Senin, Juli 29, 2013

Pelajaran Yang Gue Dapet Dari Sundae
Jam 12:30 malem, seekor kucing hitam masuk ke rumah gue lewat pintu kucing. Dia keliatan sibuk mondar-mandir mencari-cari sesuatu di ruang tamu. Gue inget kucing hitam ini. Dia adalah sahabat dari kucing gue, Sundae. Biasanya kalo malem mereka berdua mengendap-ngendap masuk ke rumah. Mereka nggak tau kalo gue suka ngintip diem-diem dari kamar. Gue perhatiin, ngapain Sundae bawa temen ke rumah? Ternyata Sundae berbagi makanan sama temennya si kucing jalanan itu. Sebagai seorang papa, gue ngerasa bangga punya anak sebaik Sundae. Gara-gara kucing hitam yang masuk rumah tadi, gue jadi keinget cerita sedih gue kemarin.

Jadi, kemarin gue balik dari kota Malang untuk istirahat di Jogja sebentar sebelum ngelanjutin rangkaian trip Creative Charity berikutnya. Buat yang belum tau apa itu Creative Charity, bisa klik LINK INI.


Nah, sebelum nyampe rumah, gue dikagetin dengan kabar kalo kucing gue, Sundae meninggal karena penyakit batu ginjal. Sundae ternyata sakit pas gue tinggalin buat keliling pulau Jawa kemarin. Dan temen gue yang gue titipin si Sundae, telat nyadar dan ngebawa ke klinik hewan. Awalnya sih cuma sedih yang gue rasain begitu denger kabar itu. Tapi setelah gue liat jasadnya di klinik hewan, hati gue remuk.
Read More 62
Senin, Juli 15, 2013

Logika Basi di Film Horror

Dibalik muka ganteng dan ramah gue, gue mau ngaku ke kalian kalo gue ini pecinta film horror. Terutama, film-film horror Thailand, atau setidaknya film horror Asia. Menurut gue, film horror barat itu kurang serem. Kenapa begitu? Soalnya hantu-hantu di barat itu mau dikasih make-up serem kayak apa juga tetep keliatan cakep. Hidung mancung, rambut pirang, kulit putih, bukannya takut, kalo ketemu hantu bule, gue malah pengin ngajakin poto bareng di candi Borobudur. (Dikira turis kaleeee..)

Sedangkan film horror Indonesia, gue cuma demen film-film horror taun 80-90an, yang angkatan 2000an cuma film KERAMAT. Pasalnya, film-film horror Indonesia yang sekarang, emang sih setannya maksimal banget dandan seremnya, tapi tokoh yang dikejar setannya juga maksimal banget ukuran dada yang dipamerin. Jadi kalo nonton film itu, gue bakal bingung buat takut kehilangan nyali pas liat setannya, atau takut kehilangan iman pas liat dada pemain yang mental-mental saat dia lari.

Nah, saking seringnya gue nonton film horror, gue jadi hafal beberapa logika cerita di film horror yang gue sering lihat. Meskipun filmnya beda-beda, ternyata mereka masih make trik yang itu-itu aja demi membuat penonton merasa tegang. Dan yup.. Hari ini gue bakal sharing soal beberapa logika dan trik basi yang ada di dalam film-film horror. So, menurut gue, film horror yang masih make scene-scene di bawah ini, adalah film-film yang GAGAL bikin gue merasa merinding. Justru malah bikin gue ngomel-ngomel sendiri di depan tipi kayak ibu-ibu yang lagi nonton sinetron pas tokoh protagonisnya masuk ke perangkap si tokoh antagonis.

Apa aja logika basi itu? Let’s cekidot!
Read More 108
Minggu, Juli 07, 2013

Halo men-temen..
Ceritanya tadi sore gue kan lagi boker.. Nah, saking kerasnya gue berusaha ngeden, gue pun kecapekan, terus ketiduran di atas jamban. Nah, pas tidur itu, gue mimpi aneh! Gue mimpi lagi main PS sama anak-anak panti asuhan. Dan nggak tau kenapa, setelah bangun dari mimpi itu, perasaan gue jadi bahagiaaaa banget. Nah, dari situ gue kepikiran, kenapa hal itu cuma dilakuin dalam mimpi? Kenapa nggak gue lakuin sesuatu di dunia nyata buat ngebahagiain mereka (anak-anak panti asuhan).

Tapi gue kepikiran kalo gue sendirian yang nyumbang, kayaknya kurang afdol karena gue cuma anak kost-an yang tiap hari cuma makan indomi mentah diremukin. Paling gue cuma bisa nyumbang goceng. Terus, gue pikir-pikir lagi, kayaknya kalo gue lakuin sendiri juga kurang seru. That's why gue kepikiran sebuah kegiatan charity yang melibatkan banyak orang. Gimana caranya?

Let's break it down:
Read More 126
Sabtu, Juli 06, 2013

Ciri-ciri Orang Yang Belum Bener-bener Move on

Katanya udah move on, tapi kok masih deg-degan kalo mantan telepon?
Katanya udah move on, tapi kok poto jaman pacaran ama mantan masih disimpen di handphone?
Katanya udah move on, tapi kok masih suka nyindir-nyindir mantan?

Beberapa pertanyaan di atas, tampaknya bakal susah untuk dijawab oleh orang-orang ngakunya udah move on. Gue sering banget nemu kasus, temen gue yang abis putus, terus ngaku "Gue udah move on kok!", "Gue udah gak ada rasa sama dia kok!", atau kalimat penuh dendam seperti:

"Gue namain anjing gue sesuai nama mantan, biar gue selalu inget kalo gue pernah macarin anjing!"

Bah..
Menyimpan dendam ke mantan itu sebenernya adalah ciri-ciri orang yang belum move on. Karena dengan menyimpan dendam, sama aja orang itu masih menyimpan kenangan sama mantan, meskipun itu kenangan pahit. So, bisa disimpulkan kalo orang itu belum lepas dari masa lalunya.  Tapi emang beberapa orang perlu ditunjukkan fakta kalo dia belum bener-bener move on. Nah, gue khawatir di antara kalian ada juga yang ngalamin fenomena Nggak-Sadar-Belum-Move-On ini. That's why, gue sengaja bikin sebuah rumusan yang bakal bisa kalian pake buat nganalisa diri kalian sendiri, udah move on atau belum?

Here they are:
Read More 164