Senin, April 27, 2015

Kamu Termasuk Pengguna Path Yang Begini, Nggak?
Internet itu rasanya kayak toko serba ada. Segala yang kita butuhkan udah disediain di sana. Yang pengin belanja, disediain toko online. Yang butuh teman, disediain aplikasi chatting. Yang bosen hidup, disediain situs bokep.

Nah, sosial media adalah aplikasi penampung curhatan yang paling laris di jagad internet. Memang gokil sih.. Ada yang bilang, orang Amrik punya facebook, Whatsapp, Instagram, Orang Korea punya Kakaotalk, Orang Jepang punya Line, dan Orang Indonesia punya waktu buat make semua aplikasi itu. Taun ini, sosial media yang digunain orang udah sangat bervariasi. Padahal zaman gue STM dulu, kalo mau update status paling ditulis di meja kelas pake tipe-x. Atau kalo mau bikin profil, biasanya kita tukeran diary sama temen, lalu tulis profil dari nama, TTL, Hobi, MaFa, MiFa, dan Testimoni tentang si pemilik diary. Anak 2000an nggak bakal ngerti konsep sosial media offline ini. :p

Zaman sekarang, yang doyan curhatnya dibaca banyak orang, pake Twitter. Pecundang yang cuma berani ngomongin orang dari belakang, pake Secret. Yang pengin sok eksklusif, pake Path. Nah, ngomongin Path ini, ada beberapa hal yang membuat gue gatel buat bahas. Soalnya perkembangan Path di Indonesia, mulai mengenaskan. Setelah gue analisa bareng tim yang gue bentuk bersama adik-adik murid TK Salero Bundo, akhirnya gue nemuin beberapa tipe pengguna Path yang membuat Path menjadi sosial media yang meleset dari konsep awalnya.

Berteman dengan orang asing
Kalo dilihat dari misi awalnya, Path adalah sosial media dengan konsep penyedia perlindungan privasi bagi para usernya. Dengan pembatasan jumlah teman yang (awalnya) cuma 180 orang doang, Path berharap para user bisa berteman dengan orang-orang terdekat doang. Dengan begitu, mereka tau bahwa apa yang mereka bagikan di Path hanya akan dibaca oleh orang-orang terdekat, so privasi mereka bisa terjaga.

Memang benar, pernah ada riset yang membuktikan bahwa rata-rata manusia cuma bisa mengingat 180 nama teman terdekat saja. Dengan konsep semacam itu, Path mengharapkan user bisa dengan bebas mengatakan apa yang ada di dalam pikiran mereka dan akan dilihat oleh orang-orang "terpilih" yang ada di friendlist mereka. Tapi sayang, Path sudah "mengkhianati" konsep itu karena sekarang limitnya udah diperbesar jadi 500 teman. 500 teman di Path, tapi pas situ opname, yang ngejenguk cuma temen sekampung doang. Temen-temen di Path cuma bilang "GWS yaw!", lalu kembali melanjutkan hidup. Ironis.

Tapi anehnya, meskipun niat awal orang main Path adalah agar dapet private area, akhir-akhir ini gue sering nemu komentar di moment pertemanan baru orang yang bertuliskan, "Makasih udah di-approve, salam kenal eah.." Hal itu ngingetin gue zaman facebook menjamur dulu, di mana orang-orang malah balapan banyak-banyakan teman. Yang endingnya mereka malah kenal sama orang baru, lalu jatuh cinta, terus ketemuan, diculik dan dijual ginjalnya.

Efek nerima sembarang orang di friendlist Path ini banyak negatifnya loh. Meskipun emang ada (sedikit) efek positifnya, seperti bisa dapet teman baru misalnya. Salah satu efek negatif selain diculik, atau dipacarin secara online dan diporotin lalu di-unfriend, yang paling sering terjadi adalah, apapun curhatan yang dirasa sangat pribadi dan "dipercayakan" di Path, akhirnya malah di-screenshoot teman-tak-pengertian di Path dan disebar di sosial media lain. Sehingga orang awam yang tidak kenal si pembuat status itu pun mulai nge-judge seenak biji mereka. Masih ingat kasus Florence? Nah.. Sekarang dia masih menjalani proses hukum gara-gara update status di Path setahunan yang lalu. Piye perasaanmu?

