Rabu, Februari 18, 2015

Jalan-jalan 24 jam non-stop. Seru parah!
Pernah nggak lo ngerasain jalan-jalan 24 jam non-stop keliling Jakarta pake mobil? Pastinya lo bakal khawatir mobilnya kepanasan kek, boros BBM kek, macet kek. Tapi semua masalah itu nggak perlu dikhawatirin lagi di acara Mazda 24 HOURS TAKE & GO yang diadain Mazda Motor Indonesia.


Jadi pada tanggal 4-5 Februari kemarin, Mazda Motor Indonesia ngajakin teman-teman media buat jalan-jalan keliling Jakarta selama 24 jam non-stop! Acara Mazda kali ini bertajuk All New Mazda2 24HRS TAKE & GO! Tujuan dari acara ini adalah menguji ketangguhan mobil All New Mazda2 dengan cara melalui jalanan-jalanan sibuk di Jakarta selama 24 jam tanpa mematikan mesin mobil sama sekali. Rutenya pun diratakan mulai dari Jakarta Pusat, Jakarta Utara, Jakarta Barat, Jakarta Timur, dan Jakarta Selatan.


Acara dimulai dari Hotel Fairmont Senayan, dan dibuka langsung oleh Presiden Direktur PT. Mazda Motor Indonesia, Keizo Okue.

“Sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya oleh Mazda, di mana kami ingin mengajak setiap orang untuk merasakan kembali nikmat hidup yang membuat jiwa memiliki keterikatan emosional yang menjadikan mobil lebih dari sarana transportasi. Dimana pengguna mobil Mazda meluncur di Jalanan ibukota dalam kondisi sebenarnya, untuk menjelajahi kota Jakarta dalam 24 jam!” – Keizo Okue

Jadi touring yang kita lakuin kemarin itu diikuti oleh lima grup di antaranya, The Voyager, The Seeker, The Tracker, The Explorer, dan The Traveller. Masing masing grup ini terdiri dari tiga tim di mana setiap tim terdiri dari 2 awak (pengemudi dan navigator).


Regulasinya sama kayak lomba balap estafet lainnya, setiap tip disediakan waktu selama 8 jam untuk menyetir, lalu diteruskan oleh tim berikutnya. Jadi, saat seluruh anggota grup (3 tim) menyelesaikan sesinya, maka total waktu yang dihabiskan adala 24 jam.

Estafetnya pun seru, nggak cuma kebut-kebutan. Tapi kita dianjurkan untuk mengumpulkan poin sebanyak-banyaknya dengan cara mendatangi check-point di tempat-tempat unik dan bersejarah di seluruh Jakarta.

Selain mengumpulkan poin di lokasi-lokasi yang sudah ditentukan, para peserta juga dihadapkan dengan 3 special-tasks di hari kedua. Special-task itu adalah:

The Frisky Shot Paintball di taman Kridaloka Senayan,
The Eyeless Drive di Mazda Thamrin,
The Skycrapper Catcher di Rofftop Semanggi.

Semua special-tassk ini bertujuan untuk membuat peserta merasakan kecanggihan fitur-fitur mobil All New Mazda2. Contohnya:

Dynamic Stability Control,
adalah sebuah teknologi terkomputerisasi yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan dari sisi pengendalian mobil dengan cara mendeteksi dan meminimalisir slip. Ketika kontrol ini mendeteksi adanya kehilangan kontrol pengendalian, maka dengan otomatis sistem ini akan membantu rem untuk mengendalikan mobil. Sistem pengereman langsung berjalan ke masing-masing roda, rem roda depan akan mencegah oversteer dan rem roda belakang mencegah understeer. Kadang, sistem ini juga mengurangi tenaga mesin sampai mobilnya terkontrol kembali.

Parking Distance Sensor,
Fitur ini membantu pengemudi untuk memarkirkan mobilnya di tempat-tempat seperti apapun. Sensor jarak yang tertanam akan memperingatkan si pengemudi apabila posisi body mobil sudah mendekati obyek-obyek yang mungkin bisa tertabrak. Sehingga, penggunakan tukang parkir bisa diminimalisir dengan fitur ini. Hihihi!

