Rabu, Februari 26, 2014

Mari Membunuh Waktu
Gue benci sama yang namanya menunggu, apalagi yang berhubungan dengan menunggu kepastian. Mending kalo yang ditunggu udah pasti, kalo yang ditunggu ternyata malah pergi dan nggak balik lagi? Jadi gini, dulu gue suka sama cewek, dia cantik, lubang hidungnya dua, dan dia itu sangat berbakat, karena dia bisa cebok pake kaki kiri.

Gue deketin dia kurang lebih selama 3 bulan. Awalnya dia duduk di kursi paling depan di kelas, sedangkan gue di kursi paling belakang di kelas. Di bulan ketiga, kita jadi lumayan deket. Dia duduk di kursi paling depan, gue duduk di meja guru. Setelah itu, gue jadi makin intens untuk deketin dia. Target gue adalah bisa lebih deket sama nih cewek. Kalo bisa sih, gue pengin duduk di pangkuannya.

Akhirnya, gue make strategi PDKT yang paling klise yang biasa dilakuin orang-orang. Gue deketin sohib-sohib nih cewek, buat dapet info-info penting soal dia. Mulai dari zodiaknya apa, misal zodiak dia cocok ama zodiak gue, gue bakal makin semangat. Tapi kalo menurut ramalannya zodiak dia nggak cocok sama zodiak gue, gue nggak bakal percaya lagi sama zodiak.

Sampai akhirnya kami bisa ngedate. Dia ngajak ngedate di tempat yang nggak biasa, saat orang-orang ngedate di fly-over, gue ama dia milih ngedate di pinggir jurang. Gue sengaja ngajak dia ngedate di pinggir jurang, biar kalo ntar gue ditolak pas nembak, gue bisa ngancem buat lompat ke jurang.

Dan rencana itu pun gue jalanin. Gue ajak dia ngedate di dekat kawah gunung merapi. Di sana, gue mulai bikin pick-up line buat memulai ritual nembak,

“Kawahnya panas ya~” Ucap gue sambil ngipasin diri sendiri pake kaki.

“Iya.. Panas, ya~” Jawab gebetan gue sambil ngemutin es batu berukuran 1 x 1 meter.

“Kamu mau suasananya jadi adem?” Gue nyiapin diri buat ngucapin kalimat berikutnya.

“Mau. Gimana caranya?” Gebetan gue penasaran.

“Jadian yuk~”

Ngedenger ajakan gue, gebetan gue langsung lompat jurang.
Read More 52
Senin, Februari 24, 2014

Jadi ceritanya pas Ramadhan kemarin gue lagi dalam trip Creative Charity seperti yang pernah gue tulis di sini. Nah, kemarin itu gue lagi di kota Malang. Waktu itu gue lagi jalan-jalan sore mau ngabuburit sama Indra Widjaya dan Doy. Nah, di jalan, gue ke ATM. Bukan, bukan buat ngambil duit, tapi cuma buat ngecek saldo doang. Karena buat gue, segalau-galaunya mikirin cinta, bakal lebih galau lagi kalo liat saldo di tanggal tua.

Sebelum gue masukin kartu ATM gue ke mesin, gue naroh hape gue di atas mesin itu. Eh, pas mau naroh hape gue, gue nemu dua biji hape ditumpuk di sono. Satu hape iPhone, dan satu hape lagi Android. Gue langsung panik dong. Gue terjebak dilema. Bingung mau ngantongin tuh hape buat dipake sendiri, tapi takut dosa. Mau dikasih ke pengemis di jalanan, tapi takutnya usaha ngemisnya bakal bangkrut soalnya yang mau ngasih duit minder karena kalah keren hapenya.

Tapi yang gue inget sih, orang yang make mesin ATM sebelum gue, lamaaa banget. Gue nggak tau dia ke mesin ATM itu mau ngambil duit, atau numpang make AC. Gue sempet kesal sih, tapi gue juga kasian, gimana nasib tuh orang kalo semua hapenya ilang.Siapa tau dia perantau yang terancam kelaparan di kota orang. Endingnya, setelah gue nunggu sekian lama di depan tempat ATM, ada orang lari-larian panik, terus ngecek ke atas mesin ATM. Dia nanya ke orang-orang yang ada di situ, "Ada hape ketinggalan nggak mas?" Dan yap, hape orang itu gue balikin. Dia bahagia, dia terharu, dia nyembah pohon mangga.