Yang lebih aneh lagi, Path kan mengunggulkan privasi. Tapi kok ya, update statusnya pada di-link ke twitter atau social media lain. Privasi macam apa ini? :)))

Media pamer
Selama 2 taun gue make Path, ini yang paling sering gue temuin. Kebanyakan yang di-share SEBAGIAN orang di Path adalah hal-hal yang bisa dikategorikan dalam jenis show-off. Seperti misalnya, upload foto abis beli hape baru, foto motor baru, foto selfie pas ibadah.

Nemu di TL @dewahoya

Tapi nggak aneh juga sih, toh kalo diperhatiin fitur-fitur status update yang disediain Path emang rata-rata BISA buat pamer kan? Misal:

- GeoTagging -> Bisa pamer check-in di tempat-tempat keren.
- Foto/video upload -> Bisa buat pamer foto barang-barang wow yang dimiliki atau dipinjem atau poto milik orang lain buat diaku-akuin.
- Movie/book/music -> Bisa buat pamer film/buku keren apa yang dibaca, dan bisa buat curcol via NowPlaying.
- Sleep/Wake up -> Ini fitur yang menurut gue nggak penting kalo nggak ada "With"-nya.

Kenapa gue bilang banyakan yang pamer di situ? Abisan, jarang atau hampir nggak pernah gue liat ada yang update status pake daster lagi ngepel, OOTD-nya pake kaos gratisan dari partai dan celana kolor layaknya busana sehari-hari mereka yang sebenarnya, atau lagi nyangkul di sawah. Rata-rata pada update foto/check-in di tempat fitness, hotel mewah, atau lagi piknik ke markas ISIS. Sepengalaman gue, hidup mereka (yang suka pamer) ini terlalu indah kalo diliat dari update-annya. Padahal pas ketemu di dunia nyata, nggak se-wah itu tuh. Orangnya masih sering minjem duit buat beli bensin.

Tapi sebagai manusia, wajar kok nunjukin pencapaian. Gue juga kadang kayak gitu. Yang penting adalah jaga frekuensinya. Kalo setiap kali update tujuannya cuma buat nunjukin barang mewah apa yang dipunya ya, nggak enak diliat juga. Whenever you are using social media, please stop trying too hard to impress, please use it to express. Lebih baik lagi kalo sering dipake untuk hal yang berguna atau berbagi pengetahuan, kan?

Yang Cakep Yang Istimewa, Yang Jelek Teraniaya
Sebenernya ini juga berlaku di instagram. Kalo muka lo pas-pasan, nyoba bikin video atau foto yang wow dengan segala skill tingkat tinggi yang lo punya, terus lo upload di Path, paling yang nge-love 1 sampai 10 orang. Tapi sekalinya ada cewek cantiiik yang upload foto selfie tanpa make-up meskipun dengan caption "Belum cebok", yang nge-love pasti bakal lebih banyak dibanding jumlah friends-nya. Itulah salah satu hukum rimba internet. Yang cakep yang berkuasa. Hayo.. Siapa yang suka nge-love-nya pilih-pilih berdasarkan tampang updaternya? :p

Cuma Buat Lucu-lucuan Aja
Emang bener, banyak hal viral di social media diukur dari penyebarannya di Path.  Tapi sayangnya, makin viral sebuah joke, biasanya makin over-used juga. Kadang dalam sehari ada lebih dari 10 orang yang nge-repath meme joke yang sama. Kan eneg.

Dunia Harus Tau
Gaji turun, update status. Lagi meriang, update status. Berak encer, diupload. Orang kayak gini menurut gue bikin gerah juga di segala tipe sosial media, nggak cuma Path. Gue ngerti sih, mungkin kadang dia ngerasa penting, tapi belum tentu orang lain mikir dia sepenting itu. Nggak semua masalah kita, orang lain wajib tau kita lagi ngapain kok. Semakin tinggi frekuensi kita update di sosial media, sebenernya malah makin nunjukin bahwa kita kesepian di dunia nyata. No one to share with in the real life. So sad. Cry.


Kalo kita sembarangan nyebarin uneg-uneg di sosial media, bisa kena risiko uneg-uneg itu kesebar di seluruh dunia loh. Yah, kayak mbak Florence itu, niatnya kan cuma uneg-uneg pasif-agresif yang niatnya nggak buat dibaca semua orang. Makanya, lebih hati-hati saat bercerita di dunia maya ya. Terutama kalo berantem sama cewek, jangan pake aplikasi chatting, itu ntar ujung-ujungnya yang baca argumen lo bukan cuma dia, tapi temen-temennya dapet screenshootnya juga. Jangan juga berjanji hal yang terlalu besar ke cewek via chat, nanti ditagih pake history chat. :p

Nah, itu beberapa tipe pengguna Path yang kurang disukai dari hasil analisa gue. Jujur-jujuran aja, lo termasuk tipe yang mana aja? Gue sih kadang masih suka curhat nggak penting soal susah boker atau curhat biar dapet makan gratis. Btw, kalo tipe lo nggak ada di poin yang udah gue sebutin, silakan jelasin di kolom komentar ya! Ciao!
Read More 146
Sabtu, April 11, 2015

Bedanya Hubungan Jadul dan Sekarang
Kemarin gue lagi nongkrong, tiba-tiba dipamerin sama Supri sebuah foto cewek cantik banget.

