Kamis, Desember 26, 2013

Fenomena Selebtwit yang Nulis Buku
Kemarin gue dapet kabar ada salah seorang oknum Selebtwit (Orang dengan akun twitter yang berfollower lebih banyak daripada jumlah tweetnya), yang sedang bermasalah dengan seorang ghost-writer (Orang yang menuliskan buku untuk orang lain). Gue shock, gue mangap, gue nguras jamban. Gue nggak bakal nyebutin identitasnya, karena gue nggak mau bikin orang-orang yang sok paham ikut-ikutan ngebully tuh oknum seakan-akan mereka ikut dirugiin.


Kabar tidak sedap merebak kemarin waktu gue event di Jakarta. Ada temen satu komunitas blogger gue yang ngasih tau kalo temennya lagi bermasalah dengan oknum selebtwit ini. Dia bilang, temennya itu adalah orang yang nulisin naskah buku nih oknum, tapi endingnya mereka mengalami kesalahpahaman yang menyebabkan pertengkaran antara si selebtweet dan si ghost-writer ini.

Oke.. Gue nggak peduli sama masalah apa yang terjadi antara mereka. Gue juga nggak peduli udah sejauh apa pertengkaran mereka. Udah pukul-pukulan kek, udah santet-santetan kek, udah saling nyetrika punggung lawan kek, gue nggak peduli. Yang gue garis bawahin adalah, oknum selebtwit ini make ghost-writer. Yang intinya adalah, dia meminta orang lain untuk menuliskan naskah buku, dan nantinya bakal diterbitin atas nama si selebtwit itu dengan imbalan yang sudah disetujui sama kedua belah pihak.

Gue kecewa, karena gue ngerasa tertipu. Soalnya dulu pas denger kabar nih oknum nulis buku, gue gak sabar buat ngebeli dan ngebaca buku itu. Untuk melihat progress dia belajar nulis sudah seperti apa. Tapi endingnya, gue baru tau ternyata buku itu terbukti memang ditulis oleh orang lain.

Hal ini bikin gue inget kalo kira-kira dua tahun terakhir, Gramedia diserbu oleh buku-buku karya selebtwit yang melimbah. Sebagian dari buku itu memang keren dan worth it untuk dibeli dan dibaca. Tapi sayang, sebagian lagi, hanyalah bagus untuk dijadikan merchandise bagi fans mereka. Atau dijadiin bahan poto bareng buat ditwitpic biar diretweet oleh penulisnya. To be honest, gue lebih suka pembaca buku gue ngasih komentar mereka soal isi buku gue, daripada mereka beli buku gue, dipoto, ditwitpic, terus dijadiin ganjalan kaki meja.

Perbandingan dari karya yang benar-benar bagus dan karya yang seadanya, cukup timpang. Buku-buku selebtwit yang kualitas tulisannya "seadanya" membanjiri gramedia. Ada yang isinya kumpulan tweet, ada yang isinya kumpulan tips, ada yang isinya kumpulan cerpen yang dikirim oleh follower mereka sendiri, ada juga yang isinya cerita yang terlalu dipaksa untuk lucu, tapi gagal.
Read More 160
Sabtu, Desember 21, 2013

Pencitraan itu Penting
Jokowi lagi blusukan di pasar, dibilang pencitraan. Dahlan Iskan jadi pelopor mobil listrik dan sibuk mondar-mandir ngetest mobil listrik, dibilang pencitraan. Farhat Abbas suka ngetweet nyablak dan rajin nyari ribut, errrr.. bukan pencitraan sih, emang gitu aslinya.

Nah, dari contoh-contoh di atas, gue jadi nyimpulin bahwa banyak orang mengira pencitraan itu bukanlah hal yang baik untuk dilakukan. Tapi di mata gue, pencitraan itu penting. Gue nyadar, nggak ada manusia sempurna di dunia. Sedangkan sosok yang ingin disukai oleh banyak orang itu tentunya pengin banget diliat sisi-sisi baiknya. Emang lo nggak bakal ilfeel kalo liat Justin Bieber ngemilin upilnya sendiri? Atau ngeliat Kim Kardhasian ngupil pake lidahnya sendiri?

So, di sini maksud gue pengin ngelurusin bahwa pencitraan itu bukan berarti kita berubah jadi sosok sesempurna dewa. Pencitraan itu gunanya untuk menunjukkan sebagian sisi dari diri seseorang yang memang pengin ditunjukin ke publik aja. Nggak semua masalah kita, orang perlu tau, kan?

Di situlah fungsi pencitraan. Gue sendiri, setiap kali ngetweet, cukup menghindari ide-ide yang memancing isu SARA meskipun itu fakta. Tapi demi dapet pencitraan gue bukanlah orang yang suka nyari ribut dengan orang-orang fanatik, gue milih diem dan kembali ngebahas soal kehidupan anak muda, tentang cinta, bokek, galau dan boyband. Gue sebenernya juga gatel buat ngetwit atau ngeblog soal politik, soalnya gue gemes banget dengan tingkah sebagian pejabat-pejabat idiot yang suka bikin rakyatnya sengsara, dan jalannya segala jenis birokrasi yang selalu harus dilancarkan duit seakan-akan duit itu sifatnya seperti oli. Tapi gue coba menghindari ngomongin soal politik, karena gue pengin dikenal oleh para pembaca sebagai seorang mahasiswa cuek yang nganggep hidup itu nggak ada masalah yang kudu dipusingin. Gue cukup berusaha nunjukin bahwa gue mahasiswa yang selalu gagal mendapat gelar sarjana, tapi nggak pernah berhenti bikin hal-hal baru yang belum tentu bisa dilakuin oleh orang-orang yang udah sarjana. Udah paham konsep pencitraan positif di sini?
Read More 45
Senin, Desember 16, 2013

Acara-acara Nggak Mutu di TV
Kemarin gue iseng nonton TV lokal karena gue lupa bayar lengganan Indovision selama 2 bulan. Endingnya, layanan TV kabel gue dimatiin sama operator penyedianya. Biasanya, misal pun TV kabel gue masih aktif, gue lebih sering nonton Youtube. Kenapa? Karena gue bisa milih sendiri acara macam apa yang mau gue tonton.

Nah, sejam gue nyoba nonton TV lokal, gue cuma sibuk mencetin remote buat mindahin channel mulu. Soalnya gue ngerasa, hampir nggak ada segi hiburan di acara-acara itu. Ada yang joget ayan massal, ada yang berantem di infotainment, ada juga liputan orang yang tubuhnya kebakar lagi diwawancara tanpa sensor. Those shits make me sick! Oke, biar lebih jelas, gue breakdown gimana acara-acara yang nggak mutu MENURUT GUE:

1. Infotainment Abal
Artis A dikabarkan selingkuh. Hampir tiap hari, acara infotainment membeberkan kisah-kisah masa lalu si A ini. Dicariin semua info mulai dari nama-nama mantannya, sampe ukuran BeHa mantannya. Infotainment itu juga menyebarkan foto-foto masa lalu si artis A ini pas masih jaman labil. Seolah-olah pemberitaan tersebut benar-benar memojokan si artis sehingga orang-orang yang melihatnya akan sangat membenci artis itu. Bahkan, wartawan infotainment itu bakal mewawancarai orang-orang yang mengaku kenal dengan artis yang digossipin itu. Mulai dari tetangga, RT, sampe pemulung yang biasanya ngaduk-ngaduk tempat sampah di depan rumah si artis.

Sebulan kemudian, si artis A ini pun diceraikan oleh pasangannya karena pasangannya terhasut oleh gossip itu. Padahal anak hasil pernikahan mereka sudah 16. Karier si artis juga hancur karena masyarakat sudah tidak ada yang respek lagi kepadanya. Setelah perceraian terjadi, si infotainment itu kembali meliput kehidupan artis A. Mereka menceritakan betapa menyedihkan kehidupan si artis tadi dengan bahasa yang sangat drama, menyentuh hati dan membuat orang-orang yang menonton merasa iba.

Gue nggak paham sama infotainment abal-abal semacam ini. Report flow mereka hampir selalu sama:

Ngegossipin kejelekan artis-> Nyari info-info ntah valid atau nggak tentang kebusukan artis itu buat mancing emosi masyarakat-> Si artis hidupnya hancur-> Ngeberitain kehidupan si artis yang ancur itu buat mancing rasa iba.