Hill Launch Assist.
Fitur ini membantu pengemudi untuk mengontrol tekanan rem untuk membantu menghindari kendaraan terguling saat menukik.

Di hari kedua, tepatnya saat acara All New Mazda2 24 Hours Take & Go kelar, diadain juga Awarding Night. Ini adalah momen di mana pemenang dari lomba estafet diumumkan. Tim Voyagers berhasil memenangkan lomba estafetnya dengan poin 365 dan total venue (check-point) 83 lokasi.


Masing-masing peserta dari group juara pertama mendapatkan hadiah TV Sony Bravia 40”. Selain senang karena dapet TV gratis, mereka pusing juga mikir gimana cara bawa balik TV segede itu. Hahaha!

Selain juara pertama, juara kedua juga mendapatkan hadiah berupa seperangkat Sony Home Theater set. Juara berikutnya mendapatkan kamera Sony Digital Imaging, dan juara keempat serta kelima mendapatkan voucher belanja dari MAP sebesar 1 juta rupiah.

Di event ini, nggak ada peserta yang bĂȘte. Semua senang, semua menang. Dan yang jelas, semua jadi paham bahwa All New Mazda2 memang benar-benar bisa diandalkan untuk berkendara di Jakarta. Dan semakin meyakinkan juga untuk digunakan di kota lainnya.

Jadi pengin seru-seruan bareng Mazda2! Jakarta – Bali, maybe? Hehehe!
Read More 15
Senin, Februari 16, 2015

Masih Minta Uang Jajan Kok Udah Pacaran?
Kemarin gue iseng-iseng buka Facebook buat ngeliat-ngeliat temen-temen SMP gue sekarang bentuknya kayak apa. Soalnya, buat orang yang udah terlanjur tua, susah nyari orang baru buat dideketin. Jadi, salah satu jalan buat nyari jodoh adalah mencari orang-orang dari masa lalu buat dideketin lagi. Tapi, ngubek-ngubek FB berjam-jam, hasilnya gue nemuin temen-temen SMP gue udah pada jadi fosil. Sial.. Gue ngerasa udah terlalu tua.

Yang lebih mengejutkan, saat gue ngubek-ngubek FB itu, gue nemuin postingan kayak gini:



Gue perhatiin profile picturenya, isinya foto balita. Gue prediksi, yang nulis status kayak gitu tuh adalah seorang ibu rumah tangga yang memuja suaminya. Uhhh.. So sweet. Nah, gue kan jadi kepo. Gue liat album-albumnya lah.. Siapa tau ada foto pre-wed mereka yang bakal bikin gue melting. Tapi yang gue temuin malah fakta yang mencengangkan!



Yap! Ternyata di album foto tuh orang, gue nemuin foto pasangan yang dipuja-puja wanita itu. Dan pria itu adalah... Bocah SD!

Terus gue kepoin lagi karena gue penasaran jangan-jangan yang punya akun itu adalah seorang ibu-ibu pedofil yang mencintai anak SD. Ternyata, setelah gue bongkar foto lebih lanjut, gue menemukan fakta bahwa pemilik akun FB ini adalah siswi SD! Duh.. Pucing pala Megatron.

Kasus di atas bukanlah yang pertama sih. Sebelumnya gue juga pernah ngeliat foto yang viral mengenai anak SMP yang ngasih surprise kepada pacarnya yang masih SD. Nah, hal ini bikin gue semakin resah. Kenapa anak-anak kecil zaman sekarang udah pada doyan pacaran dan menunjukan kemesraan mereka di tempat umum.