"Gimana menurut lo? Cantik nggak? Hehehe.." Ucap Supri sambil menyodorkan layar hapenya ke muka gue.

Gue pun segera cebok, menyiram kloset, lalu bangkit. "Mayan.."

Supri segera menggeser layar hapenya, lalu muncul lagi foto cewek yang lebih cantik. "Kalo yang ini gimana?"

"Oke lah.. Lo kenapa deh? Dari tadi nawarin foto-foto cewek mulu, kayak mucikari." Gue tinggalin Supri yang masih duduk di depan kloset sambil megangin hape. Sesaat kemudian dia nyusulin gue.

"Tenang Boy.. Ini semua pacarku! Hahaha!" 

"Boong! Kok gue gak pernah liat kalian jalan?!"

"Soalnya kami LDR-an, Boy.. Cewek yang satu ini tinggal di Jerman, sedangkan yang satunya, di Lebanon."

"Apa gunanya pacaran, kalo nggak pernah ketemuan? Gandengan? Pelukan? Guling-gulingan?"

"Yang penting punya deh.. Dua pula! Hahahaha!" Supri pergi ninggalin gue dengan ekspresi menghina. Gue terdiam, lalu berjalan kembali ke jamban.

Dalam kesehariannya, sejak punya dua pacar ini, Supri jadi sering nunduk-nunduk megangin hape. Senyum-senyum, kadang ketawa, kadang nangis sambil megangin hape. Kabar terakhir, Supri dibawa ke rumah Ustadz Guntur Bumi karena dikira kesurupan oleh ortunya.

Nah, ngomongin fenomena pacaran di dunia maya ini, bikin gue inget tentang cara manusia berhubungan zaman dulu (pra-internet) dan zaman sekarang (pasca-internet), serta kualitas hubungan di masing-masing zaman. Gue ngerasa beruntung bisa hidup di dua zaman yang sangat berbeda ini.


Kenalan
Zaman pra-internet, berkenalan dengan orang asing itu perlu perjuangan yang nyata. Karena satu-satunya cara buat kenalan dengan orang asing adalah dengan cara nyamperin, lalu memperkenalkan diri. Kalo dia welcome, bisa lanjut ngobrol. Kalo dia jutek, bisa langsung pulang dan jilatin Baygon bakar.

Sedangkan di zaman pasca-internet ini, mau kenalan sama orang baru mah gampang. Tinggal kirim pesan via media sosial/aplikasi chat juga bisa. Kalo dia welcome ya syukur, kalo dia nggak welcome ya udah. Iya, sesimpel itu.

Judgement
Zaman dulu, kita bisa menebak sifat orang dari penampilannya atau kesehariannya. Sedangkan di zaman internet ini, kita bisa menebak sifat orang dari isi status updatenya.

Hal itu membuat orang akhirnya berlomba-lomba menciptakan pencitraan diri yang mereka mau dengan internet. Yang pengin keliatan pinter, sering ngetwit soal rumus-rumus matematika. Yang pengin keliatan fashionable, sering upload foto-foto dengan pakaian yang trendy. Yang pengin keliatan perkasa, sering upload foto adu kepala sama banteng.

Nah, karena orang bisa jadi apapun di internet, banyak juga yang akhirnya terjebak oleh pencitraan yang diciptakan di internet. Terutama pencitraan yang jauh berbeda dibanding aslinya di dunia nyata.

Komunikasi
Di zaman internet seperti sekarang, komunikasi memang semudah menjentikkan jari. Mau ngomong sama orang, tinggal kirim pesan via chat, telpon, atau kirim email. Misal temen lo ngambek gara-gara lo makan betis adiknya hidup-hidup, lo cukup kirim chat bertuliskan permintaan maaf dengan emoticon paling memelas yang lo punya dengan jumlah lebih dari sepuluh emoticon, dijamin hatinya bisa luluh.