Gue nggak ngerti tujuan mereka apa. Tapi yang jelas, konten ghibah itu racun. Tapi anehnya, ada stasiun TV lokal yang abis ngajakin penonton buat inget Tuhan dengan acara dakwah agama, ehh.. Abis itu diajak ghibah dengan menyuguhkan gossip di infotainment. Absurd.
Read More 273
Selasa, Desember 10, 2013

Mahasiswa Abadi Bagi-bagi Hape Lagi
Haloh..
Quick post aje ye..
Ntah kenapa akhir-akhir ini gue suka ngidam yang aneh-aneh. Kemarin gue ngidam pengin naik motor RX King yang Matic, kemarinnya lagi gue ngidam pengin ngambil duit di ATM orang, nah.. bangun tidur tadi, gue mendadak pengin bagi-bagi hape buat kalian.. Semoga besok gue nggak ngidam buat bikin Kost-kostan di planet Mars. Oke.. Ngomongin soal bagi-bagi hape itu gue serius.

Gue jelasin dulu aturannya yaaa~
Pertama, cari temen lo yang hapenya jadul. Namanya nggak harus Joni. Nggak harus temen semeja di sekolah juga. Adek lo yang lo manfaatin keluguannya juga boleh.

Kedua, bikin video atau Meme yang nunjukin kalo dia pantes dapet Smartphone canggih baru. Gak perlu bikin yang ribet-ribet.

Ketiga, upload Meme-nya via twitter. Atau kalo lo bikinnya dalam bentuk video pendek, bisa lo upload via instagram atau youtube.

Keempat, tweetin linknya dengan hastag #BantuJoni terus mention ke @Samsung_ID

Masih bingung? Nih gue kasih contohnya yak!

Ini contoh yang Meme:



Atau,


Mukanya @ArdhiBhironx sebelum terkena radiasi nuklir
Read More 42
Sabtu, Desember 07, 2013

ARTPHORIA – Karya Seni Yang Mudah Dinikmati
Gue adalah tipikal orang yang kurang ngerti soal karya seni rupa. Bahkan lukisan Monalisa karya Leonardo da Vinci yang sangat terkenal itu, dulu gue kira cuma lukisan biasa buat ilustrasi iklan shampoo. Gimana gue nggak mikir gitu, soalnya tiap nyoba googling gambar Monalisa yang asli di internet, susaaaah banget. Yang ada malah udah diphotoshopin sama orang-orang dan gambarnya jadi aneh-aneh. Nih contohnya:



Terus, ada juga lukisan Monalisa yang diedit secara extreme. Gue yakin Leonardo da Vinci bakal nangis 7 hari kalo liat masterpiece-nya diedit jadi kayak gini:
Edisi Duck-face selfie

Edisi Perang

Edisi Supermona

Kelakuan para vandalis ini yang bikin gue nggak gitu tertarik sama senirupa karena gue belum bisa nemu segi "indahnya" dari sana. Sampe akhirnya gue jadi tertarik sama seni rupa, saat gue kenal dengan seniman bernama Kurt Wenner. Dia udah bikin gue ngiler 3 galon karena ngeliat karya-karyanya.


Beliau adalah seniman dari Amrik yang juga penemu teknik 3D pavement art or Anamorphic Street Painting. Ngerti nggak lo? Nggak kan? Sama.

Bentar, gue gugling dulu ya!

*30 menit kemudian*

Oke.. Anamorphic Street Painting itu semacam lukisan yang kesannya “hidup”, terus biasanya dibikin di jalanan, lantai, atau di langit-langit gedung. Ukurannya juga gede. Nah, mas Kurt Wenner ini udah banyak ngelukis di berbagai wilayah publik seperti jalanan, atau di pameran-pameran di negara-negara barat sonoh. Kerennya lagi, mas Kurt Wenner ini juga bekerja sebagai ilustrator ruang ilmiah di NASA untuk keperluan project-projectnya NASA. Gokil yak!

Nah, pada penasaran kan kayak apa kerennya hasil karya doi? Nih gue kasih liat beberapa contoh 3D Chalk Drawings doi.
Read More 46
Jumat, Desember 06, 2013

Orang-orang Yang Nggak Pantes Buat Dicurhatin
"Supri, aku tuh capek pacaran sama Jono! Dia tuh orangnya kasar, suka maki-maki aku, mukulin aku, dan kalo lagi ngambek, suka boker di kasurku!" Ucap Ningsih yang saat itu sedang pipis di sebelah Supri di toilet sekolah.

"Emang kenapa lagi dia? Bukannya kalian abis balikan untuk yang ke 4523598729 kalinya ya?"

"Dia itu ya, kemarin waktu lagi jalan sama aku di Mall, pas aku ngangkat telepon dari omku, dia langsung ngambek! Hapeku dibanting! Aku dikatain 'DASAR PELACUN!', di depan umum! Hiks!"

Melihat sahabatnya mulai menangis, Supri mengambil handuk kecil yang biasa dia pake buat ngelap ingus dari kantong celananya, lalu diusapkan ke mata Ningsih yang mulai banjir oleh air mata. Dua menit kemudian, mata Ningsih keluar nanah karena infeksi dari handuk berkuman tadi.

"Ningsih.. Udah berapa kali aku bilang, Jono itu nggak pantes buat kamu pacarin. Dia itu nggak pernah ngerti apa aja yang udah kamu korbanin. Kenapa sih, susah banget kamu ninggalin dia?! Sekarang aku tanya deh, apa hal baik dari dia yang bisa bikin kamu suka? Satu aja!" Ucap Supri sambil ngeloyor mendekati urinoir untuk pipis.

"......." Ningsih diam sejenak, menunjukkan kalo dia mencoba berfikir keras, "Aku nggak tau. Nggak ada."

Mendengar jawaban itu, Supri menggeleng-gelengkan kepalanya, sambil mengkibas-kibaskan tititnya karena dia baru kelar pipis.

"Nah, kalo kamu udah nggak tau buat apa kamu ngejalanin hubungan ini, kenapa masih aja kamu berjuang untuk sesuatu yang nggak ada tujuannya? Ngapain kamu pacaran, kalo masih sering ngerasa kesepian? Ngapain kamu pacaran, kalo justru pacarmu nggak bisa ngasih perlindungan? Ngapain kamu mencintai, kalo kenyataannya KAMU SELALU BERJUANG SENDIRI?!" Nada suara Supri kian meninggi, tampaknya Supri mulai kesal dengan sikap lembek sahabatnya itu.

"Iya yah.. Aku baru sadar abis kamu bilang gitu.. Ternyata, selama ini aku berjuang untuk sesuatu yang sia-sia. Hiks! Oke deh.. Aku bakal mutusin Jono hari ini juga. Makasih ya, Supri.. You're the best!" Ningsih mengecup pipi Supri sambil ngeloyor pergi meninggalkan toilet sekolah.
Read More 90
Rabu, November 13, 2013

Halloween Horror Nights di Singapura

Dikejar-kejar setan bergigi sepanjang 2 meter, mangap-mangap dengan nafas bau TPS bantar gebang, dan mulutnya penuh darah. Gue lari-larian sepanjang jalan gelap dan berkabut. Bukan.. Gue lari bukannya karena takut. Tapi karena gue abis ngejambret gantungan tas Pokemon punyanya anak TK. Abis itu gue ketemu bapak dari anak TK itu, terus gue dijewer.


Ceritanya, akhir Oktober kemarin gue main ke Resorts World Sentosa bareng @Benakribo dan Arief @poconggg karena diundang dari pihak RWS. Dan untuk pertama kalinya, gue masuk airport Changi sendirian. Soalnya gue ama anak-anak beda flight. Anak-anak dari Jakarta, gue dari Jogja. Nah, karena biasanya gue di airport itu bareng anak-anak, gue tinggal ngikutin aja ke mana mereka jalan. Biasanya si Bena sih yang udah khatam Singapura. Kemarin pas gue sendirian di Changi, gue jadi cengo, abis turun dari pesawat gue bingung kudu pergi ke mana. Sedangkan airport Changi itu gedenya nggak bisa gue jelasin pake bahasa Zimbabwe. Kalo ditelusurin seluruh bagian airport dengan jalan kaki, kayaknya begitu nyampe pintu keluar, kaki gue bakal jadi segede tiang listrik.

