Kamis, Februari 23, 2017

Tips Agar Terlihat Menarik di Sosial Media
Gue kemarin ketemu temen lama yang dulu pas SMA, sebut saja namanya Supri. Supri tuh sering banget diejekin karena nggak pernah punya pacar. Namun, saat kemarin ketemu gue, dia pamer ke gue kalo dia sekarang punya banyak gebetan. Gue sempat kaget, apakah Supri belajar ilmu pelet Afrika?

Namun gue nyoba positive thinking, melihat penampilan Supri yang sekarang udah berbeda dibanding saat dia SMA. Supri yang dulu, adalah anak yang cuek banget terhadap penampilannya. Jarang gosok gigi, baju ganti 3 hari sekali, dan ketiak bau sapi. Namun Supri yang sekarang, penampilannya jauh lebih rapi. Pakaiannya ala eksmud, rambutnya klimis, dan wangi tubuhnya layaknya makam yang baru dibuat tadi pagi.

“Lo masih jomblo aja nih, Lit?” Supri bertanya sambil menyeruput secangkir kopi yang dihidangkan di hadapan kami.

“Ya gitu deh..” Jawab gue males-malesan dan main hape, karena gue pasti bakal disindir-sindir.

“Ya elah.. Nyari jodoh zaman sekarang mah nggak susah, cuy! Modal ini doang!” Ucap Supri sambil menunjukkan smartphone-nya.

Gue ngeletakin hape gue. “Ha? Maksudnya ngasih cewek handphone biar mau dipacarin? Ogah.. Bangkrut yang ada.”

“Nggak gitu.. Nyari cewek tuh sekarang bisa via internet. Nggak kayak zaman kita remaja dulu, kudu nyamperin ke rumahnya.”

“Hmm.. Udah pernah nyobain aplikasi-aplikasi pencari jodoh gitu sih, tapi nggak pernah ada yang interested ke gue.”

“Masa? Gak pernah nemu yang matched?”

“Nggak.”

“Emang lo majang foto apaan di profile lo?” Tanya Supri sambil mengernyitkan dahi.

“Naruto..”

“Yee.. jamblang.. Ya iyalah! Ampe Pulau Kalimantan nyambung sama California juga lo nggak bakal dapet-dapet yang matched!”

Setelah obrolan itu, gue dapet beberapa tips dari Supri, agar terlihat menarik di social media. Dan karena gue baik, gue bakal share ke elo semua tips-tips itu:

1. Think Before Posting


Kalo di dunia nyata, apapun yang dilakukan oleh kita itu bisa membuat orang lain menilai kita, sedangkan di internet, apapun postingan status update kita lah yang membuat orang menilai kita. Kalo kita rajin update marah-marah, ngomel-ngomel, maka orang akan berpikir kita aslinya pemarah. Dan sebagai catatan, sangat jarang orang yang menyukai sosok pemarah.

So, sebelum posting, pastiin kita pikirin dampak apa yang akan muncul di kepala orang lain saat membaca kumpulan status update kita di sosmed setiap hari. Kata Supri, kalo kita nggak bisa jadi orang cakep, seenggaknya jadilah orang yang kharismatik. Di social media, attitude kita harus bisa membuat orang tidak berpikiran buruk tentang kepribadian kita.

Satu lagi, kata Supri. Postingan kita di sosmed, ternyata bisa mempengaruhi karier kita. HRD-HRD perusahaan zaman sekarang udah nggak gitu percaya dengan CV yang kita ketik sendiri. Mereka bakal ngepoin sosmed para calon karyawan dan karyawan untuk memastikan tidak ada yang suka ngomong jelek di belakang. So, please behave.

2. Pakai Foto Profile yang Flawless
First impression itu penting. Kalo di dunia nyata, penampilan dan attitude saat pertama kali ketemu itu yang menentukan penilaian orang lain ke kita. Nah, kalo di internet, foto profile kita lah yang menjadi salah satu penentunya.

