Kamis, Desember 26, 2013

Fenomena Selebtwit yang Nulis Buku
Kemarin gue dapet kabar ada salah seorang oknum Selebtwit (Orang dengan akun twitter yang berfollower lebih banyak daripada jumlah tweetnya), yang sedang bermasalah dengan seorang ghost-writer (Orang yang menuliskan buku untuk orang lain). Gue shock, gue mangap, gue nguras jamban. Gue nggak bakal nyebutin identitasnya, karena gue nggak mau bikin orang-orang yang sok paham ikut-ikutan ngebully tuh oknum seakan-akan mereka ikut dirugiin.


Kabar tidak sedap merebak kemarin waktu gue event di Jakarta. Ada temen satu komunitas blogger gue yang ngasih tau kalo temennya lagi bermasalah dengan oknum selebtwit ini. Dia bilang, temennya itu adalah orang yang nulisin naskah buku nih oknum, tapi endingnya mereka mengalami kesalahpahaman yang menyebabkan pertengkaran antara si selebtweet dan si ghost-writer ini.

Oke.. Gue nggak peduli sama masalah apa yang terjadi antara mereka. Gue juga nggak peduli udah sejauh apa pertengkaran mereka. Udah pukul-pukulan kek, udah santet-santetan kek, udah saling nyetrika punggung lawan kek, gue nggak peduli. Yang gue garis bawahin adalah, oknum selebtwit ini make ghost-writer. Yang intinya adalah, dia meminta orang lain untuk menuliskan naskah buku, dan nantinya bakal diterbitin atas nama si selebtwit itu dengan imbalan yang sudah disetujui sama kedua belah pihak.

Gue kecewa, karena gue ngerasa tertipu. Soalnya dulu pas denger kabar nih oknum nulis buku, gue gak sabar buat ngebeli dan ngebaca buku itu. Untuk melihat progress dia belajar nulis sudah seperti apa. Tapi endingnya, gue baru tau ternyata buku itu terbukti memang ditulis oleh orang lain.

Hal ini bikin gue inget kalo kira-kira dua tahun terakhir, Gramedia diserbu oleh buku-buku karya selebtwit yang melimbah. Sebagian dari buku itu memang keren dan worth it untuk dibeli dan dibaca. Tapi sayang, sebagian lagi, hanyalah bagus untuk dijadikan merchandise bagi fans mereka. Atau dijadiin bahan poto bareng buat ditwitpic biar diretweet oleh penulisnya. To be honest, gue lebih suka pembaca buku gue ngasih komentar mereka soal isi buku gue, daripada mereka beli buku gue, dipoto, ditwitpic, terus dijadiin ganjalan kaki meja.

Perbandingan dari karya yang benar-benar bagus dan karya yang seadanya, cukup timpang. Buku-buku selebtwit yang kualitas tulisannya "seadanya" membanjiri gramedia. Ada yang isinya kumpulan tweet, ada yang isinya kumpulan tips, ada yang isinya kumpulan cerpen yang dikirim oleh follower mereka sendiri, ada juga yang isinya cerita yang terlalu dipaksa untuk lucu, tapi gagal.
Read More 151
Sabtu, Desember 21, 2013

Pencitraan itu Penting
Jokowi lagi blusukan di pasar, dibilang pencitraan. Dahlan Iskan jadi pelopor mobil listrik dan sibuk mondar-mandir ngetest mobil listrik, dibilang pencitraan. Farhat Abbas suka ngetweet nyablak dan rajin nyari ribut, errrr.. bukan pencitraan sih, emang gitu aslinya.

Nah, dari contoh-contoh di atas, gue jadi nyimpulin bahwa banyak orang mengira pencitraan itu bukanlah hal yang baik untuk dilakukan. Tapi di mata gue, pencitraan itu penting. Gue nyadar, nggak ada manusia sempurna di dunia. Sedangkan sosok yang ingin disukai oleh banyak orang itu tentunya pengin banget diliat sisi-sisi baiknya. Emang lo nggak bakal ilfeel kalo liat Justin Bieber ngemilin upilnya sendiri? Atau ngeliat Kim Kardhasian ngupil pake lidahnya sendiri?

So, di sini maksud gue pengin ngelurusin bahwa pencitraan itu bukan berarti kita berubah jadi sosok sesempurna dewa. Pencitraan itu gunanya untuk menunjukkan sebagian sisi dari diri seseorang yang memang pengin ditunjukin ke publik aja. Nggak semua masalah kita, orang perlu tau, kan?