Akhirnya gue memberanikan diri buat nanya ke petugas bandara. Gue bilang,

"Hi.. I want to go to the biggest waterpark in Singapore. Do you know how to get there?"

Abis gue nanya gitu, petugasnya senyum, terus ngejawab pertanyaan gue dengan bahasa inggris yang logatnya chinese. Lo nggak bakal ngerti gimana absurdnya logat orang Singapore yang berbahasa inggris kalo lo belom denger sendiri. Yang jelas, kemarin yang kedengeran di telinga gue adalah,

"You want to go to what the faak? You have to go weasdfklajsdfwe asdfasdlkfnklqjwer and then, you have to take adsfadsflak ouyrtqopsdfg.. Is it clear?"

Dengan keadaan kepala agak migren, terpaksa gue jawab, "Yes.. It is clear.."

Usaha gue tadi nggak membuahkan hasil. Gue pun memutuskan untuk beli simcard Singapore dulu biar gue bisa ngontek panitia. Dan kampret.. Kartu perdana di Singapore harganya cukup banget buat bayar kost mewah sebulan di Jogja. Gue lemes. Tapi nggak ada pilihan lain, gue pun beli sebuah simcard seharga 50 dollar itu dengan menangis sesenggukan. Begitu internetnya aktif, gue pun ngehubungin panitia. Dan gue diminta buat nunggu supir jemputan hotel di Arrival. Dari info itu, tentunya gue tinggal nyari di mana letak Arrival berada. Dari situ, gue dapet ide buat ngikutin petunjuk arah yang tertempel di bandara. Dan ternyata, gue kudu naik Sky Train! Itu kereta keren banget. Bentuknya kayak gini:
Read More 50
Kamis, November 07, 2013

Hal-hal Kecil Buat Nyenengin Pacar Pas LDR
"Hal yang pertama pengin aku lakuin kalo ketemu kamu ntar adalah, meluk kamu kenceng-kenceng ampe ginjalmu remuk, sayang.. Karena aku gemes ama kamu.." Ucap Supri kepada pacarnya Ningsih yang tinggal di benua yang berbeda.

"Iiiih.. Kok jahat siiihh.." Ningsih menjawab kalimat Supri tadi sambil gigitin meja kamar.

"Hahaha.. Becanda sayang.. Aku sayang kamu.. Nggak tau kenapa, hawanya aku tuh pengin melukin kamuuuuu, terus.." Supri kembali merayu pacarnya yang mulai merajuk itu.

"Aku bosen tau.. Dari zaman kita masih SD, ampe sekarang kamu udah jadi Satpol PP, kamu cuma bilang pengin meluk mulu, tapi nggak pernah ada niat buat ketemu. Aku mulai nggak percaya sama perasaanku ke kamu." Ningsih kian menjadi.

"Tapi kan aku kudu nabung dulu.." Supri membela diri, "Dari Cilacap ke Bosnia itu nggak deket loh!!"

"NABUNG! NABUNG! UDAH 15 TAUN LEBIH TABUNGANNYA NGGAK CUKUP-CUKUP! Kayaknya sih bukan duitnya yang nggak ada, tapi niatnya yang nggak ada! Udah ah.. Aku capek!" Ningsih memencet tombol merah di hapenya.

Supri terdiam dengan tatapan kosong tanpa terganggu oleh suara "tut.tut.tut." di hapenya yang terus berbunyi karena sambungan teleponnya sudah putus. Beberapa menit kemudian, Supri memutuskan untuk tiduran di rel.

Buat lo yang udah pernah ngerasain hubungan LDR, gue yakin lo pada nggak ngerasa asing dengan dialog semacam itu. Ya, hubungan LDR itu emang sering berantem karena masalah-masalah kecil. Dan sebenernya kalo udah ketemu, pasangan LDR itu bakal nganggep masalah yang jadi alasan berantem mereka tiba-tiba nggak ada. Aneh ya? Iya.

Seperti layaknya hubungan percintaan manusia normal lainnya, hubungan LDR itu bisa diganggu oleh masalah kebosanan pasangan. Gimana enggak? Ketemu aja susah. Apalagi mau nyium, meluk, atau ngeprospek buat ikutan MLM?

Gue adalah veteran pejuang LDR yang udah tobat dan kembali ke jalan yang benar, alias milih jadi jomblo. Iya, mending jadi jomblo daripada LDR sih. Gue capek dicemburuin sama orang yang fisiknya nggak pernah ada, diomelin karena telat makan tapi dianya nggak pernah ngajakin makan, dilarang buat nongkrong ama temen-temen sedangkan dianya nggak pernah bisa nemenin. Hih! Tapi intinya sih, gue mau berbagi tips biar lo yang masih tersesat di lembah LDR yang fana itu bisa ngejalanin hubungan lo dengan lancar. So, silakan pantengin tips-tips gue berikut ini:
Read More 138
Selasa, November 05, 2013

Arti di Balik Alasan-alasan Basi Buat Putus
Supri mengayuh sepeda tuanya melewati jalur Gaza. Dia sedang dalam perjalanan untuk menemui cintanya, Ningsih. Peluru, Granat, Tissue bekas, melesat beterbangan di mana-mana, tapi Supri tak mau menghentikan laju sepedanya. Supri tak takut terhadap ancaman maut, karena suasana hatinya sedang kalut.

Sambil mengayuh sepedanya, Supri masih mengingat-ingat kalimat terakhir yang diucapkan Ningsih lewat SMS beberapa jam yang lalu.

"Aku mau, mulai hari ini kita temenan aja ya. Aku merasa, kita itu beda."

Kalimat itu menusuk hati Supri, hingga susah baginya untuk bernafas lagi. Seketika, dia meraih sepedanya dan bertekat untuk segera menemui Ningsih di Indonesia. Supri masih berharap, bila nantinya mereka bertemu dan berbicara empat mata, Ningsih masih bisa mengubah keputusannya.

Delapan bulan berlalu, kira-kira pukul 8 malam, Supri pun sampai juga di rumah Ningsih dengan keadaan kaki bengkak segede tabung elpiji. Pintu rumah Ningsih tertutup rapat. Sepertinya tidak ada orang di sana. Supri hanya bisa termenung dan menunggu di depan gerbang rumah bermotif macan tutul itu. Hingga akhirnya muncul sebuah mobil mewah berwarna biru berhenti di situ. Seorang pria keluar dari mobil, menutup resleting celana, lalu berjalan ke sisi lain dari mobil itu untuk kemudian membukakan pintu. Disusul seorang wanita keluar dari sana sambil merapikan kancing bajunya. Supri merasa tak asing dengan wajah wanita itu.

"Ningsih?!" Ucap Supri lirih karena masih memendam keraguan di hatinya.

Wanita itu menolehkan kepala, dan memarkirkan pandangannya ke arah Supri. Beberapa saat wanita itu memandangi Supri dari ujung kepala hingga ujung kaki.

"Errr.. Supri?" Ya, ternyata wanita itu memang Ningsih, sang pujaan hati Supri.

"Iya! Aku Supri.. Aku datang untukmu.. Untuk memperjuangkan cintaku.." Supri bergegas mendekati Ningsih, memegang kedua pundak Ningsih, lalu mencoba menarik Ningsih ke pelukannya. Tapi Ningsih menundukan kepalanya, dan mencoba mendorong dada Supri sebagai isyarat bahwa dia tak mau memberikan pelukannya juga.

"Maaf Supri.. Cerita kita sudah berakhir.. Ini cowokku yang baru." Ningsih menunjuk ke arah pria yang tadi membukakan pintu mobil untuknya. Pria itu mengacungkan jari tengah ke arah Supri. Bukan, bukan untuk mengejek Supri. Pria itu ingin melambaikan tangannya, tapi semua jari tangannya sudah diamputasi karena penyakit diabetes parah, kecuali jari tengahnya.
Read More 171
Sabtu, Oktober 12, 2013

You Are What You Eat, Drink, and Do
Supri adalah seorang miliarder yang bisa membeli benda semahal apapun. Gaya hidupnya sangat mewah. Bahkan, dia terbiasa boker di Malaysia, terus ceboknya di Singapura. Iya.. karena tajirnya dia, dia sampe punya Private Jet khusus buat nganter dia boker di seluruh penjuru dunia. Hampir semua benua di dunia udah dibokerin sama si Supri.

