Sabtu, Maret 30, 2013

Menebak Karakter Orang Dari Cara Ngupil
Halo mblo.. Karena banyak yang request di Twitter, hari ini gue 'terpaksa' ngepost di blog buat nemenin para jomblo.. Iya.. Jomblo yang kesepian di malam minggu.. Baik kan gue?

Nah, hari ini gue dapet inspirasi buat ditulis di blog. Sebenernya ini dulu jadi topik skripsi gue, tapi ditolak. Karena kata dosen gue, topik ini nggak relevan sama jurusan gue. Padahal tuh dosen aja yang nggak ngerti arti inovasi. :-|

Pernah nggak kalian merhatiin orang ngupil di sekitar kalian? Kalo kalian sering merhatiin orang ngupil, artinya kalian pengangguran dan Jomblo. Kalo orang berpacar mah, bakal sibuk merhatiin pacar. Bukan orang ngupil. -______-"


Yap.. langsung aja nih yak.. Karena malem minggu ini gue sibuk nongkrong sama gadis-gadis dan pacar mereka masing-masing, gue nggak mau ngepost panjang-panjang dan gue bakal bahas yang ringan-ringan aja. Gue bakal bahas cara menebak karakter orang, kalo diliat dari cara ngupilnya. Penasaran? Cekidot..
Read More 50
Kamis, Maret 28, 2013

Farewell, Grandpa.
Selamat malam, pembaca yang budiman..
Gue minta maaf karena hampir dua minggu blog ini nggak gue update.. Sebulan terakhir, gue sibuk mondar-mandir Jogja-Sragen karena eyang kakung gue sakit keras. Sebenernya beliau udah enam bulan terakhir divonis oleh dokter bahwa beliau menderita penyakit Stroke. Eyang kakung gue itu, udah gue anggep kayak bokap gue sendiri. Karena beliau dan eyang putri udah ngerawat gue dari bayi. Kalo kalian udah baca cerpen gue yang judulnya Soldier of Mine, pasti bakal nemuin karakter 'Grandpa' di sana. Yup.. Cerita itu gue adaptasiin dari hidup gue sendiri.. Dan karakter 'Grandpa' di situ adalah sama persis dengan karakter eyang gue.

Eyang gue itu orangnya tegas. Tegas banget. Gue dididik dengan cara yang sangat disiplin dari kecil. Setiap kali gue pengin punya sesuatu, gue harus ngelakuin sesuatu dulu. Eyang nggak bakal ngasih apa-apa sebelum eyang ngeliat gue berusaha. Waktu gue kecil sih, gue ngerasa kesel dengan perlakuan semacam itu. Anak-anak lain bisa seenaknya minta ini itu ke orang tuanya. Sedangkan kalo gue pengin sepatu baru aja, gue kudu mau bantuin eyang nyabutin singkong di kebun, terus bawa ke pasar dan ngejual singkong itu buat beli sepatu.
Read More 96
Sabtu, Maret 16, 2013

Haloh.. Haloh..
Seperti biasa, di malam minggu gue selalu ngepost buat nemenin para tuna-asmara yang sedang mengungsi dari kejamnya pemandangan orang-orang yang sedang bercinta di luar sana. Nah, kurang baik apa, abangmu ini?! So, jangan lupa buat milih gue buat jadi Preshitden di Pemilu taun 2030 kelak ya! Tapi... Semoga di taun itu, gue udah wisuda.

Oke, gak perlu bertele-tele. Mari kita langsung ke topik malam ini. Pernah nggak sih kalian nyesel semenit setelah mutusin pacar? Atau, baru putus ama pacar kemarin, terus hari ini ketemu dia lagi, dia jadi keliatan jauh lebih cakep? Wajar sih.. Orang biasanya baru bisa ngerti betapa sempurnanya hal yang dia punya, justru saat hal itu udah nggak ada.

Gue mau ngebahas beberapa modus orang labil yang abis mutusin pacar, terus pengin ngajak balikan lagi. Harusnya sih, kalo udah mutusin mah gak perlu ngajak balikan. Kan yang bikin keputusan dia sendiri. Kenapa juga harus ngejilat ingus sendiri? Di bawah ini bakal gue share beberapa contoh dialog modus ngajak balikan basi. So, here are those 'modus basi' ngajak balikan mantan:
Read More 119
Kamis, Maret 14, 2013

Alasan-Alasan Orang Pas Kalah ngeGame
"Kanan!! Kanan!! Oper!! Oper!! INJEK LEHER KIPERNYA!! INJEK!!"

Pernah nggak kalian punya temen yang kalo pas kalian lagi asik main game, tuh orang berisik banget sok ngajarin gitu? Terus, pas kalian nyuruh dia nyoba sendiri, ternyata permainan dia lebih payah dari kalian?

