"Mas.. Mama ini jualan, dari subuh keliling ampe ashar baru pulang.. tiap hari.. hidup kok kayak diperbudak sama penjajah gini.."

"Mas.. ini pompa air mati.. mama telpon om, nggak mau dateng buat benerin. Pakdhe juga nggak bisa nolongin. Punya saudara kok nggak ada yang peduli semua. Percuma!"

"Mas.. Adikmu tuh kalo dinasehatin kok sulit nurut. Mama mau mati aja kalo gini!!"

Nyokap gue adalah seorang ibu yang bijak, namun ada kalanya beliau mengeluh. Keluhan-keluhan seperti di atas itu adalah keluhan-keluhan mama kalo lagi kecapekan kerja. Gue cuma bisa menenangkan beliau dari jauh, karena beliau tinggal dan jualan jamu keliling di Batam, sedangkan gue kerja di Jakarta. Buat pembaca setia Blog ini, pastinya udah nggak asing dengan cerita gue di mana dari kecil gue dan nyokap emang hidup terpisah.

Namun sejak gue bisa nyari duit sendiri dan dianggap "sukses" dalam karier, gue selalu mengusahakan untuk meringankan hidup beliau. Segala kebutuhan beliau saya coba penuhi. Namun mama menolak saat gue tawarin untuk berhenti total jualan jamu keliling dan istirahat di rumah aja, biar soal uang gue jatah. Kata beliau, beliau sudah 20 tahun jualan jamu, dan itu sudah jadi bagian hidup beliau yang nggak mungkin beliau bisa tinggal. Apa lagi, beliau kenal dengan para pelanggannya selama bertahun-tahun. Makanya, beliau keberatan untuk meninggalkan aktivitas jualan jamu. Gue ngerti, jualan jamu buat nyokap bukanlah lagi cara untuk nyari duit, namun cara untuk mengisi kegiatan sehari-hari dan bersosialisasi. Gue nggak mau maksa beliau berhenti lagi. Yang jelas, gue cuma minta agar nyokap menjaga kondisi tubuh, agar tidak kelelahan. Nyokap setuju.

Namun keluhan-keluhan seperti di atas sering muncul di saat nyokap stress atau PMS. Kadang keluhan-keluhan beliau memang tak masuk akal. Beliau mengeluhkan bahwa beliau capek kerja kayak jadi budak penjajah, padahal beliau tidak perlu mengejar target apa-apa. Tidak ada cicilan hutang maupun harus bayar sekolah anak. Beliau mengeluhkan saudara tak ada yang peduli saat pompa air rusak atau WC mampet, padahal tinggal panggil tukang, dan nggak perlu pusing mikirin uang buat bayar tukang. Makanya, gue cuma bisa nyoba ngerti bahwa beliau memang lagi sensi dan stress aja. Semua masalah sepele itu jadi terasa berat di mata beliau.

Setiap kali nyokap ngeluhin hal-hal itu, gue cuma bisa menenangkan beliau dengan, "Sudahlah ma.. kan mama kerja gak harus ampe sore juga.. uang dicari gak ada puasnya. Lagian mama kalo kurang apa-apa, tinggal bilang aja. Kan mase siap ngebantu".

Atau, "Sabar ma.. mungkin om sibuk ngurus warungnya.. soalnya warung kan gak bisa ditinggal juga. Namanya orang minta bantuan sih, nggak boleh maksa, harus selonggarnya yang diminta bantuannya. Mending sekarang panggil tukang aja. Biar mas yang bayar biayanya".

Biasanya jawaban-jawaban itu bisa sedikit menenangkan beliau. Walau hanya sementara..

Kenyataannya, keluhan-keluhan semacam itu akan terulang lagi dan lagi setiap kali nyokap lagi sensi. Gue sih bisa ngerti. Tapi yang gue sayangkan, keluhan beliau ini kadang kurang enak didengar. Bahkan, kalo keluhannya sudah berlebihan, bikin malu sama Allah.

Dan hal yang gue takutkan pun terjadi. Bulan lalu, suatu sore, saat nyokap mau beli makan, beliau ditabrak oleh seorang pemuda hingga kaki beliau patah di bagian atas pergelangan. Gue shock mendengar kabar itu, dan gue pun segera datang ke Batam untuk menjenguk beliau.

Di sana, gue ketemu pelaku yang menabrak nyokap. Dia meminta untuk tidak memperkarakan kecelakaan itu ke polisi. Dia juga menyanggupi untuk bertanggung jawab separuh dari biaya pengobatan nyokap. Gue juga nggak mau memeras dia, karena gue tau, dia nggak pernah berniat nyakitin nyokap gue. Yang penting dia rajin jengukin nyokap gue, biar dia tau deritanya orang yang kena efek dari keteledorannya dalam berkendara.