Di usia muda, Supri memang seorang pekerja keras. Dia merintis bisnis jamban goyang sejak dia menginjak kelas 2 SMP. Kebetulan, jamban goyang buatan Supri sangat diminati oleh orang-orang yang suka ketiduran di toilet, orang-orang yang suka ngegame di toilet, atau orang-orang yang suka pacaran di toilet. Dari hari ke hari, omzet Supri pun membesar. Dia punya duit bermiliar-miliar.

Kesuksesan Supri di bidang bisnis, diikuti dengan kesuksesan dia di bidang jodoh. Supri dapet istri yang cantik luar biasa. Rambutnya pirang, kulitnya kuning langsat, dan kakinya 2. Terus, di usia seminggu pernikahannya, Supri dan istrinya dikaruniai 2 anak kembar cowok dan cewek. Hidup Supri benar-benar sempurna.

Tapi sayang, di usianya yang masih belia, Supri terserang penyakit yang ganas. Karena Supri jarang minum air putih, Supri sering terkena sembelit dan ambeien. Karena hal itulah, Supri tak bisa menikmati produknya sendiri, Jamban Goyang. Berkat penyakit ambeiennya, Supri terpaksa boker sambil kayang, agar tidak kesakitan saat buang hajat. Sayangnya, dokter mana pun sudah tak bisa menyembuhkan Supri lagi. Penyakitnya sudah sangat kronis karena Supri tak pernah menyadari pentingnya kesehatan tubuh sejak dulu. Ironis memang, di saat banyak hal bisa Supri beli, Supri tak bisa menikmati hidupnya sendiri. Di saat Supri dikelilingi oleh orang-orang yang dia cinta, dia tak bisa merasa bahagia. Yang bisa Supri lakukan saat ini hanyalah menghitung hari dan menunggu mati.
Read More 64
Selasa, September 24, 2013

Masa Depan itu Disiapkan, Bukan Cuma Ditunggu
Suatu pagi yang cerah, Supri menyambangi rumah Harno sahabatnya. Kebetulan Harno sedang duduk di teras, menikmati secangkir Rinso hangat sambil membaca koran.

"Har.." Supri berdiri dengan kepala tertunduk sambil menyatukan kedua telapak tangannya di depan titit.

"Eh Supri.. Ada apa tumben pagi-pagi ke sini? Biasanya kamu bangun tidur abis Ashar kan?"

"Hehe.. Gini.. To the point aja ya.." Supri menggaruk-garuk kepalanya, diikuti benda kecil-kecil berwarna putih yang berjatuhan. Pundaknya terlihat seperti miniatur white christmas.

"Iya.. Iya.. Gimana?"

"Gini.. Ningsih, pacarku yang aku dapetin dari twitter itu, ngajakin nikah secepatnya.."

"Wah.. Bagus itu, daripada kamu zinah online terus.." Harno terlihat antusias dengan rencana Supri untuk menikah. Dia letakkan kacamata bacanya di sebelah cangkir yang mulai dingin itu.

"Tapi Har.. Masalahnya.. Aku ndak ada biaya buat nikah.. Sedangkan ibunya Ningsih minta aku nikah di gelora Bung Karno, serta mengundang reporter Al-Jazeera"

"Wah.. Emang kamu ndak ada tabungan sama sekali? Bukannya gajimu dari perusahaan kloset goyang itu gede ya, Pri?"

"Gede sih.. Tapi kan pengeluaranku juga gede.. Hehehe.. Jadi, kamu mau minjemin aku duit nggak, Har?" Muka Supri merah padam.

"Kamu nggak lihat keadaanku ya? Aku aja tidur di mesin cuci bekas. Dan tiap hari ngaduk-ngaduk tempat sampah gini loh!" Harno berdiri menyongsong Supri.

"Jadi kamu nggak mau bantuin aku Har?"

"Bukannya nggak mau, tapi nggak bisa. Lagian ya, Pri.. Kalo buat nikah aja kamu ngutang, gimana kamu mau ngurus anak istrimu nanti? Beliin susu, beliin pakaian, beliin iPad, beliin Power Bank? Udah lah.. Ditunda dulu nikahmu sampe kamu bisa me-manage keuanganmu itu.. Masa depan itu adalah ledakan yang kamu rancang dari sekarang. Bisa jadi kembang api yang indah, atau jadi bom yang mematikan. Itu pilihanmu sendiri." Harno menepuk pundak Supri dan menatap matanya dalam-dalam.

"Malah diceramahin.. Yowis ah.. Aku pamit dulu!" Supri ngeloyor pergi sambil pipis sembarangan di seluruh penjuru teras rumah Harno yang seluas 1 meter itu.

Dari cerita di atas, gue setuju banget dengan opini si Harno soal masa depan. Dari apa yang gue liat di sekitar gue, banyak banget orang yang nyepelein masa depan. Mungkin motto mereka, "Apa yang bisa dinikmati hari ini, ya habiskan hari ini". Sedangkan motto hidup gue, seperti di postingan ini, "Calon orang sukses adalah orang yang mau menunda kesenangannya".
Read More 391
Minggu, September 15, 2013

Adik Gue, Jagoan Gue
Sore itu Andi, adek gue baru balik dari sekolah. Dia sekolah di salah satu sekolah favorit di Batam yang isinya anak-anak orang kaya. Meskipun teman-temannya biasa diantarkan sekolah dengan mobil mewah, tapi Andi tetap mau sekolah dengan sebuah motor Astrea Grand taun 90-an dengan gagah. Andi bergegas melepaskan seragam sekolahnya, lalu mengambil makan siangnya. Dan kurang dari 10 menit, Andi udah kelar makan. Kadang gue heran dengan kecepatan makannya. Gue curiga, sebenernya dia nggak perlu makan nasi untuk menghilangkan rasa laparnya, cuma perlu melakukan proses fotosintesis aja.

Setelah dia minum segelas air putih, Andi berpamitan ke mama. Dia harus pergi menuju pangkalan gorengan.


Ya.. Adek gue jualan gorengan.

Tunggu dulu.. Jangan buru-buru ngejudge gue jadi kakak yang jahat dan nggak peduli sama adik ya. Tapi nggak apa-apa, tetangga gue juga banyak yang ngejudge gue jahat karena membiarkan adik gue hidup susah di saat gue udah dianggep sukses. Padahal, justru ini adalah cara yang gue tempuh untuk memperbaiki pola pikirnya yang sempat dirusak oleh pergaulan yang salah.  Gue nggak peduli sama kata tetangga atau kata orang-orang di luar sana. Mereka berhak mengomentari, gue berhak menikmati pilihan hidup sendiri. Jadi, sebelum menilai sesuatu, akan lebih baik kalo mencari tahu dulu alasan dibalik hal itu.

Oke, kembali ke 10 taun yang lalu, saat kami masih tinggal serumah ya. Gue dan adek gue cuma berdua di rumah. Saat itu gue masih sekolah di SMP, dan adek gue baru masuk SD. Kegiatan gue tiap pagi adalah ngebangunin adek gue, mandiin dia, nyiapin sarapan dia, baru deh gue mandi, sarapan dan berangkat sekolah bareng.

Loh? Loh? Kok elo semua yang ngurus Litt? Ortu ke mana?
Read More 189
Sabtu, September 07, 2013

The Life of a Secret Admirer
Supri memasuki kamar tidur dengan menyeret-nyeret kedua kakinya. Bukan.. Supri bukan pengidap penyakit stroke, atau lagi latian casting film Dokter Ngesot. Dia abis ikut lomba futsal massal dengan jumlah peserta mencapai 60 orang per team, dan luas lapangan futsalnya 2 hektar. Bolanya berdiameter 5 meter. Iya, lomba futsal itu jadi keliatan kayak sekumpulan kumbang yang lagi rebutan kotoran buat didorong-dorong.


Bibir Supri terlihat pecah-pecah, dan wajahnya seperti tak terjamah aliran darah. Kamar yang dimasuki Supri ini adalah sebuah kamar berwarna biru yang sebagian cat temboknya mulai terkelupas. Di sana tertempel beberapa foto seorang wanita. Foto-foto itu ditempel secara acak, namun memenuhi sisi kosong antara kusen jendela dan sudut kamar itu. Wajah yang berada di foto-foto itu sama semua. Iya, foto-foto itu hanya melibatkan satu orang wanita, yang kalo diperhatiin kayaknya dia tidak fotogenic. Ada pose fotonya yang lagi jogging di fly-over, ada juga pose yang lagi diem-diem nempelin upil di bawah meja, ada juga pose tuh cewek lagi ngeludah sembarangan.