Itulah kenapa, Supri bilang gue harus ganti foto profile yang keren. Nggak boleh ngaco-ngaco lagi. Gue harus keliatan rapih, keren, dan professional. Sehingga orang yang ngeliat foto-foto profile gue, nggak langsung ngeremehin gue.

Gue pun Nyoba edit-edit muka gue pake fitur Beauty di hape Advan I5E biar flek-flek hitam di wajah gue hilang.


Sehingga wajah gue keliatan putih bersih.



Dengan wajah yang keliatan bersih gini, gue makin pede mamerin foto di sosmed. Dan orang yang nemu foto gue di sosmed, pasti bakal mikir gue rajin mandi.

3. Spread Positive Vibe
Doa yang baik atau motivasi yang positif di pagi hari, bisa mengubah mood orang seharian penuh. Kalo lo rajin berbagi motivasi positif di social media lo, besar kemungkinan bakal banyak orang yang tertarik untuk mengikuti setiap update status lo. Dengan begitu, artinya lo sudah terbukti menjadi orang yang menarik di social media.

Nah, itu beberapa hal yang harus kita lakuin agar kita bisa jadi pribadi yang menarik di Sosial media menurut sahabat gue, Supri. Gue udah mraktekin semua saran itu, dan Alhamdulillah, gue sekarang punya banyak teman dari internet.

Oiyah.. Untuk memperlancar lo dalam menjalani tips-tips di atas, gue ada info menarik nih. Jadi, kemarin gue abis nyobain hape Advan i5E yang fitur-fiturnya sangat-sangat berguna buat lo yang suka main sosmed.



Spek dari hape ini, menurut gue cukup "wah" untuk harga sejutaan. Bisa buat ngegame 3D lah..

Spek:


Ini beberapa fitur yang udah gue cobain:

Active Camera
Kamera depan Advan i5E ini adalah kamera andalan. Resolusinya 8 megapixel, ada flash di depan, pula. Kamera belakang 5 megapixel dan dibekali flash juga. Jadi, selfie dan foto-foto lo nggak bakal gelap hasilnya. Terus fitur Active Camera ini dengan canggihnya mampu mendeteksi warna kulit kita, sehingga nantinya dia bisa memproses foto yang paling maksimal hasilnya berdasarkan data itu. Gue udah nyoba compare selfie pake fitur ini, dan selfie pake kamera tanpa fitur apa-apa. Beda banget dong hasilnya!



Fashion Look
Selain fitur Active Camera, ada lagi fitur Beauty yang bakal bikin lo bisa ngedit foto lo sehingga lo bisa mempercakep diri. Dalam fitur ini, ada aplikasi Make Up yang gunanya adalah untuk dandan secara digital.



Mau merahin bibir, pasang blush on, atau benerin alis? Tinggal klik. Nih hasil foto gue yang udah gue aplikasiin make-upnya.


Dijamin liat gue tampil cantik gini, lo langsung sayang.

Selain Make up, ada juga filter Decors dan Scenery yang gunanya buat bikin foto kita makin meriah karena dengan aplikasi ini, kita bisa nambahin frame, teks dan ilustrasi di foto kita. Bikin foto romantis sama pacar semakin romantis pun, tinggal klik!


Terus kalo lo ngerti fotografi, kamera di hape Advan i5E ini mendukung settingan manual.


Jadinya, lo bisa ngatur ISO, White Balance, dan resolusi kamera itu sendiri, sehingga hasilnya bisa lebih maksimal.

Seperti yang gue bilang tadi, nih handphone nggak cuma oke di kamera, melainkan sangat mendukung aktivitas social media lo. Advan i5E ini sudah mendukung koneksi 4G yang super ngebut. Jadinya, main sosmed sampai streaming video pun nggak ada mandeg-mandegnya.



