuin itu karena nggak tau, sekarang kan elo udah tau, jadi semoga elo bisa jadi pribadi yang lebih baik saat menggunakan fasilitas umum. Kalo bersedia, boleh bagikan postingan ini di sosial media, biar orang-orang yang belum tau, bisa nyadar juga.

Sekian postingan gue hari ini. Kalo elo ada pengalaman lain tentang orang-orang norak saat menggunakan fasilitas umum, silakan share di kolom komentar ya!

Ciao!

Read More 74
Sabtu, Mei 16, 2015

Review: All You Need Is Food

Tanggal 25 April kemarin, ada sebuah acara keren, di tempat keren, bersama orang-orang keren. Setelah secara resmi dibuka pada tanggal 23 April 2015, Eat Republic bikin acara seru yang berjudul, “All You Need is Food”. Bintang tamunya juga keren, G-Pluck Beatles, semacam band The Beatles dengan nuansa dan muka lokal gitu deh.


Sejak pukul tujuh pagi udah banyak Repeat yang berdatangan untuk sarapan di Eat Republic. Semua panitia melakukan persiapan terakhir menjelang dimulainya “All You Need Is Food”. Tepat pada pukul 10.30 MC Danny memulai acara dengan lawakan-lawakan khasnya yang membuat para Repeat di sekitar Plaza Eat Republic mulai memperhatikan panggung utama. Setelah pembukaan dari MC Danny diadakan pembacaan proklamasi berkumpulnya beragam menu Nusantara di Eat Republic oleh Bapak Agus Saepudin selaku General Manager Eat Republic yang juga memanggil Bapak Michael Wirawan selaku CEO Wiraland Property Group, Bapak Rahmat Tsjim Deputy CEO Wiraland Property Group dan Pak Bondan Winarno selaku pakar kuliner dan juga brand Ambassador dari Eat Republic.


Mereka berempat dengan lantang memproklamasikan soal dibukanya Eat Republic yang diikuti dengan suara sirine. Setelah pembacaan proklamasi para prajurit manusia patung pun diturunkan ke seluruh area Eat Republic untuk menemani dan menjaga para Repeat yang ingin mencicipi 700 lebih menu spesial yang ada di Eat Republic. Banyak juga dari Repeat yang melakukan selfie ataupun groufie bersama para manusia patung ini. Seru abis kan, pembukaan tempat makan, tapi nuansanya kayak perayaan kemerdekaan Negara. Tapi temanya sama kok, di Eat Republic, semua orang merdeka buat memanjakan perutnya.


Pada siang hari, dimulai beberapa kontes lomba makanan diantaranya adalah lomba makan untuk kategori anak kecil dan lomba mendekor makanan yang juga diperuntukkan untuk anak kecil. Para peserta baik untuk lomba makan dan lomba menghias makanan bersemangat untuk menyelesaikan tantangan dan menjadi juara. Dua lomba ini juga dihadiri oleh Pak Bondan (bukan Pak Bondan yang main Bass loh ya~) selaku juri. Pada lomba mendekor makanan Pak Bondan sempat memberikan masukan ke salah satu peserta “ Tidak perlu dipakai seluruh bahan-bahannya, cukup beberapa saja sudah cukup jadi tidak perlu dihabiskan”. Mungkin ini bentuk perhatian Pak Bondan kepada para peserta agar mereka bisa lebih menghargai makanan dari usia dini ☺.

Saat sore hari, dimulai kembali perlombaan makan. Ini adalah tipe lomba kesukaan anak kost. Kali ini kategori perlombaan diperuntukkan peserta dewasa dan grup. Untuk kategori ini panitia menyiapkan Kebab untuk mereka habiskan. Banyak yang menyerah di awal-awal pertandingan, namun beberapa peserta berhasil menghabiskan seluruh Kebab yang disediakan dan keluar jadi juara. Kayaknya pemenangnya ini bakal ngerasa kenyang sampai minggu depan deh ya.