Contoh foto-foto hasil jepretan secret admirer:


Read More 151
Sabtu, Agustus 31, 2013

Kekurangan dan Kelebihan LDR
pic taken from: dcdouglas.com

"Nanti kalo kita ketemu, hal pertama yang mau aku lakuin adalah meluk kamu kenceng-kenceng ampe kamu cepirit."

Buat temen-temen yang pernah ngalamin LDR, pasti nggak asing sama kalimat di atas. Ya, gue sendiri juga pernah LDR-an. Meskipun berakhir tragis dan dramatis, tapi kami sempet bertahan hampir 3 taun loh. (Baca kisah romantis LDR gue di SINI. Serta 'semacam-puisi-patah-hati' gue di SINI) Dan itu hubungan pacaran terpanjang yang pernah gue alamin. Soalnya gue nggak pernah pacaran sama manusia sebelumnya. Terakhir gue nyoba macarin nyamuk betina, eh.. abis bertelor dia mati. Sedih deh.

Nah, dengan pengalaman LDR sekian lama, gue jadi dapet buanyak pengetahuan tentang LDR. Dan berikut gue bakal nge-break down beberapa kekurangan dan kelebihan hubungan jarak jauh ini. Iya.. Yang gue bahas sekarang adalah "LDR = Long Distance Relationship", bukan "LDR = Love in Different Religion".

So, langsung aja kita bahas yaaaa..

Kekurangan LDR:
Read More 157
Jumat, Agustus 16, 2013

Lanjut PDKT Nggak Ya?
Gue pernah suka sama cewek. Dia nggak cantik-cantik banget. Dia juga nggak seksi-seksi banget, tubuhnya cukup rata untuk disebut wanita. Mungkin kalo dia tidur terlentang di ruang tamu, badannya bakal dipake bibi buat alas nyetrika baju. Tapi ada satu hal yang bikin gue sangat tertarik sama dia. Dia enak buat diajak ngobrol. Yup, gue pernah nulis nasihat dari nyokap gue yang selalu gue yakinin buat nyari pasangan yang tepat. Nasihatnya gini:

"Kalo nyari pasangan hidup itu, carilah yang enak buat diajak ngobrol, di mana mengobrol bersama dia bisa bikin kamu lupa udah ngabisin waktu berapa lama. Soalnya, kelak kalo kalian udah tua dan nggak bisa ngapa-ngapain lagi, kalian cuma bisa ngobrol berdua."

Tiap kali gue ngobrol sama cewek ini, gue nggak bakal ngerasa ngantuk meskipun malam sudah menjelang pagi. Gue juga nggak ngerasa laper, meskipun perut udah 8 jam nggak diisi. Dan setiap bareng sama dia, gue juga nggak ngerasa sedih meskipun udah 4 taun gagal nyelesaiin skripsi.

Bareng dia, gue biasa ngobrolin dunia, keadaan sosial manusia, sampe ngobrolin kasus-kasus yang ada di KPK. Bareng dia, gue bisa ketawa. FYI, di keseharian gue, gue bukanlah tipe cowok ngocol yang suka bercanda. Gue lebih suka ngobrolin hal-hal yang mampu mengisi sisi-sisi kosong di kepala.

Terus, lo jadian sama tuh cewek nggak Litt?!
Read More 187
Rabu, Agustus 07, 2013

Field Report Creative Charity
Malem ini, sebelum gue mudik ke tempat eyang, tepatnya di Sragen.. Sebelum gue jadi fakir sinyal internet, gue lemburin ngedit video dan tulisan ini dengan harapan gue bisa nge-upload video dan bisa bikin postingan baru dengan bekal koneksi internet yang masih cukup mumpuni di Jogja.


Gue mau menuhin janji gue, tentang laporan pertanggungjawaban atas kegiatan amal yang gue bikin kemarin, Creative Charity. Apa itu Creative Charity? Silakan klik dan baca POSTINGAN INI. Dengan adanya postingan ini, gue pengin menghindarkan su'udzon dan fitnah, serta mencoba untuk amanah. Alhamdulillah berkat support temen-temen, acara ini berlangsung cukup lancar, sesuai jadwal yang udah ditentukan. Tujuh kota (Jogja, Semarang, Jember, Surabaya, Malang, Klaten, Solo) udah gue lalui untuk berbagi ilmu tentang dunia kepenulisan. Tujuh kota juga udah gue ajakin nyumbangin rezeki mereka atas nama kemanusiaan.

Sebenernya ada aja cobaan dalam ngejalanin Creative Charity. Tapi tanpa cobaan, mungkin kegiatan ini bakal sedikit membosankan. Yang paling sering jadi kendala adalah mobil gue. Mobil tua taun 90an dengan kondisi mesin yang sering gue perkosa, sering mengalami masalah di perjalanan membelah pulau Jawa. Mogok, mogok dan mogok, mobil gue masuk bengkel di hampir tiap kota yang gue samperin. Tapi itu semua bener-bener tertebus oleh rasa bahagia pas gue bisa nyampein sumbangan kalian ke panti asuhan, dan ngeliat senyum bahagia adek-adek kita di sana.
Read More 43
Kamis, Agustus 01, 2013

Kontes Foto Sesat Edisi Ramadhan
Mendekati lebaran, gue pengin berbagi kebahagiaan bareng temen-temen follower di twitter. Nah, gue tantangin deh temen-temen di twitter buat dandan kayak avatar gue yang mahadahsyat gantengnya ini:


Kegantengan gue ini udah tersohor. Letak pesona gue di poto ini adalah kumis yang maha jantan itu. Kumis gue ini serba guna banget. Biasanya gue pake buat ngilangin debu di keyboard komputer, nyampu lantai rumah, dan bisa juga buat nyembunyiin pakaian yang gue embat dari mall. Sayangnya kumis gue ini suka bikin gue susah nafas dan pingsan mendadak karena kekurangan oksigen saat mingkem terlalu lama.
Read More 39
Senin, Juli 29, 2013

Pelajaran Yang Gue Dapet Dari Sundae
Jam 12:30 malem, seekor kucing hitam masuk ke rumah gue lewat pintu kucing. Dia keliatan sibuk mondar-mandir mencari-cari sesuatu di ruang tamu. Gue inget kucing hitam ini. Dia adalah sahabat dari kucing gue, Sundae. Biasanya kalo malem mereka berdua mengendap-ngendap masuk ke rumah. Mereka nggak tau kalo gue suka ngintip diem-diem dari kamar. Gue perhatiin, ngapain Sundae bawa temen ke rumah? Ternyata Sundae berbagi makanan sama temennya si kucing jalanan itu. Sebagai seorang papa, gue ngerasa bangga punya anak sebaik Sundae. Gara-gara kucing hitam yang masuk rumah tadi, gue jadi keinget cerita sedih gue kemarin.

Jadi, kemarin gue balik dari kota Malang untuk istirahat di Jogja sebentar sebelum ngelanjutin rangkaian trip Creative Charity berikutnya. Buat yang belum tau apa itu Creative Charity, bisa klik LINK INI.


Nah, sebelum nyampe rumah, gue dikagetin dengan kabar kalo kucing gue, Sundae meninggal karena penyakit batu ginjal. Sundae ternyata sakit pas gue tinggalin buat keliling pulau Jawa kemarin. Dan temen gue yang gue titipin si Sundae, telat nyadar dan ngebawa ke klinik hewan. Awalnya sih cuma sedih yang gue rasain begitu denger kabar itu. Tapi setelah gue liat jasadnya di klinik hewan, hati gue remuk.
Read More 66
Senin, Juli 15, 2013

Logika Basi di Film Horror

Dibalik muka ganteng dan ramah gue, gue mau ngaku ke kalian kalo gue ini pecinta film horror. Terutama, film-film horror Thailand, atau setidaknya film horror Asia. Menurut gue, film horror barat itu kurang serem. Kenapa begitu? Soalnya hantu-hantu di barat itu mau dikasih make-up serem kayak apa juga tetep keliatan cakep. Hidung mancung, rambut pirang, kulit putih, bukannya takut, kalo ketemu hantu bule, gue malah pengin ngajakin poto bareng di candi Borobudur. (Dikira turis kaleeee..)