Namun seminggu setelah kejadian, tuh orang malah kabur dari Batam, dan nggak bisa dihubungi lagi. Gue sempat mencoba mencari tuh orang, mengerahkan teman Polisi untuk mencarinya di Padang, kampung halamannya. Namun tuh anak nggak pulang ke kampungnya juga. Akhirnya gue sadar, untuk apa gue repot mencari dia dan mengemis pertanggungjawabannya. Tanggung jawab adalah sebuah hal yang hanya dimiliki oleh orang-orang yang masih mau mengikuti hati nurani. Tanggung jawab bukanlah hal yang harus dituntut, karena nanti bukan tanggung jawab yang didapat, melainkan keterpaksaan sesaat. Gue nggak mau lagi ngurusin tuh orang, gue ikhlasin tindakan dia, gue serahkan kepada Allah yang Maha Kuasa. Gue yakin, apa yang ditanam, akan dituai suatu saat. Baik yang menuai itu pelaku sendiri, maupun orang-orang yang dia cintai. Gue cuma berdoa, kalopun dia dapat balasannya, semoga balasan itu mampu memperbaiki pola pikir dan mengembalikan hati nuraninya. Bukan balasan yang meninggalkan penyesalan yang berkepanjangan.

Empat puluh hari sudah berlalu sejak kecelakaan menimpa nyokap. Beliau sekarang sudah mulai membaik keadaannya. Tulangnya sudah mulai menyambung, dan beliau sudah bisa jalan pake tongkat. Gue seneng melihat beliau bisa kembali berjalan meninggalkan tempat tidur, setelah sebulan terbaring di "penjara" kamar.

Setelah melihat keadaan beliau mulai membaik, kemarin gue beraniin ngobrol sama nyokap.

"Ma.. sudah mendingan kan?"

"Iya mas.. sudah nggak bengkak kaki mama"

"Alhamdulillah.. nanti di saat pemulihan, mama istirahat dulu di tempat Om ya.. mase kan di Jakarta. Di rumah cuma ada adik aja. Biar ada yang ngurus."

"Iya.." Jawab nyokap dengan tenang dan ikhlas.

"Ma.. mama sadar nggak, Allah saat ini sedang membalas doa Mama."

"Ha? Maksudnya?" Nyokap menjawab sambil mengernyitkan dahi.

"Mama selama ini kan ngeluhin tiap hari kerja keras kayak jadi budak penjajah."

"Terus?"

"Ini Allah ngasih kesempatan mama buat istirahat cukup panjang. Jadi nggak kayak budak penjajah lagi".

"...." nyokap terdiam.

"Terus, mama sering mengeluhkan, bahwa saudara-saudara mama nggak ada yang peduli. Sekarang, selama mama dirawat, Om, budhe, semua ngurusin mama, jengukin mama tiap hari, tanpa henti kan? Nah.. doa mama dijawab lagi tuh".

"...." nyokap kembali terdiam.

"Dan satu lagi.. mama sering ngeluh bahwa mama pengin mati aja, karena hidup kayak nggak ada enaknya. Sekarang mama dikasih sakit yang luar biasa. Bisa dibilang, ini sakitnya setengah mati. Baru sakit setengah mati, Mama udah nggak kuat nahan sakitnya kan? Apalagi mati beneran?"

Nyokap mulai menangis. "Maafin mama, Mas.."

"Tidak apa-apa, mamakuuu.. mama nggak salah sama mase". Jawab gue menenangkan beliau.

Nyokap tampaknya menyadari bahwa selama ini beliau suka mengeluhkan hal-hal yang sebenarnya jauh lebih kecil dibanding hal-hal yang lebih layak untuk disyukuri. Beliau mengeluhkan capeknya kerja, di saat hidup sudah berkecukupan. Beliau mengeluhkan tentang saudara yang tak peduli kepada beliau, padahal di luar sana masih banyak orang yang hidup benar-benar sebatang kara. Beliau sering mengeluhkan ingin mati, padahal di luar sana banyak orang yang berjuang keras untuk bertahan hidup.

Tapi, di karena musibah itu, nggak cuma nyokap yang menyadari kesalahan beliau. Gue pun juga begitu. Selama ini, gue sebagai anak, terlalu mendahulukan pekerjaan gue dibanding keluarga. Gue fokus nyari duit agar gue bisa meringankan hidup nyokap. Selama ini gue lebih sering dengerin curhatan beliau lewat telepon. Kalo beliau kangen, gue cuma bisa ke Batam saat sedang nggak ada kerjaan doang. Padahal di luar sana banyak anak pengin meluk orang tua, tapi udah nggak bisa karena ortunya udah kembali ke pangkuan Yang Kuasa. Sekarang gue sadar, kehadiran gue sebenarnya lebih efektif meringankan hidup beliau. Karena beban pikiran yang paling berat itu bukan berawal dari kurangnya uang, melainkan kurangnya perhatian.

Inilah cerita awal tahun gue. Sudah ada pelajaran berharga yang gue dan keluarga dapat dari masalah ini. Apakah gue stress dengan musibah yang menimpa nyokap? Tidak. Nyokap kecelakaan, yang nabrak kabur, namun Allah tetap ngasih rezeki untuk ngobatin beliau sampai pulih. Jadi, kenapa harus ngeluh, di saat Allah ngasih masalah, bersama dengan solusi?

 
Okay.. this is the end of the post. Thanks for reading it. Gue mohon doa kalian agar nyokap gue segera pulih. Terima kasih.
Read More 142