Sabtu, Desember 27, 2014

Tentang Pasangan


Menurut lo, pasangan yang bakal awet itu yang kayak apa?

Yang banyak persamaan?
Yang banyak kecocokan?
Yang bisa menerima apa-adanya?
Yang bisa mengubah kita jadi orang yang lebih baik?

Kemarin gue lagi ngobrol-ngobrol sama Raditya Dika di sela-sela ngedit skenario film gue, Relationshit. Awalnya, gue nanya Radit, "Lo bakal nikah nggak sih, Bang?"




Pertanyaan itu membuat Radit melirik sinis ke arah gue. Mungkin di dalam hatinya dia mikir kalo gue beranggapan bahwa dia bisa bereproduksi dengan cara membelah diri. Lalu Radit menjawab, "Ya bakal nikah lah.."

"Emang abang udah dapet pasangan yang sempurna?" Gue mengernyitkan dahi.

"Ngapain nyari pasangan yang sempurna? Emang pasangan yang sempurna itu kayak apa sih?" Dia malah balik nanya sambil mengunyah kue cubit dan kue tetek yang baru dikasih sama OB kantor.

Gue menggaruk-garuk kepala seolah-olah di kulit kepala gue ada ulat bulu. "Ya yang punya banyak kesamaan minat, kesamaan tingkat kecerdasan, jadinya kalo ngobrol bisa nyambung mulu."

Radit tertawa mendengar jawaban gue. Lalu dia bilang, "Nggak perlu pasangan yang model begitu. Itu bukan jaminan lo bakal punya hubungan yang langgeng."

"Kok gak bisa? Bukannya kalo obrolan nyambung mulu artinya kita bakal ngerasa betah sama pasangan ya?!" Gue mencoba untuk menguatkan opini gue.

"Nggak ada jaminan kita bakal selalu betah dengan pasangan, Lit.. Karena kita ini manusia. Kita bisa bosan dengan apapun yang kita punya di dunia. Sekeren apapun itu."

Jawaban Radit bikin gue terdiam sesaat dan merenung. Selama ini gue mikir, untuk mendapatkan pasangan sempurna itu gue harus memiliki kriterianya dulu. Gue harus punya cetak biru pasangan seperti apa yang gue mau. Sehingga saat kriteria itu terpenuhi, gue bakal dapet pasangan yang sempurna. Tapi ternyata dengan mengaplikasikan teori itu, gue malah nggak dapet-dapet pasangan juga.

Terus Radit melanjutkan, "Hidup itu akan selalu berwarna. Akan ada banyak masalah yang bakal kita hadapi. Nah, nggak perlu kita tambah dengan pasangan yang sering ngajakin berantem. Cari pasangan yang kalem aja. Yang bisa menghormati apa yang kita suka. Pasangan yang punya level kecerdasan sama itu biasanya nggak selalu nyambung dan nyaman ngobrolnya, tapi malah akan sering berantem karena sama-sama ngerasa opininya benar."

Kalimat itu lagi-lagi nabok gue. Gue jadi inget zaman sekolah gue punya gebetan anak IPA. Tiap hari bukannya kita bisa ngobrol enak, tapi malah saling debat tentang teori siapa penemu bola lampu yang sebenarnya, Thomas Alva Edison atau Joseph Wilson Swan. Iya, dalam hubungan kami itu, akhirnya kami jarang ngomongin tentang pacaran itu sendiri. Tapi malah sering debatin teori-teori yang kami sukai.

Dari obrolan sama Radit itu, gue jadi bisa nyimpulin beberapa hal:

1. Bahwa pasangan yang sempurna itu bukan jaminan untuk mendapatkan hubungan yang bahagia. Justru pasangan yang sama-sama punya kekurangan itu bakal bisa menjalani hubungan dengan lancar karena mereka akan saling mencoba untuk melengkapi.

2. Kadang gue mikir, pasangan yang bakal bikin gue bahagia itu adalah pasangan yang sesuai kriteria. Tapi ternyata kalo cinta sudah bicara, pasangan itu bisa datang dari luar kriteria. Sial, ternyata bener kata orang-orang. Cinta itu nggak bisa dirumusin teori pastinya.