Sedangkan film horror Indonesia, gue cuma demen film-film horror taun 80-90an, yang angkatan 2000an cuma film KERAMAT. Pasalnya, film-film horror Indonesia yang sekarang, emang sih setannya maksimal banget dandan seremnya, tapi tokoh yang dikejar setannya juga maksimal banget ukuran dada yang dipamerin. Jadi kalo nonton film itu, gue bakal bingung buat takut kehilangan nyali pas liat setannya, atau takut kehilangan iman pas liat dada pemain yang mental-mental saat dia lari.

Nah, saking seringnya gue nonton film horror, gue jadi hafal beberapa logika cerita di film horror yang gue sering lihat. Meskipun filmnya beda-beda, ternyata mereka masih make trik yang itu-itu aja demi membuat penonton merasa tegang. Dan yup.. Hari ini gue bakal sharing soal beberapa logika dan trik basi yang ada di dalam film-film horror. So, menurut gue, film horror yang masih make scene-scene di bawah ini, adalah film-film yang GAGAL bikin gue merasa merinding. Justru malah bikin gue ngomel-ngomel sendiri di depan tipi kayak ibu-ibu yang lagi nonton sinetron pas tokoh protagonisnya masuk ke perangkap si tokoh antagonis.

Apa aja logika basi itu? Let’s cekidot!
Read More 114
Minggu, Juli 07, 2013

Halo men-temen..
Ceritanya tadi sore gue kan lagi boker.. Nah, saking kerasnya gue berusaha ngeden, gue pun kecapekan, terus ketiduran di atas jamban. Nah, pas tidur itu, gue mimpi aneh! Gue mimpi lagi main PS sama anak-anak panti asuhan. Dan nggak tau kenapa, setelah bangun dari mimpi itu, perasaan gue jadi bahagiaaaa banget. Nah, dari situ gue kepikiran, kenapa hal itu cuma dilakuin dalam mimpi? Kenapa nggak gue lakuin sesuatu di dunia nyata buat ngebahagiain mereka (anak-anak panti asuhan).

Tapi gue kepikiran kalo gue sendirian yang nyumbang, kayaknya kurang afdol karena gue cuma anak kost-an yang tiap hari cuma makan indomi mentah diremukin. Paling gue cuma bisa nyumbang goceng. Terus, gue pikir-pikir lagi, kayaknya kalo gue lakuin sendiri juga kurang seru. That's why gue kepikiran sebuah kegiatan charity yang melibatkan banyak orang. Gimana caranya?

Let's break it down:
Read More 130
Sabtu, Juli 06, 2013

Ciri-ciri Orang Yang Belum Bener-bener Move on

Katanya udah move on, tapi kok masih deg-degan kalo mantan telepon?
Katanya udah move on, tapi kok poto jaman pacaran ama mantan masih disimpen di handphone?
Katanya udah move on, tapi kok masih suka nyindir-nyindir mantan?

Beberapa pertanyaan di atas, tampaknya bakal susah untuk dijawab oleh orang-orang ngakunya udah move on. Gue sering banget nemu kasus, temen gue yang abis putus, terus ngaku "Gue udah move on kok!", "Gue udah gak ada rasa sama dia kok!", atau kalimat penuh dendam seperti:

"Gue namain anjing gue sesuai nama mantan, biar gue selalu inget kalo gue pernah macarin anjing!"

Bah..
Menyimpan dendam ke mantan itu sebenernya adalah ciri-ciri orang yang belum move on. Karena dengan menyimpan dendam, sama aja orang itu masih menyimpan kenangan sama mantan, meskipun itu kenangan pahit. So, bisa disimpulkan kalo orang itu belum lepas dari masa lalunya.  Tapi emang beberapa orang perlu ditunjukkan fakta kalo dia belum bener-bener move on. Nah, gue khawatir di antara kalian ada juga yang ngalamin fenomena Nggak-Sadar-Belum-Move-On ini. That's why, gue sengaja bikin sebuah rumusan yang bakal bisa kalian pake buat nganalisa diri kalian sendiri, udah move on atau belum?

Here they are:
Read More 170
Minggu, Juni 30, 2013

Editan Photoshop Maksa
Gue adalah tipe orang yang minderan sama kegantengan gue. Meskipun banyak orang bilang gue ganteng, gue suka ngedit poto-poto gue sebelum diupload ke internet. Sengaja gue edit, biar agak jelekan dikit muka gue, soalnya gue suka minder kalo banyak cewek maupun om-om yang terpesona sama ketampanan gue.

Nah, ngomongin soal ngedit poto, gue jadi inget jaman pertama gue kenal aplikasi bernama PhotoShop. Gue seneng banget ngutak-atik poto-poto gue biar kelihatan gahar.. Berikut contoh poto-potonya:

Alitt Bachdim.. Pemain naturalisasi berdarah Indo-maret ini merupakan pemain yang sangat berpengaruh dalam nasib Timnas. Dalam setiap kesempatan dia bermain, dia selalu sukses menciptakan hattrick goal bunuh diri yang cemerlang.

Valentino Alitt mengikuti kompetisi balap tuna-netra sejak dia dibutakan oleh asmara. Sudah 2 kali dia meraih gelar juara dunia di kelas para buta ini. Impian terbesar Valentino Alitt adalah ingin balap motor di Selat Sunda.

Yang kalian lihat di atas adalah Batman Syariah. Dia tidak menutupi mukanya dengan topeng, melainkan memakai hijab. Batman Syariah ini kerjaannya adalah memberantas kemaksiatan, dan menghentikan orang-orang pacaran.
Read More 90
Minggu, Juni 16, 2013

Melawan Mental Block Yuk!
Haloh.. Haloh..
Sesuai janji gue tadi siang, jam segini gue ngeblog.. Kenapa? Karena lelaki sejati, tak pernah ingkar janji.. Dan lelaki sejati, tak pernah menge-tril-kan jari..

Karena postingan ini bakal panjang dan lebar, gue saranin kalian buat siap-siap obat tetes mata selama ngebacanya. Ya udah.. Langsung aja ya, jadi hari ini gue mau sharing soal MENTAL BLOCK di postingan ini. Mungkin sebagian dari kalian bertanya-tanya, Mental Block itu apanya Paving Block?!

Mental Block itu simpelnya adalah bisikan-bisikan hati kita yang mengajak kita untuk meragukan kemampuan diri sendiri. As we've known. Otak manusia kan ada dua bagian. Kiri dan Kanan. Otak bagian kanan itu imajinatif, suka bikin gagasan-gagasan kreatif. Sedangkan otak bagian kiri itu logis, sangat perhitungan dan suka ilmu pasti. Nah, otak bagian kiri ini lah yang kadang memperhitungkan gagasan-gagasan yang muncul dari otak kanan. Di mana, kalo menurut otak kiri gagasan si otak kanan ini gak masuk logika, otak kiri bakal ngasih masukan penyangkalan, yang kita sebut dengan Mental Block.

Contoh Mental Block itu yang kayak gimana Litt?!
Read More 241
Jumat, Juni 14, 2013

Cara Ngungkapin Perasaan Diem-diem
"Aku lagi suka sama seseorang loh.." Ucap Supri kepada Ningsih yang saat itu duduk di sampingnya. Mereka sedang menikmati sejuknya hembusan angin di bawah pohon beringin besar yang ada di belakang kelas mereka. Di hadapan mereka, ada sebongkah e'ek ayam yang masih empuk dan hangat.

"Suka sama siapa, Pri?" Ningsih mengerutkan dahinya.

"Iya.. Dia itu sohib baik aku.. Dia baik, cantik, dan kalo lagi bingung, mukanya lucu.." Kata Supri seraya ngasih kode.

"Hah? Siapa namanya? Kok kamu gak pernah cerita kalo kamu punya sohib selain aku?! Bukannya yang mau deketan sama kamu di sekolah ini cuma aku dan mas tukang kebun ngondek itu?" Ningsih semakin tergiring oleh rasa penasaran. Dia menggaruk-garuk rambutnya sambil sesekali menyeka ketombe yang berguguran di pundak cewek belia itu.

"Hehehe.. Ada dehh.. inisialnya 'N'.." Supri kembali melempar kode yang lebih jelas, dengan harapan Ningsih bisa mengerti.

