Senin, Januari 28, 2013

Yakin, Dialah Yang Terbaik Buat Lo?
Sejak pacaran sama dia, hidupku jadi beda..
Sejak pacaran sama dia, hidupku jadi berwarna..
Sejak pacaran sama dia, aku jadi suka buang air besar di jendela..

Itu adalah beberapa contoh testimoni orang yang sedang jatuh cinta. Indah memang, tapi di mata dia. Pernahkah kalian melihat lingkungan sekitar juga saat sedang jatuh cinta? Apakah orang-orang di sekeliling kalian masih bersikap sama? Kalo sikap dan kehidupan kalian jadi beda (nggak nyaman lagi), artinya "dia bukan yang terbaik buat lo".

Emang pacaran itu selalu nyari yang terbaik ya Litt?

Yup.. IMHO, Segala hubungan itu wajib nyari yang terbaik, bukan yang sempurna. Karena, kalo nyari pasangan yang sempurna, yang ada ntar malah sering jadian dan putus sia-sia. Soalnya emang nggak ada manusia yang sempurna. So, kita cukup nyari yang terbaik, di mana pasangan itu bisa membuat hidup kita terasa sempurna. Begitupun kita, juga harus bisa bikin pasangan kita ngerasa hidupnya sempurna, alias lengkap hidupnya.

Terus, "Pasangan yang terbaik" itu yang kayak apa Litt?

Okay, berdasarkan survey yang udah gue lakuin di beberapa lokalisasi dan lampu merah, terciptalah beberapa hasil analisa yang bakal gue jabarin di bawah ini. Gue bakal bahas beberapa gejala orang yang pacaran dengan pasangan yang salah. Here they are:
Read More 142
Sabtu, Januari 26, 2013

Love it, Live it, Share it!
Ningsih adalah cewek idaman gue dari jaman SD kelas satu. Rambutnya yang lurus sepanjang tiga meter, senyumnya yang indah seperti saldo di awal bulan, dan aroma parfum isi ulang elektriknya yang selalu nempel di kepala. Tak terlupakan! Yap.. Cinta pertama gue terjadi di hari pertama gue sekolah. Agak mengherankan karena sunat aja gue belum ngerti apa gunanya, tapi udah jatuh cinta. Gue emang orang yang gampang jatuh cinta. Bisa dibilang, mantan calon gebetan gue jumlahnya sama banyak dengan jumlah indomaret di seluruh Indonesia.

Tapi selama gue suka sama Ningsih, gue nggak pernah berani bilang ke dia tentang isi hati gue. Tapi menyukainya, ada sisi positifnya juga. Berhubung Ningsih ini bintang kelas, yang selalu dapet juara pertama, akhirnya gue kepancing buat caper sama dia dengan cara yang positif. Yap.. Gue selalu rajin belajar biar bisa satu podium sama dia setiap pengumuman juara kelas diumumkan di akhir Catur Wulan. Jaman gue dulu, kalo mau caper sama cewek, ya salah satunya jadi juara kelas. Kalo jaman sekarang sih, mau caper sama cewek ya kudu sekolah bawa gadget selusin dan pake behel tumpuk lima belas. Beda.

Dan rencana gue sukses.. Gue selalu dapet juara dua, dari kelas satu sampe kelas enam SD. Tapi sudah belasan kali gue satu podium sama dia, nggak ada perkembangan berarti dari hubungan gue dan dia. Tapi gue tetep enjoy aja. Itulah cara gue menikmati “perjuangan” ini.


Read More 39
Minggu, Januari 20, 2013

Hal-Hal Yang Bisa Menggagalkan PDKT
Pic by: Solopos

"Ha-hai.." Sapa gue kepada seorang cewek tinggi berkulit cerah dan wajah oriental. Dia lagi makan es krim sambil jongkok di sebuah jamban umum yang sekatnya cuma setinggi satu meter.

