Beberapa tahun lalu, gue sempet sebal karena adek gue minta barang aneh-aneh buat dibawa ke sekolah. Mulai dari bawa karung goni, sampe kudu bawa jangkrik yang pake behel. Dan barang-barang itu harus dikumpulin pas MOS hari pertama. Sulit.

Hal itu bikin gue mikir, sebagian sekolah dan kampus di Indonesia mengizinkan adanya kegiatan-kegiatan penindasan senior kepada junior di dalam program OSPEK dan MOS. Gue suka bingung sama program Orientasi yang isinya hal-hal nyeleneh ini. Gunanya apa?

Sebelum kita bahas lebih lanjut, yuk mari kita telaah dulu artinya Orientasi menurut KBBI:

orientasi/ori·en·ta·si/ /oriéntasi/n

1 peninjauan untuk menentukan sikap (arah, tempat, dsb) yg tepat dan benar;
2 pandangan yg mendasari pikiran, perhatian atau kecenderungan.

Oke.. Jadi, masa orientasi sekolah bisa diartikan sebagai masa pembentukan arah pandangan untuk menentukan sikap yang tepat dan benar selama berada di sekolah tersebut. Jadi, kalau masa orientasi ini diisi dengan kegiatan sampah, maka para siswa baru ini juga akan bertingkah layaknya sampah saat sekolah. Gue sih, nggak setuju kalo gue udah bayar mahal-mahal buat sekolah adik gue, tapi di hari-hari pertama sekolahnya, dia diperlakukan kayak budak oleh seniornya.

Nah, apa aja sih hal-hal yang nggak penting dari OSPEK/MOS yang ada di negeri kita?

1. Bawa Barang Aneh-aneh
Hal semacam yang dilakuin adek gue seperti yang gue sebutin di pembuka tulisan ini, ternyata masih terjadi di tahun 2015 ini loh. Tadi gue liat TL temen, dia ternyata juga ngeluhin hal yang sama seperti yang pernah gue keluhin.


Coba, adek-adek yang ngerasa senior di kampus/sekolah, kasih tau Kak Alitt, apa gunanya barang-barang itu? Apa manfaatnya untuk siswa baru dalam proses pengenalan sekolah? Ini lembaga pendidikan, atau lembaga latihan jadi gembel yang makan makanan seadanya?

Mungkin senior dia ngajarin gimana caranya agar sendal gak ketuker pas Jumatan.


2. Hukuman Fisik


Ngebaca jawaban follower gue yang ini, gue sedih. Kenapa lingkungan sekolah yang harusnya jadi tempat yang penuh dengan ilmu, malah jadi lingkungan yang penuh dengan terror? Para siswa itu punya kemampuan fisik yang beda-beda, kalo disamaratakan, pastinya bakal ada aja siswa yang tumbang di tengah program.

Dan kenapa hal kayak gini nggak dihapus-hapus sih? Padahal udah sering jatuh korban jiwa loh. Nih contohnya: 5 Kasus Siswa Tewas Karena Penganiayaan Saat OSPEK

Orang tua mana yang nggak sedih ngelihat anaknya yang disayangi, diciumi tiap hari saat bayi, dibesarkan dengan sepenuh hati, tewas cuma gara-gara senior sok jagoan yang mukulin junior yang nggak boleh ngelawan?

3. Penindasan Verbal
Dibentak-bentak, dikatain payah, disalahin, mungkin sebagian dari kalian udah pernah ngalamin. Tapi ada juga kok anak yang disayang banget sama ortunya, sampai-sampai dari kecil dia nggak pernah dibentak-bentak. Tiap dia bikin kesalahan, dia cuma dinasihatin. Anak yang model begini, sekalinya dibentak-bentak oleh senior, dia bakal ngerasa trauma. Nah, apakah bikin siswa baru jadi trauma adalah salah satu misi program orientasi sekolah?