"OOooOOh.. Jadi kamu lagi jatuh cinta sama Nardi?! Tukang kebun sekolah ini?! OKE! FINE!" Ningsih pun berlalu.. Supri hanya bisa tertunduk lesu sambil mengaduk-ngaduk e'ek ayam di hadapannya dengan penuh rasa kesal.

Mungkin kalian pernah ngalamin dialog kayak di atas. Banyak juga yang udah ngalamin kejadian serupa, dan mungkin terlalu malu untuk mengakuinya. Gue juga kok.. Dan itu wajar banget dilakuin sama orang-orang yang udah terlanjur suka sama seseorang, tapi terlalu takut untuk ngungkapinnya. Dan buat gue, ngungkapin perasaan diem-diem dengan menggunakan inisial itu udah kuno banget. Terus, ngungkapin perasaan pake NoMention di twitter itu juga udah basi. Karena NoMention itu nggak bakal ngebawa kita ke mana-mana, justru malah bikin banyak orang salah sangka.
Read More 104
Kamis, Juni 06, 2013

ENGLITT [Easy English With Alitt]
Mungkin ini adalah sebuah "jawaban" dari gue, kenapa gue kuliah di jurusan bahasa Inggris, tapi gue nggak berminat jadi guru bahasa Inggris. Yup, gue nggak mau jadi guru yang berseragam, alias "Pahlawan tanpa tanda jasa". Gue cukup puas jadi teman yang ngasih pelajaran, alias "Pahlawan tanpa tanda toga". :p


Yup, sebuah project web series yang mulai hari ini gue rilis (dan insyaallah terbit setiap minggu atau 2 mingguan at maximum) ini adalah project "balas dendam" gue sama sebuah benda terkutuk bernama Skripsi! Bertahun-tahun gue berjuang untuk mengalahkan Skripsi, tapi yang gue dapet cuma revisi, revisi dan revisi. Bukan.. Bukannya gue nyerah untuk ngalahin Skripsi, tapi gue lagi nyari cara lain yang lebih asik buat "ngalahin" skripsi.
Read More 75
Jumat, Mei 31, 2013

Nunggu Jodoh, Apa Pura-Pura Bodoh?
A beautiful past I've wasted

Gue inget seorang pria yang tinggal di dekat rumah gue. Dia sudah cukup berumur. Dalam hal karier dia sukses. Segala urusan hidup dia juga keliatan beres. Tapi ada satu hal yang selalu bikin pria ini kelihatan murung terus. Dia tak punya siapa-siapa di rumahnya.

Kalian kebayang nggak, gimana rasanya punya apa-apa, tapi nggak punya siapa-siapa? Duit banyak, tapi nggak tau mau dipake buat nyenengin siapa. Bisa beli apa-apa, tapi nggak tau tuh barang bakal dikasih ke siapa. Impian tercapai, tapi dirayain tanpa siapa-siapa. Hambar rasanya. Hidup tanpa rasa? Ya saat hidup tanpa punya siapa-siapa.

Sekarang pria itu masih sendiri. Nggak punya teman untuk berbagi. Dia sempat bilang ke gue mengenai hal yang berhubungan dengan "jodoh". Dia bilang,

"Mumpung kamu masih muda, masih punya banyak teman sebaya yang belum memiliki pria, segeralah pilih salah satu di antara mereka. Belajarlah untuk hidup bahagia berdua sedari usia muda. Jangan seperti saya.. Semakin tua umur manusia, pilihan pasangan semakin sedikit rasanya.. Karena orang-orang yang umurnya sebaya, sudah menikah semua.. Yang ada, akhirnya saya menyesali segala keputusan bodoh di masa muda.. karena saya selalu mencari yang sempurna.."

"Dulu setiap kali saya mencoba untuk serius sama wanita, saya selalu berfikir 'Emangnya siapa dia? Saya terlalu bagus untuk dia!', atau 'Dia nggak boleh semudah ini untuk mendapatkan saya, dia harus tau siapa saya!' Sekarang, saya hanya bisa berfikir, 'Saya tak peduli siapa saya, saya mau dengan siapa saja'.. "

Ngeliat hal itu, gue jadi kepikiran sama beberapa kata orang mengenai jodoh. Apakah itu semua benar? Apakah itu semua pantas untuk jadi pedoman? Berikut adalah opini gue menanggapi beberapa quotes tentang jodoh:
Read More 145
Kamis, Mei 30, 2013

Puberty Delivers Beauty
Jaman gue balita, gue sering dipanggil Cina gara-gara mata sipit, kulit terang, rambut lurus kayak landak. Tingkat keimutan gue waktu itu 9,69%. Banyak mbak-mbak pembantu yang suka gendongin gue, atau naruh gue buat duduk di pangkuan mereka. Kalo aja waktu itu gue udah ngerti fungsi titit, pasti gue udah gesek-gesekin selangkangan gue sambil mangap-mangap di sana. #Duh


Tapi penampilan imut itu nggak bertahan lama. Menginjak masa puber, rambut lurus gue jadi kribo, kepala gue jadi kotak gede, terus hidung gue mengalami masalah hambatan dalam penyerapan zat kalsium. Jadinya, kayak gini:

Read More 64
Kamis, Mei 30, 2013

Gaya Hidup Jomblo
"Truk aja punya gandengan, masak aku nggak?"
"Sendal aja berpasangan, masak aku sendirian?"
"Sunatanku tak bertuan.."

Itu adalah beberapa contoh tweet para jomblo ngenes di luar sana. Hal itu bikin gue inget tentang keadaan gue sendiri saat ini. Tapi, gue nggak sengenes tweet-tweet tadi. Kalo kalian penasaran gimana gue, sebagai jomblo menikmati hidup, gue bakal berbagi kepada kalian semua di sini. Gue yakin, banyak di antara kalian yang mengalami hal yang sama. Dan semoga buat kalian yang lagi nggak jomblo, dengan membaca tulisan ini, kalian bakal lebih mensyukuri hidup kalian dengan pasangan kalian. Apapun keadaannya.

Jalan
Sebagai seorang jomblo, gue paling males buat jalan ke luar rumah. Kenapa? Karena di luar sana banyak sekali pasangan kasmaran yang tanpa sungkan memamerkan kemesraan. Nah, untuk mengakali hal ini, biasanya gue ngajak jalan temen-temen sesama jomblo. Biasanya kita nongkrong di cafe buat ngopi-ngopi lucu gitu. Kalo gak, kita nongkrong di angkringan buat nyari mangsa cewek-cewek tak berpria di luar sana.

Tapi, karena udah kelamaan jomblo, gue dan temen-temen kalo nemu cewek cakep di cafe, kita cuma bisa saling kode. Kita nggak pernah berani nyamperin siapapun. Ya, keseringan kenalan sama orang di dunia maya, bakal bikin melempem kemampuan kita untuk kenalan sama orang di dunia nyata.

Gue: "Pri.. Liat arah jam 2 deh! Cakep!"
Supri: "OK!"
*Supri noleh kanan-kiri*
Gue: "Kok malah bingung?! Ada cewek cakep tuh arah jam 2!"
Supri: "Umm.. Anu.. Jamnya AM apa PM?"
Gue: *Ngemut kepala Supri*
Read More 60
Sabtu, Mei 04, 2013

Pose-Pose Basi Para Cewek Social Media
"Jangan pernah percaya sama kecantikan cewek cuma dari satu angle kamera saja.."

Itu adalah wejangan dari eyang gue soal kecantikan cewek. Dan gue juga mengamini hal itu. Masalahnya hari gini, banyak banget cewek-cewek yang suka mengekspose kecantikan mereka di social media. Paling sering kejadian sih, upload poto mukanya yang udah full make-up, rambut dikeriting, beha diganjal busa 15cm, terus diupload ke Facebook dengan caption "aku jelek banget eaaa.. Like dunkz.. :("

Caption semacam itu memancing darah muda gue buat bergejolak, dan pengin segera menyalak-nyalak..

"KALO TAU JELEK, KENAPA MASIH PEDE BUAT UPLOAD?!"

"UDAH PAKE MAKE-UP SETEBAL 5 CM GITU KOK MASIH BILANG ITU MUKA SITU?" Iya, itu bukan foto muka situ lagi, tapi foto tumpukan bedak yang dikasih sedikit taburan muka.