Selain itu, ada fitur yang gue demen dari Advan i5E, yaitu Multi-tasking. Dengan fitur ini, lo bisa “multi-tasking” di hape lo. Misal lo lagi nonton Youtube, tapi cewek lo ngajak ngobrol via chat. Bisa banget dilakuin secara bersamaan. Lo tetep bisa buka Youtube barengan sama aplikasi chat. Belum banyak smartphone sekarang yang bisa multi-tasking.

Selain fitur-fitur keren di atas, masih ada fitur lain seperti Wireless Display, Super WiFi Grabber, dan audio amplifier buat lo yang audiophile sejati.

So, I hope what I’ve written here could make you understand more about social media and Advan i5E. This is the end of this post. Kalo ada pertanyaan mengenai topic yang sekarang gue bahas ini, silakan tulis di kolom komentar, ya! Thanks for reading. Ciao!

Read More 27
Jumat, Februari 10, 2017

Menebar Benci, Menuai Emosi
Ada tukang bakso yang jualan deket rumah, sebut aja Pak Supri. Pak Supri ini biasanya ngambil air buat nyuci piring pake ember ke rumah Pak Harno. Mereka udah kenal lama, karena Pak Supri udah jualan bakso di sini selama puluhan taun. Namun akhir-akhir ini Pak Supri bela-belain ngambil air ke rumahnya sendiri yang berjarak 800 meteran. Padahal Pak Supri jualan di trotoar depan rumah Pak Harno.

Sesekali gue liat, saat Pak Harno lewat, dia menyapa Pak Supri. Namun Pak Supri cuma menjawab secara basa-basi. Gue penasaran, apa yang membuat Pak Supri terlihat bete ama Pak Harno. Apakah Pak Harno merebut istri dan anak cucu Pak Supri? Gue pun beraniin nanya kepada Pak Supri.

"Pak.. maaf, emang ada masalah apa sama Pak Harno? Kok kayaknya Bapak bete gitu?" Gue lalu mengunyah bakso gue dengan santai.

"Males saya ngobrol sama pendukung calon gubernur yang "itu". Banyak dosa!" Jawab Pak Supri sambil memainkan rambutnya sendiri.

"Oh.. Tapi emang Pak Harno pernah maksa Bapak buat dukung idola dia juga?"

"Nggak sih.. cuma malas aja kalo lama-lama saya ketularan dukung dia. Takut dosa euy!" Pak Supri menggigit-gigit bibirnya sendiri sambil sesekali mengedipkan sebelah mata.

"Oh.."

"Saya cuma mau menghindari dosa, Mas. Jadi mending saya putusin silaturahmi sama orang-orang yang bisa menjauhkan saya dari Agama." Pak Supri meneruskan omongannya sambil menarik kerah kaosnya hingga ke lengan. Pundaknya terbuka.

Melihat situasi semakin tak lazim, gue pun segera cabut dari warung bakso. Tanpa bayar. Bodo amat!

Tiga bulan terakhir, lingkungan gue lagi berisik banget. Ada yang ngomongin SARA, ada yang ngomongin Politik. Moment PILKADA menjadi gara-gara atas ini semua. Orang-orang yang dulu suka nongkrong rame-rame di depan rumah, mendadak pada saling marah, suasana juga selalu gerah.

Ini yang kurang gue suka dari momen-momen pemilihan umum. Zaman Pilpres, banyak orang gontok-gontokan. Zaman Pilkada, semua terulang kembali. Padahal, faktanya gini loh, siapapun pemimpin yang terpilih, dalam waktu seminggu, sebulan atau bahkan 5 taun, hidup kita gak akan langsung berubah 180 derajat. Misalnya Pak Supri, yang biasa jualan Bakso, setelah pemimpin idolanya terpilih, Pak Supri gak mendadak jadi Anggota DPR juga. Pemimpin itu bukan pembawa perubahan besar. Yang membawa perubahan besar itu rakyatnya. Jadi, mind-set "pilih pemimpin terbaik, lalu kita hidup seenaknya", gak bakal bisa majuin negara.

