Jumat, Januari 31, 2014

Cara Gue Mengurangi Stress
Gue paling males kalo diajak ke acara-acara yang berhubungan dengan pertemuan keluarga besar. Soalnya di acara-acara semacam itu, biasanya bakal muncul pertanyaan-pertanyaan maut seperti:

- Wisuda kapan?
Biasanya pertanyaan ini bakal ditanyain ke orang yang kuliahnya udah lama dan belum kelar-kelar. Biasanya korban bakal mengalami serangan jantung ringan.

- Kerja di mana?
Pertanyaan semacam ini bakal bikin nyesek orang yang udah wisuda, tapi lamaaa banget nganggur. Kalo abis ditanya, biasanya korban bakal lari menuju rel kereta api terdekat, lalu tiduran di sana.

- Nikah kapan?
Ini pertanyaan buat orang yang udah wisuda, sekaligus udah berumur, tapi belum laku-laku. Biasanya abis ditanya gini, pelaku bakal ngerasa sedih dan tertekan. Abis ditanya, biasanya korban bakal terserang stroke di bagian pantat. Iya, pantatnya bakal lumpuh, jadi korban bakal kentut-kentut tanpa bisa nahan sampai ampas-ampasnya.

- Mana nih momongannya?
Pertanyaan ini bakal ngasih terapi emosi bagi pasangan yang udah nikah lama, tapi belum punya anak juga. Kalo keseringan ditanya gini, untuk menghilangkan stress biasanya pasangan itu bakal segera mengadopsi bayi singa. Nah, kalo singanya nanti udah gede, pasangan itu bakal nyuruh si singa buat memangsa orang yang nanyain soal momongan tadi.

Nah, kalo gue lagi di acara keluarga, karena gue belum wisuda, dan gue udah berusia 25 taun, semua pertanyaan itu bakal menyerang gue secara bertubi-tubi.

Mama: Mas.. Wisuda kapan?

Budhe: Temen-temennya udah pada nikah loh! Kamu kapan?

Eyang: Eh.. Liat tuh si Supri, temen SD kamu, anaknya udah 16.. Kamu nggak mau nyusul?

Mendengar pertanyaan-pertanyaan semacam itu, gue pengin banget telanjang  dan menari saman di acara arisan keluarga. Gue mau pura-pura kesurupan jin penunggu fly-over yang rumahnya dijajah oleh orang-orang pacaran.

Pertanyaan itu bener-bener jadi beban buat gue. Karena di mata gue, mereka yang nanyain hal-hal itu nggak tau kesibukan gue kayak apa. Mereka nggak tau kalo tiap hari gue terpaksa tidur pukul 5 pagi karena malemnya harus sibuk tanding PS sama temen-temen. Mereka nggak tau kalo gue tuh terpaksa banget jarang ngampus karena gue sibuk banget main kartu di kantin. Semua rutinitas itu bener-bener menyita waktu gue. Gue berharap mereka tau betapa sibuknya gue, sehingga mereka bisa mengerti.

Nah, ancaman-ancaman di atas lambat-laun menciptakan tekanan di kepala gue dan makin menggunung dari hari ke hari. Tentunya, endingnya gue bakal stress. Dan kalo gue udah stress, otomatis semua kegiatan gue bakal terganggu. Terutama kegiatan main PS. Kalo kegiatan main PS gue terganggu, gue nggak tau gimana lagi caranya merintis karier biar gue kelak bisa setajir Aburizal Bakrie.

Sebagai pria yang sudah dewasa dan mandiri, gue harus bisa melawan segala cobaan hidup dengan berani. Gue nggak boleh stress menghadapi semua cobaan itu. Nah, sekalian sharing sama kalian, gue mau bahas soal cara-cara gue mengurangi stress di sini. Untuk mempersingkat waktu, mari kita mulai!
Read More 101
Kamis, Januari 09, 2014

Tentang Pentingnya Harapan
Pukul 2 pagi, kira-kira 10 taun yang lalu, gue nggak lagi megang laptop, terbaring manja di spring bed empuk dan dipeluk oleh hangatnya suasana kamar kayak sekarang. Melainkan sedang tengkurep di dalam sebuah gubuk bambu berukuran 1,5 x 2 meter yang terletak di tengah sawah. Untuk melawan pekatnya malam di sana, gue baca majalah, tabloid, atau buku LKS yang kiranya bakal gue bawa ke sekolah besok paginya. Di gubuk itu gue ditemani oleh lentera yang apinya rakus memangsa minyak tanah yang dengan riang memanjat di sumbunya. Tanpa mereka tau bahwa di puncaknya sana, ada malapetaka. Ya, seperti orang-orang daerah yang pergi ke kota besar dengan iming-iming hidup yang mulia. Mereka pergi hanya bermodal baju dan celana. Skill spesial? Kadang nggak punya.

Suara kodok bernyanyi bersambutan layaknya paduan suara gereja. Gue nggak ngerti apa yang mereka nyanyikan, tapi yang jelas suara itu jadi semacam depresan. Iya, sebagai ABG, kadang gue kesal juga kenapa gue harus menghabiskan malam hari di sawah, hanya untuk menemani diesel yang sibuk mengairi padi? Di saat anak-anak lain bisa tidur pulas di depan TV? Tapi keluhan gue tak akan membuat maling yang hobby mungut diesel orang di tengah sawah merasa iba dan memasukan diesel eyang gue dalam daftar pengecualian mereka.
Read More 262