"Hai juga.." Jawab dia menunjukan kedamaian, tapi dengan nada agak ngeden dan diikuti suara benda yang jatuh ke air. *plung!*

"Umm.. Sendok es krim kamu lucu ya.." Gue nggak ngerti kudu basa-basi gimana. Gue komentarin aja seadanya.

"Makasih.. Ini tadi yang beliin cowokku. Tuh, dia lagi boker di jamban sebelah kamu." Kalimat ini mengakhiri segala harapan gue untuk deketin dia.

"O-oh.. Udah punya cowok ya? Ganteng ya.. Badannya bagus.. Suara kentutnya tadi juga cetar membahana.. Bikin gemes.. Kenalin dong.. Hehe.." Gue nggak ngerti gimana mengakhiri obrolan ini.

Setelah mendengar kalimat-kalimat penuh nafsu birahi gue tentang cowoknya, cewek itu buru-buru cebok dan pergi dengan tatapan najis dan curiga. Gue masih jongkok sambil termangu di jamban sebelahnya.

Oke, itu tadi adalah salah satu contoh perkenalan yang bisa dibilang gagal karena keamatiran gue di bidang gebet menggebet dulu. Tapi tenang, itu cerita gue jaman SD dulu. Sekarang gue udah gak secupu itu. Justru gue mau bagi-bagi tips kepada kalian yang udah mulai ngerasa jenuh dengan kejombloan kronis yang KALIAN.. IYA.. KALIAN alami.

Di postingan ini, gue bakal ngebahas hal-hal yang bisa menggagalkan PDKT kalian sama gebetan. So, buat para JOMBLO, silakan disimak dan dihindari hal-hal yang bakal gue tulis di bawah ini:
Read More 115
Minggu, Januari 20, 2013

Foto Kontes - Aksi Peduli Sesama
Foto Kontes apaan Litt??
Iya, gue mau ngumumin kalo ada foto kontes yang seru buat kalian semua. Ihik.Ihik.Ihik!

Wait, sebelum kita bahas soal foto kontes ini, gue mau cerita dikit nih soal kepedulian terhadap sesama. Di antara kalian ada yang suka (atau rutin) bikin acara bakti sosial gitu-gitu nggak? Gue jadi inget moment-moment Ramadhan menjelang lebaran kemarin, gue sama temen-temen gue di komunitas PANTI JOMBLO membuat semacam acara bakti sosial untuk sebuah Panti Asuhan di lereng gunung Merapi. Kemarin setelah gue ajakin di twitter, ternyata banyak temen-temen followers yang mau nyumbang juga. Gue terharu, karena kalian masih pada percaya buat nitipin sumbangan kalian ke anak kost pengangguran kayak gue. :')

Bahkan, ada semacam organisasi pecinta ular gitu mau ngebantuin kita buat ngisi acaranya. Mereka bawa ular-ular koleksinya buat ngehibur kita semua di sana.


Guenya di mana? Gue lagi ngumpet di atas plafon.
Read More 22
Senin, Januari 14, 2013

Kebiasaan Tak Terlupakan Jaman Gue Pacaran
"Lirik lagu kamu ngaco!!" Ujar seorang cewek berambut lurus dengan dua tahi lalat di pipi kanan dan kiri yang bikin tingkat kecantikannya naik 69% itu. Saat itu kami sedang berada di dalam sebuah mobil yang audio systemnya sedang memutar lagu-lagu top 40 kencang-kencang.
"Suara kamu juga fals, Kayak kentut Koala!!" Ujar gue.
"Apa kamu bilang?! Kentut Koala?! Nakaaalll...!!" Cewek itu nyubit-nyubit dengan brutal perut gue. Gue pun ngaceng. Kita pun pelukan. Sweet.

Gue jadi inget moment-moment indah jaman gue pacaran sama mantan calon gebetan gue. Ada banyak banget hal-hal indah yang udah kita lakuin bareng. Karena rutinnya hal-hal indah yang kita lakukan, akhirnya itu menciptakan sebuah kebiasaan. Endingnya, pas bubar nyesek sendiri. Karena memang susah sih menghapus perasaan, tapi yang lebih susah lagi itu untuk menghapus kebiasaan.

