Facebook, Twitter, MySpace, Mig33, YM, etc.. mereka adalah beberapa jenis aplikasi jejaring sosial dan juga messenger yang lagi booming akhir2 ini. Seolah2 sekarang tuh ada motto, “mending gak ibadah daripada gak update status di Facebook” (termasuk saya juga penganut motto tersebut). Emang fakta sih.. anak SD aja sekarang udah gak asing lagi kalo ditanya soal FB. Jadi inget pengalaman gw pas KKN kemaren di daeran Bantul. Btw, ngerti kan Bantul itu mana? Makanya gw ama beberapa temen seangkatan gw diterjunin di sono. Di kegiatan KKN tersebut, kelompok gw ngadain program Bimbel buat anak2 SD ama SMP (sayangnya yang buat SMP gagal dengan indahnya gara2 para siswa SMP tuh na’udzubillah malesnya kalo soal diajakin belajar). Nah, singkat cerita pas hari terakhir BimBel itu, gw ama anak2 laen pada pamitan gitu deh ama murid2 bimbel kita. Pas perpisahan itu, tuh anak2 SD pada minta tanda tangan (wadaw.. kayak artis ajah..), trus minta nomer hape (gw kasih.. wajarlah.. udah era globalisasi, banyak orang punya hape), yang terakhir, tuh bocah2 bau amis pada minta alamat Facebook. Buset dah.. sukses amat nih Mark Zuckerberg mempublikasikan aplikasinya ampe Bantul segala. Dari contoh di atas, kita bisa liat bahwa masyarakat kita sudah maju pesat tingkat pengetahuannya mengenai multimedia. Jaman gw kecil dulu yah, sekampung yang punya computer tuh cuma pak Camat doank.. lurah aja masih make mesin ketik manual yang bunyinya kayak tapal kuda! Nah, kalo sekarang? Hampir semua lapisan masyarakat punya hape, atau setidaknya tau lah computer itu gunanya apa (yang jelas bukan buat goreng telor).
Read More 33