Minggu, Maret 30, 2014

Hati-hati Sama Dunia Maya

Supri nemu sebuah account twitter yang avatarnya cantiiiik banget. Idungnya mancung, muka oriental, tapi kulit dan rambutnya Afro. Lalu, Supri menyapa account itu, 

"Hai.. Leh NaLan gx? He2x" Begitulah sapa Supri kepada cewek yang berada di balik account itu. Tulisan Supri emang naik turun gitu karena dia menderita penyakit Jempol-juling.

"Hai juga. Boleh." Tampaknya Ningsih -cewek di balik akun itu- terlihat ramah menanggapi mention Supri.

"Asik.. MaKaCieH. KaLo giTu kiTa jaDiaN yuk~" Ntah Supri ini kurang ajar, atau kurang gizi, dia seenaknya ngajak jadian anak orang via internet.

Tapi, bukannya ngambek, nih cewek ternyata masih membalas tweet Supri dengan ramah. "Hehe. Kenalan dulu ica kali! Ada whatsapp?"

Mereka pun tuker-tukeran kontak di DM (Direct Modus). Dan sejak hari itu, mereka jadi sering chatting. Baik Supri maupun Ningsih sama-sama rajin ngabarin kepada satu sama lain setiap kali mau beraktivitas. Misal,

"Supri.. Aku mau makan dulu nih. Kamu udah makan belum?"

"Udah. Ini LaGi maKan. He2x"

"Makan apa? Aku telpon bentar boleh?" Ningsih penasaran.

"Leh jA.. TaPi aQ ceBoK duLu. He2x."

"Jadi, sekarang kamu makan, sambil chatting dan boker? Keren sekali!"

"AcH.. BiaSa aJaH. He2x"

Setelah kurang lebih seminggu mereka dekat, Ningsih mulai berani curhat yang aneh-aneh kepada Supri. Contohnya gini,

"Supri.." Sapa Ningsih di Chat.

"Iya. He2x"

"Aku boleh minta tolong, nggak?"

"ApA tUch. He2x"

"Sekarang aku lagi di kantor polisi. Aku ditilang, dan polisinya minta diisiin pulsanya."

"WaCh.. TeRus?"

"Kamu mau beliin aku pulsa dulu nggak? 25 juta aja, plis.. Supri baik deh."
Read More 87
Kamis, Maret 20, 2014

Bikinnya 5 Menit, Hadiahnya Keren Abiss
Malem teman-teman..
Tadi gue ketiduran pas abis maghrib. Terus jam segini gue baru bangun gara-gara nggak ada yang ngingetin buat bangun. Pas tidur itu, gue mimpi balik lagi ke zaman sekolah. Mimpiin tentang zaman sekolah itu indaaaah banget. Banyak hal yang nggak sempet gue lakuin lagi di saat gue udah masuk di dunia kerja kayak sekarang. Nggak bisa lagi kumpul sama teman-teman, nggak bisa lagi nongkrong di depan sekolah tetangga buat godain cewek-cewek di sana. Nggak bisa lagi make duit LKS sebagai "pinjaman lunak" buat tarohan bola.

Nah, gara-gara mimpi itu, gue jadi inget zaman sekolah. Gue suka sibuk baca-baca mading di sekolah. Mading itu majalah dinding, yang isinya info-info tentang sekolah, ekstrakurikuler, maupun karya tulis dari anak-anak sekolah. Ada yang naruh lukisan, ada yang naruh puisi, ada juga yang naruh foto mantan yang udah dicoret-coret tambahin kumis dan tanduk.

Terus, gue dapet ide buat nembak cewek via mading sekolah. Nah, pas gue udah ngumpulin nyali dan ide buat nyatain perasaan ke gebetan, akhirnya gue bikin puisi dan gue tempelin di Mading sekolah. Gue deg-degan, gue berdoa tiap hari, gue jadi sering nginep di Mushola.

Endingnya, gue nggak diterima juga sama gebetan gue. Soalnya kita beda sekolah, dia sekolah di SMA, gue sekolah di STM. Jadinya puisi gue yang gue taroh mading itu nggak dibaca sama gebetan. #Nyesek



Nah, ngomongin soal mading. Ada 1 Lenovo tab A3000, terus ada 1 Lenovo tab A1000, terus ada juga Kube mp3 player GRATIS buat lo!

Wih.. Caranya gimana Litt?
Read More 27
Selasa, Maret 18, 2014

Bila Manusia Kehilangan
Halu-halu..
Maaf ye, akhir-akhir ini jarang ngeblog. Sekalinya ngeblog, kalo pas ada iklan doang.

#BloggerMurtat
#BloggerJahanam
#TapiTetepGanteng

Oke, sebenernya gue lagi sibuk ngurusin final editing naskah buku baru gue RELATIONSHIT! Yeay! Buku ini tinggal menghitung minggu untuk rilis. So, buat yang udah sabar selama 2 taun buat nungguin karya baru gue (Ge'eR banget), kalian boleh segera syukuran dan nyembelih koruptor. Selain sibuk ngurusin buku baru, gue kemarin juga sibuk mondar-mandir Jaksel-Jakpus buat meeting sama bang Sunil Soraya (Produser film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck). Buku kedua gue, SKRIPSHIT rencananya mau difilmkan. Tapi belum fix sih, baru bahas story-line. Doain aja semua lancar sampe bener-bener jadi film. (Aamiin!)

Nah, mari kita mulai postingan ini dengan sebuah cerita. Bayangin keadaannya ada dua muda-mudi lagi duduk berhadap-hadapan di sebuah tempat penuh pepohonan dan bebatuan.

"Mulai hari ini kita musuhan aja ya~" Ucap Ningsih kepada pacarnya yang terduduk lesu di hadapannya.

Mendengar kalimat itu, Supri yang tadinya menundukkan kepala, mendadak mengangkat kepalanya dan menjawab, "Hah?! Maksud kamu apa?!"

"Ya, kita putus." Ningsih mengucapkan kalimat itu dengan santai.

"Kok musuhan?! Biasanya orang ngajak putus kan bilangnya 'Mulai hari ini kita temenan aja ya!' gitu?" Supri menggaruk-garuk kepalanya, kebingungan.

Ningsih tersenyum, lalu menjawab, "Aku cuma nggak mau muna aja. Biasanya mereka bilang 'Mulai hari ini kita temenan aja ya', tapi endingnya setelah putus, mereka tetap nggak saling teguran. Itu kan musuhan namanya. Jadi, bener kan, kalo aku bilang 'Mulai hari ini kita musuhan aja ya!' Hehe."

"Tap.. Tapi.. Salahku apa?" Supri mencoba untuk menggebrak meja, tapi tangannya tak mengenai apa-apa, karena di depannya tidak ada meja.

"Kamu terlalu ngebosenin buat aku." Setelah mengucapkan kalimat itu, Ningsih pun berlalu.

"Kok alasannya itu? Biasanya kan orang kalo mutusin itu pake alasan, 'kamu terlalu baik buat aku'?" Supri bertanya dengan nada tinggi.

Dari kejauhan, Ningsih menjawab, "Aku cuma nggak mau muna aja. Bye!"
Read More 118