Mungkin teriakan atau bentakan masih wajar dilakukan di lembaga pendidikan militer. Karena mereka adalah calon prajurit yang harus kuat mentalnya. Jadi, hal ini bisa jadi salah satu cara untuk mengasah mental mereka. Tapi di sekolah normal yang siswanya bisa datang dari berbagai jenis kalangan, kekerasan verbal menurut gue nggak cocok untuk diaplikasikan. Karena bagi siswa yang nggak kuat terhadap kekerasan verbal, hal itu bisa menimbulkan rasa trauma.

4. Ngelakuin hal aneh-aneh
Gue pernah ngalamin di zaman sekolah, disuruh minta tanda tangan senior. Gue tau sih, kegiatan ini gunanya buat bikin gue kenal sama senior-senior di sekolah. Gue masih nganggep hal ini oke. Yang nggak oke adalah kegiatan semacam ini:


Ini orientasi pengenalan sekolah, atau kursus mengusir drakula deh?



Ayo adik-adik.. Jadilah budak senior.. Permalukanlah dirimu sendiri.. Ayo!!

Contoh kegiatan aneh yang sering terjadi di kegiatan orientasi sekolah yang nyeleneh:

Para siswa baru disuruh ngemut satu permen secara bergiliran.

Kalo ada siswa yang punya penyakit yang menular lewat liur, tuh senior bakal gimana? Mau ngobatin semua? 

Btw, hal-hal aneh di atas bikin gue keinget kata-kata Soe Hok Gie berikut:


Untungnya, kampus gue dulu (Universitas Sanata Dharma) OSPEK-nya juga udah kayak di kampus-kampus maju di barat. Pertama, kami dikenalkan dengan kampus. Mulai dari setiap ruang dan gunanya, sampai kantinnya ada di mana dijelasin semua. Kami diberikan kesempatan untuk berkreasi, menciptakan sesuatu dengan kelompok (membuat kami mengenal satu sama lain), lalu hasilnya dipentaskan dan ditonton oleh kelompok lain. Bahkan kami diberikan edukasi seks yang positif untuk mencegah terjadinya seks bebas yang kerap melanda para MaBa yang tersesat. Program orientasi kampus yang pernah gue jalanin itu bener-bener ngebantu gue sebagai MaBa untuk mengenal lingkungan baru gue itu.

Sebagai referensi, berikut gue cantumin beberapa foto kegiatan Orientasi dari sekolah/kampus di barat yang konon lebih maju program pendidikannya. Intinya, mereka bener-bener menggunakan masa orientasi ini untuk memperkenalkan lingkungan baru kepada para siswa baru. Selain itu, biasanya para siswa baru diajak untuk berdiskusi dan mengajak mereka untuk lebih kritis dalam melihat sebuah masalah. Diskusi adalah cara yang efektif sekaligus bermanfaat untuk mendekatkan masing-masing siswa baru.



Ngelihat foto di atas, kalian udah miris belum ngeliat program orientasi sekolah di sebagian sekolah/kampus negeri ini?

Gue ngerti, sebagian dari penyelenggara program orientasi itu pengin menanamkan rasa hormat dari para siswa baru kepada senior. Tapi penggemblengan dan penganiayaan menurut gue bukanlah cara yang tepat untuk membangun rasa hormat. Contohnya, dengan gaya OSPEK yang gue jalanin di kampus gue dulu, justru gue ngerasa hormat kepada senior yang udah nyambut MaBa kayak gue dan nunjukin segala yang perlu gue tau dari kampus baru gue dengan baik. Gue ngerasa hutang budi sama para senior itu. Tolong diinget, hormat karena segan itu lebih baik dibanding hormat karena takut. Karena orang takut itu cuma hormat di depanmu, dia siap menusukmu kapan aja saat berada di belakangmu.

Buat kampus/sekolah yang masih make cara kekerasan, kekonyolan atribut, dan segala kegiatan penindasan siswa baru untuk mengisi program OSPEK/MOS, gue anggep kampus/sekolah itu masih PRIMITIF!

Sekian sharing gue hari ini. Tulis tanggapan kalian tentang program orientasi yang penuh kekerasan/kegiatan penindasan di kolom komentar ya~