Pada malam hari kembali diadakan perlombaan makan. Kali ini yang dihabiskan adalah bakmi. Para Repeat yang mengikuti Eating Competition pun bersemangat untuk menghabiskan seluruh bakmi yang disediakan sampai akhirnya menemukan pemenangnya. Anak kost yang biasa makan mie instant dijamin jago di lomba yang ini.


Sekitar pukul 19.30 yang ditunggu-tunggu akhirnya muncul juga. 4 pria dengan dandanan seperti The Beatles lengkap dengan instrument yang sama persis dengan yang digunakan The Beatles serta wig moptop siap untuk membuat seluruh Repeat bersenang-senang. Mulai dari Twist and Shout sampai Hey jude membuat semua Repeat bernyanyi dan menari. Orang dengan segala umur bisa bersenang-senang bersama dan membaur. Seru!

Kurang lebih sekitar satu setengah jam G-Pluck perform dan membuat semua Repeat yang datang di “All You Need Is Food” dengan jumlah kurang lebih enam ribu pengunjung pulang dengan senyum lebar bersama orang-orang yang mereka sayangi. Hari itu berkesan di hati, otak, dan perut semua orang di sana. Nantikan acara-acara seru berikutnya yang akan diadakan di Eat Republic. Jangan lupa buat sering-sering tongkrongin Eat Republic biar nggak ketinggalan event dan makanan keren lainnya ya.

Untuk info lebih lanjut, kamu bisa kunjungi:
Twitter: @EatRepublicID
Ciao!
Read More 7
Senin, April 27, 2015

Kamu Termasuk Pengguna Path Yang Begini, Nggak?
Internet itu rasanya kayak toko serba ada. Segala yang kita butuhkan udah disediain di sana. Yang pengin belanja, disediain toko online. Yang butuh teman, disediain aplikasi chatting. Yang bosen hidup, disediain situs bokep.

Nah, sosial media adalah aplikasi penampung curhatan yang paling laris di jagad internet. Memang gokil sih.. Ada yang bilang, orang Amrik punya facebook, Whatsapp, Instagram, Orang Korea punya Kakaotalk, Orang Jepang punya Line, dan Orang Indonesia punya waktu buat make semua aplikasi itu. Taun ini, sosial media yang digunain orang udah sangat bervariasi. Padahal zaman gue STM dulu, kalo mau update status paling ditulis di meja kelas pake tipe-x. Atau kalo mau bikin profil, biasanya kita tukeran diary sama temen, lalu tulis profil dari nama, TTL, Hobi, MaFa, MiFa, dan Testimoni tentang si pemilik diary. Anak 2000an nggak bakal ngerti konsep sosial media offline ini. :p

Zaman sekarang, yang doyan curhatnya dibaca banyak orang, pake Twitter. Pecundang yang cuma berani ngomongin orang dari belakang, pake Secret. Yang pengin sok eksklusif, pake Path. Nah, ngomongin Path ini, ada beberapa hal yang membuat gue gatel buat bahas. Soalnya perkembangan Path di Indonesia, mulai mengenaskan. Setelah gue analisa bareng tim yang gue bentuk bersama adik-adik murid TK Salero Bundo, akhirnya gue nemuin beberapa tipe pengguna Path yang membuat Path menjadi sosial media yang meleset dari konsep awalnya.

Berteman dengan orang asing
Kalo dilihat dari misi awalnya, Path adalah sosial media dengan konsep penyedia perlindungan privasi bagi para usernya. Dengan pembatasan jumlah teman yang (awalnya) cuma 180 orang doang, Path berharap para user bisa berteman dengan orang-orang terdekat doang. Dengan begitu, mereka tau bahwa apa yang mereka bagikan di Path hanya akan dibaca oleh orang-orang terdekat, so privasi mereka bisa terjaga.