Nah.. Dari kasus itu, gue jadi kepikiran tentang beberapa pose foto basi andalan cewek-cewek yang paling sering diupload di internet. Gue yakin kalian nggak bakal ngerasa asing lagi sama pose-pose di bawah ini. Cekidot!
Read More 116
Sabtu, April 20, 2013

Hal Besar Dari Masa Kecil
Hualo..
Hujan berguguran di malam minggu ini. Indahnya.. #JombloSirik #JombloDengki
Hujan ini ngingetin gue tentang masa kecil gue dulu. Yup.. Hujan itu jadi moment yang sangat ditunggu-tunggu oleh anak kecil. Kalo hujan turun, biasanya gue langsung lari ke halaman depan rumah, lari-larian, manggil temen-temen sekampung, terus main ujan rame-rame sambil telanjang. Mungkin kalo sekarang gue ngelakuin hal itu lagi, gue bakal dilarikan ke psikiater.

Nah, dengan semangat nostalgia, malem ini gue bakal sharing tentang beberapa hal yang dulu sering gue lakuin di masa kecil, dan tentu saja sekarang sangat gue rindukan. Langsung aja yak, here are those fun things!

Ilustrasi oleh: @ginataputra

1. Balap Sepeda
Jeruji roda sepedanya dikasih balon, terus ngebut sengebut-ngebutnya. Suara "Brum-brum-brum!" menggelegar bikin makin semangat untuk ngebut.

Ini adalah permainan favorit gue jaman kecil. Ntah kenapa meski gue cuma pake sepeda buluk warisan VOC, tapi gue berasa naik moge import dari Cilacap. Biasanya, untuk membuat balapannya lebih menantang, gue sama temen-temen bakal balapan di pematang sawah. Kebetulan kampung gue tuh masih banyak area persawahannya. And that was our playground. Balapan di pematang sawah itu nggak cuma melatih fisik, tapi juga kesabaran. Soalnya kita nggak bisa asal ngebut, salah-salah malah nyemplung ke sawah. Pulang-pulang kena omel simbah. Karena pakean basah dan penuh tanah.
Read More 130
Sabtu, April 13, 2013

"Kamu kok nggak seromantis dulu?" Ucap Ningsih kepada Supri.
"Ah.. kayak ababil aja.." Jawab Supri santai.
"Ya kan sekali-sekali boleh juga.." Ningsih mencoba memaksakan keinginannya.
"Lebay ah. Udah ya! Aku mau tidur." Supri menutup telpon, dan melempar hapenya ke kasur.
Ningsih pun cuma bisa memandangi hapenya dengan penuh amarah, dan mengucapkan, "Lanangan Jancuk!"

Kenapa? Kaget sama pacar yang mendadak cuek?
Kaget sama pacar yang mendadak gak romantis?
Kaget sama pacar yang udah 3 bulan nggak pernah beli pembalut?

Nah, dalam pacaran, tentunya ada fase-fase yang harus dijalani. Sama kayak bayi, tentu ada fase-fase perubahannya, kayak bisa tengkurep->bisa ngesot->bisa merangkak->bisa jalan->bisa minta folbek, dll. Nah, malem ini gue bakal ngebahas fase-fase dalam pacaran yang tentunya bakal kalian alamin atau mungkin sudah pernah kalian alamin. Buat yang belum ngalamin, semoga tulisan ini bisa ngasih petunjuk agar kalian siap mengalaminya. :p

PeDeKaTe
Dagdigdug tiap ketemu dia, badan gemeteran waktu pertama kali bisa gandeng tangannya, dan pas pertama bisa meluk dia, mendadak ngaceng. Ya.. Itulah perasaan yang sering dirasain oleh orang-orang yang lagi pedekate. Menurut gue, fase terindah dalam hubungan asmara adalah fase pedekate ini. Soalnya, di masa pedekate, semua hal yang dilakuin sama pasangan selalu sukses bikin jantung berdebar-debar. Di fase ini juga, kalo berantem, bakal saling buru-buru minta maaf. Indah.

Di fase Pedekate juga, kedua belah pihak berusaha untuk sama-sama terlihat sempurna di mata gebetannya. Mereka akan sama-sama bersikap manis, dan  mereka akan sama-sama bersikap romantis. Cewek yang biasanya cerewet dan suka salto di meja kantin, bakal berubah jadi pendiem dan sok dewasa. Cowok yang biasanya cuek banget, bakal berubah jadi cowok yang lebih care dari Kak Seto. Indah.
Read More 180
Jumat, April 12, 2013

Sony Xperia Z, Smartphone Dengan Spek Dewa
Halo men-temen..
Malem ini kita nggak galau-galauan dulu, karena gue mau sharing pengalaman gue sama gadget baru gue, Sony Xperia Z!


Mejeng Ganteng dulu ah~

Sony Xperia Z adalah hape andalan terbaru dari Sony dengan spek dewa. Liat aja nih Spek lengkapnya.. Ngalahin spek komputer gue jaman kuliah semester 11 dulu..

GENERAL2G NetworkGSM 850 / 900 / 1800 / 1900 - C6602, C6603
3G NetworkHSDPA 850 / 900 / 2100 - C6603
HSDPA 850 / 900 / 1700 / 1900 / 2100 - C6602
4G NetworkLTE 800 / 850 / 900 / 1800 / 2100 / 2600 - C6603
SIMMicro-SIM
Announced2013, January
StatusAvailable. Released 2013, February
BODYDimensions139 x 71 x 7.9 mm (5.47 x 2.80 x 0.31 in)
Weight146 g (5.15 oz)
- IP57 certified - dust and water resistant
- Water resistant up to 1 meter and 30 minutes
DISPLAYTypeTFT capacitive touchscreen, 16M colors
Size1080 x 1920 pixels, 5.0 inches (~441 ppi pixel density)
MultitouchYes, up to 10 fingers
ProtectionShatter proof and scratch-resistant glass
- Sony Mobile BRAVIA Engine 2
SOUNDAlert typesVibration; MP3 ringtones
LoudspeakerYes
3.5mm jackYes
MEMORYCard slotmicroSD, up to 64 GB
Internal16 GB, 2 GB RAM
DATAGPRSUp to 107 kbps
EDGEUp to 296 kbps
SpeedHSDPA, 42 Mbps; HSUPA, 5.8 Mbps; LTE, Cat3, 50 Mbps UL, 100 Mbps DL
WLANWi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi Direct, DLNA, Wi-Fi hotspot
BluetoothYes, v4.0 with A2DP
NFCYes
USBYes, microUSB v2.0 (MHL)
CAMERAPrimary13.1 MP, 4128x3096 pixels, autofocus, LED flash, check quality
FeaturesGeo-tagging, touch focus, face detection, image stabilization, HDR, sweep panorama
VideoYes, 1080p@30fps, video stabilization, HDR, check quality
SecondaryYes, 2.2 MP, 1080p@30fps
FEATURESOSAndroid OS, v4.1.2 (Jelly Bean), planned upgrade to v4.2 (Jelly Bean)
ChipsetQualcomm MDM9215M / APQ8064
CPUQuad-core 1.5 GHz Krait
GPUAdreno 320
SensorsAccelerometer, gyro, proximity, compass
MessagingSMS (threaded view), MMS, Email, IM, Push Email
BrowserHTML5
RadioStereo FM radio with RDS
GPSYes, with A-GPS support and GLONASS
JavaYes, via Java MIDP emulator
ColorsBlack, White, Purple
- SNS integration
- TV-out (via MHL A/V link)
- Active noise cancellation with dedicated mic
- MP4/H.263/H.264/WMV player
- MP3/eAAC+/WMA/WAV/Flac player
- Document viewer
- Photo viewer/editor
- Voice memo/dial
- Predictive text input
BATTERYNon-removable Li-Ion 2330 mAh battery
Stand-byUp to 550 h (2G) / Up to 530 h (3G)
Talk timeUp to 11 h (2G) / Up to 14 h (3G)
Music playUp to 40 h
MISCSAR US1.05 W/kg (head)     0.56 W/kg (body)    
SAR EU0.48 W/kg (head)    
Price group
TESTSDisplayContrast ratio: 705:1 (nominal) / 2.462:1 (sunlight)
LoudspeakerVoice 60dB / Noise 58dB / Ring 61dB
Audio qualityNoise -81.9dB / Crosstalk -81.3dB
CameraPhoto / Video
Source: GSMarena


Oke, kita ngomongin soal desain dan ukuran nih hape dulu yak. Nih hape punya desain candy-bar (kotak) solid tanpa keypad alias full touch screen.
Read More 43