Sedangkan zaman pra-internet? Semua masih manual. Buat minta maaf, kita harus bener-bener usaha buat nemuin orang yang mau kita mintain maaf. Misal mau ngajak temen buat jalan? Ya kudu ngetok rumah dia, nanya ke ibunya anaknya ada atau nggak, baru deh bisa ngajak main. Kalo zaman sekarang? Kirim chat, janjian ketemuan di mana kek, nggak perlu nyamperin ke rumahnya. Karena janjiannya semudah itu, ingkarnya juga semudah itu. Tinggal chat bilang batal ketemu karena sapinya telat mens kek, atau rumahnya dibawa keong kabur, kek. Kelar.

Effort
Ini mungkin mirip dengan poin komunikasi di atas. Zaman pra-internet dan pasca-internet membuat orang melakukan usaha yang sangat berbeda dalam berhubungan. Zaman sekarang, karena dimudahkan oleh internet, orang-orang malah jadi effortless. Karena mudahnya komunikasi, efeknya juga mempermudah orang buat berbohong, modus, maupun menipu.

Contohnya untuk PDKT, zaman dulu tuh kalo mau ngedeketin cewek, cowok harus rajin ngajak ketemu, rajin ngajak ngobrol, rajin bawain bunga. Iya, segala perhatian cowok kepada gebetannya terlihat nyata. Sedangkan zaman sekarang, untuk terlihat perhatian, cowok-cowok tinggal kirim chat, "Lagi apa? Udah makan belum? Jangan lupa makan, nanti kamu busung lapar." basi! Dengan effort kayak gitu, akhirnya sebuah hubungan terasa jauh lebih berarti. Nggak cuma berantem-> putus-> cari ganti.

Makanya, tanpa bantuan teknologi, orang yang tulus sayangnya itu bakal kelihatan usahanya. Kalo memang benar-benar cinta, cowok berani datengin rumah gebetannya meski diinterogasi bokap gebetannya. Demi cinta, cowok harus bisa ngajakin makan, bukan cuma ngingetin makan. Karena sayang, cowok harus bisa jengukin dan nemenin gebetannya yang sakit sampai sembuh, daripada cuma ngucapin "GWS" via chat doang.

Zaman pra-internet, mau ngegebet banyak cewek secara bersamaan, bakal susah. Soalnya kalopun nggak ketemuan, misal komunikasi via SMS-an, juga bakal bikin bangkrut. Tarif SMS zaman dulu Rp.350/SMS. Kalo modusin 10 cewek dengan jumlah 100 SMS/hari duit pulsanya cukup buat kredit mobil pribadi. Sedangkan zaman internet sekarang, modusin 10 cewek via chat, pulsa 50 ribu/bulan juga cukup kan?

Hal seperti itu nggak cuma berlaku di dalam hubungan pacaran. Di hubungan pertemanan juga berlaku hal yang sama. Zaman belum ada internet, gue bisa tau jam sekian, biasanya anak-anak nongkrong di mana. Selain karena kebiasaan, tapi juga karena ikatan emosi yang tercipta antar teman. Kalo temen sakit, ya dijengukin. Kalo temen ultah, ya disamperin. Kalo temen kedinginan ya dibakar.

Kesimpulan dari bahasan ini adalah, internet sudah dengan mudah menyatukan manusia dengan manusia lain yang awalnya asing. Internet juga sudah membuat manusia berkomunikasi dengan sangat mudah. Internet sudah menghemat banyak waktu untuk berkomunikasi. Tapi sayang secara kualitas, hubungan yang dipupuk oleh internet tidak sekuat hubungan yang didukung oleh usaha yang nyata.

Selingkuh di zaman internet sangatlah mudah, tinggal chat sana-sini gonta-ganti. Sedangkan tanpa internet, selingkuh itu kayak tubuh harus dibagi, agar bisa merhatiin pacar yang di sana dan di sini. Mendadak gue kangen jamannya belom ada HP, di mana kalo mau PDKT kudu mau usaha ngajak ketemuan, gak cuma modus massal di chat. 

Intinya, segala yang tercipta secara instant, biasanya usianya juga instant. Waspada dengan orang-orang di internet ya.. Terutama orang yang bisa bilang kangen, sayang, cinta, di saat belum pernah ketemu aslinya. Btw, kapan terakhir lo berani ngajak kenalan orang asing dengan cara nyamperin dan ngajak ngobrol langsung tanpa dibantuin teman/internet? :p
Read More 62