Memang benar, pernah ada riset yang membuktikan bahwa rata-rata manusia cuma bisa mengingat 180 nama teman terdekat saja. Dengan konsep semacam itu, Path mengharapkan user bisa dengan bebas mengatakan apa yang ada di dalam pikiran mereka dan akan dilihat oleh orang-orang "terpilih" yang ada di friendlist mereka. Tapi sayang, Path sudah "mengkhianati" konsep itu karena sekarang limitnya udah diperbesar jadi 500 teman. 500 teman di Path, tapi pas situ opname, yang ngejenguk cuma temen sekampung doang. Temen-temen di Path cuma bilang "GWS yaw!", lalu kembali melanjutkan hidup. Ironis.

Tapi anehnya, meskipun niat awal orang main Path adalah agar dapet private area, akhir-akhir ini gue sering nemu komentar di moment pertemanan baru orang yang bertuliskan, "Makasih udah di-approve, salam kenal eah.." Hal itu ngingetin gue zaman facebook menjamur dulu, di mana orang-orang malah balapan banyak-banyakan teman. Yang endingnya mereka malah kenal sama orang baru, lalu jatuh cinta, terus ketemuan, diculik dan dijual ginjalnya.

Efek nerima sembarang orang di friendlist Path ini banyak negatifnya loh. Meskipun emang ada (sedikit) efek positifnya, seperti bisa dapet teman baru misalnya. Salah satu efek negatif selain diculik, atau dipacarin secara online dan diporotin lalu di-unfriend, yang paling sering terjadi adalah, apapun curhatan yang dirasa sangat pribadi dan "dipercayakan" di Path, akhirnya malah di-screenshoot teman-tak-pengertian di Path dan disebar di sosial media lain. Sehingga orang awam yang tidak kenal si pembuat status itu pun mulai nge-judge seenak biji mereka. Masih ingat kasus Florence? Nah.. Sekarang dia masih menjalani proses hukum gara-gara update status di Path setahunan yang lalu. Piye perasaanmu?

Yang lebih aneh lagi, Path kan mengunggulkan privasi. Tapi kok ya, update statusnya pada di-link ke twitter atau social media lain. Privasi macam apa ini? :)))

Media pamer
Selama 2 taun gue make Path, ini yang paling sering gue temuin. Kebanyakan yang di-share SEBAGIAN orang di Path adalah hal-hal yang bisa dikategorikan dalam jenis show-off. Seperti misalnya, upload foto abis beli hape baru, foto motor baru, foto selfie pas ibadah.

Nemu di TL @dewahoya

Tapi nggak aneh juga sih, toh kalo diperhatiin fitur-fitur status update yang disediain Path emang rata-rata BISA buat pamer kan? Misal:

- GeoTagging -> Bisa pamer check-in di tempat-tempat keren.
- Foto/video upload -> Bisa buat pamer foto barang-barang wow yang dimiliki atau dipinjem atau poto milik orang lain buat diaku-akuin.
- Movie/book/music -> Bisa buat pamer film/buku keren apa yang dibaca, dan bisa buat curcol via NowPlaying.
- Sleep/Wake up -> Ini fitur yang menurut gue nggak penting kalo nggak ada "With"-nya.

Kenapa gue bilang banyakan yang pamer di situ? Abisan, jarang atau hampir nggak pernah gue liat ada yang update status pake daster lagi ngepel, OOTD-nya pake kaos gratisan dari partai dan celana kolor layaknya busana sehari-hari mereka yang sebenarnya, atau lagi nyangkul di sawah. Rata-rata pada update foto/check-in di tempat fitness, hotel mewah, atau lagi piknik ke markas ISIS. Sepengalaman gue, hidup mereka (yang suka pamer) ini terlalu indah kalo diliat dari update-annya. Padahal pas ketemu di dunia nyata, nggak se-wah itu tuh. Orangnya masih sering minjem duit buat beli bensin.