Zaman gue kecil dulu, kalo gue suka ama cewek, palingan cuma diem-dieman. Gue liatin aja tuh cewek dari jarak jauh sambil senyum-senyum. Atau kadang gue tumpahin perasaan gue dengan cara iseng ngelukis wajah tuh cewek yang gue suka. Tapi sayang, karena skill ngelukis gue masih cemen, hasil akhirnya malah bikin wajahnya kayak Ju-on.

Soalnya pas gue kecil dulu, pacaran itu masih jadi hal yang tabu dan menjijikan. Kalo ketauan suka sama orang aja, gue bakal diejekin sama anak-anak sekelas. Jangankan ciuman atau manggil sayang, tiap abis gandengan tangan aja, cewek-cewek langsung pada beli testpack karena takut hamil.

Terus terang gue khawatir dengan generasi muda yang masih unyu-unyu ini. Dari apa yang gue baca di status update FB di atas, gue mikir mereka pacarannya udah sok dewasa dan sok serius banget. Gue takut itu nggak cuma mereka lakukan di social media. Gue takut mereka juga melakukan kemesraan fisik layaknya orang dewasa yang mereka tonton di film-film atau sinetron-sinetron.

Gue juga kurang setuju sama anak-anak yang udah doyan pacaran di saat mereka masih minta uang jajan. Apa bangganya sih nraktir pacar pake duit ortu? Kebayang nggak, gimana susahnya ortu nyari duit buat anak, eh.. Duitnya dipake buat nyenengin anak orang lain lagi. Mending duitnya dipake buat bantu orang tua lagi. Itu bakal lebih berarti. Kadang kita sibuk bertambah dewasa, hingga lupa bahwa mereka juga bertambah tua. So, lebih baik nyenengin orang yang waktunya terbatas dulu.

Lagian, di usia remaja, kalo ada apa-apa, mereka larinya masih ke orang tua. Kalo mereka sakit atau kenapa-napa, yang bakal nolongin tuh orang tua, yang bayarin biaya pengobatan bukan pacarnya. Lha wong pacarnya juga masih minta duit ke orang tua. Saran gue, ngebahagiain orang tua sebaiknya jadi hal yang utama.

Pacaran di usia dini itu bahaya. Kenapa gue bilang hal itu bahaya? Karena kalo mereka berhubungan terlalu jauh di saat secara psikologis mereka belum siap, mereka bakal terjerumus ke dalam hubungan yang tidak sehat juga. Kalo udah gitu, mereka bisa jadi orang tua yang nggak sehat juga buat anaknya. Mau bukti? Nih:



Nggak semua orang siap untuk jadi orang tua.

Terus, apa aja sih yang mempengaruhi generasi muda sekarang jadi pada begitu?

Dari apa yang gue selidiki, gue nemu beberapa faktor yang mempengaruhi pola pikir mereka jadi kayak gitu:

1. TV
Acara TV zaman sekarang memang nggak seindah dulu. Konten untuk anak-anak udah sangat jauh berkurang. Terutama TV swasta dalam negeri. Zaman gue kecil dulu, program TV buat anak-anak tuh melimpah. Hari Senin sampai Sabtu, ada kartun buat anak-anak di pagi buta. Hal itu memotivasi gue buat bangun lebih pagi sehingga gue bisa nonton film kartun dulu, lalu mandi dan berangkat sekolah. Selain di pagi hari, sore hari biasanya juga ada serial superhero semacam Ksatria Baja Hitam ataupun Power Rangers. Tuh acara bikin gue segera mandi, karena eyang nggak ngebolehin gue nonton TV kalo gue belum wangi.

Dan hari Minggu adalah 'surga'nya acara anak-anak di TV zaman gue. Biasanya ada serial-serial kartun non-stop dari pukul 5:30 sampai pukul 12 siang. Mulai dari Power Puff Girl, Doraemon, Power Rangers, dan acara-acara anak lainnya. Di pukul 12 siang, saat semua runtutan program anak-anak kelar, mata gue biasanya udah capek, dan gue pun lanjut tidur siang. Seru!