3. Seindah apapun pasangan kita, kalo setiap hari yang kita temui adalah dia, pastinya bakal ada rasa bosan juga. Gue jadi nyadar, nggak ada pertengkaran yang berawal dari ketidakcocokan, atau perbedaan. Pertengkaran dalam hubungan itu biasanya didorong oleh kebosanan.

Nggak percaya? Saat kita sedang dimabuk cinta, apakah kita akan mempermasalahkan perbedaan? TIDAK. Mau si gebetan bau ketek kek, jarang ganti kaos kaki kek, suka kentut dengan efek vibra kek, pasti bakal kita maklumi. Kenapa? Karena orang yang sedang dimabuk cinta itu toleransinya luar biasa. Sedangkan orang yang bosan sama pasangan, masalah-masalah kecil akan dijadikan keluhan dan tumbuhlah bibit pertengkaran.

Ditambah lagi, rasa bosan itu bisa menciptakan ilusi seakan-akan kita menemukan "orang-yang-lebih-baik" di tengah-tengah hubungan. Padahal, kalo akhirnya kita bubar sama pasangan lalu milih 'orang yang lebih baik" ini, nantinya juga bakal bosan lagi, lalu sadar bahwa orang itu adalah orang yang sama aja. Jadi, kalo udah nemu pasangan yang oke, jangan tergiur dengan ilusi "orang yang lebih baik". Karena faktanya, dia bukan lebih baik dari pasangan kita, cuma lebih baru aja.

Jadi, selama kita dengan pasangan selalu mampu untuk menjaga antusiasme dalam menjalani hubungan dan mampu melawan kebosanan, kita bakal merasa punya pasangan yang tepat, meski bukan pasangan yang sempurna, tapi itu adalah tipe pasangan yang paling kita butuhkan. 

Dan catatan terakhir gue tentang topik pasangan ini adalah, Bisa bikin banyak orang jatuh cinta di waktu yang sama itu hal biasa. Tapi bisa berkali-kali bikin jatuh cinta orang yang sama itu baru luar biasa.

Yap.. This is the end of the post. Semoga lo bisa mendapatkan pengertian baru tentang pasangan dari postingan ini. Btw, menurut lo, pasangan yang bakal awet itu yang kayak apa sih? Share di comment box ya!
Read More 95
Jumat, Desember 26, 2014

Apa Makna Tahun Baru?
Halo teman-teman..
Maaf akhir-akhir ini agak malas ngeblog. Pasalnya waktu gue bener-bener habis buat ngantor di weekdays, dan ngerjain scenario film di weekend. Praktis, kepala gue keperes abis-abisan buat nulis. So, ide buat ngeblog kadang numpang lewat doang, karena stamina buat nulis udah keburu abis.

By the way, taun baru udah mau dateng nih..  Kalian udah nyiapin apa aja? Kembang api? Kendaraan pribadi? Minyak wangi? Atau nggak nyiapin apa-apa karena nggak punya pasangan sehati? Oke.. Mari kita renungkan dulu makna tahun baru.


Setiap pergantian tahun, selalu ramai suara ledakan kembang api, pawai kendaraan bermotor, maupun pesta terompet. Kira-kira kenapa orang-orang melakukan hal itu ya?

Dari pengamatan gue, ada 2 tipe orang yang merayakan tahun baru:
A. Orang yang merasa layak merayakan pergantian tahun karena dia merasa cukup sukses menjalani tahun sebelumnya.
B. Orang yang merasa mendapatkan harapan baru di tahun yang baru, setelah banyak kegagalan yang dia terima di tahun sebelumnya.

Nah, lo masuk yang mana?

Saran gue, kalo bisa kita semua termasuk dalam golongan orang "A" di atas. Di mana setiap kita merayakan tahun baru, artinya kita merayakan sebuah kesuksesan. Bukan cuma mencari pengharapan tanpa menyesali kegagalan yang sudah kita ciptakan.