Tapi sebagai manusia, wajar kok nunjukin pencapaian. Gue juga kadang kayak gitu. Yang penting adalah jaga frekuensinya. Kalo setiap kali update tujuannya cuma buat nunjukin barang mewah apa yang dipunya ya, nggak enak diliat juga. Whenever you are using social media, please stop trying too hard to impress, please use it to express. Lebih baik lagi kalo sering dipake untuk hal yang berguna atau berbagi pengetahuan, kan?

Yang Cakep Yang Istimewa, Yang Jelek Teraniaya
Sebenernya ini juga berlaku di instagram. Kalo muka lo pas-pasan, nyoba bikin video atau foto yang wow dengan segala skill tingkat tinggi yang lo punya, terus lo upload di Path, paling yang nge-love 1 sampai 10 orang. Tapi sekalinya ada cewek cantiiik yang upload foto selfie tanpa make-up meskipun dengan caption "Belum cebok", yang nge-love pasti bakal lebih banyak dibanding jumlah friends-nya. Itulah salah satu hukum rimba internet. Yang cakep yang berkuasa. Hayo.. Siapa yang suka nge-love-nya pilih-pilih berdasarkan tampang updaternya? :p

Cuma Buat Lucu-lucuan Aja
Emang bener, banyak hal viral di social media diukur dari penyebarannya di Path.  Tapi sayangnya, makin viral sebuah joke, biasanya makin over-used juga. Kadang dalam sehari ada lebih dari 10 orang yang nge-repath meme joke yang sama. Kan eneg.

Dunia Harus Tau
Gaji turun, update status. Lagi meriang, update status. Berak encer, diupload. Orang kayak gini menurut gue bikin gerah juga di segala tipe sosial media, nggak cuma Path. Gue ngerti sih, mungkin kadang dia ngerasa penting, tapi belum tentu orang lain mikir dia sepenting itu. Nggak semua masalah kita, orang lain wajib tau kita lagi ngapain kok. Semakin tinggi frekuensi kita update di sosial media, sebenernya malah makin nunjukin bahwa kita kesepian di dunia nyata. No one to share with in the real life. So sad. Cry.


Kalo kita sembarangan nyebarin uneg-uneg di sosial media, bisa kena risiko uneg-uneg itu kesebar di seluruh dunia loh. Yah, kayak mbak Florence itu, niatnya kan cuma uneg-uneg pasif-agresif yang niatnya nggak buat dibaca semua orang. Makanya, lebih hati-hati saat bercerita di dunia maya ya. Terutama kalo berantem sama cewek, jangan pake aplikasi chatting, itu ntar ujung-ujungnya yang baca argumen lo bukan cuma dia, tapi temen-temennya dapet screenshootnya juga. Jangan juga berjanji hal yang terlalu besar ke cewek via chat, nanti ditagih pake history chat. :p

Nah, itu beberapa tipe pengguna Path yang kurang disukai dari hasil analisa gue. Jujur-jujuran aja, lo termasuk tipe yang mana aja? Gue sih kadang masih suka curhat nggak penting soal susah boker atau curhat biar dapet makan gratis. Btw, kalo tipe lo nggak ada di poin yang udah gue sebutin, silakan jelasin di kolom komentar ya! Ciao!
Read More 118
Sabtu, April 11, 2015

Bedanya Hubungan Jadul dan Sekarang
Kemarin gue lagi nongkrong, tiba-tiba dipamerin sama Supri sebuah foto cewek cantik banget.

"Gimana menurut lo? Cantik nggak? Hehehe.." Ucap Supri sambil menyodorkan layar hapenya ke muka gue.

Gue pun segera cebok, menyiram kloset, lalu bangkit. "Mayan.."

Supri segera menggeser layar hapenya, lalu muncul lagi foto cewek yang lebih cantik. "Kalo yang ini gimana?"

"Oke lah.. Lo kenapa deh? Dari tadi nawarin foto-foto cewek mulu, kayak mucikari." Gue tinggalin Supri yang masih duduk di depan kloset sambil megangin hape. Sesaat kemudian dia nyusulin gue.