Oke, di postingan ini gue bakal nostalgia tentang indahnya jaman-jaman gue pacaran dulu. Gue tau, sepahit-pahitnya pacaran yang udah bubar, pasti selalu ada kenangan-kenangan berharga yang nggak akan bisa pudar. Semua kenangan itu selalu bisa diinget lagi, sebagai bekal untuk tersenyum-senyum kecil pas udah tua nanti. Selain itu, bisa juga diceritakan ke anak sendiri. :) Dan nggak usah berlama-lama, mari kita mulai bernostalgia..
Read More 249
Sabtu, Januari 12, 2013

Ayo Ngeblog, Ayo Gajian!!
"Ciye.. Promo.."
"Kenapa sih harus ada iklannya?"
"Postingannya bagus, tapi endingnya promosi.. Wuu!!"

Kadang gue lumayan bete juga liat komen kayak gini kalo ada postingan gue yang gue tempelin review produk. Padahal dalam bikin postingan review gini, gue nulisnya juga nggak asal-asalan. Justru gue kudu mikir lebih berat buat nyeimbangin antara kualitas artikel dan reviewnya. Jadi reviewnya nggak boleh bikin artikelnya jadi gak enak buat dibaca.

Terus misal postingannya adalah review produk, pasti produk itu gue pegang dulu seminggu dua minggu buat bener-bener ngerti apa yang bakal gue bahas. Alias, gue juga nggak mau "menyesatkan" pembaca. Gue tau sebagian dari kalian harus nabung buat beli ini-itu. Kalo misal postingan promosi itu bukan tentang review produk, gue juga selalu ngusahain buat milih promosi yang berupa kuis berhadiah. So, pembaca gue juga jadi punya kesempatan buat dapet hadiah. Jadi, bukan promo asal-asalan yang ada di blog ini. :)

Lagian masih mending blog gue nggak pake iklan model pop-up yang kudu diklik dulu iklannya biar bisa baca postingannya. Bukan juga iklan obat pembesar ukuran Pisang Ambon pria. So, gue rasa nggak ada alasan untuk merasa terganggu oleh iklan. Blogger hidup dari iklan. We entertain readers, readers give us traffic, and traffic gives us money. Fair enough, ain't? :)

Sebagian orang Indonesia memang agak sensitif sama iklan. Maunya serba gratis. Bukan hanya di blog, kalo ada iklan di TV aja, buru-buru pindah channel. Padahal stasiun TV sekarang pinter.. Kalo satu channel lagi iklan, channel lain juga ikut ngiklan.. Jadi pindah channel juga bakal kena iklan lagi.. Endingnya, balik lagi ke channel pertama dan bilang "IYA! IYA!! AKU NYERAH!!". Miihihihihihi.. Apa-apa kok maunya gratis, emang stasiun tipi, dan program-program acara di tipi, yang mbiayain siapa?

Contoh lainnya kalo ada tweet promo misalnya. Pasti ada aja yang ngecengcengin "Ciye.. Promo.. Ciye ngiklan.." Yang lebih bete lagi kalo gue lagi ngetwit tentang produk yang bener-bener gue suka, bukan untuk ngiklan tapi untuk mengapresiasi kualitas produk itu. Eh.. Tetep aja ada yang ngecengcengin "Ciye.. Promo.. Ciye ngiklan..". Gue yakin, orang yang suka ngeciye-ciyein orang lain yang lagi bahas produk gini, kalo di dunia nyata pas liat tukang sayur lewat depan rumahnya dia juga bakal komen, "Ciye.. Jualan sayur.. Ciye.. Laris..". Semoga orang itu nggak tewas dilempar gerobak.
Read More 251
Jumat, Januari 11, 2013

Daripada Jual Otot, Mending Jual Otak
Gue punya temen namanya Irpus. Dia kerja sebagai tukang las galangan kapal. Padahal kami dari SD menempuh jalur pendidikan yang sama. Bedanya, sekarang gue kerja pake otak, sedangkan Irpus kerja pake otot.