Nah, inti dari cerita di atas adalah, saat lagi ngantre ATM, pasti kita bakal nemuin macem-macem cara orang make ATM. Dan yang mau gue headline di sini adalah orang-orang yang ngeselin di ATM. Fakta-fakta di bawah ini bukanlah fakta ngaco, gue tulis berdasarkan survey yang udah gue lakukan dengan melibatkan para balita di Posyandu kampung gue. So, here are those scumbags:
Read More 56
Sabtu, Februari 08, 2014

Supri dan Ningsih udah pacaran selama 20 tahun. Dan di usia mereka sekarang, 17 taun ini, hubungan mereka masih berjalan. Supri masih rutin melakukan hal-hal yang menunjukan tanggung jawabnya sebagai cowok, seperti:

- Antar jemput Ningsih
- Bayarin makan Ningsih
- Ngebeliin Kiranti sebulan sekali
- Nyuciin celana dalam Ningsih

Dan Ningsih juga masih rutin ngelakuin kewajiban dia sebagai pacar kepada supri, yaitu:

- Ngeribetin hidup pacar.
- Udah

Supri selalu berusaha untuk menjadi pacar terbaik bagi Ningsih, Supri tetap setia dan tak pernah mencoba untuk berpaling. Supri pernah ditawarin buat jadi simpanan Janda pejabat, tapi Supri menolak. Iman Supri lebih tebal dibandingkan iman si penyanyi dangdut itu.

Tapi ternyata, semua kebaikan Supri ini membuat Ningsih merasakan kehambaran dalam hubungan mereka. Sesuatu itu disebut spesial karena hal itu jarang terjadi. Tapi kalo hal itu sering terjadi, sekeren apapun hal itu akan berubah menjadi hal yang biasa di mata manusia. Termasuk semua kebaikan si Supri. Bagi cewek-cewek lain yang dicuekin pasangan, mungkin apa yang dilakukan Supri untuk Ningsih itu sweet banget. Tapi bagi Ningsih yang tiap hari mendapatkan perlakuan spesial itu, bakal nganggep hal itu jadi hal yang biasa.

Suatu ketika, saat Ningsih lagi pulang sekolah, dia ketemu preman pengkolan bernama Harno. Siang itu Harno jalan sempoyongan sambil ngelapin hidungnya pake jari. Bukan.. Harno nggak habis make heroin. Harno lagi mabok karena nyedotin lem Aibon. Narkoba versi murah yang bisa bikin pemakainya mengalami migren sampe ke dengkul.

"Heh kamu!" Gertak Harno kepada Ningsih.

"Ya bang?" Ningsih menjawab santai.

"Bagi duit dong!"

"Err.. Nggak ada bang.." Ningsih menjawab sambil memainkan lidahnya, menjilat-jilat dagunya sendiri.

"Boong!!" Harno mengayunkan kaki kanannya tinggi-tinggi hingga mengenai leher Ningsih.

Tubuh Ningsih terlempar ke tengah jalan berkat tendangan maut si Harno. Lehernya patah, kepalanya menghadap ke punggung sendiri. Ningsih merintih-rintih, dan bukannya bersedih, dia malah berkata dalam hati, "Ini cowok macho banget. Sama cewek nggak lembek. Menarik!"

"Bang.. Abang namanya siapa?"

"Ngapain lo nanya-nanya?!" Jawab Harno sambil meludahi Ningsih.

"Ngg.. Nggak bang.. Saya suka sama abang.. Macho gitu.."

"Dasar cewek sinting!" Harno segera berlalu dari hadapan Ningsih.

Sejak hari itu, Ningsih selalu terbayang-bayang wajah Harno. Tiap liat cermin, dia liat bayangan Harno. Tiap liat jendela, Ningsih ngeliat bayangan Harno. Tiap mau nyiram e'ek, Ningsih juga terbayang wajah Harno, akhirnya Ningsih nggak tega buat nyiram e'eknya itu selama berhari-hari.

Seminggu kemudian, berdasarkan info yang Ningsih kumpulkan dari beberapa tukang ojek dan anak SD yang sering dipalakin oleh Harno, Ningsih jadi tau identitas dan tempat tongkrongan Harno. Ningsih pun berniat nemuin Harno di pengkolan tempat Harno sering nyari korban. Ningsih membawa kotak plastik berwarna biru di tangannya. Isinya adalah makanan yang dia masak sendiri.
Read More 163