"Tenang Boy.. Ini semua pacarku! Hahaha!" 

"Boong! Kok gue gak pernah liat kalian jalan?!"

"Soalnya kami LDR-an, Boy.. Cewek yang satu ini tinggal di Jerman, sedangkan yang satunya, di Lebanon."

"Apa gunanya pacaran, kalo nggak pernah ketemuan? Gandengan? Pelukan? Guling-gulingan?"

"Yang penting punya deh.. Dua pula! Hahahaha!" Supri pergi ninggalin gue dengan ekspresi menghina. Gue terdiam, lalu berjalan kembali ke jamban.

Dalam kesehariannya, sejak punya dua pacar ini, Supri jadi sering nunduk-nunduk megangin hape. Senyum-senyum, kadang ketawa, kadang nangis sambil megangin hape. Kabar terakhir, Supri dibawa ke rumah Ustadz Guntur Bumi karena dikira kesurupan oleh ortunya.

Nah, ngomongin fenomena pacaran di dunia maya ini, bikin gue inget tentang cara manusia berhubungan zaman dulu (pra-internet) dan zaman sekarang (pasca-internet), serta kualitas hubungan di masing-masing zaman. Gue ngerasa beruntung bisa hidup di dua zaman yang sangat berbeda ini.


Kenalan
Zaman pra-internet, berkenalan dengan orang asing itu perlu perjuangan yang nyata. Karena satu-satunya cara buat kenalan dengan orang asing adalah dengan cara nyamperin, lalu memperkenalkan diri. Kalo dia welcome, bisa lanjut ngobrol. Kalo dia jutek, bisa langsung pulang dan jilatin Baygon bakar.

Sedangkan di zaman pasca-internet ini, mau kenalan sama orang baru mah gampang. Tinggal kirim pesan via media sosial/aplikasi chat juga bisa. Kalo dia welcome ya syukur, kalo dia nggak welcome ya udah. Iya, sesimpel itu.

Judgement
Zaman dulu, kita bisa menebak sifat orang dari penampilannya atau kesehariannya. Sedangkan di zaman internet ini, kita bisa menebak sifat orang dari isi status updatenya.

Hal itu membuat orang akhirnya berlomba-lomba menciptakan pencitraan diri yang mereka mau dengan internet. Yang pengin keliatan pinter, sering ngetwit soal rumus-rumus matematika. Yang pengin keliatan fashionable, sering upload foto-foto dengan pakaian yang trendy. Yang pengin keliatan perkasa, sering upload foto adu kepala sama banteng.

Nah, karena orang bisa jadi apapun di internet, banyak juga yang akhirnya terjebak oleh pencitraan yang diciptakan di internet. Terutama pencitraan yang jauh berbeda dibanding aslinya di dunia nyata.

Komunikasi
Di zaman internet seperti sekarang, komunikasi memang semudah menjentikkan jari. Mau ngomong sama orang, tinggal kirim pesan via chat, telpon, atau kirim email. Misal temen lo ngambek gara-gara lo makan betis adiknya hidup-hidup, lo cukup kirim chat bertuliskan permintaan maaf dengan emoticon paling memelas yang lo punya dengan jumlah lebih dari sepuluh emoticon, dijamin hatinya bisa luluh.

Sedangkan zaman pra-internet? Semua masih manual. Buat minta maaf, kita harus bener-bener usaha buat nemuin orang yang mau kita mintain maaf. Misal mau ngajak temen buat jalan? Ya kudu ngetok rumah dia, nanya ke ibunya anaknya ada atau nggak, baru deh bisa ngajak main. Kalo zaman sekarang? Kirim chat, janjian ketemuan di mana kek, nggak perlu nyamperin ke rumahnya. Karena janjiannya semudah itu, ingkarnya juga semudah itu. Tinggal chat bilang batal ketemu karena sapinya telat mens kek, atau rumahnya dibawa keong kabur, kek. Kelar.