Di era globalisasi dan teknologi sekarang, seharusnya kita emang nggak kerja pake otot lagi. Tugas otot udah digantiin sama robot. So, sebaiknya kita mengembangkan kemampuan otak kita buat dijual.

Apa?! Jualan otak Litt?!

Bukan... Bukannya gue ngajak kalian jualan otak-otak. Dan bukan juga gue minta otak yang di kepala kalian yang dijual kiloan. Tapi idenya.. ide kreatifnya.. ide kreatif itu mahal banget loh. Bayangin dari ide kreatif ada banyak karya tak ternilai harganya udah tercipta. Misal, novel, film, lukisan, lagu, dan buanyak lagi! Dan tentunya kalo ngomongin soal finansial, jualan ide bakal lebih banyak ngasilin duit daripada jualan otot. Ya gak? Bukan berarti kerja dengan jualan otot itu gak baik sih, semua kerjaan itu baik asalkan halal. Tapi gue cuma nyoba nunjukin kalian peluang nyari duit dengan jalan yang lebih ringan.

Lihat aja contoh orang-orang yang sukses dari hasil "Jualan otak" ini:



Siapa yang nggak kenal J.K. Rowling? Penulis buku legendaris Harry Potter ini lebih tajir dari Ratu Inggris! Beuh..



Inilah bapak dari para Alay yang merajalela di dunia maya.. Mark Zuckerberg.. 

Kok bule mulu?! Yang dari Indonesia emang gak ada ya Litt??

Adaa!! Banyak malah.. Dan ini salah dua contohnya aja deh..


Om Budiono Darsono.. Sang penemu portal berita online terbesar di Indonesia, Detik.com.

Dan yang ini, buat yang demen online pasti kenal..


Andrew Darwis.. Masih muda, dan kaya raya berkat penemuannya.. KASKUS, forum dunia maya terbesar di Indonesia..

Nah, Jangan cuma ngeliat contoh aja.. Ayo dong, ikut bangkit!! Dan buat ngetest seberapa kreatif kalian, coba deh ikutan kompetisi-kompetisi kreatif gitu. So, selain ngetest kreativitas, kalo menang kalian juga bisa dapet duit kan. Contoh paling simple ya misal ikut lomba blog, atau lomba bikin cerpen buat yang suka nulis. Buat yang suka bikin video, bisa ikut kompetisi video yang biasanya ada di youtube. Hadiahnya juga pasti gede-gede loh lomba semacam itu.. Nggak mungkin sejuta dua juta doang..

Nah, buat yang nggak suka nulis atau bikin video gimana dong Litt?!
Read More 34
Senin, Januari 07, 2013

Kalimat-Kalimat Sakti Cewek
"Sayang.. Kamu mau aku anter pulang?" Seorang cowok ngomong ke ceweknya setelah kelar dinner.
"Nggak usah.. Aku bisa sendiri kok.. Gapapa.." Cewek itu tersenyum canggung.
"Serius? Ya udah deh.. Ati-ati ya.."

Lima menit kemudian, cewek itu ngetweet: "Dasar cowok nggak peka!" #nomention

Gue suka nggak ngerti sama sifat cewek. Di mata gue, mereka itu pengin dimengerti dengan cara yang susah dimengerti. Kadang sesalah-salahnya mereka, mereka punya kemampuan untuk membuat si cowok merasa lebih bersalah. So, hari ini gue mau bahas soal beberapa kalimat sakti yang pernah gue denger dari cewek. Tentunya kalimat-kalimat ini bukan ditujuin ke gue, soalnya gue kan belum pernah punya pac... Duh.. Bentar.. Pipis dulu..
Read More 219