Kalo gue, lebih suka menyikapi tahun baru sebagai batas dari target hidup tahunan yang gue ciptakan setiap tahun. Sudah berapa banyak yang gue wujudin, dan berapa banyak yang masih susah buat didapetin. Dengan kata lain, event tahun baru adalah waktu yang pas buat mengintrospeksi diri, agar nggak lupa diri. Zaman gue remaja, tahun baru hanya berarti sebagai waktu yang tepat untuk hura-hura, merayakan sesuatu yang belum gue tahu gunanya apa.

Nah, untuk orang-orang di golongan "B", buat gue mereka adalah laskar pemimpi. Setiap tahun mereka bikin target baru, tapi semangat berjuangnya cuma bertahan seminggu. Misal, targetnya tahun depan harus langsing. Minggu pertama rajin fitness dan diet, minggu kedua udah males fitness dan masih nyoba diet, di minggu ketiga mereka udah berenti fitness dan diet, lalu mikir "Aku mau tampil apa adanya ah~". Iya, resolusi tahunannya bertahan kurang dari sebulan. Dan sayangnya, hal itu terulang setiap tahun.

Kadang tanpa sadar, kita ini jadi manusia yang terlalu sering berharap, tapi jarang berusaha. Akhirnya yang kita petik cuma kecewa. Lalu menyalahkan nasib karena tak pernah memberi apa yang kita minta. Padahal, gue percaya bahwa nggak ada mimpi yang terlalu muluk, yang ada cuma usaha yang kurang keras. Kita kadang haus motivasi, tapi terlalu malas untuk beraksi. Itulah kenapa, om Mario Teguh masih laris di negeri ini. Mimpi tanpa aksi, namanya angan-angan. Nggak bakal jadi kenyataan.

Oke.. Kenapa gue mendadak ngomongin soal motivasi dan mimpi? Soalnya gue mau memotivasi kalian buat meraih mimpi! Tepatnya, mimpi dapet iPhone 6 GRATIS! Muahahaha! Seru kan, tahun baru bisa punya hape baru~



Yap! Ada iPhone 6 gratis buat lo yang bisa mencetak skor paling tinggi di game YogSanta.

Caranya gimana, Litt?

Donlot dulu aplikasi Yogrt di sini -> DOWNLOAD (Android only)

Gue kasih tau dulu apa itu Yogrt. Ini adalah aplikasi sakti yang bakal bantuin elo buat nyari kenalan baru berdasarkan orang-orang yang tinggal di sekitar elo. 


Jadi, begitu elo buka nih aplikasi, lo bakal nemuin daftar orang-orang yang tinggal di sekitar lo. Tinggal lo pilih deh, mana yang orangnya cukup menarik buat elo.


Kalo udah nemu, tinggal pencet symbol joystick, di situ artinya elo nantangin orang itu buat main game bareng. Nah, kalo dia juga tertarik sama elo, dia bakal mau mainin game bareng elo. Abis itu jadi temenan deh~


Nah, agar lo bisa dapetin iPhone 6 gratis ini, elo kudu make Yogrt buat nyari temen, dan pilih game YogSanta buat nantangin temen-temen baru elo. YogSanta ini gamenya juga simpel banget. Cukup saingan ama temen baru lo buat ngumpulin koin sebanyak-banyaknya dalam waktu yang udah disediakan. Gampang banget kan? Selain dapet temen baru, berpeluang juga dapet iPhone baru.

Oiyah, di game #YogSanta lo cuma dikasih kesempatan main 5 kali. Nah, biar lo bisa main lebih dari itu, lo harus share result game lo di Facebook untuk mendapatkan bonus nyawa agar bisa main lagi. 

Buat yang ngerasa minder buat ngedapetin iPhone 6, tenang. Selain iPhone, Yogrt juga bagi-bagi 5 voucher belanja Zalora/hari setiap senin sampai jumat. Ditambah lagi, tanggal 30 Desember 2014 besok, bakal ada event #SuperYogSurprise yang berhadiah 1 unit JBL Bluetooth Speaker. Banyak banget kan kesempatan menangnya?! So, sekarang nggak usah bermimpi lagi. Ayo beraksi. Usaha sekecil ikutan kuis ini pun, lebih baik daripada cuma bermimpi tanpa aksi.

Good luck! :D

Btw, apa makna tahun baru buat elo? Share di comment box ya! 
Read More 25