Nah, gue sering banget ngalamin hal kayak gini. Dan dari situ, gue mau ngebahas soal alasan-alasan orang yang kalah pas main game. Mungkin beberapa alasan berikut adalah alasan yang pernah kalian pake juga. Penasaran? Cekidot!

1. Joysticknya nggak enak

"Payah lo! Lo pake Madrid, gue pake Arema, masak menang gue?"
"Aduh.. Bukan masalah timnya.. Joystick gue nggak enak!!"
"Kalo mau enak, tambahin selai coklat, terus dipanggang di oven 15 menit!"
"......"
Read More 42
Jumat, Maret 08, 2013

Tujuan Orang-orang Kalo Ngemall
Pulang Jumatan hari ini, gue jalan kaki langsung menuju ke rumah. Mendadak gue inget jaman awal-awal gue kuliah maupun jaman gue masih Sekolah di STM. Tiap kelar kuliah, gue nggak langsung balik ke kost. Gue ama temen-temen malah cabut ke mall. Bukan.. Bukan buat belanja. Kita ke mall dengan tujuan yang lebih mulia. Numpang poto di mobil-mobil yang diparkirin.

Nah, berdasarkan pengalaman itu, gue jadi inget beberapa alasan gue dan temen-temen masuk mall. Sebagian alasannya emang wajar.. Tapi sebagian alasannya nggak wajar. So, here they are:

1. Belanja
Belanja termasuk alasan wajar kenapa orang ngemall. Karena pada dasarnya, mall itu adalah pusat perbelanjaan. So, orang-orang yang datang ke mall biasanya emang karena pengin membeli sesuatu. Apalagi kalo pas ada midnight sale. Yang datang ke mall bakal penuh ama ibu-ibu yang udah make seragam militer dan rompi anti peluru. Karena saat midnight sale dibuka, bakal terjadi pertempuran besar. Ada perebutan perabotan, sampe daleman. Kadang ada yang pulang dengan tubuh penuh bekas cakaran, maupun berdarah-darah karena hujaman timah panas dari ibu-ibu penggila diskon yang lain.
Read More 43
Sabtu, Maret 02, 2013

Haloh teman-teman..
Berhubung ini malem minggu, gue nyoba bikin cerpen buat nemenin KALIAN, iya.. KALIAN yang jomblo dan lagi bete karena di rumah aja, nggak bisa ke mana-mana. Baek kan gue?! Sebenernya nih cerpen garis besarnya udah pernah gue tweetin, tapi kali ini gue kembangin dan gue perhalus aja karena medianya lebih lebar. Nggak kepatok sama 140 karakter lagi. :D

Ya udah, berhubung nih postingan bakal full berisi tulisan, mending langsung kita mulai aja yak cerpennya.. CEKIDOT!

===========================================

Pagi itu Supri berangkat sekolah sambil membawa nampan berisi gorengan yang dia masak dari subuh. Dengan riang gembira dia melangkah menuju sekolah. Supri kecil sudah hidup sebatang kara. Ibunya meninggal saat melahirkannya, sedangkan ayahnya meninggal saat dilahirkan.

Supri berjualan gorengan demi menafkahi diri dan membayar sekolahnya. Teman-temannya ada yang mensupportnya, ada juga yang mencibirnya. Tapi buat Supri, dia nggak bakal ngedengerin komentar pedas orang-orang yang tak pernah memberinya nasi. Supri sudah terbiasa hidup sendiri, itulah kenapa dia tak mudah untuk diintimidasi. Supri dulunya tinggal di panti Asuhan sampe umurnya 6 tahun. Lalu dia mulai belajar hidup mandiri dan tinggal di rumahnya yang dulu dengan bekal ilmu mengurus diri yang diajarkan di panti asuhan.

Memang manusia harus bisa menyaring perkataan orang lain kalo mau kehidupannya maju. Terlalu banyak mendengarkan omongan orang, akan menggiring kita menjadi sesuatu yang jauh dari jati diri kita sendiri, alhasil kita cuma jadi "wayang" yang dikendalikan omongan orang. Orang yang terlalu sering ngedengerin omongan orang lain daripada dengerin isi hati sendiri itu biasanya orang-orang yang diperbudak gengsi. Ya, dia lebih peduli sama apa yang dilihat orang lain, daripada apa yang dia rasakan dan jalani.

Suatu hari, Supri pernah di-bully oleh kakak-kakak kelasnya di SD. Saat dia berjualan, para berandalan itu mencicipi gorengannya satu-satu. Mereka gigitin satu-satu gorengan itu, lalu dibalikin ke nampan sambil bilang, "Ah.. gorenganmu gak enak! Males beli ah!!". Supri hanya bisa terdiam, sambil doain para benrandalan itu mengalami sariawan di pantat. Supri tak mau marah, karena baginya amarah tak akan mampu menyelesaikan masalah, justru akan membuat masalah jadi lebih parah. Saat itu, ada seorang cewek yang merhatiin Supri sambil tersenyum penuh haru dari kejauhan.
Read More 159