Zaman sekarang? Minggu pagi isinya acara musik yang disuguhi penonton alay yang joget-joget dan kejang-kejang. Ada yang pake celana warna-warni, Host yang ngondek, dan joke slapstick yang biasanya berisi ejekan fisik. Abis itu biasanya ada FTV yang rata-rata menceritakan tentang cinta, cinta, cinta. Konten kayak gitu kalo tiap hari disuguhin, bukankah bakal bikin adek-adek gemas buat meniru? Sedih.

2. Gadget dan Internet
Canggihnya teknologi zaman sekarang memang membawa banyak manfaat baik. Memudahkan kita untuk berkomunikasi dan mencari informasi. Tapi, hal itu tentunya membawa efek buruk juga bagi anak-anak.

Anak-anak bisa mencari apapun yang mereka mau tau di internet. Bahkan konten-konten yang sebenarnya belum pantas mereka tau pun bisa mereka akses dengan bebas di internet. Kenapa? Karena anak-anak sekarang sudah dimanjain oleh gadget.

3. Pengawasan Ortu
Mau kayak apapun acara TV ataupun canggihnya gadget, sebenarnya nggak bakal terlalu berpengaruh kepada anak-anak asal pengawasan orang tua kepada anak-anak mereka cukup baik. Orang tua berhak menentukan mana acara TV yang boleh ditonton oleh anaknya, orang tua berhak untuk membatasi apa yang diakses anaknya di dunia maya. Kalo di luar negeri, banyak ortu yang udah make program "Parental Control" di gadget-gadget mereka.

Tapi tampaknya di sini, ortu masih banyak yang belum memahami pentingnya pengawasan mereka kepada anak-anaknya. Banyak ortu yang lebih milih buat ngasih gadget kepada anak-anak mereka yang masih kecil karena praktis. Cukup beli satu gadget, dan anak-anak bisa main game sebanyak mungkin. Itu lebih praktis dibandingkan membelikan anak mereka lego, action figure, die-cast yang berbeda-beda untuk membiarkan anak-anak berkreasi sesuai imajinasi. Iya, mainan konvensional emang lebih ribet, tapi gue bisa jamin, mainan itu lebih bermanfaat bagi otak anak-anak.

Acara TV juga gitu, kadang dari pihak TV sudah ngasih logo "Dewasa" atau "BO". Tapi sebagian ortu nggak peduli dengan hal itu, lalu membiarkan anak mereka menonton acara-acara itu begitu saja. Tanpa pengawasan, atau tanpa memberi pesan semacam "Dek.. jangan niru perbuatan kayak gitu ya.." Sehingga, saat anak-anak melihat konten dewasa, sesuai insting natural mereka, mereka bakal pengin segera menirunya. Akan lebih baik bagi ortu yang nggak mau anaknya mengonsumsi konten dewasa, rutin membelikan DVD serial anak-anak yang edukatif. Atau, download aja video-video yang berisi konten edukatif. Jangan biarkan mereka tumbuh bersama acara-acara yang kontennya destruktif bagi anak-anak seusia mereka.

Kayaknya itu aja yang bisa gue jabarin hari ini. Semoga tulisan ini memberi manfaat bagi pembaca yang mau membuka pikiran dan hatinya.

Mungkin ada juga yang bakal jawab, "Lah.. Ngasih anak gadget kan hak kita? Duit kita juga kan?"

Ya udah.. Gue mah cuma nyaranin. Hak masing-masing kok, buat ngasih anaknya apapun. Tapi ya jangan ngeluh kalo nantinya pilihan itu malah menyesatkan anak-anak situ. Pikiran anak-anak masih suci. Karakter mereka, kitalah yang membentuk. Jadi, kalo kelak mereka jadi orang yang nyeleneh, sebelum menampar mereka, tamparlah diri sendiri. Apa aja yang udah anda isi ke dalam otak mereka?

Buat yang mau berbagi keresahan tentang hal ini, atau berbagi cara untuk menghadapi fenomena semacam ini, silakan share di kolom komentar ya.. Ciao!

Read More 109