 

Negara/wilayah gak bakal bisa maju tanpa persatuan dari rakyatnya. Pemimpin itu cuma pembuat kebijakan, sedangkan rakyatnya adalah pelaku dan pengawas kebijakan. Kalo kita gak awasin dan laksanain kebijakan dari pemimpin, ya sama juga bodong. Oke, sampe sini, gue rasa udah cukup jelas gimana konsep pemimpin wilayah ya.

Sekarang gue mau ngomongin tentang politik adu domba yang secara gak sadar sudah sukses dijalankan oknum-oknum timses paslon cagub yang mau ikut Pilkada. Ada yang menebar kebencian kepada pasangan calon lain dengan membawa isu SARA, ada juga yang menyebarkan kabar-kabar buruk tentang paslon lawan yang belum tentu benar.

Cara seperti ini amat sangat gue benci. Kenapa? Karena kalo semua paslon berkampanye dengan saling menyebar kebencian, efek buruknya bakal dalam dan awet. Kenapa begitu? Karena dengan menyebarkan kebencian, dan banyak orang percaya dengan fitnah-fitnah itu, orang-orang akan seterusnya membenci korban. Bahkan sampai nanti si paslon terpilih jadi pemimpin, dia akan tetap dibenci dan tidak dipercaya oleh sebagian rakyatnya yang dulu mendukung paslon lain. Kalo mereka benci secara permanen kepada pemimpin yang terpilih, mereka tak akan mengikuti kebijakan yang dibuat pemimpin itu. Kalo udah begitu, seperti yang tadi gue sampein, si pemimpin bakal gagal membawa perubahan besar, karena sebagian rakyatnya tak percaya dan tak mau menjalankan kebijakannya. Bukankah ini celaka namanya?

Kalo politik adu domba dan menebar kebencian selalu dijalankan, bisa-bisa kita gonta-ganti pemimpin setiap bulan. Kalo itu kejadian, kita gak bakal sempat kerja. Semua kebijakan yang dibuat, belum diaplikasikan, udah dipaksa digantikan. Apa itu yang dimau?

Gue sih percaya, demokrasi itu bisa berjalan baik bukan di saat si pemimpin yang paling banyak pendukungnya menang. Tapi demokrasi akan berjalan baik, di saat pemimpin sudah terpilih, semua pendukung dan non-pendukungnya bersatu lalu menjadi pengawas dan pelaku kebijakannya. Bukan terus membenci dan merecoki segala kebijakannya, tanpa mau peduli apa dampak baik/buruknya.

Buat lo yang jelas berpendidikan, gue pesenin.. jangannnn.. sekali lagi, jangaaaaan mudah percaya kabar negatif tentang paslon. Selalu cari info buat klarifikasi kabarnya. Zaman sekarang siapa saja bisa bikin portal berita. Cara mengenali berita hoax/gak itu mudah. Saat berita itu cuma dari satu sumber, tanpa ada klarifikasi dari yang diberitakan, bisa dimungkinkan itu kabar yang kurang benar. Zaman dulu, unsur berita itu ada 5W1H (What, Where, When, Who, Why & How). Zaman sekarang banyak berita yang unsurnya 5W1H (Wow! Wow! Wow! Wow! Wow! & Hoax), alias judul dan isinya sensasional, tapi kebenarannya belum bisa dibuktikan. Jadi, hati-hatilah dalam menerima informasi. Apalagi informasi yang cuma bersumber "katanya". Di zaman internet ini, kita harus cerdas dan dewasa. Coba mengerti sebelum membenci. Karena kalo udah duluan membenci, biasanya nggak bakal mau mengerti.

So guys.. I think that's all I can say on this post. I just hope that this election will give us the best leader, to make our town gets better. How to make our own life gets better? Just work harder. :)
Read More 36