Di situlah fungsi pencitraan. Gue sendiri, setiap kali ngetweet, cukup menghindari ide-ide yang memancing isu SARA meskipun itu fakta. Tapi demi dapet pencitraan gue bukanlah orang yang suka nyari ribut dengan orang-orang fanatik, gue milih diem dan kembali ngebahas soal kehidupan anak muda, tentang cinta, bokek, galau dan boyband. Gue sebenernya juga gatel buat ngetwit atau ngeblog soal politik, soalnya gue gemes banget dengan tingkah sebagian pejabat-pejabat idiot yang suka bikin rakyatnya sengsara, dan jalannya segala jenis birokrasi yang selalu harus dilancarkan duit seakan-akan duit itu sifatnya seperti oli. Tapi gue coba menghindari ngomongin soal politik, karena gue pengin dikenal oleh para pembaca sebagai seorang mahasiswa cuek yang nganggep hidup itu nggak ada masalah yang kudu dipusingin. Gue cukup berusaha nunjukin bahwa gue mahasiswa yang selalu gagal mendapat gelar sarjana, tapi nggak pernah berhenti bikin hal-hal baru yang belum tentu bisa dilakuin oleh orang-orang yang udah sarjana. Udah paham konsep pencitraan positif di sini?
Read More 39
Senin, Desember 16, 2013

Acara-acara Nggak Mutu di TV
Kemarin gue iseng nonton TV lokal karena gue lupa bayar lengganan Indovision selama 2 bulan. Endingnya, layanan TV kabel gue dimatiin sama operator penyedianya. Biasanya, misal pun TV kabel gue masih aktif, gue lebih sering nonton Youtube. Kenapa? Karena gue bisa milih sendiri acara macam apa yang mau gue tonton.

Nah, sejam gue nyoba nonton TV lokal, gue cuma sibuk mencetin remote buat mindahin channel mulu. Soalnya gue ngerasa, hampir nggak ada segi hiburan di acara-acara itu. Ada yang joget ayan massal, ada yang berantem di infotainment, ada juga liputan orang yang tubuhnya kebakar lagi diwawancara tanpa sensor. Those shits make me sick! Oke, biar lebih jelas, gue breakdown gimana acara-acara yang nggak mutu MENURUT GUE:

1. Infotainment Abal
Artis A dikabarkan selingkuh. Hampir tiap hari, acara infotainment membeberkan kisah-kisah masa lalu si A ini. Dicariin semua info mulai dari nama-nama mantannya, sampe ukuran BeHa mantannya. Infotainment itu juga menyebarkan foto-foto masa lalu si artis A ini pas masih jaman labil. Seolah-olah pemberitaan tersebut benar-benar memojokan si artis sehingga orang-orang yang melihatnya akan sangat membenci artis itu. Bahkan, wartawan infotainment itu bakal mewawancarai orang-orang yang mengaku kenal dengan artis yang digossipin itu. Mulai dari tetangga, RT, sampe pemulung yang biasanya ngaduk-ngaduk tempat sampah di depan rumah si artis.

Sebulan kemudian, si artis A ini pun diceraikan oleh pasangannya karena pasangannya terhasut oleh gossip itu. Padahal anak hasil pernikahan mereka sudah 16. Karier si artis juga hancur karena masyarakat sudah tidak ada yang respek lagi kepadanya. Setelah perceraian terjadi, si infotainment itu kembali meliput kehidupan artis A. Mereka menceritakan betapa menyedihkan kehidupan si artis tadi dengan bahasa yang sangat drama, menyentuh hati dan membuat orang-orang yang menonton merasa iba.

Gue nggak paham sama infotainment abal-abal semacam ini. Report flow mereka hampir selalu sama:

Ngegossipin kejelekan artis-> Nyari info-info ntah valid atau nggak tentang kebusukan artis itu buat mancing emosi masyarakat-> Si artis hidupnya hancur-> Ngeberitain kehidupan si artis yang ancur itu buat mancing rasa iba.

Gue nggak ngerti tujuan mereka apa. Tapi yang jelas, konten ghibah itu racun. Tapi anehnya, ada stasiun TV lokal yang abis ngajakin penonton buat inget Tuhan dengan acara dakwah agama, ehh.. Abis itu diajak ghibah dengan menyuguhkan gossip di infotainment. Absurd.
Read More 258
Selasa, Desember 10, 2013

Mahasiswa Abadi Bagi-bagi Hape Lagi
Haloh..
Quick post aje ye..
Ntah kenapa akhir-akhir ini gue suka ngidam yang aneh-aneh. Kemarin gue ngidam pengin naik motor RX King yang Matic, kemarinnya lagi gue ngidam pengin ngambil duit di ATM orang, nah.. bangun tidur tadi, gue mendadak pengin bagi-bagi hape buat kalian.. Semoga besok gue nggak ngidam buat bikin Kost-kostan di planet Mars. Oke.. Ngomongin soal bagi-bagi hape itu gue serius.

Gue jelasin dulu aturannya yaaa~
Pertama, cari temen lo yang hapenya jadul. Namanya nggak harus Joni. Nggak harus temen semeja di sekolah juga. Adek lo yang lo manfaatin keluguannya juga boleh.

Kedua, bikin video atau Meme yang nunjukin kalo dia pantes dapet Smartphone canggih baru. Gak perlu bikin yang ribet-ribet.

Ketiga, upload Meme-nya via twitter. Atau kalo lo bikinnya dalam bentuk video pendek, bisa lo upload via instagram atau youtube.

Keempat, tweetin linknya dengan hastag #BantuJoni terus mention ke @Samsung_ID

Masih bingung? Nih gue kasih contohnya yak!