Effort
Ini mungkin mirip dengan poin komunikasi di atas. Zaman pra-internet dan pasca-internet membuat orang melakukan usaha yang sangat berbeda dalam berhubungan. Zaman sekarang, karena dimudahkan oleh internet, orang-orang malah jadi effortless. Karena mudahnya komunikasi, efeknya juga mempermudah orang buat berbohong, modus, maupun menipu.

Contohnya untuk PDKT, zaman dulu tuh kalo mau ngedeketin cewek, cowok harus rajin ngajak ketemu, rajin ngajak ngobrol, rajin bawain bunga. Iya, segala perhatian cowok kepada gebetannya terlihat nyata. Sedangkan zaman sekarang, untuk terlihat perhatian, cowok-cowok tinggal kirim chat, "Lagi apa? Udah makan belum? Jangan lupa makan, nanti kamu busung lapar." basi! Dengan effort kayak gitu, akhirnya sebuah hubungan terasa jauh lebih berarti. Nggak cuma berantem-> putus-> cari ganti.

Makanya, tanpa bantuan teknologi, orang yang tulus sayangnya itu bakal kelihatan usahanya. Kalo memang benar-benar cinta, cowok berani datengin rumah gebetannya meski diinterogasi bokap gebetannya. Demi cinta, cowok harus bisa ngajakin makan, bukan cuma ngingetin makan. Karena sayang, cowok harus bisa jengukin dan nemenin gebetannya yang sakit sampai sembuh, daripada cuma ngucapin "GWS" via chat doang.

Zaman pra-internet, mau ngegebet banyak cewek secara bersamaan, bakal susah. Soalnya kalopun nggak ketemuan, misal komunikasi via SMS-an, juga bakal bikin bangkrut. Tarif SMS zaman dulu Rp.350/SMS. Kalo modusin 10 cewek dengan jumlah 100 SMS/hari duit pulsanya cukup buat kredit mobil pribadi. Sedangkan zaman internet sekarang, modusin 10 cewek via chat, pulsa 50 ribu/bulan juga cukup kan?

Hal seperti itu nggak cuma berlaku di dalam hubungan pacaran. Di hubungan pertemanan juga berlaku hal yang sama. Zaman belum ada internet, gue bisa tau jam sekian, biasanya anak-anak nongkrong di mana. Selain karena kebiasaan, tapi juga karena ikatan emosi yang tercipta antar teman. Kalo temen sakit, ya dijengukin. Kalo temen ultah, ya disamperin. Kalo temen kedinginan ya dibakar.

Kesimpulan dari bahasan ini adalah, internet sudah dengan mudah menyatukan manusia dengan manusia lain yang awalnya asing. Internet juga sudah membuat manusia berkomunikasi dengan sangat mudah. Internet sudah menghemat banyak waktu untuk berkomunikasi. Tapi sayang secara kualitas, hubungan yang dipupuk oleh internet tidak sekuat hubungan yang didukung oleh usaha yang nyata.

Selingkuh di zaman internet sangatlah mudah, tinggal chat sana-sini gonta-ganti. Sedangkan tanpa internet, selingkuh itu kayak tubuh harus dibagi, agar bisa merhatiin pacar yang di sana dan di sini. Mendadak gue kangen jamannya belom ada HP, di mana kalo mau PDKT kudu mau usaha ngajak ketemuan, gak cuma modus massal di chat. 

Intinya, segala yang tercipta secara instant, biasanya usianya juga instant. Waspada dengan orang-orang di internet ya.. Terutama orang yang bisa bilang kangen, sayang, cinta, di saat belum pernah ketemu aslinya. Btw, kapan terakhir lo berani ngajak kenalan orang asing dengan cara nyamperin dan ngajak ngobrol langsung tanpa dibantuin teman/internet? :p
Read More 55