Senin, Februari 25, 2013

Kebodohan Yang Mereka Namai Ketulusan
Pic taken from Here.

"Hey, Ningsih.. mata kamu kenapa?" Tanya seorang sahabat kepada Ningsih.
"Ah.. Ndak apa-apa.. ini cuma digigit nyamuk kok~" Ningsih mencoba menyembunyikan lukanya.
"Nyamuknya segede traktor ya? Kok gigitannya bisa bikin mata memar gitu?" Temannya semakin bertanya-tanya..
"Eh liat.. Ada Bajaj terbang!! " Lalu Ningsih buru-buru kabur.

Kalian udah pernah mengalami, atau mendengar dialog semacam itu kah?
Bisa kah kalian menebak apa yang sebenernya terjadi sama Ningsih?
Bisa kah kalian menebak apakah zodiak si Ningsih?

Yap.. Ningsih sedang mengalami kasus KDLP (Kekerasan Dalam Lingkup Pacaran). Hal seperti ini kadang bikin gue geli sendiri sama orang-orang yang masih mau aja bertahan dalam hubungan di mana pasangannya rajin main tangan. Mereka bilang sih, "Inilah caraku untuk tulus mencintainya". One word to respond it, "PRET!". Kentut Anoa juga kedengeran lebih bermakna daripada alasan sedangkal itu.

Dalam lingkungan sehari-hari anak sekarang, ada BUANYAK banget kasus "Kebodohan Yang Mereka Namai Ketulusan". Dan berikut ini, gue bakal bahas tentang beberapa kebodohan itu. Ya, dalam cinta emang nggak ada kata bodoh atau pinter, tapi cinta juga nggak boleh dijadiin alasan untuk membodohi orang lain juga. So, berikut ini adalah beberapa hal bodoh yang bakal gue tunjukin biar kalian yang ngelakuin hal itu, bisa nyadar dan mampu bangkit:


Read More 211
Jumat, Februari 15, 2013

Dapur Hancur Bersama Chef Alitt
Jaman gue SD, gue udah suka belajar masak. Gue inget banget jaman kelas 2 SD gue nyoba masak air dan gagal. Mungkin kalian heran, kok bisa sih masak air doang gagal?? Soalnya, jaman SD gue belum ngerti teori Geografi bahwa zat kalor yang dihasilkan api itu bisa membuat benda lain kepanasan dan bahkan meleleh. Ya, gue masak air dengan gayung plastik yang gue tongkrongin di atas kompor sebagai pengganti pancinya. Gayungnya meleleh dan bolong. Gue bengong.

Menginjak masa kuliah, gue udah mulai bereksperimen dengan mie instant. Gue bisa masak mie instant menggunakan teko water heater. Dan saat pertama melakukan hal itu, gue berasa jadi koki paling jenius sedunia. Gue sampe nunggu-nunggu buat dapet nobel penghargaan dengan penemuan jenius itu. Selain menggunakan water heater, gue juga bisa masak mie instant menggunakan rice-cooker. Bahkan yang paling ekstrim, gue masak mie pake kemasan mie instant itu sendiri. Yup.. Gue tuang air panas ke dalam kemasan plastik itu karena jaman gue ngekost, gue nggak punya alat masak maupun piring. Mengenaskan, memang.

Yang kemarin gue alamin, itu beda. Gue ditinggal mbak pembantu gue cuti. Katanya dia mau liburan dulu sama pacarnya ke pulau Maldives. Ya udah, praktis gue di rumah sendirian. Dan masalahnya, gue cuma bisa masak mie instant. Sedangkan gue nggak mau tiap hari makan mie instant. Gue nggak mau kalo sampe pantat gue kena tipes. Akhirnya gue nyoba buat masak sarden!! *Jenk! Jenk!*

Karena gue belum pernah masak makanan lain selain mie instant, tampaknya masak sarden bukanlah jadi pilihan yang bagus. Gue nggak ngerti gimana caranya masak sarden, yang gue tau, ikan itu biasanya digoreng. Dan bisa ditebak endingnya. Sarden yang harusnya pas disajikan bentuknya kayak gini:
Read More 93
Rabu, Februari 13, 2013

Hadiah-Hadiah Absurd Yang Pernah Gue Dapetin
Gue inget jaman gue beli motor dulu, gue dapet hadiah yang sama sekali nggak nyambung sama produk yang gue beli. Gue dapet rice cooker. Sampe sekarang gue masih nggak ngerti apa hubungannya rice cooker sama motor. Penginnya sih motor itu gue modifikasi dengan masang rice cooker di belakang jok motornya, kayak gambar ini:


Itu adalah contoh anak motor sejati. Touring ke mana-mana, selalu ada makanan di sana. Badan jadi selalu bugar, nggak pernah ngerasa lapar. Lama-lama gue ngekost di motor juga nih. Motor dengan rice-cooker juga bisa menambah level keromantisan mereka yang suka pacaran sambil jalan-jalan. Kapan lagi nih bisa jalan-jalan sama pacar sambil dimasakin orang tersayang? Mau nyoba? Monggo!

Nah, gara-gara hal itu, gue jadi kepikiran tentang beberapa hadiah nyeleneh yang gue dapetin pas beli barang. Penasaran? Here they are:
Read More 55
Sabtu, Februari 09, 2013

Mau Banget Dibilang Gaul?
"Cupu ah lo.. Masak gituan doang nggak berani make.."
"Ah.. Gak asik lo, masak gituan doang nggak punya.."
"Hareee geeeneeee, nggak pernah gituan?? Nggak gaul banget sih lo.."

Kalian pernah dapet komentar kayak gitu nggak?
Gue sering. Tapi dari komentar kayak gitu, akhirnya bisa mendorong gue buat berubah dan menjadi orang yang lebih gaul, tapi dengan cara yang positif. Hari gini, emang perlu beberapa hal yang harus dimiliki biar jadi anak gaul. Berikut adalah beberapa contohnya:

1. Kendaraan
Anak jaman sekarang suka make kendaraan mereka buat gaul. Ke mana-mana mereka bakal make kendaraan mereka dengan penuh rasa bangga. Bahkan saking bangganya, mereka suka kebut-kebutan di jalan raya. Pulang pun, tinggal nyawa.. Tapi kendaraan di sini bukanlah kendaraan sembarangan. Karena buat anak gaul, kendaraan itu udah jadi semacam penentu kasta. Makin mewah kendaraannya, bakal makin tinggi kastanya (menurut mereka sih gitu).

Tapi kalo gue beda, gue nggak mau pake kendaraan yang mewah-mewah banget, karena gue nggak punya duit banyak buat gituan. Endingnya apa? Gue modifikasi yang ada, biar keliatan lebih mewah dari harganya. Contohnya motor gue. Dari dulu gue pengin banget punya motor Ducati. Tapi harga motor Ducati kalo di-Rupiahin, ternyata cukup buat umroh 8 kali. Jadi, demi nama kemanusiaan karena gue nggak mau makan indomi seumur hidup, gue pun beli motor yang lebih murah dari Ducati, tapi gue modif ala Ducati.
Read More 83