Ini contoh yang Meme:



Atau,


Mukanya @ArdhiBhironx sebelum terkena radiasi nuklir
Read More 31
Sabtu, Desember 07, 2013

ARTPHORIA – Karya Seni Yang Mudah Dinikmati
Gue adalah tipikal orang yang kurang ngerti soal karya seni rupa. Bahkan lukisan Monalisa karya Leonardo da Vinci yang sangat terkenal itu, dulu gue kira cuma lukisan biasa buat ilustrasi iklan shampoo. Gimana gue nggak mikir gitu, soalnya tiap nyoba googling gambar Monalisa yang asli di internet, susaaaah banget. Yang ada malah udah diphotoshopin sama orang-orang dan gambarnya jadi aneh-aneh. Nih contohnya:



Terus, ada juga lukisan Monalisa yang diedit secara extreme. Gue yakin Leonardo da Vinci bakal nangis 7 hari kalo liat masterpiece-nya diedit jadi kayak gini:
Edisi Duck-face selfie

Edisi Perang

Edisi Supermona

Kelakuan para vandalis ini yang bikin gue nggak gitu tertarik sama senirupa karena gue belum bisa nemu segi "indahnya" dari sana. Sampe akhirnya gue jadi tertarik sama seni rupa, saat gue kenal dengan seniman bernama Kurt Wenner. Dia udah bikin gue ngiler 3 galon karena ngeliat karya-karyanya.


Beliau adalah seniman dari Amrik yang juga penemu teknik 3D pavement art or Anamorphic Street Painting. Ngerti nggak lo? Nggak kan? Sama.

Bentar, gue gugling dulu ya!

*30 menit kemudian*

Oke.. Anamorphic Street Painting itu semacam lukisan yang kesannya “hidup”, terus biasanya dibikin di jalanan, lantai, atau di langit-langit gedung. Ukurannya juga gede. Nah, mas Kurt Wenner ini udah banyak ngelukis di berbagai wilayah publik seperti jalanan, atau di pameran-pameran di negara-negara barat sonoh. Kerennya lagi, mas Kurt Wenner ini juga bekerja sebagai ilustrator ruang ilmiah di NASA untuk keperluan project-projectnya NASA. Gokil yak!

Nah, pada penasaran kan kayak apa kerennya hasil karya doi? Nih gue kasih liat beberapa contoh 3D Chalk Drawings doi.
Read More 34
Jumat, Desember 06, 2013

Orang-orang Yang Nggak Pantes Buat Dicurhatin
"Supri, aku tuh capek pacaran sama Jono! Dia tuh orangnya kasar, suka maki-maki aku, mukulin aku, dan kalo lagi ngambek, suka boker di kasurku!" Ucap Ningsih yang saat itu sedang pipis di sebelah Supri di toilet sekolah.

"Emang kenapa lagi dia? Bukannya kalian abis balikan untuk yang ke 4523598729 kalinya ya?"

"Dia itu ya, kemarin waktu lagi jalan sama aku di Mall, pas aku ngangkat telepon dari omku, dia langsung ngambek! Hapeku dibanting! Aku dikatain 'DASAR PELACUN!', di depan umum! Hiks!"

Melihat sahabatnya mulai menangis, Supri mengambil handuk kecil yang biasa dia pake buat ngelap ingus dari kantong celananya, lalu diusapkan ke mata Ningsih yang mulai banjir oleh air mata. Dua menit kemudian, mata Ningsih keluar nanah karena infeksi dari handuk berkuman tadi.

"Ningsih.. Udah berapa kali aku bilang, Jono itu nggak pantes buat kamu pacarin. Dia itu nggak pernah ngerti apa aja yang udah kamu korbanin. Kenapa sih, susah banget kamu ninggalin dia?! Sekarang aku tanya deh, apa hal baik dari dia yang bisa bikin kamu suka? Satu aja!" Ucap Supri sambil ngeloyor mendekati urinoir untuk pipis.

"......." Ningsih diam sejenak, menunjukkan kalo dia mencoba berfikir keras, "Aku nggak tau. Nggak ada."

Mendengar jawaban itu, Supri menggeleng-gelengkan kepalanya, sambil mengkibas-kibaskan tititnya karena dia baru kelar pipis.

"Nah, kalo kamu udah nggak tau buat apa kamu ngejalanin hubungan ini, kenapa masih aja kamu berjuang untuk sesuatu yang nggak ada tujuannya? Ngapain kamu pacaran, kalo masih sering ngerasa kesepian? Ngapain kamu pacaran, kalo justru pacarmu nggak bisa ngasih perlindungan? Ngapain kamu mencintai, kalo kenyataannya KAMU SELALU BERJUANG SENDIRI?!" Nada suara Supri kian meninggi, tampaknya Supri mulai kesal dengan sikap lembek sahabatnya itu.

"Iya yah.. Aku baru sadar abis kamu bilang gitu.. Ternyata, selama ini aku berjuang untuk sesuatu yang sia-sia. Hiks! Oke deh.. Aku bakal mutusin Jono hari ini juga. Makasih ya, Supri.. You're the best!" Ningsih mengecup pipi Supri sambil ngeloyor pergi meninggalkan toilet sekolah.
Read More 82